You are on page 1of 159

PROFIL KESEHATAN

KABUPATEN NATUNA
TAHUN 2012
TIM PENYUSUN

Penangung Jawab
dr. H. M. Syamsu Rizal
Plt. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Ketua
Asnia, SKM
Kepala Sub Bagian Penyusunan Program Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Sekretaris
Dian Ardianty Seregar
Staf Farmasi, Sarana dan Prasarana Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Anggota
Slamet. S.SKM
Kasie Penyehatan Lingkungan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Yeyet Fiza Kurnia, S.Farm
Kepala Sub Bagian Keuangan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Desi Aryanti.S.S.Farm
Kepala Seksi Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Jaya, SKM
Staf Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Dinas Kesehatan
Kabupaten Natuna
M. Zulfi, AMKL
Staf Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Abdurrohim, AMG
Staf Gizi Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Syahbuddin, AMK
Staf Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Raja Ica Husnita, Amd.Keb
Staf Kesehatan Keluarga Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Linda Artati
Staf Bagian Tata Usaha Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Dede Arti
Staf Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Yuyun Erlina Wati Harahap
Staf Seksi Jaminan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Dadang Otrismo, AMAK
Staf Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Kontributor
Puskesmas Se-Kabupaten Natuna
Bidang – bidang di lingkungan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna
Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Natuna
Dinas Pendidikan Kabupaten Natuna
Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Natuna
Rumah Sakit TNI-AU Ranai, Kabupaten Natuna
Badan Pusat Statistik Kabupaten Natuna
Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Natuna
Kantor Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana Kabupaten Natuna

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 i


KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT, karena atas berkat dan rahmat-Nyalah sehingga
Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 ini dapat diselesaikan. Profil Kesehatan
Kabupaten Natuna adalah suatu wadah untuk melihat situasi kesehatan di Kabupaten Natuna,
yang mana merupakan lanjutan dari Profil Kesehatan tahun sebelumnya.

Informasi yang lengkap akan mempermudahkan pengambilan keputusan yang tepat


dalam menentukan kebijakan pembangunan dan perencanaan di bidang kesehatan untuk
kedepannya sehingga memenuhi kebutuhan masyarakat. Profil kesehatan Kabupaten Natuna
memuat data tentang kesehatan dan data pendukung lainnya yang berhubungan dengan
kesehatan antara lain data kependudukan, kondisi geografis, data pendidikan, keluarga
berencana, data tenaga kesehatan dan anggaran bidang kesehatan. Data yang disajikan dalam
bentuk kolom dan baris kemudian dianalisis dengan sederhana dan ditampilkan dalam bentuk
table dan grafik.

Selanjutnya diharapkan saran dan kritik yang membangun serta partisipasi dari semua
pihak khususnya dalam upaya mendapatkan data/informasi yang akurat, tepat waktu dan
sesuai dengan kebutuhan. Kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan
buku profil kesehatan ini diucapkan terima kasih yang sebanyak-banyaknya. Besar harapan
kami semoga data dan informasi ini bermanfaat untuk semua pihak baik dibidang kesehatan
atau nonkesehatan.

Ranai, Juli 2013


Plt. KEPALA DINAS KESEHATAN
KABUPATEN NATUNA

dr. H.M, Syamsu Rizal


Pembina
NIP. 19701020 200212 1 008

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 ii


DAFTAR ISI
Hal.

KATA PENGANTAR ..........................................................................................................................ii

DAFTAR ISI.........................................................................................................................................iii

DAFTAR TABEL.................................................................................................................................iv

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................v

BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................................1

BAB II GAMBARAN UMUM ..................................................................................................4

2.1 Keadaan penduduk ..................................................................................................4


2.2 Keadaan ekonomi ....................................................................................................8
2.3 Tingkat pendidikan ..................................................................................................10
2.4 Keadaan lingkungan ................................................................................................16
2.5 Keadaan perilaku masyarakat ..................................................................................21

BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN.............................................................................24

3.1 Mortalitas.................................................................................................................24
3.2 Morbiditas................................................................................................................30
3.3 Status gizi ................................................................................................................42
3.4 Faktor-faktor yang mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat ..........................45

BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN.................................................................................47

4.1 Kesehatan ibu ..........................................................................................................47


4.2 Kesehatan anak........................................................................................................52
4.3 Perbaikan gizi masyarakat .......................................................................................54

BAB V SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN .................................................................56

5.1 Sarana kesehatan......................................................................................................56


5.2 Tenaga kesehatan.....................................................................................................61
5.3 Pembiayaan kesehatan.............................................................................................63

BAB VI PENUTUP......................................................................................................................64

LAMPIRAN

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 iii


DAFTAR TABEL
Hal.

Tabel 2.1 Persentase penduduk buta huruf menurut kelompok umur di Indonesia,
Tahun 2003- 2011 ..........................................................................................................11

Tabel 3.1 Sepuluh penyakit terbesar menurut kunjungan Puskesmas di Kabupaten Natuna,
Tahun 2012 ....................................................................................................................29

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 iv


DAFTAR GAMBAR
Hal.

Gambar 2.1 Komposisi penduduk menurut kelompok umur dan jenis kelamin di Kabupaten Natuna,
Tahun 2012 ....................................................................................................................6

Gambar 2.2 Persentase persebaran penduduk menurut Kecamatan di Kabupaten Natuna,


Tahun 2012 ....................................................................................................................7

Gambar 2.3 Angka pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Natuna, Tahun 2005-2011.......................9

Gambar 2.4 Persentase angka melek huruf penduduk usia 10 tahun keatas berdasarkan jenis kelamin
menurut Kec di Kabupaten Natuna, Tahun 2012...........................................................12

Gambar 2.5 Persentase angkapartisipasi pendidikan formal menurut usia sekaloah di Indonesia,
Tahun 2008-2011 ...........................................................................................................13

Gambar 2.6 Persentase angkapartisipasi murni pendidikan di Indonesia, Tahun 2008-2011...........14

Gambar 2.7 Persentase penduduk 10 tahun keatas menurut jentang tertinggi yang ditamatkan di
Kabupaten Natuna, Tahun 2011.....................................................................................16

Gambar 2.8 Persentase rumah sehat yang diperiksa di Kabupaten Natuna, Tahun 2012 ..................18

Gambar 2.9 Persentase tempat umum dan tempat pengelolaan makanan (TUPM) sehat yan diperiksa
di Kabupaten Natuna, Tahun 2012.................................................................................19

Gambar 2.10 Persentase terhadap sarana air bersih yang diperiksa di Kabupaten Natuna,
Tahun 2012 ....................................................................................................................20

Gambar 3.1 Angka kematian bayi (AKB) per seribu kelahiran hidup di Kabupaten Natuna, Tahun
2008-2012 ......................................................................................................................25

Gambar 3.2 Angka kematian ibu (AKI) per seratus ribu kelahiran hidup di Kabupaten Natuna,
Tahun 2008-2012 ...........................................................................................................28

Gambar 3.3 Jumlah kasus diare di Kabupaten Natuna, Tahun 2008-2012........................................31

Gambar 3.4 Angka kesakitan (API) per 1.000 penduduk di Kabupaten Natuna,
Tahun 2010-2012 ...........................................................................................................32

Gambar 3.5 Incidence Rate (IR) DBD per 100.000 penduduk di Kabupaten Natuna,
Tahun 2010-2012 ..........................................................................................................34

Gambar 3.6 Angka penemuan kasus (CDR) TB Paru BTA + di Indonesia, Tahun 2006-2012 ........35

Gambar 3.7 Persentase status gizi balitadi Kabupaten Natuna, Tahun 2010-2012............................44

Gambar 4.1 Persentase kunjungan K1 dan K4 ibu hamil di Kabupaten Natuna,


Tahun 2010-2012 ...........................................................................................................48

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 v


Gambar 4.2 Perentase penggunaan alat kontrasepsi peserta KB aktif di Kabupaten Natuna,
Tahun 2012 ....................................................................................................................51

Gambar 4.3 Persentase penggunaan alat kontrasepsi peserta KB baru di Kabupaten Natuna,
Tahun 2012 ....................................................................................................................52

Gambar 4.4 Persentase Desa UCI per Kecamatan di Kabupaten Natuna, Tahun 2012 .....................53

Gambar 5.1 Jumlah Puskesmas di Kabupaten Natuna, Tahun 2007-2012 ........................................58

Gambar 5.2 Persentase status posyandu di Kabupaten Natuna, tahun 2012......................................60

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 vi


BAB I
PENDAHULUAN

Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa, dan sosial yang memungkinkan
setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Semua warga negara berhak
memperoleh derajat kesehatan yang optimal agar dapat bekerja dan hidup layak sesuai dengan
martabat manusia. Pemerintah bersama masyarakat bertanggung jawab dalam memelihara dan
mempertinggi derajat kesehatan seluruh rakyat. Penyelenggaraan upaya kesehatan diatur oleh
pemerintah dan dilakukan secara serasi dan seimbang oleh pemerintah dan masyarakat.Dalam
Undang-undang Dasar 1945 Pasal 34 menyatakan bahwa negara bertanggung jawab atas
penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak. Juga
sesuai dengan Visi Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2011-2016 yaitu “ Masyarakat
Natuna yang sehat secara mandiri ”.
Begitu juga dalam konstitusi organisasi kesehatan dunia yang bernaung dibawah
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) disebutkan bahwa salah satu hak azazi manusia adalah
memperoleh manfaat, mendapatkan, dan atau merasakan derajat kesehatan setinggi-tingginya.
Sehingga pada saat Konfrensi Tingkat Tinggi (KTT) Milenium di New York pada bulan
September 2000, didapatkan hasil kesepakatan antara kepala negara dan perwakilan negara
yang tergabung dalam PBB sebanyak 189 negara berupa Deklarasi Milenium yang akan
dijalankan pada September 2000 berupa delapan butir tujuan untuk di capai pada tahun 2015.
Dimana Deklarasi Milenium diadobsi oleh 189 negara dan ditandatangani oleh 147
kepala pemerintahan dan kepala negara pada saat KTT tersebut memiliki target berupa
tercapainya kesejahteraan rakyat dan pembangunan masyarakat pada tahun 2015. Target ini
terurai dalam Deklarasi Milenium. Deklarasi berisi komitmen masing-masing negara dan
komunitas internasional untuk mencapai 8 tujuan pembangunan dalam Milenium ini (MDGs),
sebagai suatu paket tujuan yang terukur untuk pembangunan dan pengentasan kemiskinan.
Dimana para pemimpin berkomitmen untuk mengurangi lebih ari setengah orang-orang yang
menderita akibat kelaparan, menjamin semua anak menyelesaikan pendidikan dasar,
mengentaskan kesenjangan gender pada semua tingkat pendidikan, mengurani kematian anak
balita hingga 2/3nya, dan mengurangi hingga setengahnya jumlah orang yang tidak memiliki
akses air bersih pada tahun 2015.
Dari 8 indikator tersebut, 5 diantaranya merupakan bidang kesehatan. Terdiri dari,
memberantas kemiskinan dan kelaparanan, menurunkan angka kematian anak, meningkatkan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 1


kesehatan ibu, mengurangi HIV/AIDS, Malaria dan penyakit lainnya, melestarikan
lingkungan hidup.
Merujuk pada UU No. 25 tahun 2004 dengan penjabaran dalam Renstra Strategis
(Renstra), Kementerian Kesehatan dalam kurun waktu 20010-2014 melakukan penekanan
pada pencapaian sasaran prioritas nasional, Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang
Kesehatan dan Millenium Development Goals (MDGs). Selain itu UU RI No. 36 Tahun 2009
tentang Kesehatan Pasal 17 ayat 1 menyebutkan bahwa pemerintah bertanggung jawab atas
ketersediaan akses terhadap informasi, edukasi, dan fasilitas pelayanan kesehatan untuk
meningkatkan dan memelihara derajat kesehatan yang setingi-tingginya.
Untuk mengukur pencapaian pada sasaran Kesehatan tersebut dibutuhkan suatu
sumber informasi yang dapat dipergunakan untuk mengukur kinerja pemerintah daerah dan
pusat. Salah satu luaran penyajian informasi bidang kesehatan adalah Profil Kesehatan, baik
di tingkat Kabupaten/Kota, Provinsi dan Pusat (Indonesia). Profil Kesehatan berisi
data/informasi derajat kesehatan, upaya kesehatan, sumber daya kesehatan, dan data/informasi
terkaitlainnya yang terbit setiap tahunnya.
Kesehatan merupakan salah satu dari kelima Pilar menuju Natuna MAS 2020. Profil
Kesehatan Kabupaten Natuna adalah gambaran situasi kesehatan di Kabupaten Natuna yang
diterbitkan setahun sekali sejak tahun 2001. Dalam setiap penerbitan Profil Kesehatan
Kabupaten Natuna, selalu dilakukan berbagai upaya perbaikan, baik dari segi materi, analisis
maupun bentuk tampilan fisiknya, sesuai masukkan dari para pengelola program di
lingkungan Dinas Kesehatan dan pemakai pada umumnya.
Dengan demikian, jelas bahwa tujuan diterbitkan Profil Kesehatan Kabupaten Natuna
2012 ini adalah untuk menggambaran pembangunan derajat kesehatan masyarakat Kabupaten
Natuna yang merupakan hasil pembangunan bidang kesehatan sampai dengan tahun 2012.
Jelasnya sistematika penyajian Profil Kesehatan Kabupaten Natuna 2012 ini adalah dalam
bentuk narasi, tabel, grafik dan gambar.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna 2012 ini terdiri dari 6 (enam) Bab, yaitu :
Bab I : Pendahuluan
Bab ini menyajikan tentang maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan
Kabupaten Natuna dan sistematika dari penyajian.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 2


Bab II : Gambaran umum
Bab ini menyajikan tentang gambaran umum Kabupaten Natuna. Selain uraian tentang
letak geografis, administratif dan informasi umum lainnya, bab ini juga mengulas faktor-
faktor yang berpengaruh terhadap kesehatan dan faktor-faktor lain misalnya kependudukan,
ekonomi, pendidikan, sosial budaya dan lingkungan.

Bab III: Situasi derajat kesehatan


Bab ini berisi uraian tentang indikator mengenai angka kematian, angka kesakitan dan
angka status gizi masyarakat.

