You are on page 1of 29

SNI XXXX:XXXX

Standar Nasional Indonesia

Terminal untuk kepentingan sendiri (TUKS)


untuk barang berbahaya

ICS XX.XXXX Badan Standardisasi Nasional


Daftar Isi

Daftar Isi ..............................................................................................................................i


Prakata ............................................................................................................................... ii
1 Ruang lingkup.............................................................................................................. 1
2 Acuan normatif ............................................................................................................ 1
3 Istilah dan definisi ........................................................................................................ 1
4 Hubungan TUKS dan pelabuhan................................................................................. 3
5 Pemberlakuan IMDG Code ......................................................................................... 3
5.1 Umum .............................................................................................................. 3
5.2 Klasifikasi B2 ................................................................................................... 3
6 Persyaratan lokasi ....................................................................................................... 4
7 Fasilitas dalam TUKS .................................................................................................. 5
7.1 Fasilitas pokok ................................................................................................. 5
7.2 Fasilitas penunjang .......................................................................................... 5
8 Fasilitas pokok ............................................................................................................. 5
8.1 Dermaga .......................................................................................................... 5
8.1.1 Jenis dermaga ..................................................................................... 5
8.1.2 Ukuran dermaga .................................................................................. 7
8.1.3 Perlengkapan dermaga ...................................................................... 11
8.1.4 Kekuatan struktur dermaga ................................................................ 14
8.1.5 Gambar tipikal dermaga ..................................................................... 15
8.2 Lapangan penumpukan ................................................................................. 15
8.3 Gudang .......................................................................................................... 16
8.3.1 Persyaratan umum ............................................................................. 16
8.3.2 Persyaratan gudang B2 mudah terbakar ........................................... 18
8.3.3 Persyaratan gudang B2 mudah meledak ........................................... 18
8.3.4 Persyaratan gudang B2 bersifat korosif atau reaktif atau beracun .... 19
8.4 Peralatan bongkar muat (lifting gear) ............................................................ 19
8.4.1 Kran dermaga .................................................................................... 19
8.4.2 Derek kapal ........................................................................................ 19
8.4.3 Floating crane .................................................................................... 20
8.5 Fasilitas penampungan limbah ...................................................................... 20
8.6 Fasilitas pemadam kebakaran ....................................................................... 20
9 Fasilitas penunjang.................................................................................................... 20
9.1 Ruang kantor ................................................................................................. 20
9.2 Instalasi air bersih, listrik, dan telekomunikasi ............................................... 20
9.3 Jaringan jalan ................................................................................................ 21
9.4 Fasilitas keamanan ........................................................................................ 21
9.5 Rambu petunjuk............................................................................................. 21
9.6 Gerbang dan Pagar ....................................................................................... 22
Lampiran A ...................................................................................................................... 23
Lampiran B ...................................................................................................................... 24
Bibliografi......................................................................................................................... 24

i
Prakata

Standar ini bertujuan untuk memberikan pedoman baku dalam perancangan Terminal
untuk Kepentingan Sendiri untuk Barang Berbahaya (TUKS B2). Standar ini ditujukan
bagi perencana pelabuhan, untuk menjadi acuan yang seragam dalam perencanaan
TUKS B2.

Standar ini mengacu pada beberapa naskah standar yang berlaku secara luas, seperti
British Standard dan OCDI. Standar ini juga mengacu pada naskah akademik yang
relevan dengan perencanaan TUKS B2, sehingga diharapkan muatan yang terkandung
dalam standar ini dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

ii
Terminal untuk kepentingan sendiri untuk barang berbahaya

1 Ruang lingkup

Standar ini menetapkan persyaratan fasilitas pada Terminal Untuk Kepentingan Sendiri
(selanjutnya disingkat TUKS) yang menangani barang berbahaya (selanjutnya disingkat
B2). B2 yang dimaksud adalah semua jenis zat, bahan dan barang yang terdaftar dalam
IMDG Code. Standar ini tidak mengatur penanganan B2 (pengemasan, pelabelan dan
pengangkutan) yang telah tercakup di dalam IMDG Code.

2 Acuan normatif

Undang-undang No. 17 Tahun 2008, Pelayaran.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 61 Tahun 2009, Kepelabuhanan.

Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 17 Tahun 2000, Pedoman Penanganan


Barang Berbahaya dalam kegiatan Pelayaran di Indonesia.

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KP 414 Tahun 2013, Penetapan Rencana


Induk Pelabuhan Nasional.

Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 44/M-DAG/PER/9/2009, Pengadaan, Distribusi,


dan Pengawasan Bahan Berbahaya.

Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 23/M-DAG/PER/9/2011, Perubahan Atas


Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 44/M-DAG/PER/9/2009 tentang Pengadaan,
Distribusi, dan Pengawasan Bahan Berbahaya.

Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor Kep-


01/Bapedal/09/1995 Tanggal 5 September 1995, Tata Cara dan Persyaratan Teknis
Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.

The Overseas Coastal Area Development Institute of Japan, Technical Standard and
Commentaries for Port and Harbour Facilities in Japan, Tokyo, 2002.

International Maritime Organization, International Maritime Dangerous Goods (IMDG)


Code, 2012.

NFPA 30 – Flammable and Combustible Liquids Code (2000).

3 Istilah dan definisi

3.1
pelabuhan
tempat yang terdiri dari daratan dan perairan di sekitarnya dengan batas-batas tertentu
sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan ekonomi yang dipergunakan
sebagai tempat kapal bersandar, berlabuh, naik turun penumpang dan/atau bongkar
muat barang yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran dan kegiatan
penunjang pelabuhan serta sebagai tempat perpindahan intra dan antar moda
transportasi Commented [DA1]: Sumber: Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2009 Tentang Kepelabuhanan, Pasal 1 Ayat 4.

1 dari 25
3.2
terminal
fasilitas pelabuhan yang terdiri atas kolam sandar dan tempat kapal bersandar atau
tambat, tempat penumpukan, tempat menunggu dan naik turun penumpang, dan/atau
tempat bongkar muat barang Commented [DA2]: Sumber: Peraturan Pemerintah No. 61 Tahun 2009, Kepelabuhan., Pasal 1 butir 19

3.3
terminal untuk kepentingan sendiri
terminal yang terletak di dalam Daerah Lingkungan Kerja dan Daerah Lingkungan
Kepentingan pelabuhan yang merupakan bagian dari pelabuhan untuk melayani
kepentingan sendiri sesuai dengan usaha pokoknya Commented [DA3]: Sumber: PM 51 Tahun 2011, Terminal Khusus dan Terminal untuk Kepentingan Sendiri, Pasal 1 butir 4.

3.4
kolam sandar
perairan yang merupakan bagian dari kolam pelabuhan yang digunakan untuk
kepentingan operasional menyandarkan/menambatkan kapal di dermaga. Commented [DA4]: Sumber: Peraturan Pemerintah No. 61 Tahun 2009, Kepelabuhanan, Pasal 1 butir 23.

3.5
kolam pelabuhan
perairan di depan dermaga yang digunakan untuk kepentingan operasional sandar dan
olah gerak kapal. Commented [DA5]: Sumber: Peraturan Pemerintah No. 61 Tahun 2009, Kepelabuhanan, Pasal 1 butir 24.

