You are on page 1of 3

Ada kendala tambahan, yaitu pemeliharaan keseimbangan.

Ini berarti bahwa


penempatan segmen tubuh (yang hanya dibatasi oleh batas mekanis gerakan sendi)
harus sedemikian sehingga proyeksi pusat gravitasi (CG) tetap berada di dalam
basis pendukung dalam kondisi statis.
Fungsi postur kedua adalah berfungsi sebagai antarmuka dengan dunia luar
untuk persepsi dan tindakan. Ini berarti orientasi terhadap ruang segmen tubuh
tertentu seperti kepala, batang atau lengan digunakan sebagai kerangka acuan.
Bingkai referensi dapat digunakan untuk melihat posisi gerakan tubuh sehubungan
dengan dunia luar atau untuk mengatur gerakan menuju target di ruang eksternal.
Dengan mempertimbangkan fungsi postur sesuai dengan konteks dan tugas,
dua mode pengaturan postural yang telah diusulkan.
Pertama, pengaturan global postur terutama terkait dengan kontrol
keseimbangan. Ini diwakili oleh model pendulum terbalik yang dijelaskan oleh
Nashner dan McCollum. Nilai referensi yang akan diatur untuk kontrol
keseimbangan masih menjadi bahan diskusi. Keseimbangan, stricto sensu,
dipertahankan ketika pusat tekanan (CP) tetap di dalam basis pendukung (yaitu
permukaan di bawah kaki). Di bawah kondisi statis ini sesuai dengan proyeksi CG.
Namun, di bawah kondisi dinamis, seperti, misalnya, inisiasi gaya berjalan,
CG dipercepat oleh torsi pada tingkat sendi pergelangan kaki yang dibuat dengan
mengaktifkan otot-otot mengendalikan sendi itu, ini menyebabkan pergeseran CP,
yang bergerak menjauh dari Proyeksi CG. Dengan demikian, posisi CP dan
proyeksi CG ke basis dukungan harus diperhitungkan untuk kontrol keseimbangan
dalam kondisi dinamis. Menurut pemodelan Paï dan Patton, batas batas stabilitas
dapat diprediksi dalam kondisi dinamis dengan kombinasi tiga parameter: posisi
CP, posisi horizontal CG dan kecepatan CG.
Untuk mengatur posisi CG, yang terletak di tingkat panggul, seluruh tubuh
dapat dipindahkan sebagai pendulum terbalik di sekitar sendi pergelangan kaki.
Namun, seperti yang akan dikomentari kemudian, osilasi ini sangat lambat
(frekuensi sekitar 0,2 Hz) karena inersia tubuh yang tinggi. Dalam kasus gangguan
cepat, koreksi cepat diperlukan. Segmen tubuh lainnya dengan inersia yang lebih
rendah (batang di sekitar pinggul, paha di sekitar lutut) kemudian dipindahkan
untuk koreksi cepat.
Menariknya, kendala yang berkaitan dengan inersia tubuh tidak hanya
penting untuk kontrol keseimbangan. Mereka juga merupakan karakteristik utama
untuk pengaturan gerakan. Sebagai contoh, adalah mungkin untuk memasangkan
satu set sendi dengan meningkatkan kekakuan sendi yang sesuai. Ini menghasilkan
menciptakan ensemble baru dengan inersia meningkat yang sesuai dengan seluruh
rangkaian segmen digabungkan bersama. Droulez dan Berthoz memperkenalkan
konsep pengaturan topologi postur untuk menggambarkan repengaturan inersia
tubuh ini. Mereka memberikan dua contoh. Ketika membaca kertas sambil berjalan,
kekakuan lengan, batang dan kepala meningkat untuk menciptakan ansambel
inersia tinggi baru yang akan mengurangi gerakan lengan dengan hormat ke kepala.
Sebaliknya, membuka kunci lengan dari bagasi terjadi dalam tugas-tugas di mana
stabilitas posisi tangan di ruang harus dilestarikan secara independen dari osilasi
batang, seperti ketika subjek berjalan memegang gelas penuh di tangan.
Modus pengaturan kedua adalah pengaturan modular, yang digunakan
untuk mengarahkan segmen seperti kepala dan batang (yang berfungsi sebagai
kerangka acuan untuk persepsi dan tindakan) sehubungan dengan ruang. Berbagai
segmen rantai kinematik dari kaki ke kepala tidak dikontrol sebagai unit fungsional
tunggal, tetapi sebagai superposisi dari 'modul' individu. Setiap modul terikat ke
yang berikutnya oleh satu set otot yang memiliki kontrol pusat dan perifer sendiri,
yang bertujuan mempertahankan posisi referensi modul. Martin telah melaporkan
bahwa pasien postencephalitic yang telah kehilangan kemampuan untuk
mempertahankan sumbu kepala vertikal selama kehidupan normal memegang
kepala secara permanen cenderung pada batang tubuh. Ketika diminta untuk
mengangkat kepala dengan gerakan sukarela, mereka dapat melakukannya untuk
beberapa waktu. Dengan demikian ada pemisahan antara pengaturan otomatis
posisi kepala, yang hilang, dan kontrol sukarela, yang dipertahankan.
Kepala adalah situs berbagai kategori sensor, seperti retina, aferen labyrintin
dan proprioceptors otot leher. Setiap kategori reseptor telah terbukti mampu
menstabilkan kepala. Kepala dapat distabilkan sehubungan dengan tatapan,
vertikalitas dan ke bagasi. Orientasi dan stabilisasi sumbu batang, yang merupakan
poros terbesar dari setiap segmen tubuh, sangat penting. Stabilisasi batang juga
telah diamati sehubungan dengan vertikal di bidang frontal selama gerakan kaki
dan selama pergerakan atau selama gerakan osilasi platform pendukung.
Menariknya, mempertahankan ekuilibrium melalui pengaturan global postur dan
mempertahankan orientasi segmen tubuh terhadap ruang mungkin bertentangan
dalam tindakan motorik yang diberikan melalui kontrol modular postur. Misalnya,
akan ada konflik antara pemeliharaan keseimbangan dan memegang segelas anggur
penuh oleh tangan (postur lokal) ketika gangguan postural terjadi yang
membahayakan keseimbangan. Dalam hal ini, subjek akan kehilangan
keseimbangan, mengambil dukungan dengan tangan yang lain dan menjaga gelas
tetap penuh. Pengaturan modular postur dapat berfungsi untuk mengatur postur itu
sendiri. Stabilisasi kepala di ruang selama lokomosi digunakan sebagai platform
inersial navigasi untuk evaluasi input visual atau labirin. Masukan ini menandai
perubahan posisi tubuh terhadap dunia luar.
Peran penting lain dari pengaturan postur modular ini adalah berfungsi
sebagai kerangka acuan egosentris untuk pengaturan gerakan. Misalnya, selama
tugas yang menjangkau, kapak kepala dan batang adalah nilai referensi untuk
penghitungan posisi target dengan memperhatikan tubuh (seperti yang ditunjukkan
oleh eksperimen getaran leher) dan