Bab IV : Situasi upaya kesehatan


Bab ini menguraikan tentang pelayanan kesehatan dasar, pelayanan kesehatan rujukan
dan penunjang, pemberantasan penyakit menular, pembinaan kesehatan lingkungan dan
sanitasi dasar, perbaikan gizi masyarakat, pelayanan kefarmasian dan alat kesehatan,
pelayanan kesehatan dalam situasi bencana. Upaya pelayanan kesehatan yang diuraikan dalam
bab ini juga mengakomodir indikator kinerja Standart Pelayanan Minimal (SPM) Bidang
Kesehatan serta upaya pelayanan kesehatan lainnya yang diselenggarakan oleh
Kabupaten/Kota.

Bab V : Situasi sumber daya kesehatan


Bab ini menguraikan tentang sarana kesehatan, tenaga kesehatan, pembiayaan
kesehatan dan sumber daya kesehatan lainnya.

Bab VI : Kesimpulan
Bab ini diisi dengan sajian tentang hal-hal penting yang perlu disimak dan ditelaah
lebih lanjut dari profil Kesehatan Kabupaten di tahun bersangkutan. Selain keberhasilan-
keberhasilan yang perlu dicatat, bab ini juga mengemukakan hal-hal yang dianggap masih
kurang dalam rangka penyelanggaraan pembangunan kesehatan.

Lampiran
Lampiran Profil Kesehatan Kabupaten Natuna tahun 2012 mengacu kepada data
lampiran yang disusun oleh Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 3


BAB II
GAMBARAN UMUM
Pada bab ini, akan membahas gambaran umum Kabupaten Natuna seperti luas
wilayah, letak geografis, keadaan penduduk, ekonomi, pendidikan, lingkungan, dan perilaku
masyarakat.
Menurut UU Nomor 33 Tahun 2008 luas wilayah Kabupaten Natuna yaitu 264.198,37
km2 dengan luas lautan 262.197,07 km2 dan luas daratan tercatat 2.001,30 km2, dengan Ranai
sebagai Ibukota Kabupaten Natuna terletak pada 1016’-7019’ Lintang Utara dan 105000’-
110000’ Bujur Timur, yang berbatasan dengan Negara Vietnam dan Kamboja disebelah Utara
dan Kabupaten Bintan disebelah Selatan, batas sebelah Barat dan Timur masing-masing
adalah Semenanjung Malaysia, Kabupaten Bintan dan Malaysia Timur, Propinsi Kalimantan
Barat.
Terdiri dari 154 pulau dimana 27 pulau (17,53%) telah berpenghuni dan 127 pulau
(82,47%) belum berpenghuni, yang tersebar pada dua gugus kepulauan yang besar yaitu
gugus Kepulauan Natuna dan gugus Kepulauan Serasan. Gugus Kepulauan Natuna terdiri
dari pulau-pulau Bunguran, Sedanau, Midai, Pulau Laut dan Pulau Tiga. Sedangkan gugus
Kepulauan Serasan, terdiri dari Serasan, Subi Besar dan Subi Kecil. Secara administrasi
pemerintah terbagi menjadi 12 Kecamatan dengan 6 Kelurahan, 67 desa, 137 Dusun, 267
RK/RW dan 684 RT pada tahun 2011.
Jumlah penduduk berdasarkan data proyeksi berdasarkan angka sementara hasil
Sensus Penduduk BPS tahun 2010 jumlah penduduk berjumlah 69.319 jiwa dengan jumlah
KK sebanyak 17.972 dan kepadatan penduduk 34,64 jiwa/km2 dengan Angka Harapan Hidup
(Tahun) 68,31. Sedangkan pada tahun 2012 berdasarkan data Disdukcapil Kabupaten Natuna
jumlah penduduk sebanyak 82.242 jiwa dengan jumlah penduduk laki-laki sebanyak 42,544
jiwa dan perempuan sebanyak 39.698 jiwa. Dengan kepadatan penduduk mencapai 41,09
jiwa/km2.

2.1 Keadaan penduduk


Berbicara soal kependudukan Indonesia ada empat hal yang harus diperhatikan, yakni
kualitas penduduk, kuantitas, mobilitas dan database serta administrasi kependudukan.
Dimana pengendalian kuantitas penduduk dan mobilitas penduduk menjadi sorotan utama.
Laju pertumbuhan penduduk (LPP) meski sempat turun dari 2,34% pada masa lalu menjadi
1,47 pada tahun 2000, namun pada 2010 sesuai hasil Sensus Penduduk 2010 kembali naik

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 4


menjadi 1,49%. Kualitas penduduk Indonesia juga masih memprihatinkan, jika dilihat dari
Indeks Pembangunan Manusia (IPM), menduduki urutan peringkat bawah, yakni 108 dari
sekitar 180 negara. Yaitu Berdasarkan hasil sensus 2010, penduduk Indonesia bertambah 32,5
juta jiwa yaitu mencapai 237.641.326 jiwa dan rata-rata pertumbuhan 1,49%. Apabila laju
pertambahan penduduk masih 1,49% seperti sekarang, maka jumlah penduduk Indonesia
pada tahun 2045 menjadi 450 juta jiwa. Mobilitas penduduk menyebabkan penyebaran
penduduk yang tidak merata seperti hasil angka sementara Sensus Penduduk tahun 2010,
dimana sekitar 57,49% penduduk menumpuk di pulau Jawa pada hal luas wilayah pulau Jawa
hanya 7 % dari luas wilayah Indonesia.
Sedangkan di pulau Kalimantan yang luas, hanya di tempati oleh sekitar 5,8 % dari jumlah
penduduk. Tahun 2011 kepadatan penduduk di pulau Jawa terjadi peningkatan yang tidak
terlalu signifikan menjadi 58,00%.

2.1.1 Jumlah dan pertumbuhan penduduk


Jumlah penduduk Kabupaten Natuna berdasarkan hasil Sensus penduduk pada
tahun 2010 oleh BPS Kabupaten Natuna, berjumlah 69.319 jiwa yang tersebar di 12
Kecamatan, 6 Kelurahan dan 67 Desa. Pada tahun 2011 berdasarkan proyeksi angka
sementara hasil sensus penduduk tahun 2010 jumlah penduduk Kabupaten Natuna
berjumlah 71.323 jiwa sedangkan pada tahun 2012 meningkat menjadi 82.242 jiwa
dengan persentase penduduk laki-laki sebayak 51,73% dan perempuan sebanyak
48,27%. Dengan sex ratio menunjukkan 107,17ini bearti terdapat 107 laki-laki di
antara 100 perempua dan Rasio Beban Tanggungan atau dinamika beban tanggungan
usia produktif terhadap usia nonproduktif sebesar 46,67. Data terinci pada lampiran
profil tabel 2.
Penduduk terbesar terletak di Kecamatan Bunguran Timur sebesar 32,52%
dengan persentase 50,70% penduduk laki-laki dan 49,30% penduduk perempuan.
Diikuti oleh Kecamatan Bunguran Barat sebesar 15,93%, sedangkan Kecamatan
dengan penduduk terendah adalah Kecamatan Pulau Laut, dengan jumlah penduduk
3,06%. Tingginya jumlah penduduk di Kecamatan Bunguran Timur, selain sebagai
pusat pemerintahan Kabupaten, Kecamatan Bunguran Timur juga merupakan pusat
perekonomian yang didukung langsung oleh transportasi udara dan laut yang sangat
memadai.
Laju pertumbuhan penduduk di Indonesia pada periode 1990-2000 rata-rata
sebesar 1,35% per tahun, sedangkan pada tahun 2000-2010 laju pertumbuhan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 5


penduduk sebesar 1,49% per tahun. Di Kabupaten Natuna menurut Kepala BPS
Kabupaten Natuna dalam Detik Riau pada Selasa, 30 November 2010
2010, dalam kurun
waktu 10 tahun dari 2000-2010, rata-rata sebesar 2,79% per tahun. A
Angka ini dinilai
cukup tinggi dibandingkan laju pertumbuhan penduduk Indonesia, meski
dibandingkan dengan pertumbuhan penduduk Kepri secara keseluruhan sebesar
5,03%, per tahun masih rendah.

2.1.2 Komposisi penduduk menurut kelompok umur


Komposisi penduduk menurut kelompok umur dapat menggambarkan
tinggi/rendahnya tingkat kelahiran. Selain itu komposisi penduduk juga mencerminkan
angka beban tanggungan yaitu perbandingan antara jumlah penduduk pr
produktif (umur
15-64
64 tahun) dengan umur tidak produktif (umur 0-14
0 14 tahun dan umur 65 tahun
keatas).
Pada tahun 2012,, rasio beban tanggungan mencapai 46,67 dengan komposisi
penduduk menurut kelompok umur dan jenis kelamin di Kabupaten Natuna, terlihat
pada grafik dibawah ini atau pada lampiran tabel 3.
GAMBAR. 2.1
KOMPOSISI PENDUDUK
MENURUT KELOMPOKUMUR DAN JENIS KELAMIN
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

1.653
>= 65
1.643
6.159
45-64 6.762
20.678
Kelompok Umur

15-44 22.474
PR
3.986
10-14 4.154 LK
4.332
5-9 4.498

2.890
0-4 3.013

0 5.000 10.000 15.000 20.000 25.000

Jumlah Penduduk

Sumber: Dinas Kependudukan dan Cacatan Sipil tahun 2012

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 6


2.1.3 Persebaran dan kepadatan penduduk
Penduduk Kabupaten Natuna pada tahun 2010 tercatat sekitar 69.319 jiwa
dengan kepadatan penduduksebesar 34,64 jiwa/km2.Pada tahun 2012berdasarkan data
Disdukcapil jumlah penduduk mengalami peningkatan menjadi 82.242 jiwa dengan
kepadatan penduduk Kabupaten Natuna sebesar 41,09 jiwa/km2. Untuk lebih jelas,
dapat dilihat pada lampiran profil tabel 1 tentang luas wilayah, jumlah
desa/kelurahan, jumlah penduduk, jumlah rumah tangga dan kepadatan penduduk
menurut kecamatan di Kabupaten Natuna tahun 2012.Persebaran penduduk di
Kabupaten Natuna, tidak merata dimanahampir sekitar separuh penduduk Kabupaten
Natuna tinggal di dua daerah Kecamatan yaitu Kecamatan Bunguran Timur dan
Bunguran Barat dengan jumlah mencapai 39,843 jiwa atau sekitar 48,45%.
Berdasarkan tingkat kepadatan penduduk , Kecamatan Midai menempati
urutan pertama. Hal ini mengingat luas daratan Kecamatan Midai hanya 26,10 km2
atau 1,30% dari total luas daratan wilayah Kabupaten Natuna dengan jumlah
penduduk 5.761 jiwa sehingga kepadatan penduduknya sebesar 220,73 jiwa/km2 .

sedangkan urutan kedua ditempat oleh Kecamatan Bunguran Timur dengan kepadatan
penduduk mencapai 182,15jiwa/km2. Untuk Kecamatan dengan kepadatan penduduk
terendah di Kecamatan Bunguran Selatan yaitu hanya mencapai 13,44 jiwa/km2 ini
disebabkan selain karena luas daratan mencapai 11,69% dari luas wilayah daratan
Kabupaten Natuna juga rendahnya jumlah penduduk yaitu hanya 3,82% (3.144 jiwa)
dari jumlah penduduk Kabupaten Natuna .Untuk lebih terinci luas wilayah, jumlah
penduduk dan kepadatan penduduk dapat lihat pada lampiran tabel 1.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 7


GAMBAR. 2.2
PERSENTASE PERSEBARAN PENDUDUK MENURUTKECAMATAN
DI KABUPATEN NATUNA,TAHUN 2011

35,00

30,00

25,00
Persentase

20,00

15,00

10,00

5,00

0,00
Midai Bung Serasan Bung Bung Subi Pulau Pulau Bung Bung Bung Serasan
Barat Timur Utara Laut Tiga Tengah Timur Selatan Timur
Laut
Laki-laki 6,87 16,06 6,63 32,49 5,74 3,55 3,06 7,11 4,56 6,18 3,82 3,93
Perempuan 7,15 15,78 6,90 32,55 5,72 3,72 3,06 6,90 4,41 6,10 3,83 3,88

Sumber: Dinas Kependudukan dan Cacatan Sipil tahun 2012

2.2 Keadaan ekonomi


Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang diukur berdasarkan kenaikan Produk Domestik
Bruto (PDB) pada triwulan II-2012
II naik mencapai 2,8 persen dibanding triwulan II-2012 dan
apabila dibandingkan dengan triwulan yang sama tahun 2011 mengalami pertumbuhan 6,4
persen.
en. Secara kumulatif, pertumbuhan ekonomi Indonesia semester II-2012 dibandingkan
dengan semester I-2011
2011 tumbuh sebesar 6,3 persen. Pada tahun 2010, pertumbuhan ekonomi
nasional mencapai 6,10%.
Berdasarkan
kan berita resmi statistik BPS Kepri No. 14/02/21/Tn.VIII tanggal 5 Februari
2013. Untuk
ntuk Provinsi Kepulauan Riau tahun 2011, kinerja ekonomi mencapai 6,66
6,66% ( angka
revisi). Dan
an mengalami kenaikan ditahun 2012 menjadi 8,21%
8,21 (angka sangat sementara).
Kenaikan ini didongkrak oleh sektor pertambangan dan penggalian yaitu tahun 2011 hanya
1,52% dan 2012 mencapai 6,77%.Sedangkan
6,77%. menurut data BPS Kabupaten Natuna
Natuna,
pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Natuna mengalami fluktuasi
uasi selama periode 2007
2007-
2011. Pada tahun 2007 LPE 6,04%, ini berarti Kabupaten Natuna masih berada dibawah
pertumbuhan ekonomi secara nasional. Pada tahun 2008pertumbuhan ekonomi di Kabupaten
Natuna kembali naik sebesar 0,01 %dari
% tahun 2007,sehingga menjadi 6,05%, sedangkan
pada tahun 2009 naik menjadi 6,38%. Pada tahun 2010
2 turun menjadi 6,25%, sedangkan pada