3.6
daerah lingkungan kerja
wilayah perairan dan daratan pada pelabuhan atau terminal khusus yang digunakan
secara langsung untuk kegiatan pelabuhan. Commented [DA6]: Sumber: PM 51 Tahun 2011, Terminal Khusus dan TuKS, Pasal 1 butir 5.

3.7
daerah lingkungan kepentingan
perairan di sekeliling Daerah Lingkungan Kerja perairan pelabuhan yang dipergunakan
untuk menjamin keselamatan pelayaran. Commented [DA7]: Sumber: PM 51 Tahun 2011, Terminal Khusus dan TuKS, Pasal 1 butir 6.

3.8
kegiatan tertentu
kegiatan untuk menunjang kegiatan usaha pokok yang tidak terlayani oleh
pelabuhanterdekat dengan kegiatan usahanya karena sifat barang atau kegiatannya
memerlukan pelayanan khusus atau karena lokasinya jauh dari pelabuhan. Commented [DA8]: Sumber: PM 51 Tahun 2011, Terminal Khusus dan TuKS, Pasal 1 butir 7.

3.9
kepentingan sendiri
terbatas pada kegiatan lalu lintas kapal atau turun nook penumpang atau bongkar muat
barang berupa bahan baku, hasH produksi sesuai dengan jenis usaha pokoknya. Commented [DA9]: Sumber: PM 51 Tahun 2011, Terminal Khusus dan TuKS, Pasal 1 butir 8.

3.10
bahan baku
adalah bahan yang langsung digunakan sebagai bahan dasar untuk menghasHkan
suatu produksi sesuai dengan jenis usaha pokoknya. Commented [DA10]: Sumber: PM 51 Tahun 2011, Terminal Khusus dan TuKS, Pasal 1 butir 9.

3.11
hasil produksi
barang yang merupakan hasil langsung dari proses produksi sesuao dengan jenis usaha
pokoknya. Commented [DA11]: Sumber: PM 51 Tahun 2011, Terminal Khusus dan TuKS, Pasal 1 butir 10

2 dari 25
3.12
barang berbahaya (disingkat B2)
1. zat, bahan kimia dan biologi, baik dalam bentuk tunggal maupun campuran yang
dapat membahayakan kesehatan dan lingkungan hidup secara langsung atau tidak
langsung, yang mempunyai sifat racun (toksisitas), karsinogenik, teratogenik,
mutagenik, korosif, dan iritasi. Commented [DA12]: Sumber: Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 23/M-DAG/PER/9/2011
2. semua zat, bahan dan barang yang tercakup dalam IMDG Code.
Commented [DA13]: Dangerous goods mean the substances, materials and articles covered by the IMDG Code.
4 Hubungan TUKS dan pelabuhan Sumber: IMDG Code Chapter VII Part A Regulation 1 Paragraf 2, IMO, 2012.

TUKS merupakan salah satu terminal dalam suatu kawasan pelabuhan yang digunakan
untuk menunjang kegiatan tertentu dan berada di dalam daerah lingkungan kerja dan
daerah lingkungan kepentingan pelabuhan yang mewadahinya.

Terkait dengan sifatnya yang digunakan untuk kepentingan sendiri untuk menunjang
kegiatan tertentu, sesuai dengan kebutuhan perusahaan yang mengelola terminal, maka
pada prinsipnya kapasitas terminal tidak terkait dengan hierarkhi pelabuhannya.
Kapasitas terminal ditentukan hanya oleh rencana bisnis perusahaan yang mengelola
terminal bersangkutan.

5 Pemberlakuan IMDG Code

5.1 Umum

International Maritime Dangerous Goods (IMDG) Code adalah suatu pengkodean yang
diberlakukan oleh International Maritime Organization (IMO) yang digunakan untuk
mengangkut muatan B2 (selanjutnya disebut B2) dalam bentuk dikemas (dangerous
goods in packaged form). IMDG Code dikembangkan sebagai kode internasional yang
seragam untuk pengangkutan B2 melalui laut, yang mencakup pengemasan,
pengangkutan dan penyimpanan wadah B2 dengan menitikberatkan pemisahan antara
zat yang saling tidak cocok (incompatible substance).

Dalam keputusan Menteri Perhubungan No. KM 17 Tahun 2000, telah ditetapkan


Pedoman Penanganan Barang Berbahaya dalam kegiatan Pelayaran di Indonesia telah
diatur berdasarkan ketentuan IMDG Code.

Dengan demikian, maka setiap TUKS yang mengangkut B2 yang diatur dalam IMDG
Code harus memenuhi seluruh ketentuan yang bersesuaian di dalamnya.

5.2 Klasifikasi B2

B2 dibagi menjadi beberapa kelas (class) sebagai berikut:

1. Kelas 1 – bahan peledak (explosives)

2. Kelas 2 – gas (gases); dimampatkan, dicairkan atau dilarutkan dengan tekanan


(compressed, liquefied or dissolved under pressure)

3. Kelas 3 – bahan cair mudah terbakar (flammable liquids)

4. Kelas 4:

a. Kelas 4.1 – bahan padat mudah terbakar (flammable solids)

3 dari 25
b. Kelas 4.2 – bahan yang berpotensi untuk terbakar sendiri (substances
liable to spontaneous combustion)

c. Kelas 4.3 – bahan yang apabila terkena air dapat menimbulkan gas
mudah terbakar (substances which, in contact with water, emit flammable
gases)

5. Kelas 5:

a. Kelas 5.1 – bahan mudah teroksidasi (oxidizing substances)

b. Kelas 5.2 – perioksida organik (organic peroxides)

6. Kelas 6:

a. Kelas 6.1 – bahan beracun (toxic substances)

b. Kelas 6.2 – bahan penyebab infeksi (infectious substances)

7. Kelas 7 – materi radioaktif (radioactive material)

8. Kelas 8 – bahan korosif (corrosive substances)

9. Kelas 9 – bahan dan artikel berbahaya lainnya (miscellaneous substances and


articles and environmentally hazardous substances) Commented [DA14]: Sumber: KMHub 17/2000 dan IMDG Code.

6 Persyaratan lokasi

Lokasi TUKS ditentukan oleh pengelola pelabuhan sesuai dengan rencana pengelolaan
terminal dalam pelabuhan bersangkutan. Dari sisi penempatannya, terminal B2 perlu
dipilih pada terminal yang posisinya terpisah dari kegiatan bongkar muat general cargo
dan terminal penumpang.

Terminal ini harus memiliki akses langsung ke jalan utama pelabuhan atau jalan rel agar
dampak akibat pengangkutan terhadap fasilitas jalan pelabuhan dan kegiatan lainnya
dapat ditekan seminimal mungkin. Commented [DA15]: Sumber: The Overseas Coastal Area Development Institute of Japan, Technical Standard and Commentaries for
Port and Harbour Facilities in Japan, Tokyo, 2002.
Secara geografis, lokasi TUKS B2 harus memenuhi persyaratan sebagai berkut:

1. Luas tanah termasuk untuk gudang dan fasilitas lainnya sekurang-kurangnya 1 (satu)
hektar;

2. Area secara geologis merupakan daerah bebas banjir tahunan;

3. Lokasi harus cukup jauh dari fasilitas umum dan ekosistem tertentu. Jarak terdekat
yang diperkenankan adalah:

a. 150 meter dari jalan utama atau jalan tol; 50 meter dari jalan lainnya;

b. 300 meter dari fasilitas umum seperti daerah pemukiman, perdagangan, rumah
sakit, pelayanan kesehatan atau kegiatan sosial, hotel, restoran, fasilitas
keagamaan, fasilitas pendidikan, dll.

c. 300 meter dari perairan seperti garis pasang tertinggi laut, badan sungai, daerah
pasang surut, kolam, danau, rawa, mata air, sumur penduduk, dll.

4 dari 25
d. 300 meter dari daerah yang dilindungi seperti cagar alam, hutan lindung,
kawasan suaka, dll. Commented [DA16]: Sumber: Lampiran Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor Kep-
01/Bapedal/09/1995 Tanggal 5 September 1995 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah
7 Fasilitas dalam TUKS Bahan Berbahaya dan Beracun.

TUKS berfungsi untuk menunjang kegiatan tertentu di dalam Daerah Lingkungan Kerja
dan Daerah Lingkungan Kepentingan pelabuhan, oleh karena itu sebagian fasilitas di
perairan dan daratan yang digunakan untuk operasi lalu lintas kapal dan barang
disediakan oleh Penyelenggara Pelabuhan.

Kelengkapan dalam TUKS mencakup fasilitas pokok dan fasilitas penunjang yang
terletak di wilayah perairan dan daratan sebagai berikut.

7.1 Fasilitas pokok

1. Dermaga;
2. Lapangan penumpukan;
3. Gudang;
4. Peralatan bongkar muat;
5. Fasilitas penampungan limbah;
6. Fasilitas pemadam kebakaran;
7. Fasilitas tanggap darurat.

7.2 Fasilitas penunjang

1. Ruangan kantor;
2. Instalasi air bersih, listrik, dan telekomunikasi;
3. Jaringan jalan; dan
4. Jaringan air limbah, drainase dan sampah;

8 Fasilitas pokok

8.1 Dermaga

8.1.1 Jenis dermaga

Jenis dermaga dibedakan menurut orientasinya terhadap garis pantai dan menurut jenis
strukturnya. Menurut orientasinya, dermaga dibedakan menjadi tipe wharf, pier dan jetty.
Menurut jenis strukturnya, dermaga dibendakan menjadi dermaga dengan struktur
terbuka dan tertutup. Beberapa jenis dermaga ditunjukkan pada Gambar 1.

Wharf dapat berfungsi sebagai penahan tanah yang ada dibelakangnya. Berbeda
dengan wharf yang digunakan untuk merapat pada satu sisinya, pier bisa digunakan
pada satu sisi atau dua sisinya; sehingga dapat digunakan untuk merapat lebih banyak
kapal. Jetty digunakan untuk merapat kapal tanker atau kapal pengangkut gas alam,
yang mempunyai ukuran sangat besar. Sisi muka jetty ini biasanya sejajar dengan pantai
dan dihubungkan dengan daratan oleh jembatan yang membentuk sudut tegak lurus
dengan jetty (Triatmodjo, 2009). Sketsa dermaga tipe wharf, pier dan jetty ditunjukkan
pada Gambar 2.

5 dari 25
Struktur
Dermaga

Wharf Pier Jetty

Struktur Tertutup Struktur Terbuka

Dinding Gravitasi Dinding Turap Tiang Pancang

Dinding Penahan
Blok Beton Kaison Sel Turap Baja
Tanah

Gambar 1 – Jenis dermaga

Jetty

Pier

Quay/Wharf

Wilayah daratan

Gambar 2 – Jenis dermaga jetty, quay/wharf dan pier


Pemilihan tipe dermaga tergantung pada jenis kapal yang dilayani (kapal penumpang
atau barang yang bisa berupa barang satuan, peti kemas, barang curah padat maupun
cair, kapal ikan, kapal militer, dsb), ukuran kapal, kondisi topografi dan tanah dasar laut,
kondisi hidrooseanografi (gelombang dan pasang surut). Tipe dermaga dipilih yang
paling sesuai sehingga biaya pembangunannya seekonomis mungkin (Triatmodjo, 2009).
Gambar 3 menunjukkan pertimbangan dalam menentukan tipe dermaga.

6 dari 25
Muka air laut

Kapal

Kedalaman yang dibutuhkan


Dasar laut

Wharf

Kapal

Pengerukan

Turap
Dasar pelabuhan

Jetty

Kapal

Tiang pancang

Gambar 3 – Pertimbangan dalam menentukan tipe dermaga


8.1.2 Ukuran dermaga

8.1.2.1 Sketsa definisi ukuran dermaga

Sketsa definisi ukuran dermaga yang dihitung berdasarkan ukuran kapal rencana
ditunjukkan pada Gambar 3.

7 dari 25
Panjang dermaga
0,1 LOAmax LOAmax 0,1 LOAmax

Apron

beam/breadth
Apron

freeboard

draft Muka
dermaga
UKC

Dasar kolam dermaga

Gambar 4 – Sketsa definisi ukuran dermaga


8.1.2.2 Ukuran tipikal dermaga

Apabila kapal rencana tidak diketahui, maka ukuran tipikal dermaga dapat mengacu
pada Tabel 1 untuk kapal general cargo, Tabel 2 untuk kapal petikemas dan Tabel 3
untuk kapal curah cair. Panjang dermaga dibulatkan ke atas dengan ketelitian 5 meter.
Kedalaman kolam dermaga dibulatkan ke atas dengan ketelitian 0,5 meter, dan dihitung
terhadap elevasi LLWL.

Perhitungan yang lebih teliti dengan mengacu pada ukuran kapal rencana disajikan pada
sub bab berikutnya.

Tabel 1 Ukuran minimum dermaga general cargo


Kedalaman kolam
DWT Panjang dermaga Lebar apron
dermaga
(t) (m) (m) (m)
1,000 85 4.5 15
2,000 100 5.5 15
3,000 115 6.5 15
5,000 135 7.5 20
7,000 150 8.5 20
10,000 165 9.5 20
15,000 190 10.5 20
20,000 205 11.5 20
30,000 235 13.5 20
40,000 255 14.5 20

8 dari 25
Tabel 2 Ukuran minimum dermaga petikemas
Kedalaman kolam
DWT Panjang dermaga Lebar apron
dermaga
(t) (m) (m) (m)
7,000 150 8.0 20
10,000 170 9.0 20
15,000 200 10.0 20
20,000 225 11.0 20
25,000 245 12.0 20
30,000 265 12.5 20
40,000 295 13.5 20
50,000 320 14.5 20
60,000 345 15.5 20