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 8


tahun 2011 mencapai 6,41%, ini menunjukkan kinerja ekonomi Kabupaten Natuna sepanjang
2011 menunjukkan hasil yang cukup baik. Walau masih di bawah LPE Kepri namun telah
melewati LPE Nasional pada tahun yang sama.
GAMBAR. 2.3
ANGKA PERTUMBUHAN EKONOMI
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2008-2011

6,5

6,4

6,3
Persentase

6,2

6,1

5,9

5,8
2008 2009 2010 2011
Angka
Pertumbuhan 6,05 6,38 6,25 6,41
Ekonomi

Sumber: Natuna Dalam Angka BPS Kabupaten Natuna Tahun 2011

Pendapatan perkapita sering digunakan sebagai tolak ukur kemakmuran dan tingkat
pembangunan sebuah daerah atau negara, semakin besar pendapatan perkapitanya, semakin
makmur negara tersebut. Pendapatan perkapita adalah besarnya pendapatan rata-rata
penduduk di suatu negara. Secara nasional pendapatan perkapita penduduk Indonesia pada
tahun 2000 dilaporkan sebesar US$ 709. Angka ini sudah meningkat bila dibandingkan tahun
1999 (US$621) dan tahun 1998 (US$ 477). Namun jauh di bawah pendapatan Nasional per
kapita pada masa sebelum krisis ekonomi tahun 1997 sebesar (US$ 1.063 dan tahun 1996
sebesar US$ 1.124). Menurut BPS pada www.vivanews.com pada tahun 2007 pendapatan
perkapita secara nasional,meningkat menjadi US$ 1,938,2 atau Rp. 17.500.000,- per kepala
dan terus meningkat pada tahun 2009 menjadi US$ 2.590,1 atau Rp. 24.300.000,- per kepala.
Sedangkan untuk Kabupaten Natuna terjadi peningkatan yang cukup baik. Menurut Natuna
Dalam Angka BPS, Tahun 2007-2011 terus mengalami kenaikan yaitu tahun 2007 pendapatan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 9


regional Kabupaten Natuna sebesar Rp. 13.903.200,- dan tahun 2011 naik mencapai Rp.
15.486.220,- (angka sangat sementara).
Untuk melihat beban ekonomi usia produktif dari Dependency Ratio atau angka beban
tanggungan di Kabupaten Natuna tahun 2011 54,32 sedangkan pada tahun 2012 turun
menjadi 46,67 dimana semakin rendahnya rasio beban tanggungan, semakin rendah pula
jumlah penduduk nonproduktif yang ditanggung oleh penduduk umur produktif.
Pertumbuhan ekonomi juga berkaitan erat dengan angkatan kerja dan kesempatan
kerja di suatu wilayah. Di Kabupaten Natuna pada tahun 2011 terdapat sebanyak 65,99%,
yang mana terbagi dalam persentase bekerja 90,37% dan pencari kerja sebanyak 9,63%.
Sedangkan yang bukan angkatan kerja (tidak bekerja) sebanyak 34,01% yang terdiri dari
persentase sekolah 25,29%, mengurus rumah tangga 64,18% dan lainnya 10,53%.
Jumlah penduduk miskin tahun 2012, berdasarkan jumlah masyarakat yang terdaftar
sebagai peserta Jaminan Kesehatan Masyarakat Miskin (JAMKESMAS) mencapai 15.057
jiwa atau 18,30% dari jumlah penduduk. Sumber dari dialog dari Susenas Maret 2012, per
September 2012 jumlah penduduk miskin seluruh Provinsi Kepulauan Riau mencapai
131.200 jiwa atau 6,80% dari jumlah penduduk. Sedangkan penduduk miskin Nasional
berjumlah 28.594.600 jiwa atau 11,66% dari jumlah penduduk Indonesia.

2.3 Tingkat pendidikan


Keberhasilan pembangunan suatu daerah tidak lepas dari tingkat pendidikan
penduduknya. Pendidikan memegang peranan penting untuk pembangunan kedepannya, oleh
sebab itu pendidikan mendapat perhatian dari berbagai pihak baik pemerintah maupun
masyarakat. Mulai dari pendidikan dasar hingga menengah dan perguruan tinggi.
Di Kabupaten Natuna berdasarkan data dari Dinas Pendidikan tahun 2012 dapat dilihat
hampir disetiap desa menyediakan pendidikan dasar dengan jumlah SD/sederajat sebanyak
80 sekolah, sedangkan SMP/sederajat sebanyak 33 sekolah dan untuk sekolah menengah atas
(SMA/sederajat) berjumlah 22 sekolah. Sedangkan sekolah tinggi sebanyak 2 sekolah tinggi
yaitu STAI (Sekolah Tinggi Agama Islam) dan UT (Universitas Terbuka).
Untuk data pendidikan di Kabupaten Natuna pada umumnya bersumber dari Kantor
Badan Pusat Statistik Kabupaten Natuna dan Dinas Pendidikan Kabupaten Natuna.
2.3.1 Kemampuan baca tulis
Pendidikan memegang peranan penting dalam proses pembangunan, dimana
pengetahunan yang dipengaruhi oleh tingkat pendidiakan merupakan salah satu faktor
yang berperan dalam mempengaruhi keputusan sesorang untuk berperilaku sehat.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 10


Kemampuan membaca dan menulis atau baca tulis merupakan keterampilan
minimum yang dibutuhkan oleh penduduk untuk mencapai kesejahteraannya.
Kemampuan baca tulis tercermin dari angka melek huruf penduduk usia 10 tahun
keatas yang dapat membaca dan menulis huruf latin dan huruf lainnya. Yang
dimaksud huruf lainnya misalnya huruf Arab, Melayu, Jawa, Cina dan sebagainya.
Berdasarkan BPS-RI, Susenas 2003-2011 persentase penduduk buta huruf
secara garis besar mengalami penurunan walau ada terjadi kenaikan di tahun 2010 ke
2011 disebabkan oleh perbedaan metodologi perhitungan estimasi dan pengumpulan
data. Secara Nasional dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
TABEL. 2.1
PERSENTASE PENDUDUK BUTA HURUF MENURUT KELOMPOK UMUR
DI INDONESIA TAHUN 2003-2011

15+ Thn 15 – 44 Thn 45+ Thn


2003 2007 2010 2011 2003 2007 2010 2011 2003 2007 2010 2011
10,21 8,13 7,09 7,19 3,88 2,96 1,71 2,30 25,43 18,94 18,25 17,89
Sumber : BPS-RI, Susenas 2003-2011

Provinsi Kepulauan Riau pada tahun 2011 persentase buta huruf umur 15 tahun
ke atas hanya 2,33%, umur 15-44 tahun sebanyak 1,01% dan umur 45tahun ke atas
8,06%. Dapat dilihat bahwa persentase melek huruf Provinsi Kepulauan Riau berada
jauh di atas persentase melek huruf secara Nasional.
Kabupaten Natuna tahun 2012 tidak bisa di tampilkan pada kesempatan ini,
namun untuk tahun 2011 menunjukkan bahwa angka melek huruf (AMH) penduduk
usia 10 tahun keatas sekitar 88,10% dan mengalami peningkatan di tahun 2011
menjadi 92,09%. Perbandingan (AMH) antara laki-laki dan perempuan, menunjukkan
89,61% untuk laki-laki dan 94,76% untuk perempuan.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 11


GAMBAR.2.4
PERSENTASE
ANGKA MELEK HURUF PENDUDUK USIA 10 TAHUN KEATAS
BERDASARKAN JENIS KELAMIN MENURUT KECAMATAN
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2011

Serasan Timur
Bung Selatan
Bung Timur Laut
Bung Tengah
Pulau Tiga
Pulau Laut
Subi
Bung Utara
Bung Timur
Serasan
Bung Barat
Midai

0,00 10,00 20,00 30,00 40,00 50,00 60,00 70,00 80,00 90,00 100,00

Bung
Bung Bung Bung Pulau Pulau Bung Bung Serasan
Midai Serasan Subi Timur
Barat Timur Utara Laut Tiga Tengah Selatan Timur
Laut
Perempuan 80,30 90,51 100,00 100,00 99,89 93,59 97,52 89,24 98,55 98,91 90,54 86,09
Laki-laki 91,74 77,75 76,42 95,81 99,89 94,27 100,00 89,05 94,18 94,62 81,17 87,40

Sumber: Kantor Kecamatan Se-Kabupaten


Se Natuna Tahun 2011

Berdasarkan jenis kelamin, selisih angka melek huruf laki


laki-laki dan perempuan
tidak terlalu berbeda. Namun secara keseluruhan di Kabupaten Natuna, angka melek
huruf perempuan lebih tinggi dibandingkan angka melek huruf laki-laki.Hal ini
mengindikasikanbahwa
bahwa semakin meningkatnya kesadaran akan pentingnya pendidikan
tanpa melihat status jenis kelamin, meskipun disadari bahwa di beberapa masyarakat
masih ada yang memprioritaskan anak laki-laki
laki laki untuk disekolahkan dari pada anak
perempuan.

2.3.2 Partisipasi
si pendidikan
Angka Partisipasi Sekolah (APS) adalah sebagai pembanding antara jumlah
murid kelompok usia sekolah tertentu yang bersekolah pada berbagai jenjang
pendidikan dengan penduduk usia sekolah yang sesuai dan dinyatakan
dalampersentase. Menurut BPS, APS secara umum dikelompokkan menjadi 3
BPS,
kelompok yaitu, kelompok umur 7-12
7 tahun mewakili umur tingkat SD, 13
13-15 tahun
mewakili tingkat SMP dan 16-18
16 tahun mewakili tingkat SMU.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 12


GAMBAR 2.5
PERSENTASE ANGKA PARTISIPASI PENDIDIKAN FORMAL
MENURUT USIA SEKOLAH
DI INDONESIA TAHUN 2008-2011

120

97,83 97,95 97,97 97,49


100
85,43 86,11 87,58
84,41

80
Persentase

55,83 57,57 7-12 th


60 54,7 55,05
13-15 th
16-18 th
40
19-24 th

20 12,43 12,66 13,67 13,91

0
2008 2009 2010 2011

Tahun

Sumber:BPS-RI, Susenas 2003-2010

Gambar diatas merupakan APS nasional menurut usia sekolah dari tahun 2007-
2010, berdasarkan 4 kelompok umur dimana kelompok umur 7-12 tahun mewakili
umur setingkat sekolah dasar dan 19-24 tahun mewakili umur tingkat perguruan
tinggi. Disana terlihat semaikin tinggi kelompok umur maka tingkat partisipasi
sekolahnya turun semakin kecil. Ini disebabkan kelompok umur 16-18 tahun dan 19-
24 tahun telah memasuki usia pencari kerja.
Berdasarkan data Susenas 2003-2010 BPS-RI, pada tahun 2011 persentase
pendidikan yang ditamatkan penduduk Indonesia usia 15 tahun ke atas yang
tidak/belum pernah bersekolah sebesar 6,41%. Persentase ini, terus memurun dari
tahun-tahun sebelumnya seperti tahun 2010 sebesar 7,28% dan tahun 2009 sebesar
7,50%. Sedangkan tidak tamat SD sebesar 14,69% tahun 2011, SD/sederajat sebesar
28,72%, SMP/sederajat sebesar 20,74% dan SMA/sederajat sebesar 29,44%.
Sedangkan tahun 2011 angka buta huruf untuk 10 th + sebesar 6,44%, angka buta
huruf 15 th + sebesar 7,19%, angka buta huruf 15-44 th mencapai 2,30% dan angka
buta huruf 45 th + sebesar 17,89%.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 13


Untuk menganalisa partisipasi pendidikan di Indonesia dapat mengunakan dua
indikator yaitu Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi Murni (APM).
Kedua ukuran tersebut mengukur partisipasi penduduk usia sekolah oleh sektor
penduduk
pendidikan. Angka partisipasi kasar adalah rasio jumlah siswa, berapapun usianya,
yang sedang sekolah di tingkat pendidikan tertentu terhadap jumlah penduduk
kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikan tertentu. Se
Semakin tingginya
angka partisipasi kasar maka semakin banyak anak usia sekolah yang bersekolah di
suatu jenjang pendidikan pada suatu wilayah.
Angka Partisipasi Murni (APM) adalah sebagai pembanding antara jumlah
siswa kelompok usia sekolah pada jenjang pendidikan
pendidikan tertentu dengan penduduk usia
sekolah yang sesuai dengan usianya dan dinyatakan dalam persentase. Indikator APM
ini digunakan untuk mengetahui banyaknya anak usia sekolah yang bersekolah pada
suatu jenjang pendidikan yang sesuai dengan usianya. Semakin
Semakin tinggi APM itu bearti
semakin banyak anak usia sekolah yang bersekolah di suatu daerah.
GAMBAR 2.
PERSENTASE ANGKA PARTISIPASI MURNI PENDIDIKAN
DI INDONESIA TAHUN 2008-2011

100,00 93,99 94,37 94,72


90,95
90,00

80,00

66,98 67,40 67,62 67,98


70,00

60,00
Persentase

47,81 SD/Sederajat
50,00 44,75 45,06 45,48
SMP/Sederajat
40,00 SMA/ Sederajat

PT
30,00

20,00
10,30 11,01 11,99
10,07
10,00

0,00
2008 2009 2010 2011

Tahun

Sumber:BPS-RI,
RI, Susenas 2003-2010
2003

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 14


2.3.3 Pendidikan tertinggi yang ditamatkan
Ijazah/STTB tertinggi yang dimiliki penduduk merupakan indikator pokok
kualitas pendidikan formal. Semakin tinggi ijazah/STTB yang dimiliki oleh rata-rata
penduduk suatu negara mencerminkan semakin tingginya taraf intelektualitas bangsa
dari negara tersebut.
Di Indonesia pada tahun 2007, persentase penduduk berumur 10 tahun keatas
yang tidak/belum memiliki ijazah/STTB sebanyak 27,95%. Persentase ini lebih besar
diwilayah perdesaan yang sebesar 35,06% dibandingkan perkotaan yang sebesar
18,97%. Sedangkan secara nasional, persentase penduduk yang sudah memiliki
ijazah/STTB yang dimiliki yaitu SD/MI sebanyak 31,91%, tamat SLPT/MTs sebanyak
17,49%, tamat SMU/MA/SMK sebanyak 18,12% dan tamat Diploma 1 sampai dengan
Universitas sebesar 5,28%. Dengan demikian maka persentase penduduk berumur 10
tahun keatas yang memiliki ijazah SMU/SMK atau pendidikan yang lebih tinggi
sebesar 23,37%.
Menurut Kantor Statistik Kabupaten Natuna pada tahun 2011, persentase
penduduk yang tidak/hanya tamat SD/MI yaitu sekitar 16,48% untuk laki-laki dan
17,34% untuk perempuan, yang tamat SD/MI sekitar 36,81% untuk laki-laki dan
39,23% untuk perempuan, tamat SLTP/MTs yaitu sekitar 16,64% untuk laki-laki dan
15,99% untuk perempuan.
Sedangkan yang tamat SLTA/MA ke atas terdapat sekitar 18,79% untuk laki-laki dan
14,89% untuk perempuan, tamat Akademik/Diploma sekitar 1,12% untuk laki-laki dan
1,69% untuk perempuan dan tamat Universitas sekitar 3,76% untuk laki-laki dan
2,92% untuk perempuan. Hal tersebut menunjukkan bahwa tingkat pendidikan yang
ditamatkan penduduk Kabupaten Natuna, masih relatif rendah terutama untuk tamatan
universitas. Data terinci terdapat pada lampiran profil tabel 5. Sedangkan data tahun
2012 tidak dapat ditampilkan karena kurang lengkapnya data.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 15