Tabel 3 Dimensi minimum jetty curah cair berdasarkan ukuran kapal tipikal
jarak antar breasting
Kedalaman kolam
DWT dolphin
dermaga
minimum maksimum
(t) (m) (m) (m)
1,000 4.5 18.5 23.5
2,000 5.5 23.0 29.0
3,000 6.5 26.5 33.0
5,000 7.5 31.0 39.0
7,000 8.0 34.5 43.5
10,000 9.0 38.5 48.5
15,000 10.0 43.5 55.5
20,000 11.0 47.5 60.5
30,000 12.0 54.0 69.5
50,000 14.0 63.5 82.0
70,000 15.5 70.5 91.0
100,000 17.0 79.0 102.0
150,000 19.5 89.5 116.0
200,000 21.0 98.5 127.5
300,000 23.5 111.5 145.5

8.1.2.3 Kedalaman kolam dermaga

Kedalaman standar kolam dermaga ditentukan dengan menambahkan ruang bebas di


bawah lunas (under keel clearance) dengan draft maksimum kapal rencana. Untuk ruang
bebas di bawah lunas, nilai 10% dari draft maksimum digunakan sebagai standar.
Secara matematis, dinyatakan dalam persamaan berikut:

d = draftmax + UKC
= draftmax + 10% x draftmax
= 1,1 × draftmax
Keterangan
d adalah kedalaman kolam dermaga, dihitung terhadap elevasi muka air terendah
(Lowest Low Water Level, LLWL)
draftmax adalah draf kapal terbesar dalam kondisi sarat (fully loaded)
UKC adalah under keel clearance, ruang bebas di bawah lunas, besarnya 10% draftmax

9 dari 25
Untuk dermaga yang digunakan oleh kapal dalam kondisi cuaca buruk (badai), margin
untuk gerakan kapal oleh angin dan gelombang harus ditambahkan ke ruang bebas
lunas.

8.1.2.4 Panjang dermaga

Panjang standar dermaga ditentukan dengan menambahkan panjang yang dibutuhkan


oleh tali tambatan haluan dan buritan dengan panjang keseluruhan kapal rencana.
Commented [DA17]:
Jika kapal ditambatkan sejajar dengan dermaga, konfigurasi tali tambat ditunjukkan pada Sumber: OCDI, 2002. Technical Standards and Commentaries For Port and Harbour Facilities In Japan. Edisi 1999. Tokyo: OCDI.
Gambar 5. Tali tambat haluan dan buritan biasanya diatur pada sudut 30º sampai 45º
terhadap muka dermaga, karena tali ini digunakan untuk mencegah pergerakan kapal
pada arah longitudinal (pada arah haluan dan arah buritan) dan pada arah lateral (pada
arah daratan dan lautan).

A D C C D B

Keterangan:
A adalah tali haluan (bow line)
B adalah tali buritan (stern line)
C adalah tali pengikat (spring lines)
D adalah tali penahan (breast lines)

Gambar 5 – Konfigurasi tali tambat


Panjang dermaga untuk satu tambatan sama dengan panjang kapal terbesar yang
menggunakan dermaga ditambah ruang bebas (clearance) sebesar 10% dari panjang
Commented [DA18]:
kapal terbesar yang bersandar di dermaga. Secara matematis, panjang dermaga untuk Sumber: OCDI, 2002. Technical Standards and Commentaries For Port and Harbour Facilities In Japan. Edisi 1999. Tokyo: OCDI.
satu tambatan dinyatakan dalam persamaan berikut:

Lp = 1,2 × Loa

Keterangan
Lp adalah panjang dermaga
Loa adalah panjang kapal terbesar yang dilayani. Commented [DA19]: Sumber: Triatmodjo, B., 2009. Perencanaan Pelabuhan. Yogyakarta: Beta Offset.

Apabila dermaga digunakan oleh lebih dari satu tambatan kapal, di antara dua kapal
yang berjajar diberi jarak sebesar 10% kali panjang kapal terbesar yang menggunakan
pelabuhan. Secara matematis, panjang dermaga untuk beberapa tambatan dinyatakan
dalam persamaan berikut:

Lp = n × Loa + (n + 1) × 10% × Loa

Keterangan
Lp adalah panjang dermaga
n adalah jumlah tambatan
Loa adalah panjang kapal terbesar yang dilayani

10 dari 25
8.1.2.5 Elevasi dermaga

Elevasi lantai dermaga ditentukan dengan mempertimbangkan ukuran kapal rencana


dan kondisi alam. Elevasi muka air yang digunakan sebagai datum dalam penentuan
elevasi dermaga adalah MHWL. Elevasi minimum dermaga terhadap MHWL ditunjukkan
pada Tabel 4.

Tabel 4 Elevasi minimum dermaga terhadap MHWL


Satuan dalam meter
Tunggang pasang Tunggang pasang
≥ 3,0 m < 3,0 m
Dermaga untuk kapal besar
+0,5~1,5 +1,0~2,0
(kedalaman kolam ≥ 4,5 m)
Dermaga untuk kapal kecil
+0,3~1,0 +0,5~1,5
(kedalaman kolam < 4,5 m)
8.1.2.6 Lebar apron
Commented [DA20]:
Sumber: OCDI, 2002. Technical Standards and Commentaries For Port and Harbour Facilities In Japan. Edisi 1999. Tokyo: OCDI.
Apron dengan luas yang memadai harus disediakan antara garis muka dermaga dan
gudang atau lapangan penumpukan untuk memastikan keselamatan dan kelancaran
kegiatan bongkar muat barang, naik turun penumpang dan lalu lintas kendaraan.

Lebar apron harus dirancang sedemikian rupa sesuai dengan ukuran dan penggunaan
dermaga, dan struktur gudang di belakang dermaga dan penggunaannya.

Lebar standar apron ditunjukkan pada Tabel 5.

Tabel 5 Lebar apron minimum


Satuan dalam meter
Kedalaman kolam dermaga, Lebar apron minimum,
Dp Wa
Dp < 4,5 10
4,5 ≤ Dp < 7,5 15
Dp ≥ 7,5 20
Commented [DA21]:
Sumber: MARCOM WG 33, 2002. Guidelines for the design of fender systems. Brussel: PIANC.
8.1.3 Perlengkapan dermaga

8.1.3.1 Fender (bantalan sandar)

Fender pada prinsipnya adalah medium yang memisahkan antara kapal dengan
dermaga. Medium ini berfungsi untuk menyerap sebagian energi kinetik dari kapal
sehingga mengurangi risiko rusaknya badan kapal dan badan dermaga (PIANC, 2002).

Perencanaan fender, baik dari tipe dan sistem pemasangannya, harus dilakukan secara
berkesinambungan dengan perencanaan struktur dermaga. Fender harus dirancang
sedemikian sehingga:

1. Penyandaran kapal ke dermaga dilakukan tanpa menimbulkan kerusakan baik


terhadap dermaga maupun kapal itu sendiri;
2. Kapal dan dermaga (termasuk fender) tidak mengalami kerusakan pada saat
kapal bertambat;
3. Periode operasi dan tingkat keselamatan terjaga secara berkelanjutan.

Tipe fender yang digunakan dan penempatannya pada sisi depan dermaga harus dapat
melindungi dan menyerap energi benturan dari semua jenis dan ukuran kapal untuk
Commented [DA22]:
Sumber: MARCOM WG 33, 2002. Guidelines for the design of fender systems. Brussel: PIANC.
11 dari 25
berbagai elevasi muka air laut. Gambar 6 menunjukkan posisi penempatan fender
terhadap beberapa ukuran kapal.