GAMBAR.2.7
PERSENTASE PENDUDUK 10 TAHUN KE ATAS MENURUT JENJANG
PENDIDIKAN TERTINGGI YANG DITAMATKAN
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2011

40

35

30

25
Persentase

20

15

10

0
Tdk/blm Tdk/blm SD/MI SLPT/MTs SLTA/MA Akademi/Di Universitas
Pernah tamat SD ploma
sekolah
Laki-laki 3,25 16,48 36,81 16,64 18,79 1,12 3,76
Perempuan 5,18 17,34 39,23 15,99 14,89 1,69 2,92

Sumber: Kantor Statistik Kabupaten Natuna Tahun 2011

2.4 Keadaan lingkungan

Lingkungan merupakan salah satu indikator


indikator kesehatan, dimana
dimanatertuang dalam salah
satu perjanjian tingkat dunia yaitu MDGs pada tahun 2000 oleh pemimpin
pemimpin- pemimpin dunia
untuk pencapaian di tahun 2015. Dimana “memastikan kelistarian lingku
lingkungan hidup”
merupakan poin ke 7 dari 8 indikator dalam MDGs. Lingkungan adalah kombinasi antara
kondisi fisik yang mencakup keadaan sumber daya alam seperti tanah
tanah, air, energi surya,
mineral,, serta flora dan fauna yang tumbuh di atas tanah maupun di dalam lautan, dengan
kelembagaan yang meliputi ciptaan manusia seperti keputusan bagaimana menggunakan
lingkungan fisik tersebut.Lingkungan terdiri dari komponen abiotik dan biotik. Komponen
abiotik adalah segala yang tidak bernyawa seperti tanah, udara, air, iklim, kelembaban,
cahaya, bunyi. Sedangkan komponen biotik adalah segala sesuatu yang bernyawa seperti
tumbuhan, hewan, manusia dan mikro-organisme (virus dan bakteri).

Salah satu sasaran dari lingkungan sehat adalah tercapainya permukiman dan
lingkungan perumahan yang memenuhi syarat kesehatan di pedesaan dan perkotaan, termasuk

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 16


penanganan daerah kumuh, serta terpenuhinya persyaratan kesehatan di tempat-tempat umum,
termasuk sarana dan cara pengolahannya. Untuk menilai keadaan lingkungan dan upaya yang
dilakukan untuk menciptakan lingkungan sehat telah dipilih empat indikator, yaitu persentase,
presentase rumah sehat, Tempat Umum dan Pengolahan Makanan (TUPM), keluarga yang
memiliki akses air bersih, keluarga dengan kepemilikan sarana sanitasi dasar.

2.4.1 Rumah sehat


Rumah adalah salah satu bangunan yang dijadikan tempat tinggal selama
jangka waktu tertentu. Rumah selain sebagai tempat tinggal, juga memegang
peranan penting dalam menentukan tingkat kesehatan dalam sebuah keluarga. Karena
rumah merupakan lingkungan pertama sebelum anggota keluarga terjun ke dalam
lingkungan masyarakat. Rumah Sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi
syarat kesehatan, yaitu rumah yang memiliki jamban yang sehat, sarana air bersih,
tempat pembuangan sampah, sarana pembuangan air limbah, ventilasi rumah yang
baik, kepadatan hunian rumah yang sesuai dan lantai rumah yang tidak terbuat dari
tanah.
Kriteria rumah sehat berdasarkan Riskesdas 2010 adalah apabila memenuhi
tujuh kriteria, yaitu atap berplafon, dinding permanen, jenis lantai bukan tanah,
tersedia jendela , ventilasi cukup, pencahayaan alami cukup, dan tidak padat penghuni
(>= 8m2/ orang). Hasil Riskesdas tahun 2010, menyebutkan bahwa persentase rumah
sehat secara nasional hanya 24,90%. Dimana Provinsi Kepulauan Riau menepati
urutan kedua yaitu 42,70% setelah Provinsi Kalimantan Timur yaitu 43,60%.
Sedangkan di tahun yang sama jumlah rumah sehat di Kabupaten Natuna hanya
mencapai 16,87% dari 58,74% jumlah rumah diperiksa.
Berdasarkan laporan Subdin P2&PL Dinkes Kabupaten Natuna tahun 2011, di
peroleh data persentase rumah sehat meningkat menjadi 20,86% dari 74,28% jumlah
rumah diperiksa. Mengalami kenaikan jumlah rumah sehat pada tahun 2012 menjadi
28,34% dari 62,14% rumah diperiksa. Dimana jumlah rumah sehat terbanyak terdapat
di Kecamatan Midai sebanyak 85,76% dari 58,24% jumlah rumah yang diperiksa.
Sedangkan Kecamatan dengan jumlah rumah sehat terendah terdapat di Kecamatan
Pulau tiga yaitu hanya mencapai 1,04% dengan jumlah rumah yang diperiksa
mencapai 75,63%. Ini disebabkan letak goegrafis Kecamtan Pulau tiga yang terdiri
dari kepulauan dan perbukitan, sehingga banyaknya pemukiman penduduk di
sepanjang pantai. Kondisi ini menyebabkan banyak rumah yang menggunakan jamban

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 17


cemplung ( tanpa safety tank). Disusul oleh Kecamatan Pulau laut dan Kecamatan
Kelarik.

GAMBAR. 2.8
PERSENTASE RUMAH SEHAT YANG DIPERIKSA
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

28,34

Sehat

71,66 Tidak Sehat

Sumber: Laporan Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

2.4.2 Tempat-tempat
tempat umum dan tempat pengolahan makanan (TUPM)
Tempat-tempat
tempat umum pengelolaan makan seperti pasar, hotel, restoran atau
rumah makan dan tempat pengelolaan makan adalah salah satu tempat penyebaran
penyakit, oleh karena itu makanan sebagai sumber kebutuhan utama masyarakat, harus
dikelola dengan baik. TUPM sehat adalah tempat-tempat
tempat umum dan pengelolaan
makanan yang memenuhi syarat kesehatan, yaitu memiliki sarana air bersih, tempat
pembuangan sampah, sarana pembuangan air limbah, ventilasi
ventilasi yang baik, luas lantai
(luas ruang)) yang sesuai dengan banyaknya pengunjung serta memiliki pencahayaan
ruang yang sesuai.
Dinas Kesehatan dan Instansi terkait lainnya tetap memantau dan terus
melakukan
kan sosialisasi akan pentingnya kebersihan lingkungan di tempat-tempat
tersebut.Dengan
Dengan usaha-usaha
usaha tersebut berdasarkan
erdasarkan data yang diperoleh dari Subdin
P2&PL Dinkes Kabupaten
Kabup Natuna tahun 2012 terjadi kenaikan jumlah TUPM sehat
sehat,
yaitu TUPM sehat dari 49,04% ditahun 2011 menjadi 55,36%
55,36% dari 78,87% TPUM

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 18


yang diperiksa. Persentase ini meliputi hotel 69,23%,restoran/rumah
rumah makan 53,33%,
pasar 55,56%, tempat
empat umum &pengolahan makanan
akanan lainnya 00,00%. Data terinci
terdapat pada lampiran profil tabel 67.

GAMBAR. 2.9
PERSENTASE TEMPAT UMUM DANTEMPAT PENGELOLAAN
MAKANAN (TUPM) SEHAT YANG DIPERIKSA
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

86,67 90,00
90
76,92
80 78,87
69,23
70

60
53,33 55,56
55,36
50

40

30

20

10

Hotel
Resto/R-Makan
Pasar
Total TUPM

Diperiksa Sehat

Sumber: Laporan Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

2.4.3 Akses terhadap air bersih


Air bersih adalah salah satu jenis sumberdaya berbasis air yang bermutu baik
dan biasa dimanfaatkan oleh manusia untuk dikonsumsi atau dalam melakukan
aktivitas mereka sehari-hari
sehari termasuk diantaranya adalah sanitasi
sanitasi. Ketersediaan dalam
jumlah yang cukup terutama untuk keperluan minum dan masak merupakan tujuan
dari program penyediaan air bersih yang terus menerus diupayakan pemerintah.
Oleh kerena itu, salah satu indikator penting untuk mengukur derajat kesehatan
adalah ketersedian sumber air minum rumah tangga. Untuk konsumsi air minum
menurut Departemen Kesehatan, syarat-syarat
syarat air minum adalah tidak be
berasa, tidak
berbau, tidak berwarna, dan tidak mengandung logam berat.. Walaupun air dari sumber

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 19


alam dapat diminum oleh manusia, terdapat risiko bahwa air ini telah tercemar oleh
bakteri (misalnya Escherichia coli)
coli atau zat-zat
zat berbahaya. Walaupun bakteri dapat
dibunuh dengan memasak air hingga 100 °C, banyak zat berbahaya, terutama logam,
tidak dapat dihilangkan dengan cara ini.
Sedangkan untuk di Kabupaten Natuna, berdasarkan hasil Subdin P2&PL
Dinkes Kabupaten Natuna
Natun tahun 2012, terdapat 100,00%
% keluarga yang menggunakan
sarana air bersih dengan jumlah keluarga yang dijaring sekitar 16,56% atau 2.942
keluarga dari total17,769
17,769 keluarga yang ada. Dengan keluarga yang menggunakan
sumber air kemasan sebesar 0,27%, ledeng sebesar 47,96%,
%, SPT sebe
sebesar 0,92%, SGL
sebesar 41,26%, PAH sebesar 8,12% dan lainnya sebesar 1,46%.
%.
Sedangkan persentase keluarga dengan sumber air minum terlindung sebanyak
14,97% dari 17,769 keluarga yang diperiksa. Dengan persentase
entase air kemasan sebanyak
0,05%, ledeng meteran sebanyak 7,94%, pompa sebanyak 0,15
0,15% dan sumur
terlindung sebanyak 6,83%.
6,83
GAMBAR. 2.10
PERSENTASE
AKSES TERHADAP SARANA AIR BERSIH YANG DIPERIKSA
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

1,46

0,27
0,00
8,12

Kemasan

47,96 Ledeng
SPT
41,26
SGL
Mata Air
PAH
Lainnya

0,92

Sumber:Laporan Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 20


2.4.4 Sarana dan akses terhadap sanitasi dasar.
Sarana sanitasi dasar meliputi sarana kepemilikan jamban, tempat sampah dan
pengelolaan air limbah. Melihat letak geografis Kabupaten Natuna kurang
menguntungkan dengan banyaknya pemukiman di daerah pesisi pantai seperti
Kecamatan Pulau Tiga,Kelarik dan Sedanau menyebabkan persentase kepemilikan
sarana sanitasi dasar kurang memadai. Seperti dapat dilihat pada tabel 66, persentase
keluarga yang memiliki jamban sehat sebanyak 62,60% dari 12,94% atau 2.299
keluarga yang diperiksa. Sedangkan persentase keluarga yang memiliki sarana dan
akses terhadap tempat sampah sebanyak 41,37% dari 15,25% keluarga yang diperiksa.
Kemudian untuk keluarga dengan akses sarana pengelolaan limbah sebanyak 28,49%
dari 14,46% keluarga yang diperiksa.

2.5 Keadaan perilaku masyarakat


Keadaan perilaku masyarakat yang berpengaruh terhadap derajat kesehatan
digambarkan melalui indikator-indikator persentase rumah tangga berperilaku hidup bersih
dan sehat, persentase posyandu purnama dan mandiri.

2.5.1 Rumah tangga ber-PHBS


Persentase rumah tangga ber-PHBS merupakan hasil pemantauan seluruh
rumah tangga di satu wilayah (Kecamatan, Kabupaten/Kota, Provinsi) dalam kurun
waktu tertentu.Persentase rumah tangga dihitung setiap tahun dan bukan merupakan
angka komulatif dari tahun sebelumnya.
PHBS di Rumah Tangga dilakukan untuk mencapai Rumah Tangga ber –
PHBS (Pola Hidup Bersih Sehat) yang melakukan 10indikator PHBS (Pola Hidup
Bersih Sehat). 10 indikator tersebut meliputi, persalinan ditolong oleh tenaga
kesehatan, memberi ASI ekslusif, menimbang balita setiap bulan, menggunakan air
bersih, mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, menggunakan jamban sehat,
memberantas jentik di rumah sekali seminggu, makan buah dan sayur setiap hari,
melakukan aktivitas fisik setiap hari, tidak merokok di dalam rumah.Sedangkan untuk
rumah tangga yang tidak memiliki bayi, hanya 7indikator PHBS yang akan dinilai
kecuali persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan, memberi ASI ekslusif dan
menimbang balita setiap bulan.
Menurut hasil survey PHBS yang dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan
Kabuapaten Natuna tahun 2007, persentase rumah tangga yang ber-PHBS sebanyak

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 21


4,92%. Sedangkan Survey Cepat PHBS pada tahun 2009 (yang dianalisis dengan
estimasi interval) di peroleh jumlah rumah tangga ber-PHBS di Kabupaten Natuna
berkisar antara (3,42 - 10,63%). Hasil pemantauan PHBS rumah tangga tahun 2011
menunjukkan terjadi peningkatan jumlah rumah tangga yang dipantau di beberapa
Kecamatan, meskipun secara umum belum mencapai 100% yaitu baru mencapai
59,3% dengan rumah tangga ber PHBS mencapai 5,50%.
Pada tahun 2012 kembali survey PHBS dilakukan, dengan jumlah rumah yang
dipantau mencapai 68,16 % sehingga total rumah ber PHBS sebanyak 20,72% dari
jumlah rumah yang diperiksa atau 14,12% dari total seluruh populasi (seluruh rumah
tangga). Angka ini masih jauh dari target yang harus dicapai berdasarkan cakupan
promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat 2010-2014 yaitu 70%.
Untuk Kecamatan Subi, Pulau Laut dan Serasan Timur persentase jumlah
rumah di periksa mencapai lebih dari 100%, ini disebabkan adanya perbedaan jumlah
rumah yang di periksa di tingkat Puskesmas dengan jumlah rumah dari Badan Pusat
Statistik Kabupaten Natuna.
Masih rendahnya cakupan PHBS rumah tangga ini disebabkan oleh beberapa
hal antara lain : cakupan pemantauan yang belum mencapai seluruh populasi (Total
populasi) yaitu 68,16%;masih rendahnya pengetahuan, sikap dan keterampilan
masyarakat terhadap 10 indikator yang ingin dicapai.

2.5.2 Posyandu purnama dan mandiri


Posyandu merupakan salah satu bentuk Upaya KesehatanBersumber Daya
Masyarakat (UKBM) yang dikelola dan diselenggarakan dari, oleh, untuk dan bersama
masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, guna memberdayakan
masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam memperoleh
pelayanan kesehatan dasar, utamanya untuk mempercepat penurunan angka kematian
ibu dan bayi.Untuk memantau perkembangannya, Posyandu dikelompokkan ke dalam
4 strata posyandu yaitu Pratama, Madya, Purnama dan Mandiri.
Dalam rangka menunjang percepatan penurunan Angka Kematian Ibu (AKI),
Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Anak Balita (AKABA) di
Indonesia melalui upaya pemberdayaan masyarakat. Dengan sasaran seluruh
masyarakat, utamanya: Bayi Anak balita Ibu hamil, melahirkan, nifas dan ibu
menyusui ditambah dengan Pasangan Usia Subur (PUS). Serta berfungsi sebagai

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 22


Sebagai wadah pemberdayaan masyarakat dalam alih informasi dan keterampilan dari
petugas kepada masyarakat dan antar sesama masyarakat dalam rangka mempercepat
penurunan AKI, AKB dan AKABA dan untuk mendekatkan pelayanan kesehatan
dasar, terutama berkaitan dengan penurunan AKI, AKB dan AKABA.
Di Kabupaten Natuna tahun 2012, jumlah Posyandu aktif ( Purnama dan
Mandiri) mencapai 24,35% meingkat dibandingkan tahun lalu yang hanya 19,47%.
Data terinci dapat dilihat pada lampiran profil tabel 72.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 23


BAB III
SITUASI DERAJAT KESEHATAN

Menurut H.L.Blum ada empat faktor utama yang mempengaruhi derajat kesehatan
masyarakat. Keempat faktor tersebut merupakan faktor determinan timbulnya masalah
kesehatan. Kondisi sehat secara holistik bukan saja kondisi sehat secara fisik melainkan juga
spiritual dan sosial dalam bermasyarakat. Untuk menciptakan kondisi sehat seperti ini
diperlukan suatu keharmonisan dalam menjaga kesehatan tubuh. Keempat faktor tersebut
terdiri dari faktor perilaku/gaya hidup (life style), faktor lingkungan (sosial, ekonomi,
politik, budaya), faktor pelayanan kesehatan (jenis cakupan dan kualitasnya) dan faktor
genetik (keturunan). Keempat faktor tersebut saling berinteraksi yang mempengaruhi
kesehatan perorangan dan derajat kesehatan masyarakat. Diantara faktor tersebut faktor
perilaku manusia merupakan faktor determinan yang paling besar dan paling sukar
ditanggulangi, disusul dengan faktor lingkungan. Hal ini disebabkan karena faktor perilaku
yang lebih dominan dibandingkan dengan faktor lingkungan karena lingkungan hidup
manusia juga sangat dipengaruhi oleh perilaku masyarakat.
Gambaran situasi derajat kesehatan masyarakat kerap dipaparkan dengan berbagai
indikator yang secara garis besar terdiri dari dua aspek yaitu mortalitas dengan indikator
Angka Kematian Bayi (AKB), Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Balita (AKB)
dan morbiditas beberapa penyakit. Pada Bab ini kondisi derajat kesehatan juga digambarkan
melalui dua aspek tersebut.

3.1 Mortalitas (Angka Kematian)


Mortalitas adalah ukuran jumlah kematian (umumnya, atau karena akibat yang
spesifik) pada suatu populasi, skala besar suatu populasi, per dikali satuan. Mortalitas khusus
mengekspresikan pada jumlah satuan kematian per 1.000 individu per tahun, hingga, rata-rata
mortalitas sebesar 9.5 berarti pada populasi 100.000 terdapat 950 kematian per tahun.
Mortalitas berbeda dengan morbiditas yang merujuk pada jumlah individual yang memiliki
penyakit selama periode waktu tertentu. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan
kematian sebagai suatu peristiwa menghilangnya semua tanda-tanda kehidupan secara
permanen, yang bisa terjadi setiap saat setelah kelahiran hidup.
Sesuai RPJMN (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional) tahun 2010-
2014, sasaran pembangunan kesehatan yaitu menurunnya AKI sebesar 118 per 100.000 KH

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 24


(Kelahiran Hidup), meningkatnya UmurHarapanHidup (UHH) sebesar 72 tahun, menurunnya
angka kematian bayi (AKB) sebesar 24 per 1.000 KH dan menurunnya prevalensi gizi kurang
pada anak balita menjadi 15%.
Dalam hal kematian, Indonesia mempunyai komitmen untuk mencapai sasaran
Millenium Development Goals (MDG) untuk menurunkan Angka Kematian Anak sebesar dua
per tiga dari angka di tahun 1990 atau menjadi 20 per 1.000 kelahiran bayi pada tahun 2015
dan menurunkan kematian ibu sebesar tiga perempatnya menjadi 124 per 100.000 kelahiran.
Berdasarkan tingkat kematian dan penyakit penyebab utama kematian yang terjadi pada
periode terakhir dapat dilihat dari berbagai uraian berikut:

3.1.1 Angka kematian bayi (AKB)


Kematian bayi adalah kematian yang terjadi antara saat setelah bayi lahir
sampai bayi belum berusia tepat satu tahun yang dinyatakan dalam 1.000 kelahiran
hidup. Angka Kematian Bayi merupakan salah satu indikator yang biasanya digunakan
untuk menentukan derajat kesehatan masyarakat. Target Millenium Development
Goals (MDGs) tahun 2015 adalah 23 per 1.000 kelahiran hidup untuk angka kematian
balita (AKABA) dan 17 per 1.000 kelahiran hidup untuk angka kematian bayi (AKB).
Banyak faktor yang menjadi penyebab kematian bayi, namun secara garis besar
penyebab kematian bayi adalah endogen dan eksogen. Kematian endogen atau umum
disebut kematian neonatal bayi (0-28 Hari) atau sebulan setelah dilahirkan , umumnya
disebabkan oleh faktor bawaan dari lahir yang diperoleh dari orang tua pada saat
konsepsi atau didapat selama kehamilan. Sedangkan kematianeksogen atau post
neonatal atau kematian bayi setelah berumur satu bulan menjelang satu tahun yang
disebabkan oleh faktor-faktor dari luar.
Menurut SDKI,secara nasional Angka kematian bayi, menurun dari 68 per
1.000 KH tahun 1991 menjadi 34 per 1.000 KH pada tahun 2007. Sedangkan untuk
Kabupaten Natuna pada tahun 2007, angka kematian bayi sebesar 1,56 per 1.000
kelahiran hidup dan tahun 2008 angka kematian bayi meningkat menjadi 15,89 per
1.000 kelahiran hidup. Pada tahun 2009, kembali menurun secara signifikan 5,32 per
1.000 kelahiran hidup. Pada tahun 2010 meningkat menjadi 7,03 per 1.000 kelahiran
hidup dan pada tahun 2011 mencapai 7,34 per 1.000 kelahiran hidup. Sedangkan pada
tahun 2012 kembali turun menjadi 5,77 per 1.000 kelahiran hidup.
Angka ini masih berada di bawah target Millenium Development Goal (MDGs)
adalah menurunnya Angka Kematian Anak sebesar dua per tiga dari angka tahun 1990

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 25


atau menjadi 20 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 2015serta dibawah target
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Bidang Kesehatan (RPJPK) 2005-2025, yaitu
15,5 per 1.000 kelahiran hidup.
GAMBAR. 3.1
ANGKA KEMATIAN BAYI (AKB) PER SERIBU KELAHIRAN HIDUP
DIKABUPATEN NATUNA, TAHUN 2008-2012

18

16

14

12

10
AKB

0
2008 2009 2010 2011 2012
AKB 15,89 5,32 7,03 7,34 5,77

Sumber: Laporan Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2008-2012

Terjadi penurunan ditahun 2012 dengan jumlah kematian bayi sebanyak 9 bayi
dari tahun 2011 yaitu 12 bayi.

3.1.2 Angka kematian balita (AKABA)


Angka Kematian Balita atau AKABA adalah jumlah akan yang meninggal
sebelum mencapai usia 5 tahun yang dinyatakan sebagai angka 1.000 kelahiran hidup.
Berdasarkan arget Millenium Development Goals (MDGs) tahun 2015 adalah 32 per
1.000 kelahiran hidup. Di Kabupaten Natuna AKABA sebesar 5,77 per 1.000
kelahiran hidup. Ini disumbang oleh balita umur 1-12 bulan (bayi). Sedangkan umur 1-
5 tahun (anak balita) tidak terdapat kematian anak. Melihat angka ini, Kabupaten
Natuna telah berada jauh dibawah target MDGs tahun 2015 yaitu 32 per 1.000
kelahiran hidup.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 26


3.1.3 Angka kematian ibu maternal (AKI)
Angka Kematian Ibu (AKI) adalah banyaknya kematian perempuan pada saat
hamil atau selama 42 hari sejak terminasi kehamilan tanpa memandang lama dan
tempat persalinan, yang disebabkan karena kehamilannya atau pengelolaannya, dan
bukan karena sebab-sebab lain, per 100.000 kelahiran hidup. Angka Kematian Ibu
(AKI) merupakan salah satu indikator untuk melihat derajat kesehatan perempuan.
Menurunkan AKI juga masuk salah satu target dunia yang tertuang dalam MDGs
tahun 2015 adalah mengurangi sampai ¾ resiko jumlah kematian ibu. Dari hasil survei
yang dilakukan, AKI secara nasional telah menunjukkan penurunan dari waktu ke
waktu, namun demikian upaya untuk mewujudkan target tujuan pembangunan
millenium masih membutuhkan komitmen dan usaha keras yang terus menerus.
Persoalan kematian yang terjadi lantaran indikasi yang lazim muncul. Yakni
pendarahan, keracunan kehamilan yang disertai kejangkejang, aborsi, dan infeksi.
Secara Nasional penyebab kematian ibu 28% disebabkan oleh Pendarahan, 24%
disebabkan oleh eklamsia dan pada urutan ketiga disebabkan oleh infeksi yaitu 11%.
Pada tahun 2008, AKI di Kabupaten Natuna sebesar 136,18 per 100.000 KH
sedangkan ditahun 2009 kembali meningkat mejadi 266,13 per 100.000 KH. AKI terus
mengalami kenaikan pada tahun 2010 terdapat 486,75 per 100.000 KH. Sedangkan
pada tahun 2011, terjadi penurunan cukup signifikan menjadi 122,40 per 100.000 KH.
Namun ditahun 2012 AKI kembali mengalami kenaikan menjadi 320,51 per 100.000
KH.
Kematian ibu terjadi pada masa ibu bersalin sebanyak 3 kasus dan pada masa
ibu nifas sebanyak 2 kasus. Melihat AKI pada tahun 2012, Kabupaten Natuna masih
jauh dari target yang telah di tetapdalam MGDs yaitu 110 per 100.000 KH. Gambaran
Angka Kematian Ibu (AKI) Lima tahun terakhir di Kabupaten Natuna dapat dilihat
pada lampiran profil tabel 8.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 27


GAMBAR. 3.1
ANGKA KEMATIAN IBU (AKI) PER SERATUS RIBU KELAHIRAN HIDUP
DI KABUPATEN NATUNA,TAHUN 2008-2012

600

500

400
AKB

300

200

100

0
2008 2009 2010 2011 2012
AKI 136,18 266,13 486,75 122,40 320,51

Sumber: Laporan Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2008-2012

Salah satu kegiatan Dinas Kesehatan tahun 2012 yang mendukung secara
langsung untuk menekan angka kematian ibu adalah kegiatan kemitraan bidan dan
dukun. Kegiatan inibertujuan menjalin kerja sama antara bidan desa dan dukun dalam
proses persalinan dimana mengingat masih banyak persalinan dilaksanakan di fasilitas
non kesehatan. Dengan adanya kegiatan tersebut di harapakan angka kematian ibu
dapat di tekan serendah mungkin di tahun-tahun yang akan datang.

3.1.4 Angka harapan hidup


Angka harapan hidup (AHH) waktu lahir dapat digunakan untuk menilai
derajat kesehatan masyarakat. Selain itu AHH juga menjadi salah satu indikator yang
digunakan untuk menghitung Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Menurut data
BPS, di Indonesia tahun 2010 angka harapan hidup waktu lahir mencapai 69,43 tahun
meningkat dari tahun 2006 yaitu 68,50 tahun. Sedangkan untuk Provinsi Kepulauan
Riau mencapai 69,80 tahun pada tahun 2010 dengan IPM 75,07. Dan Kabupaten
Natuna 68,30 tahun. AHH Kabupaten Natuna mengalami kenaikan dari tahun 2006
yaitu 67,90 tahun dengan IPM 70,56. IPM dikategorikan menjadi 3, yaitu IPM tinggi

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 28


(IPM>= 80), IPM sedang (IPM 50-79,99) dan IPM rendah (IPM<=50). Jadi baik
Kabupaten Natuna, Provinsi Kepulauan Riau dan secara Nasional indonesia masih
berada di kategori IPM sedang.