Pada gambar Gambar 6(a) fender dapat melindungi dermaga benturan kapal besar,
tetapi untuk ukuran kapal yang lebih kecil fender tersebut tidak berfungsi dengan baik.
Untuk dapat melindungi dermaga terhadap benturan kapal dari berbagai ukuran maka
digunakan fender yang lebih panjang dengan penempatan seperti terlihat dalam gambar
Gambar 6(b) dan (c).
Fender Fender
Kapal terbesar

Kapal terbesar
terkecil

terkecil
Kapal

Kapal

Fender
Kapal terbesar

terkecil
Kapal

Gambar 6 – Posisi kapal terhadap fender Commented [DA23]: Sumber: Triatmodjo, B., 2009. Perencanaan Pelabuhan. Yogyakarta: Beta Offset.
Dalam arah horisontal jarak antara fender harus ditentukan sedemikian rupa sehingga
dapat menghindari kontak langsung antara kapal dan dinding dermaga. Gambar 7
adalah posisi kapal yang membentur fender pada waktu bergerak merapat ke dermaga.

Kapal

Fender

12 dari 25
Gambar 7 – Posisi kapal pada waktu membentur fender Commented [DA24]: Sumber: Triatmodjo, B., 2009. Perencanaan Pelabuhan. Yogyakarta: Beta Offset.
Persamaan berikut dapat digunakan untuk menentukan jarak maksimum antara fender:

L  2 r 2  (r  h) 2

Keterangan:
L adalah jarak maksimum antar fender (m)
r adalah jari-jari kelengkungan sisi haluan kapal (m)
h adalah tinggi fender Commented [DA25]: Sumber: Triatmodjo, B., 2009. Perencanaan Pelabuhan. Yogyakarta: Beta Offset.

Gambar 8 – Variabel dalam penentuan jarak maksimum antar fender Commented [DA26]: Sumber: Triatmodjo, B., 2009. Perencanaan Pelabuhan. Yogyakarta: Beta Offset.
OCDI (1991) memberikan jarak interval antara fender sebagai fungsi kedalaman air Commented [DA27]: Sumber: Triatmodjo, B., 2009. Perencanaan Pelabuhan. Yogyakarta: Beta Offset.
seperti diberikan dalam tabel berikut ini:

Tabel 6 Jarak antara fender


Satuan dalam meter
Kedalaman air Jarak antara fender
4-6 4–7
6–8 7 – 10
8 - 10 10 - 15

Perencanaan fender merupakan bagian tak terpisahkan dari perencanaan struktur


dermaga secara keseluruhan. Perencanaan fender tidak dibahas dalam standar ini;
Beberapa literatur yang dapat digunakan sebagai acuan dalam perencanaan fender
adalah sebagai berikut:

1. British Standard BS 6349-4, Maritime structures – Part 4: Code of practice for


design of fendering and mooring systems.
2. MARCOM WG 33, 2002. Guidelines for the Design fo Fender Systems. Brussel:
PIANC.

8.1.3.2 Alat penambat

Tiang penambat yang digunakan dalam cuaca buruk (badai) harus dipasang pada kedua Commented [DA28]: Sumber: OCDI, 2002. Technical Standards and Commentaries for Port and Harbour Facilities in Japan. Tokyo:
ujung dermaga sejauh mungkin di belakang garis depan dermaga. Bollard harus OCDI.
dipasang di dekat garis depan dermaga, agar dapat digunakan untuk menambatkan

13 dari 25
kapal pada kondisi cuaca biasa dan untuk menyandarkan kapal. Untuk menentukan
jarak dan jumlah minimum bollard per tambatan, tabel di bawah ini dapat digunakan
sebagai acuan:

Tabel 7 Jumlah minimum dan interval bollard per tambatan


Ukuran Kapal (GT) Interval maksimum (m) Jumlah minimum
GT < 2000 10-15 4
2000 ≤ GT < 5000 20 6
5000 ≤ GT < 20.000 25 6
20.000 ≤ GT < 50.000 35 8
50.000 ≤ GT < 100.000 45 8

Kapasitas bollard harus dihitung berdasarkan ukuran kapal yang akan ditambatkan.
Kapasitas minimum bollard ditunjukkan pada Tabel 8.

Tabel 8 Kapasitas minimum bollard Commented [DA29]: BS 6349-4, Maritime structures – Part 4: Code of practice for design of fendering and mooring systems.
Satuan dalam ton
Displasemen kapal Kapasitas bollard
20.000 – 50.000 80
50.000 – 100.000 100
100.000 – 200.000 150
> 200.000 200

Perencanaan alat penambat merupakan bagian tak terpisahkan dari perencanaan


struktur dermaga secara keseluruhan. Perencanaan alat penambat tidak dibahas dalam
standar ini; Beberapa literatur yang dapat digunakan sebagai acuan dalam perencanaan
alat penambat adalah sebagai berikut:

1. British Standard BS 6349-4, Maritime structures – Part 4: Code of practice for


design of fendering and mooring systems.
2. OCDI, 2002. Technical Standards and Commentaries for Port and Harbour
Facilities in Japan. Tokyo: OCDI.

8.1.4 Kekuatan struktur dermaga

Beban yang bekerja pada struktur dermaga merupakan kombinasi dari beban struktur itu
sendiri, peralatan mekanikal dan beban operasional yang berada di atas struktur, dan
beban lingkungan. Beban-beban bekerja yang disebutkan di atas bekerja pada arah
lateral dan vertikal pada struktur.

8.1.4.1 Berat sendiri dermaga dan kelengkapannya

Dalam perhitungan kekuatan struktur dermaga, semua komponen bangunan dan


kelengkapan dermaga harus diidentifikasi ukuran dan materialnya sehingga dapat
dihitung berat sendirinya.

Komponen bangunan dermaga dan kelengkapan dermaga mencakup:

1. Pelat;
2. Balok;
3. Kepala tiang;
4. Tiang pancang;
5. Bollard (titik tambat);
6. Fender (bantalan sandar);
14 dari 25
7. Kerb (curb, pembatas pergerakan kendaraan di dermaga);
8. Bangunan lain yang dipasang atau diletakkan pada dermaga, misalnya pipa air,
pipa bahan bakar, fasilitas penerangan, tangga akses, dan lain-lain).

8.1.4.2 Beban operasi

Beban operasional merupakan beban hidup yang besarnya tergantung pada pemakaian
dermaga, yang meliputi:
1. Beban yang bekerja pada lantai dermaga:
a. aktivitas pejalan kaki,
b. kendaraan,
c. alat berat untuk muat-bongkar.
2. Beban dari operasi kapal
a. Sandar,
b. Tambat.
8.1.4.3 Beban lingkungan

Gaya lingkungan yang harus diperhitungkan mencakup:


1. angin;
2. arus;
3. gempa;
4. gelombang;

8.1.4.4 Perhitungan kekuatan struktur

1. Perencanaan struktur dermaga harus mematuhi standar sebagai berikut atau


standar terbaru yang menggantikannya.

a. SNI 03-2847-2002 (Tata cara perhitungan struktur beton untuk bangunan


gedung) untuk dermaga beton.

b. SNI 03-1729-2002 (Tata cara perencanaan struktur baja untuk bangunan


gedung) untuk dermaga baja.

c. SNI 03-1726-2002 (Standar perencanaan ketahanan gempa untuk struktur


bangunan gedung) untuk perhitungan gempa.