3.2 Morbiditas (Angka kesakitan)


Morbiditasatau angka kesakitan, dapat berupa angka insiden maupun angka prevalens
dari suatu penyakit. Dimana menggambarkan keadaan penyakit dalam suatu populasi dalam
kurun waktu tertentu.
Angka kesakitan ini tergambar dari jumlah kunjungan penyakit di Rumah Sakit,
Puskesmas dan jaringannya dalam kurun satu tahun baik kunjungan rawat jalan atau pun
kunjungan rawat inap. Di sini akan di tampilkan 10 pnyakit terbesar berdasarakan kunjungan
di 12 Puskesmas di wilayah kerja Kabupaten Natuna selama 1 tahun terakhir tahun 2012.

TABEL. 3.1
SEPULUH PENYAKIT TERBESAR MENURUT KUNJUNGAN PUSKESMAS
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

NO JENIS PENYAKIT JUMLAH

1 Infeksi akut lain pada saluran pernafasan bagian atas (ISPA) 18.456

2 Penyakit tekanan darah tinggi (Hypertensi) 9.084

3 Penyakit tulang belulang radang sendi termasuk reumatik 8.710

4 Dispepsia/ Gastritis 6.893

5 Febris 6.390

6 Penyakit kulit alergi 3.951

7 Diare 3.538

8 Penyakit lain Saluran Atas 3.141

9 Asma 2.997

10 Gangguan gigi dan penyangga lainnya 2.086

Sumber:Laporan Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 29


Beberapa gambaran penyakit-penyakit menular di Kabupaten Natuna, seperti dibawah ini:
3.2.1 Diare
Diare masih merupakan masalah kesehatan di Asia Tenggara. Setengah dari
kematian anak-anak Asia Tenggara diakibatkan oleh diare dan infeksi saluran
pernafasan.Penyakit yang berhubungan dengan diare masih menjadi penyebab
kematian empat sampai lima juta balita di dunia, menduduki tempat ketiga penyebab
terbanyak. Berdasarkan data Riskesdas tahun 2007 Diare merupakan penyebab
kemtian nomor satu pada bayi (31,4%) dan pada balita (25,2%) sedangkan pada
golongan semua umur merupakan penyebab kematian yang ke empat (13,2%).
Diare merupakan sebuah penyakit di mana penderita mengalami rangsangan
buang air besar yang terus-menerus dan tinja atau feses yang masih memiliki
kandungan air berlebihan. Diare kebanyakan disebabkan oleh beberapa infeksi virus
tetapi juga seringkali akibat dari racun bakteria. Dalam kondisi hidup yang bersih dan
dengan makanan mencukupi dan air tersedia, pasien yang sehat biasanya sembuh dari
infeksi virus umum dalam beberapa hari dan paling lama satu minggu. Namun untuk
individu yang sakit atau kurang gizi, diare dapat menyebabkan dehidrasi yang parah
dan dapat mengancamjiwa bila tanpa perawatan.
Diare dapat menjadi gejala penyakit yang lebih serius, seperti disentri, kolera
atau botulisme, dan juga dapat menjadi indikasi sindrom kronis seperti penyakit
Crohn. Meskipun penderita apendisitis umumnya tidak mengalami diare, diare
menjadi gejala umum radang usus buntu. Di Kabupaten Natuna terjadi peningkatan
jumlah kasus diare (termasuk tersangka kolera) berdasarkan data dari Bidang
Pelayanan Kesehatan Kabupaten Dinas Kesehatan Natuna laporan SP2TP dapat dilihat
pada grafik dibawah ini:

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 30


GAMBAR. 3.3
JUMLAH KASUS DIARE
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2008-2012

5.000

4.500
4.510
4.000
3.538
3.500
3.075
3.557 2.790
3.000

2.500
Kasus Diare

2.000

1.500

1.000

500

-
2008 2009 2010 2011 2012

Sumber: Laporan Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2008-2012

Tahun 2012 angka kasus penyakit diare (termasuk tersangka kolera) meningkat
menjadi sebanyak 3.538 kasus dari tahun lalu yang hanya 2.790 kasus penyakit diare.

3.2.2 Malaria
Malaria merupakan salah satu dari indikator pencapaian MDGs tahun 2015
yaitu upaya pengendalian penyakit menular selain HIV-AIDS dan TB Paru. Malaria
adalah penyakit yang menyerang manusia, burung, kera dan primata lainnya, hewan
melata dan hewan pengerat, yang disebabkan oleh infeksi protozoa dari genus
Plasmodium dan mudah dikenali dari gejala meriang (panas dingin menggigil) serta
demam berkepanjangan.
Malaria disebabkan oleh parasit malaria / Protozoa genus Plasmodium bentuk
aseksual yang masuk kedalam tubuh manusia ditularkan oleh nyamuk malaria(
anopheles ) betina ( WHO 1981 ) ditandai dengan deman, muka nampak pucat dan
pembesaran organ tubuh manusia. Parasit malaria pada manusia yang menyebabkan
Malaria adalah Plasmodium falciparum, plasmodium vivax, plasmodium ovale dan
plasmodium malariae.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 31


Di Kabupaten Natuna tahun 2012 kasus malaria masih tergolong endemis
rendah yaitu API 0-1 per 1.000 penduduk, API Kabupaten Natuna mencapai 0,43 per
1.000 penduduk atau 35 penderita. Dengan jumlah malaria klinis (tanpa pemeriksaan
sediaan darah) sebanyak 756 penderita. Turun dari tahun 2011 yaitu API 1,67 per
1.000 penduduk dan tahun 2010 mencapai 3,53 per 1.000 penduduk.
GAMBAR. 3.4
ANGKA KESAKITAN (API) PER 1.000 PENDUDUK
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2010-2012

4,00
3,53
3,50

3,00

2,50

2,00
1,67 API
1,50

1,00
0,43
0,50

0,00
2010 2011 2012

Sumber: Laporan Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas KesehatanKabupaten Natuna Tahun 2010-2012

Pada tahun 2011, jumlah tenaga analis di puskesmas berjumlah 7 orang,


sedangkan untuk puskesmas yang tidak mempunyai tenaga analis telah dilatih tenaga
perawat untuk melakukan pemeriksaan laboratorium seperti pemeriksaan parasitologi,
darah tepi lengkap, uji fungsi hati, uji fungsi ginjal dan lain-lain untuk
mendukung/menyingkirkan diagnosis/komplikasi lain, misal : pungsi lumbal, foto
thoraks, dan lain-lain. Seperti Puskesmas Kelarik, Midai, Subi dan lainnya. Sedangkan
di Rumah Sakit terdapat 7 tenaga analis, dan 1 orang di Dinas Kesehatan sehingga
total mencapai 15 orang meingkat di bandingkan tahun 2011 yaitu hanya 12 orang .

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 32


3.2.3 Demam berdarah Dengue (DBD)

Penyakit demam berdarah dengue atau yang disingkat sebagai DBD adalah
suatu penyakit yang disebabkan oleh virus dengue yang dibawa oleh nyamuk aedes
aegypti betina lewat air liur gigitan saat menghisap darah manusia.

Selama nyamuk aides aigypti tidak terkontaminasi virus dengue maka gigitan
nyamuk dbd tersebut tidak berbahaya. Jika nyamuk tersebut menghisap darah
penderita dbd maka nyamuk menjadi berbahaya karena bisa menularkan virus dengue
yang mematikan. Untuk itu perlu pengendalian nyamuk jenis aedes aegypti agar virus
dengue tidak menular dari orang yang satu ke orang yang lain.

Secara nasional tahun 2011, jumlah penderita DBD sedikit menurun yang
mana dilaporkan sebanyak 65.725 kasus dengan jumlah kematian sebanyak 597 orang
(IR=27,67 per 100.000 penduduk dan CFR = 0,91%). Dibandingkan tahun 2010
IR=65,7 per 100.000 penduduk. Sedangkan kasus di Kabupaten Natuna mengalami
fluktuafit seperti pada tahun 2010 IR sebesar 67,80 per 100.000 penduduk kemudian
turun di tahun 2011 yang mana hanya terdapat 1 kasus DBD yaitu di Kecamatan Pulau
Laut sehingga IR turun menjadi 1,40 per 100.000 penduduk. Pada tahun 2012 kasus
DBD meningkat kembali menjadi 34 kasus dengan IR sebesar 41,34 per 100.000
penduduk. Ini menambah daftar kasus kejadian luar biasa (KLB) untuk Kabupaten
Natuna. Kasus tertinggi terjadi di Kecamatan Serasan sebanyak 27 kasus dan disusul
oleh Kecamatan Serasan Timur 3 kasus, Kecamatan Sedanau 2 kasus dan Kecamatan
Midai sebanyak 2 kasus. Namun demikian tidak terdapat angka kematian yang
disebabkan oleh kasus DBD sehingga CFR 0,00%.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 33


GAMBAR. 3.5
INCIDENCE RATE (IR) DBD PER 100.000 PENDUDUK
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2010-2012

80,00

67,80
70,00

60,00

50,00

41,34
40,00
IR

30,00

20,00

10,00

1,40
0,00
2010 2011 2012

Sumber: Laporan Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas KesehatanKabupaten Natuna Tahun 2010-2012

3.2.4 Tuberkolosis paru (TB paru)


Penyakit Tuberculosis (TB) paru disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis
dan telah menginfeksi sepertiga penduduk dunia, sehingga merupakan salah satu
masalah dunia dan mejadi fokus dalam pengendalian penyakit menular dunia dimana
tertuang dalam MDGs. Berdasarkan data WHO (2009), Indonesia termasuk high
burden countries menempati urutan ketiga setelah India dan China. Di Indonesia TB
paru merupakan penyebab kematian utama ketiga setelah penyakit jantung dan saluran
pernafasan. Risiko penularan setiap tahun (Annual Risk ofTuberculosis Infection =
ARTI) di Indonesia dianggap cukup tinggi dan bervariasi antara 1-2 %. Hal ini berarti
pada daerah dengan ARTI sebesar 1 %, setiap tahun diantara 100.000 penduduk, 100
orang akan terinfeksi. Sebagian besar dari orang yang terinfeksi tidak akan menjadi
penderita TB paru, hanya 10 % dari yang terinfeksi yang akan menjadi penderita TB
paru. Faktor yang mempengaruhi kemungkinan seseorang menjadi penderita TB paru
adalah daya tahan tubuh yang rendah; diantaranya karena gizi buruk atau HIV/AIDS.
Diperkirakan setiap tahun 450.000 kasus baru TB dimana sekitar 1/3 penderita
terdapat disekitar puskesmas, 1/3 ditemukan di pelayanan rumah sakit/klinik
pemerintah dan swasta, praktek swasta dan sisanya belum terjangku unit pelayanan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 34


kesehatan. Sedangkan kematian karena TB diperkirakan 175.000 per tahun. Penyakit
TB menyerang sebagian besar kelompok usia kerja produktif, penderita TB
kebanyakan dari kelompok sosio ekonomi rendah. Dari 1995-1998, cakupan penderita
TB Paru dengan strategi DOTS (Directly Observed Treatment Shortcourse
Chemotherapy) atau pengawasan langsung menelan obat jangka pendek/setiap hari-
baru mencapai 36% dengan angka kesembuhan 87%. Sebelum strategi DOTS (1969-
1994) cakupannya sebesar 56% dengan angka kesembuhan yang dapat dicapai hanya
40-60%.
Karena pengobatan yang tidak teratur dan kombinasi obat yang tidak cukup
dimasa lalu kemungkinan telah timbul kekebalan kuman TB terhadap OAT (obat anti
tuberkulosis) secara meluas atau multi drug resistance (MDR).
Secara Nasional pada tahun 2011 BTA+ yang ditemukan sebesar 197.797
kasus, meningkat di bandingkan tahun 2010 yang mencapai 183,366 kasus. Terdapat
kecendrungan peningkatan angka penemuan kasus BTA+ sejak tahun 2007 sampai
2011. Secara Nasional Indonesia tahun 2011 telah mencapai target WHO (70%)
tersebut yaitu dengan persentase pencapaian penemuan kasus BTA+ sebesar 83,5%
(Sumber : Ditjen PP&PL, Kemenkes RI, 2012). Sedangkan untuk Provinsi Kepulauan
Riau mencapai 40,4% dan Kabupaten Natuna hanya menyumbang 23,01% penemuan
kasus, keduanya masih berada jauh dari target WHO (70%).
GAMBAR. 3.6
ANGKA PENEMUAN KASUS (CDR) TB PARU BTA+
DI INDONESIA, TAHUN 2006-2011
90,00
76,00 78,30 83,50
80,00
72,80

70,00
73,10 STANDAR WHO (70%)
69,00
60,00

50,00

40,00 CDR
30,00

20,00

10,00

0,00
2006 2007 2008 2009 2010 2011

Sumber: Ditjen PP&PL,kemenkes RI, 2012

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 35


Pada tahun 2012 di Kabupaten Natuna angka insidens per 100.000 penduduk
mencapai 35,26 per 100.000 penduduk dengan kematian 0 kasus. Sedangkan
penemuan kasus pada tahun 2012 mencapai 31,87% meski masih dibawah target
WHO (70%) dan target Renstra Dinas Kesehatan 2011-2016 untuk penemuana dan
penanganan penderita penyakit menular. Namun persentase ini telah mengalami
kenaikan dibandingkan tahun lalu-lalu. Untuk lebih jelas data dapat dilihat pada
lampiran tabel 11.

3.2.5 Kusta
Penyakit kusta di mulai dengan bintil-bintil kecil yang kemudian bernanah.
Lalu nanah tersebut keluar, bulu mata rontok, mata membelalak-belalak, tali suara di
kerongkongan pun bengkak, suara menjadi parau, serta nafas terengah-engah. Tangan
dan kaki pun mulai berbintik dan bernanah. Bintik bernanah itu tumbuh terus tanpa
pernah bisa kering. Lama-lama si penderita akan penuh dengan bintik-bintik yang
agak besar.
Penyakit kusta bisa juga dimulai dengan hilangnya rasa pada bagian-bagian
tubuh tertentu. Hal itu berarti sistem saraflah yang terkena, sehingga ada otot-otot
yang melemah, namun ada juga urat otot yang mengencang sehingga jari-jari tangan
mencengkeram terus menerus. Lalu muncullah bintul-bintul pada tangan dan kaki.
Dan disusul oleh lepasnya jari-jari tangan dan kaki tersebut dan pada akhirnya
mungkin tangan dan kaki itu sendiri ikut lepas.

Penyebab penyakit kusta disebabkan oleh bakteri yang bernama


Mycobacterium Leprae. Bakteri kusta ini pertama kali diperkenalkan oleh G. A.
Hansen di tahun 1873. Bakteri kusta ini mengalami proses perkembang biakan dalam
waktu sekitar 2-3 minggu, pertahanan bakteri ini dalam tubuh manusia mampu
bertahan hingga 9 hari di luar tubuh manusia.

Bakteri kusta ini mampu bertahan dalam masa inkubasi sekitar 2-5 tahun
bahkan lebih dari 5 tahun. Kusta merupakan penyakit kulit yang menular, mereka yang
terkena penyakit kusta akan merasa minder dan tidak percaya diri, orang-orang
disekeliling penderita kusta cenderung menjauhkan diri karena takut tertular penyakit

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 36


kusta. Penyakit kusta bisa diobati yang hanya bersifat untuk menekan perkembang
biakan bakteri kusta agar tidak menyebar ke bagian kulit lainnya.

Dalam pengendalian penyakit kusta digunakan indikator penemuan kasus baru


atau New Case Detection Rate (NCDR), proporsi cacat tingkat II dan proporsi kasus
anak di antara kasus baru. NCDR menggambarkan jumlah kasus baru terhadap
100.000 penduduk. Secara Nasional tahun 2011, suspek positif Pausi Basiler (PB)
mencapai 3.924 kasus; Multi Basiler (MB) mencapai 16.099 kasus dengan NCDR 8,30
per 100.000 penduduk. Sementara cacat tingkat II 10,11%.

Di Kabupaten Natuna tahun 2011, data penderita kusta belum terdata.


Sedangkan di tahun 2012, suspek positif Pausi Basiler (PB) mencapai 1 kasus; Multi
Basiler (MB) mencapai 2 dengan NCDR per 100.000 penduduk adalah 3,65. Dengan
persentase cacat tingkat II adalah 0,00%.

3.2.6 Penyakit-penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi


Gambaran penyakit-penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi di
Kabupaten Natuna adalah sebagai berikut:
a. Defteria
Difteria adalah suatu penyakit bakteri akut terutama menyerang tonsil,
faring, laring, hidung, adakalanya menyerang selaput lendir atau kulit serta
kadang-kadangkonjungtiva atau vagina.Difteri merupakan penyakit menular
yang sangat berbahaya pada anak-anak. Penyakit ini mudah menular dan
menyerang terutama daerah saluran pernafasan bagian atas. Penularan biasanya
terjadi melalui percikan ludah dari orang yang membawa kuman ke orang lain
yang sehat. Selain itu penyakit ini bisa juga ditularkan melalui benda atau
makanan yang terkontaminasi. Difteri disebabkan oleh kuman
Corynebacterium diphtheriae, suatu bakteri gram positif yang berbentuk
polimorf, tidak bergerak dan tidak membentuk spora.
Gejala utama dari penyakit difteria yaitu adanya bentukan
pseudomembranyang merupakan hasil kerja dari kuman ini. Pseudomembran
sendiri merupakan lapisan tipis berwarna putih keabu-abuan yang timbul
terutama di daerah mukosa hidung, mulut sampai tenggorokan. Disamping
menghasilkan pseudomembran, kuman ini juga menghasilkan sebuah racun

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 37


yang disebut eksotoxin yang sangat berbahaya karena menyerang otot jantung,
ginjal dan jaringan syaraf.
Penyakit ini muncul terutama pada bulan-bulan dimana temperatur lebih dingin
di negara subtropis dan terutama menyerang anak-anak berumur dibawah 15
tahun yang belum diimunisasi.
Di Kabupaten Natuna dari tahun 2008-2012 tidak ditemukan penderita
Difteri.

b. Campak
Penyakit campak merupakan salah satu penyakit yang masuk dalam
golongan penyakit yang dapat di cegah dengan imunisasi. Penyakit Campak
(Rubeola, Campak 9 hari, measles) adalah suatu infeksi virus yang sangat
menular, yang ditandai dengan demam, batuk, konjungtivitis (peradangan
selaput ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit. Penyakit ini disebabkan karena
infeksi virus campak golongan Paramyxovirus. Penularan infeksi terjadi karena
menghirup percikan ludah penderita campak. Penderita bisa menularkan
infeksi ini dalam waktu 2-4 hari sebelum timbulnya ruam kulit dan 4 hari
setelah ruam kulit ada. Sebelum vaksinasi campak digunakan secara meluas,
wabah campak terjadi setiap 2-3 tahun, terutama pada anak-anak usia pra-
sekolah dan anak-anak SD. Jika seseorang pernah menderita campak, maka
seumur hidupnya dia akan kebal terhadap penyakit ini. Di Kabupaten Natuna
sejak tahun2008 sampai dengan 2010 tidak ditemukan penderita campak.
Namun pada tahun 2011, terdapat 9 kasus klinis dan tahun 2012 meningkat
menjadi 13 kasus klinis namun setelah dilakukan pengujian laboratorium
menunjukkan hasil yang negatif.

c. Pertusis
Pertusis dapat diderita oleh orang dari semua kelompok usia, tetapi
mungkin serius sekali pada bayi. Penyakit ini dapat dicegah dengan imunisasi
pada usia dua, empat dan enam bulan. Injeksi booster diperlukan untuk anak
yang berusia 4 tahun serta anak remaja dan orang dewasa yang sedang tinggal
dan bekerja dengan anak-anak kecil. Pertusis adalah batuk kronis yang
disebabkan oleh kuman Bordetella pertussis. Pertussis dapat dicegah dengan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 38


imunisasi DPT. Di Kabupaten Natuna sejak tahun 2008 sampai dengan tahun
2012 tidak terdapat penderita Pertusis..

d. Hepatitis
Hepatitis B adalah suatu penyakit hati yang disebabkan oleh Virus
Hepatitis B (VHB), suatu anggota Hepadnaviridae (halaman belum tersedia)
famili Hepadnavirus yang dapat menyebabkan peradangan hati akut atau
menahun yang pada sebagian kecil kasus dapat berlanjut menjadi sirosi hati
atau kanker hati. Mula-mula dikenal sebagai serum hepatitis dan telah menjadi
epidemi pada sebagian Afrika. Hepatitis B telah menjadi endemik di
Tiongkok dan berbagai negara Asia. Penyebab Hepatitis ternyata tak semata-
mata virus. Keracunan obat, dan paparan berbagai macam zat kimia seperti
karbon tetraklorida, chlorpromazine, chloroform, arsen, fosfor, dan zat-zat lain
yang digunakan sebagai obat dalam industri modern, bisa juga menyebabkan
Hepatitis. Zat-zat kimia ini mungkin saja tertelan, terhirup atau diserap melalui
kulit penderita. Menetralkan suatu racun yang beredar di dalam darah adalah
pekerjaan hati. Jika banyak sekali zat kimia beracun yang masuk ke dalam
tubuh, hati bisa saja rusak sehingga tidak dapat lagi menetralkan racun-racun
lain. Ibu hamil yang terinfeksi oleh hepatitis B bisa menularkan virus kepada
bayi selama proses persalinan. Hepatitis B bisa ditularkan oleh orang sehat
yang membawa virus hepatitis B. Di daerah Timur Jauh dan Afrika, beberapa
kasus hepatitis B berkembang menjadi hepatitis menahun, sirosis dan
kankerhati.Di Kabupaten Natuna sejak tahun 2008 sampai dengan tahun 2012
tidak terdapat penderita hepatitis.

e. Tetanus neonatorum
Bayi baru lahir atau neonatus meliputi umur 0 – 28 hari. Kehidupan
pada masa neonatus ini sangat rawan oleh karena memerlukan penyesuaian
fisiologik agar bayi di luar kandungan dapat hidup sebaik-baiknya. Peralihan
dari kehidupan intrauterin ke ekstrauterin memerlukan berbagai perubahan
biokimia dan faali. Namun, banyak masalah pada bayi baru lahir yang
berhubungan dengan gangguan atau kegagalan penyesuaian biokimia dan faali.
Masalah pada neonatus ini biasanya timbul sebagai akibat yang spesifik terjadi
pada masa perinatal. Tidak hanya merupakan penyebab kematian tetapi juga

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 39


kecacatan. Masalah ini timbul sebagai akibat buruknya kesehatan ibu,
perawatan kehamilan yang kurang memadai, manajemen persalinan yang tidak
tepat dan tidak bersih, serta kurangnya perawatan bayi baru lahir.

Data organisasi kesehatan dunia WHO menunjukkan, kematian akibat


tetanus di negara berkembang adalah 135 kali lebih tinggi dibanding negara
maju. Mortalitasnya sangat tinggi karena biasanya baru mendapat pertolongan
bila keadaan bayi sudah gawat. Penanganan yang sempurna memegang
peranan penting dalam menurunkan angka mortalitas. Tingginya angka
kematian sangat bervariasi dan sangat tergantung pada saat pengobatan dimulai
serta pada fasilitas dan tenaga perawatan yang ada.

Di Indonesia, sekitar 9,8% dari 184 ribu kelahiran bayi menghadapi


kematian. Contoh, pada tahun 80-an tetanus menjadi penyebab pertama
kematian bayi di bawah usia satu bulan. Namun, pada tahun 1995 kasus
serangan tetanus sudah menurun, akan tetapi ancaman itu tetap ada sehingga
perlu diatasi secara serius. Tetanus juga terjadi pada bayi, dikenal dengan
istilah tetanus neonatorum, karena umumnya terjadi pada bayi baru lahir atau
usia di bawah satu bulan (neonatus). Penyebabnya adalah spora Clostridium
tetani yang masuk melalui luka tali pusat, karena tindakan atau perawatan yang
tidak memenuhi syarat kebersihan. Kabupaten Natuna dari sejak tahun
2008sampai dengan tahun 2012 tidak ditemukan kasus penderita Tetanus
Neonatorum.

f. Polio
Poliomyelitis atau polio, adalah penyakit paralisis atau lumpuh yang
disebabkan oleh virus. Agen pembawa penyakit ini, sebuah virus yang
dinamakanpoliovirus (PV), masuk ke tubuh melalui mulut, menginfeksi saluran
usus. Virus ini dapat memasuki aliran darah dan mengalir ke sistem saraf pusat
menyebabkan melemahnya otot dan kadang kelumpuhan.
Kasus polio di Indonesia sudah tidak ditemukan lagi sepanjang lima
tahun terakhir ini. Namun upaya eradikasi polio masih harus dilanjutkan untuk
mewujudkan Indonesia Bebas Polio, sebagai bagian dari upaya eradikasi polio
regional dan global. Sedangkan untuk kasus tetanus maternal dan neonatal
telah dinyatakan mencapai tahap eliminasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 40


(WHO) di sebagian wilayah Indonesia. Disamping itu langkah-langkah
mewujudkan reduksi dan eliminasi campak di Tanah Air masih harus
dilaksanakan. Di Kabupaten Natuna sejak tahun 2008 sampai tahun 2012,
tidak ditemukan penderita Polio.

3.2.7 Penyakit lain


Gambaran Penyakit menular dan penyakit yang dapat dicegah dengan
Imunisasi (PD3I) tersebut diatas rasanya kurang lengkap apabila tidak digambarkan
pula penyakit lainnya yang secara umum juga mempengaruhi terwujudnya derajat
kesehatan masyarakat. Diantaranya adalah penyakit tekanan darah tinggi, penyakit
rongga mulut dan penyakit kulit.

a. Penyakit tekanan darah tinggi


Penyakit hypertensi atau tekanan darah tinggi, kadang-kadang disebut
juga dengan hipertensi arteri, adalah kondisi mediskronis dengan tekanan darah
di arteri meningkat. Peningkatan ini menyebabkan jantung harus bekerja lebih
keras dari biasanya untuk mengedarkan darah melalui pembuluh darah. Di
Kabupaten Natuna pada tahun 2007, penyakittekanan darah tinggi / hipertensi
menempati urutan pertama dalam Riskesdas. Pada tahun 2012,menempati
urutan kedua dengan jumlah kasus sebanyak 9.084 kasus, mengalami kenaikan
dari tahun lalu yaitu 7.447 kasus.

b. Penyakit rongga mulut


Penyakit rongga mulut terdiri dari beberapa macam penyakit yaitu :
karies gigi; penyakit pulpa dan jaringan periapikal; ginggivitas dan jaringan
periodental, gangguan gigi dan penyangga lainnya; serta penyakit rongga
mulut, kelenjar ludah radang dan lainnya. Pada tahun 2012, di puskesmas
sebesar 6.423 kasus dengan rincian kasus adalah karies gigi sebanyak 2.044
kasus, penyakit pulpa dan jaringan periapikal sebanyak 1.763 kasus, gingivitis
dan jaringan periodental sebanyak 530 kasus, gangguan gigi dan jaringan
penyangga lainnya sebanyak 2.086 kasus. Dimana penyakit gangguan gigi dan
penyangga lainnya masuk dalam 10 penyakit terbesar rawat jalan di Puskesmas
se-Kabupaten Natuna tahun 2012.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 41


c. Penyakit kulit
Penyakit kulit adalah penyakit infeksi kulit yang umum terjadi pada
semua kelompok umur. Dimana lebih berkaitan dengan keadaan kebersihan
diri danlingkunganpada kehidupan sehari-hari. Pada tahun 2012 menurut data
rawat jalan se-Kabupaten Natuna jenis penyakit kulit yang dilaporkan adalah
jenis penyakit infeksi, alergi dan karena jamur. Pada semua golongan umur,
penyakit kulit infeksi sebesar 1.061dan penyakit kulit alergi 3.951 kasus dan
masuk urutan ketujuh dalam sepuluh penyakit terbesar. Sedangkan penyakit
kulit karena jamur sebanyak 763 kasus.