2. Untuk dermaga baja dan beton, perhitungan kekuatan makro struktur harus
dilaksanakan menggunakan perangkat lunak yang diakui luas dalam praktek jasa
konstruksi.

8.1.5 Gambar tipikal dermaga

Gambar tipikal dermaga mengacu pada Standar Dermaga 2010 yang diterbitkan oleh
Kementerian Perhubungan. Gambar rencana aktual dapat berbeda dari gambar tipikal
karena kekhusan kondisi setempat atau ditetapkan lain oleh otoritas yang berwenang.

8.2 Lapangan penumpukan

Kebutuhan luas lapangan penumpukan untuk B2 yang diangkut dengan petikemas


bergantung pada:

15 dari 25
1. Arus peti kemas
2. Waktu transit rata-rata yang dibutuhkan peti kemas di terminal
3. Kebutuhan luas per TEU
4. Tinggi penumpukan peti kemas (metode penanganan peti kemas)
5. Faktor keamanan kapasitas cadangan (reserve capacity safety factor)

Luas lapangan penumpukan dihitung dengan menggunakan grafik perencanaan yang


diberikan pada Lampiran B1.

8.3 Gudang

8.3.1 Persyaratan umum

Konstruksi bangunan gudang harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

1. Kerangka bangunan gudang harus kokoh guna menjaga mutu barang dan
keselamatan manusia

2. Atap gudang terbuat dari bahan yang cukup kuat dan tidak bocor.

3. Atap berwarna terang sehingga hemat energi, logam decking atap di cat putih
sehingga meningkatkan reflektivitas permukaan langit – langit, efisiensi pencahayaan
serta meningkatkan kenyamanan pekerja. Atap gudang diupayakan memakai atap
fiberglass untuk menambah penerangan di dalam gudang

4. Dinding bangunan gudang harus kokoh

5. Lantai gudang terbuat dari beton atau bahan lain yang kuat untuk menahan berat
barang yang disimpan sesuai dengan kapasitas maksimal gudang dan bebas dari
resapan air tanah

6. Pintu harus terbuat dari bahan yang kuat, tahan lama dan dilengkapi dengan kunci
yang kuat, harus dapat memuat forklift dan palet guna menjamin kelancaran
pemasukan dan pengeluaran barang

7. Perlu ada sirkulasi udara/ventilasi pada desain gudang. Syarat suhu dan kelembaban
berbeda – beda sesuai dengan barang yang disimpan. Kelembaban yang terlalu
tinggi akan menimbulkan jamur, korosi

8. Efisiensi dan fleskibilitas ruang sebagai alur lalu lintas forklift maupun manusia harus
diperhatikan. Jarak antara rak satu dengan yang rak lain minimal 4 meter untuk lalu
lintas forklift serta manusia dan barang.

9. Desain bangunan gudang harus memperhatikan metode penyimpanan barang yang


berpengaruh pada ketinggian dan volume ruang penyimpanan, berat dan loading
struktural, aksesibilitas dan tindakan proteksi kebakaran serta jalan darurat.

10. Gudang harus mempunyai fasilitas sebagai berikut :

a. Identitas pengaturan lorong yang memadai guna menunjang kelancaran


penyimpanan barang maupun akses keluar masuk barang;

1
UNCTAD, 1985
16 dari 25
b. Instalasi air dan listrik dengan pasokan terjamin sehingga menunjang operasional
gudang;

c. Instalasi hydrant dan alat penangkal petir;

d. Kantor atau ruang administrasi yang dilengkapi dengan jaringan komunikasi;

e. Saluran drainase/saluran air yang terpelihara sehingga air dapat mengalir


dengan baik untuk menghindari genangan air atau banjir ;

f. Sistem keamanan dan ruang jaga;

g. lobby/ruang masuk, koridor utama, tempat penyimpanan arsip, ruang pengunjung,


pengiriman, penerimaan, serta pemeriksaan dan pengemasan barang, ruang
tambahan/cadangan;

h. Kamar mandi dan WC;

i. Halaman atau area parkir dengan luas memadai;

j. Fasilitas bongkar muat yang memadai;

k. Cermin cembung di ujung ruangan atau di tempat yang dibutuhkan;

l. Lampu penerangan layak untuk pencahayaan;

m. Lampu darurat pada lorong gudang dan pada jalan keluar masuk gudang.

11. Gudang harus mempunyai peralatan sebagai berikut :

a. Forklift

b. Alat timbang yang ditera sah untuk mengukur berat barang

c. Palet yang kuat untuk menopang tumpukan barang sehingga mutu barang yang
disimpan terjaga

d. Higrometer dan thermometer untuk mengukur kelembaban suhu udara dalam


gudang

e. Tangga staple untuk memudahkan penumpukan barang di gudang

f. Alat pemadam kebakaran yang tidak kadaluarsa sebagai alat penanggulangan


pertama apabila terjadi kecelakaan

g. Kotak Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K) yang dilengkapi dengan


obat dan peralatan secukupnya

h. Alat kebersihan agar kebersihan gudang terjaga

i. Alat – alat perlindungan kesehatan bagi para pegawai dan buruh yang bekerja
harus tersedia terutama pekerja yang menghandling barang – barang yang
mengganggu dan berbahaya

17 dari 25
8.3.2 Persyaratan gudang B2 mudah terbakar

1. Gudang B2 mudah terbakar sekurang-kurangnya berjarak 20 meter dari gudang B2


karakteristik lain atau dari bangunan-bangunan lain dalam fasilitas pengumpulan;

2. Dinding bangunan terbuat dari tembok tahan api yang dapat berupa:

a. tembok beton bertulang dengan tebal minimum 15 cm, atau

b. tembok bata merah dengan tebal minimum 25 cm, atau

c. blok-blok (padat) tak bertulang dengan tebal minimum 30 cm;

3. Rangka pendukung atap terbuat dari bahan yang tidak mudah terbakar. Atap tanpa
plafon, terbuat dari bahan yang ringan dan mudah hancur jika terbakar, sehingga jika
terjadi kebakaran dalam tempat pengumpulan, asap dan panas menjadi mudah
untuk keluar;

4. Sistem ventilasi udara dirancang untuk mencegah terjadinya akumulasi gas di dalam
ruang pengumpulan, serta memasang kasa atau bahan lain untuk mencegah
masuknya burung atau binatang kecil lainnya ke dalam ruang pengumpulan.

5. Memiliki sistem penerangan (lampu/cahaya matahari) yang memadai untuk


operasional penggudangan atau inspeksi rutin. Jika menggunakan lampu, maka
lampu penerangan harus dipasang minimal 1 meter di atas kemasan dengan sakelar
(stop contact) harus terpasang di sisi luar bangunan;

6. Lantai gudang harus kedap air, tidak bergelombang, kuat dan tidak retak. Lantai
bagian dalam dibuat melandai turun ke arah bak penampungan dengan kemiringan
maksimum 1%. Pada bagian luar bangunan kemiringan lantai diatur sedemikian rupa
sehingga air hujan dapat mengalir ke arah menjauhi gudang;

7. Pada bagian luar bangunan harus dipasang tanda (simbol) B2 mudah terbakar,
sesuai dengan peraturan penandaan yang berlaku. Commented [DA30]: Sumber: Lampiran Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor Kep-
01/Bapedal/09/1995 Tanggal 5 September 1995 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah
8.3.3 Persyaratan gudang B2 mudah meledak Bahan Berbahaya dan Beracun.

1. Gudang harus memiliki lantai, dinding dan atap yang kuat terhadap ledakan.
Konstruksi lantai dan dinding harus lebih kuat dari konstruksi atap sehingga jika
terjadi ledakan yang kuat, maka ledakan akan mengarah ke atas (tidak ke samping);

2. Ruang pengumpulan dilengkapi dengan pencatat suhu dan pengatur suhu dan atau
desain bangunan dirancang sedemikian rupa sehingga suhu dalam ruang
pengumpulan tidak akan melampaui suhu aman/normal penyimpanan;

3. Sistem ventilasi udara dirancang untuk mencegah terjadinya akumulasi gas di dalam
ruang pengumpulan, serta memasang kasa atau bahan lain untuk mencegah
masuknya burung atau binatang kecil lainnya ke dalam ruang pengumpulan;

4. Memiliki sistem penerangan (lampu/cahaya matahari) yang memadai untuk


operasional penggudangan atau inspeksi rutin. Jika menggunakan lampu, maka
lampu penerangan harus dipasang minimal 1 meter di atas kemasan dengan sakelar
(stop contact) harus terpasang di sisi luar bangunan;

5. Lantai gudang harus kedap air, tidak bergelombang, kuat dan tidak retak. Lantai
bagian dalam dibuat melandai turun ke arah bak penampungan dengan kemiringan
18 dari 25
maksimum 1%. Pada bagian luar bangunan, kemiringan lantai diatur sedemikian
rupa sehingga air hujan dapat mengalir menjauhi gudang;

6. Pada bagian luar bangunan harus dipasang tanda (simbol) B2 mudah meledak,
sesuai dengan peraturan penandaan yang berlaku. Commented [DA31]: Sumber: Lampiran Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor Kep-
01/Bapedal/09/1995 Tanggal 5 September 1995 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah
8.3.4 Persyaratan gudang B2 bersifat korosif atau reaktif atau beracun Bahan Berbahaya dan Beracun.

1. Konstruksi dinding harus dibuat mudah untuk dilepas sehingga penanganan limbah
dalam keadaan darurat lebih mudah untuk dilakukan;

2. Untuk bangunan pengumpulan limbah korosif dan reaktif, maka konstruksi bangunan
(atap, lantai dan dinding) harus terbuat dari bahan yang tahan korosi dan api/panas;

3. Sistem ventilasi udara dirancang untuk mencegah terjadinya akumulasi gas di dalam
ruang pengumpulan, serta memasang kasa atau bahan lain untuk mencegah
masuknya burung atau binatang kecil lainnya ke dalam ruang pengumpulan;

4. Memiliki sistem penerangan (lampu/cahaya matahari) yang memadai untuk


operasional penggudangan atau inspeksi rutin. Jika menggunakan lampu, maka
lampu penerangan harus dipasang minimum 1 meter di atas kemasan dengan
sakelar (stop contact) harus terpasang di sisi luar bangunan;

5. Lantai bangunan pengumpulan harus kedap air, tidak bergelombang, kuat dan tidak
retak. Lantai bagian dalam dibuat melandai turun kearah bak penampungan dengan
kemiringan maksimum 1%. Pada bagian luar bangunan, kemiringan lantai diatur
sedemikian rupa sehingga air hujan dapat mengalir kearah menjauhi gudang;

6. Pada bagian luar bangunan harus dipasang tanda (simbol) B2 sesuai dengan
peraturan penandaan yang berlaku. Commented [DA32]: Sumber: Lampiran Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor Kep-
01/Bapedal/09/1995 Tanggal 5 September 1995 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah
8.4 Peralatan bongkar muat (lifting gear) Bahan Berbahaya dan Beracun.

Peralatan bongkar muat yang digunakan dalam perencanaan harus disesuaikan dengan
jenis kapal dan kapasitas kargo yang akan dilayani. Peralatan bongkar muat yang biasa
digunakan untuk bongkar muat antara lain:

1. Kran dermaga
2. Derek kapal
3. Kran apung
8.4.1 Kran dermaga

Shore crane, general cargo crane, harbor crane atau kran dermaga adalah peralatan
bongkar muat yang ditempatkan di atas lantai dermaga. Shore crane memiliki lengan
yang cukup panjang dan dapat berputar serta bergerak vertikal dengan sudut tertentu.
Shore crane dapat bergerak sepanjang sisi dermaga dengan bertumpu di atas rel atau
pada roda karet. Kapasitas shore crane yang digunakan pada pelabuhan utama
bervariasi mulai dari 10 hingga 20 ton. Jangkauan lengan shore crane harus dapat diatur
sedemikian rupa sehingga dapat mengangkat dan meletakan barang pada berbagai
posisi di permukaan apron. Radius kerja antara 20 – 30 meter.

8.4.2 Derek kapal

Derek kapal adalah peralatan bongkar muat yang dipasang di atas kapal dan biasanya
merupakan bagian dari kapal itu sendiri. Untuk keperluan bongkar muat peti kemas,

19 dari 25
derek kapal yang digunakan harus berkapasitas di atas 20 ton sehingga hanya bisa
disediakan oleh kapal-kapal pengangkut peti kemas yang berbobot besar.

8.4.3 Floating crane

Floating crane atau kran terapung pada umumnya memiliki sumber daya sendiri (self
propelled) untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lainnya, namun ada juga tepi
yang ditarik dengan tug boat. Karena terapung floating crane tidak membebani dermaga
meskipun mengangkat beban yang berat.Jangkauan lengan floating crane tidak dapat
diatur seperti pada shore crane. Floating crane diperlukan untuk bongkar muat barang
satuan berbobot besar seperti mobil truk, mesin generator, gerbong kereta api,
lokomotif.Kapasitas muat floating crane pada pelabuhan utama minimal 25 ton.

8.5 Fasilitas penampungan limbah

TUKS B2 harus dilengkapi dengan wadah penyimpanan sementara limbah dari kapal
yang berlabuh dan dari kegiatan di dalam TUKS B2. Limbah ini selanjutnya diserahkan
ke reception facility di pelabuhan untuk dikelola lebih lanjut.

8.6 Fasilitas pemadam kebakaran

Sistem yang padu antara peralatan pemadam kebakaran (PMK) dibutuhkan pada
seluruh titik yang berbahaya. Syarat utama untuk tujuan ini adalah pasokan cairan
pemadam yang memadai:

 air untuk api akibat bahan bukan minyak, dan


 busa untuk api akibat minyak.
Peralatan pokok yang dibutuhkan adalah pompa bertekanan tinggi, jalur pipa, hidran,
tangki penyimpan busa dan jalur pipa distribusi, menara pengawas dan peralatan
bergerak yang tepat untuk pemadaman. Untuk itu harus dipersiapan tempat tangki
penyimpanan bahan pemadam kebakaran secara khusus. Tangki penyimpanan air
dengan volume air yang mencukupi juga perlu disiapkan jika debit pasokan air dari
instalasi air tidak bisa diandalkan. Air laut dapat digunakan untuk keperluan pemadaman
kebakaran dengan syarat bahwa material peralatan yang digunakan sesuai untuk
mengalirkan air garam.

9 Fasilitas penunjang

9.1 Ruang kantor

Ruang kantor perlu disediakan bagi untuk keperluan administrasi pengelola terminal dan
juga untuk keperluan pemerintahan. Ruang kantor dapat ditempatkan pada areal
perkantoran bersama sesuai ketentuan pelabuhan.

9.2 Instalasi air bersih, listrik, dan telekomunikasi

Instalasi air bersih, listrik dan telekomunikasi diperlukan pada terminal untuk menunjang
operasi terminal baik untuk keperluan kegiatan loading/unloading maupun untuk
kebutuhan perkantoran dan fasilitas lainnya. Pengadaannya diupayakan oleh pengelola
terminal bekerja sama dengan penyedia jasa setempat untuk air bersih dan
telekomunikasi.

20 dari 25
9.3 Jaringan jalan

Jalan dibuat dengan dimensi dan perkerasan yang sesuai untuk bagian terminal yang
dilayani, jenis kendaraan dan intensitas kendaraan yang melaluinya. Untuk lalu lintas 2
arah, Lebar jalan 8 meter digunakan untuk daerah bongkar muat, sedangkan lebar 6
meter digunakan pada daerah perkantoran khusus untuk lalu lintas kendaraan kecil.
Perkerasan ringan dengan campuran aspal dan agregat digunakan untuk daerah
perkantoran sementara perkerasan yang tebal dengan lapisan macadam digunakan
untuk bagian bongkar muat.

9.4 Fasilitas keamanan

Dalam pengelolaan gudang sistem keamanan harus direncanakan sedemikian sehingga


tingkat pengamanan yang diberikan dapat disesuaikan dengan tingkat keamanan yang
ditetapkan oleh administrasi pelabuhan.

1. Pengamanan dilakukan pada pintu-pintu masuk dan keluar. Jumlahnya disesuaikan


dengan banyaknya pintu masuk maupun keluar

2. Jenis alat yang digunakan dapat berupa walk through metal detector, hand held
metal detector serta baggage x-ray machine. Minimal tersedia masing-masing satu
unit dan minimal 3 orang petugas untuk pengoperasian satu pintu dengan ketiga item
tersebut

3. Pemantauan lalu lintas orang, barang, kendaraan di dalam lingkungan sekitar


gudang dengan menggunakan closed circuit television (CCTV) terhadap seluruh
operasional dan keamanan gudang. Kamera ditempatkan pada setiap ruangan pada
gudang maupun kantor gudang sedemikan agar dapat meliputi seluruh ruangan atau
tempat-tempat strategis atau tempat yang dimana banyak orang yang lewat atau
menggunakan ruangan tersebut, seperti jalan masuk, ruangan administrasi,
warehouse/gudang, dll. Asumsi penggunaan kamera CCTV akan dapat mengcover
ruang seluas 30 m2.

4. Pengawasan dilakukan secara menyeluruh dan dikontrol dari ruang pengawasan


yang ditempatkan pada setiap lantai pada posisi yang strategis

5. Tersedianya alat pemadam kebakaran yang memadai serta alat bantu kebakaran
lainnya seperti kapak, galah, karung (yang bisa dibasahkan)

6. Lampu penerangan harus layak untuk keamanan

7. Terdapat smoke detector dan heat detector di setiap ruang di dalam gudang

9.5 Rambu petunjuk

Gudang harus dilengkapi dengan rambu petunjuk untuk mengarahkan dan memberi
informasi umum bagi pengguna gudang. Pedoman mengenai rambu/marka diatur dalam
standar mengenai rambu. Rambu petunjuk dalam gudang meliputi :

1. Orang yang tidak berkepentingan dilarang masuk gudang

2. Dilarang merokok di dalam wilayah gudang

3. Rambu tanda alat pemadam kebakaran, alat P3K harus jelas

21 dari 25
4. Rambu jalan darurat

5. Terdapat rambu tanda batas pejalan kaki dan kendaraan sehingga mengurangi
gangguan transportasi dalam gudang

9.6 Gerbang dan Pagar

Di sekeliling lahan TUKS B2 harus dipasang pagar pembatas dengan ketinggian dan
konstruksi yang kokoh dan aman dari akses pihak yang tidak berkepentingan.
Setidaknya harus disediakan 2 (dua) pintu gerbang yang terpisah cukup jauh satu sama
lain untuk memungkinkan akses keluar masuk TUKS apabila timbul halangan pada salah
satu gerbang.

22 dari 25
Lampiran A
(Normatif)
Tabel Standar Minimum TUKS

No. Aspek Standar Minimum TUKS

A. Administrasi Ada persetujuan pengelolaan dari menteri/


gubernur/ bupati/walikota;

B. Ekonomi Arus barang minimal 10.000 ton per tahun

C. Keselamatan 1. Kedalaman perairan minimal -6m LWS;


& Keamanan
2. Memiliki stasiun radio operasi pantai;

D. Teknis 1. Dermaga beton permanen minimal 1 (satu)


Fasilitas tambatan;
Kepelabu-
2. Penyimpanan tertutup/bebas banjir;
hanan
3. Peralatan bongkar muat;
4. Fasilitas pencegahan pencemaran.

23 dari 25
Lampiran B
(informatif)
Grafik Perencanaan Luas Lapangan Penumpukan Peti Kemas sesuai UNCTAD (1985)

24 dari 25
Lampiran B
Bibliografi

Bruun, P., Port Engineering, Gulf Publishing Company, London, 1981.

Latin American Trade & Transportation Study (LATTS), Port Terminal Planning Modules,
Appendix IV, 2001.

The Overseas Coastal Area Development Institute of Japan, Technical Standard and
Commentaries for Port and Harbour Facilities in Japan, Tokyo, 2002.

Thoresen, Carl A., Port Designer’s Handbook : Recommendation and Guidelines,


London, 2003.

Tsinker, Gregory P., Handbook of Port and Harbor Engineering : Geotechnical and
Structural Aspects, New York, 1996.

United Nations Conference on Trade and Development (UNCTAD), Port Development A


Handbook for Planners in Developing Countries 2nd Edition, New York, 1985.

Velsink, H., Ports and terminals, T.U., Delft, 1993.

Zhou Liu, Hans F. Burcharth, Port Engineering, Laboratoriet for Hydraulik og


Havnebygning Aalbor Universitet, Udgave, 1999.

25 dari 25