3.3 Status gizi

Dalam empat tahun terakhir, derajat kesehatan dan status gizi masyarakat Indonesia
telah semakin membaik. Hal ini ditandai dengan berhasil diturunkannya Angka Kematian Ibu
dari 307 per 100.000 kelahiran hidup tahun 2004 menjadi 228 per 100.000 kelahiran hidup
pada tahun 2007, Angka Kematian Bayi dari 35 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 2004
menjadi 26,9 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 2007, dan prevalensi gizi kurang 23,2%
pada tahun 2003 menjadi 18,4% tahun 2007. Keberhasilan ini merupakan hasil kerja keras
kita semua termasuk jerih payah kader Posyandu di seluruh Indonesia yang tidak pernah
mengenal lelah dan dengan sukarela menyumbangkan tenaga, pikiran dan waktunya untuk
upaya perbaikan gizi keluarga, imunisasi, kesehatan ibu anak dan keluarga berencana,
penanggulangan diare dan promosi perilaku hidup bersih dan sehat.

Pada tahun 2007 prevalensi anak balita yang mangalami gizi kurang dan pendek masing-
masing 18,40% dan 36,80% sehingga Indonesia termasuk di antara 36 negara di dunia yang
memberi 90,00% kontribusi masalah gizi dunia (UN-SC on Nutrition2008). Walau tahun 2010
prevalensi gizi kurang dan pendek menurun menjadi masing-masing 17,90% dan 35,60%.
Berikut ini akan disajikan gambaran mengenai indikator-indikator status gizi
masyarakat antara lain bayi dengan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR), status gizi balita,
status gizi wanita usia subur Kurang Energi Kronis (KEK), Anemia Gizi sebagaimana
diuraikan berikut ini:

3.3.1 Bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR)


Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) adalah suatu istilah yang dipakai bagi
bayi prematur, atau low birth weight, atau sering disebut bayi dengan berat badan lahir

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 42


rendah. Hal ini dikarenakan tidak semua bayi lahir dengan berat badan kurang dari
2.500 gram bukan bayi prematur (WHO. 1961).
Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) masih merupakan masalah di bidang
kesehatan,BBLR terdiri atas BBLR kurang bulan dan BBLR cukup bulan/lebih bulan.
BBLR kurang bulan/prematur, biasanya mengalami kesulitan, dan memerlukan
perawatan yang memadai. BBLR yang cukup/lebih bulan umumnya organ tubuhnya
sudah matur sehingga tidak terlalu bermasalah dalam perawatannya.
Di Kabupaten Natuna pada tahun 2009, jumlah kasus bayi dengan berat badan
lahir rendah sebanyak 32 bayi atau 2,13% dari atau jumlah lahir hidup, tahun 2010
terdapat 20 atau 1,08% bayi lahir dengan BBLR dari 1.849 lahir hidup. Kemudian
pada tahun 2011 terdapat 54 bayi dengan lahir BBLR atau mencapai 3,30% dari
jumlah bayi lahir hidup. Sedangkan di tahun 2012 terdapat 30 BBLR dengan jenis
kelamin laki-laki sebanyak 17 bayi dan perempuan sebanyak 13 bayi. Untuk data lebih
rinci data dapat dilihat pada lampiran profil tabel 26.

3.3.2 Status gizi balita


Pola asuh dari para ibu dan perempuan dalam suatu rumah tangga (Bibi, Nenek
dan Pengasuh) memberikan sumbangan terbesar dalam pengelolaan gizi pada balita.
Status gizi balita diukur berdasarkan umur, berat badan (BB) dan tinggi badan (TB).
Berat badan anak ditimbang dengan timbangan digital yang memiliki presisi 0,1
kg,panjang badan diukur dengan length-board dengan presisi 0,1 cm, dan tinggi
badandiukur dengan menggunakan microtoise dengan presisi 0,1 cm. Variabel BB dan
TBanak ini, disajikan dalam bentuk tiga indikator antropometri, yaitu: berat badan
menurutumur (BB/U), tinggi badan menurut umur (TB/U), dan berat badan menurut
tinggi badan(BB/TB).
Di Kabupaten Natuna, dari hasil pelaporan Pemantauan Pertumbuhan Balita
yang dilaksanakan selama tahun 2010, pemantauan Status Gizi dilakukan pada 4.164
balita (44,83%) yang datang menimbang dari jumlah sasaran sebesar 9.289 balita.
Sebanyak 2.939 balita (70,58%) naik berat badannya, sebanyak 98 balita (2,35%)
adalah BGM (bawah garis merah) dan sebanyak 12 balita (0.29%) adalah gizi buruk.
Angka gizi buruk pada tahun 2010, masih berada dibawah batas ambang yaitu sebesar
1% dan gizi kurang dibawah 5% dari seluruh sasaran balita. Sedangkan pada tahun

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 43


2011, dari (39,80%) balita ditimbang yang naik berat badannya
badann ya sebanyak (65,51%)
dengan (2,46%) BGM dan (4,42%) balita Gizi Buruk.
Dalam satu tahun belakangan jumlah balita ditimbang mengalami kenaikan
walau tidak secara signifikan menjadi (40,32%) dengan (62,07%) balita yang naik
berat badannya, (2,71%) BGM dan (4,42%)
( balita gizi buruk.

GAMBAR. 3.7
PERSENTASE STATUS GIZI BALITA
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2010-
2010-2012

80,00%
70,58%
70,00% 65,51%

62,07%
60,00%

44,83%
50,00% 39,80%

40,32%
40,00%

30,00%

20,00%

10,00%
2,46%
2,35%
0,00% 2,71% 0,29%
4,05% 4,42%

Balita Ditimbang
Balita Naik
BGM
Gizi Buruk
2010 2011 2012

Sumber: Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna, 2010-2012


2010

3.3.3 Status gizi wanita usia subur kurang energi kronik (KEK)
WUS KEK adalah keadaan dimana remaja putri/wanita mengalami kekurangan
gizi (kalori dan protein) yang berlangsung lama atau menahun. Seseorang dikatakan
menderita risiko KEK,
KEK bilamana LILA <23,5 cm ukuran lingkar lengan kiri atas.
Untuk mengatasi hal ini, perlunya
perluny deteksi dini Kurang Energi Kronis (KEK)
diantaranya dengan dilakukan
dilakukan setiap tahun dengan mengukur Lingkar Lengan Kiri
Atas (LILA) dengan memakai pita LILA, pada
ada Remaja Putri/Wanita yang LILA
LILA-nya
<23,5 cm berarti menderita Risiko Kurang Energi Kronis (KEK
(KEK), yang harus dirujuk
ke Puskesmas/ sarana pelayanan kesehatan lain, untuk mendapatkan konseling ddan
pengobatan. Pengukuran LILA juga dapat dilakukan oleh Remaja Putri atau wanita itu
sendiri, kader atau pendidik. Selanjutnya konseling dapat dilakukan oleh petugas gizi

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 44


di Puskesmas (Pojok Gizi), sarana kesehatan lain atau petugas kesehatan/gizi yang
datang ke sekolah, pesantren dan tempat kerja.
Di Kabupaten Natuna, sampai saat ini belum pernah dilakukan survei cepat
mengenai status WUS KEK.

3.4 Faktor-faktor yang mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat


Waktu untuk mencapai sasaran-sasaran Millennium Development Goals (MDG)
tinggal dua tahun lagi. Dari delapan goals yang ditetapkan, lima goals yaitu MDG 1, 4, 5, 6
dan 7 terkait erat dengan kesehatan. MDGs merupakan hasil kesepakatan lebih dari 180
Kepala Negara dan Pemerintah Anggota PBB tahun 2000. Kesepakatan untuk mencapai
MDGs bertujuan meningkatkan kesejahteraan umat manusia. Untuk Indonesia, sasaran
MDGs tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-
2014 dan Renstra Kementerian Kesehatan 2010-2014.
Menurut Hendrik L Blum, ada 4 faktor yang mempengaruhi status derajat kesehatan
masyarakat atau perorangan. Faktor-faktor tersebut dapat digambarkan sebagai berikut:
lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan dan keturunan. Dari ke 4 faktor di atas ternyata
pengaruh perilaku cukup besar diikuti oleh pengaruh faktor lingkungan, pelayanan kesehatan
dan keturunan. Ke empat faktor di atas sangat berkaitan dan saling mempengaruhi.
Perilaku sehat akan menunjang meningkatnya derajat kesehatan, hal ini dapat dilihat dari
banyaknya penyakit berbasis perilaku dan gaya hidup. Kebiasaan pola makan yang sehat
dapat menghindarkan diri kita dari banyak penyakit, diantaranya penyakit jantung, darah
tinggi, stroke, kegemukan, diabetes mellitus dan lain lain. Perilaku / kebiasaan mencuci
tangan sebelum makan juga dapat menghindarkan kita dari penyakit saluran cerna seperti
mencret-mencret dan lainnya.

3.4.1 Lingkungan
Lingkungan memiliki pengaruh yang dan peranan terbesar diikuti perilaku,
fasilitas kesehatan dan keturunan. Lingkungan sangat bervariasi, umumnya
digolongkan menjadi tiga kategori, yaitu yang berhubungan dengan aspek fisik dan
sosial. Lingkungan yang berhubungan dengan aspek fisik contohnya sampah, air,
udara, tanah, ilkim, perumahan, dan sebagainya. Sedangkan lingkungan sosial
merupakan hasil interaksi antar manusia seperti kebudayaan, pendidikan, ekonomi,
dan sebagainya.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 45


3.4.2 Perilaku
Perilaku merupakan faktor kedua yang mempengaruhi derajat kesehatan
masyarakat karena sehat atau tidak sehatnya lingkungan kesehatan individu, keluarga
dan masyarakat sangat tergantung pada perilaku manusia itu sendiri. Di samping itu,
juga dipengaruhi oleh kebiasaan, adat istiadat, kebiasaan, kepercayaan, pendidikan
sosial ekonomi, dan perilaku-perilaku lain yang melekat pada dirinya.

3.4.3 Pelayanan kesehatan


Pelayanan kesehatan merupakan faktor ketiga yang mempengaruhi derajat
kesehatan masyarakat karena keberadaan fasilitas kesehatan sangat menentukan dalam
pelayanan pemulihan kesehatan, pencegahan terhadap penyakit, pengobatan dan
keperawatan serta kelompok dan masyarakat yang memerlukan pelayanan kesehatan.
Ketersediaan fasilitas dipengaruhi oleh lokasi, apakah dapat dijangkau atau tidak.
Yang kedua adalah tenaga kesehatan pemberi pelayanan, informasi dan motivasi
masyarakat untuk mendatangi fasilitas dalam memperoleh pelayanan serta program
pelayanan kesehatan itu sendiri apakah sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang
memerlukan.

3.4.4 Keturunan
Keturunan (genetik) merupakan faktor yang telah ada dalam diri manusia yang
dibawa sejak lahir, misalnya dari golongan penyakit keturunan sepertidiabetes melitus
dan asma bronchial.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 46


BAB IV
SITUASI UPAYA KESEHATAN
4.1 Kesehatan ibu
4.1.1 Pemeriksaan ibu hamil
Pemeriksaan kehamilan merupakan salah satu tahapan penting menuju
kehamilan yang sehat. Boleh dikatakan pemeriksaan kehamilan merupakan hal yang
wajib dilakukan oleh para ibu hamil. Pemeriksaan kehamilan atau ante natal care
(ANC) sangat disarankan bagi para ibu hamil untuk memonitor kesehatan ibu dan
janin dalam kandungan. Pemeriksaan kehamilan adalah serangkaian pemeriksaan yang
dilakukan secara berkala dari awal kehamilan hingga proses persalinan untuk
memonitor kesehatan ibu dan janin agar tercapai kehamilan yang optimal.

Pemeriksaan kehamilan minimal dilakukan sebanyak 4 kali yaitu pemeriksaan


kehamilan pertama(K1),yaitu pemeriksaan kehamilan saat usia kehamilan antara 0-3
bulan. Memang biasanya ibu tidak menyadari kehamilan saat awal masa kehamilan,
tetapi sangat diharapkan agar kunjungan pertama kehamilan dilakukan sebelum usia
kehamilan < 12 minggu. Pemeriksaan kehamilan kedua,yaitu pemeriksaan kehamilan
saat usia kehamilan antara 4-6 bulan. Biasanya kunjungan kehamilan dilakukan
sebelum usia kehamilan mencapai 26 minggu.Pemeriksaan kehamilan ketiga, yang
dilakukan saat usia kehamilan mencapai 32 minggu. Pemeriksaan ini memiliki
komposisi pemeriksaan hampir sama dengan pemeriksaan kedua. Pemeriksaan
kehamilan keempat (K4) ini merupakan pemeriksaan kehamilan terakhir dan
dilakukan pada usia kehamilan antara 32-36 minggu.
Kunjungan K1 dan K4 di kabupaten Natuna terus mengalami fluktuasi, seperti
pada tahun 2012 cakupan K1 mencapai (100,06%) dari 1.804 ibu hamil, tahun 2011
cakupan K1 sebesar (89,40%) dari 1.755 ibu hamil meningkat dibandingkan tahun
2009 yang hanya mencapai (57,86%).
Sedangkan untuk persentase pencapaian K4 Kabupaten Natuna pada tahun
2012 mencapai (85,81%) dari total ibu hamil. Meningkat dibandingkan tahun lalu
yaitu (70,88%) dari 1.755 ibu hamil angka ini sedikit turun jika dibandingkan dengan
tahun 2010 yaitu (73,62%). Untuk lebih jelas dapat dilihat pada lampiran profil tabel
28.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 47


GAMBAR. 4.1
PERSENTASE KUNJUNGAN K1 DAN K4 IBU HAMIL
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2010-2012
120,00%

100,06%
100,00%
89,40%
83,08%

80,00%
85,81%

73,62% 70,88%
60,00% K1
K4

40,00%

20,00%

0,00%
2010 2011 2012

Sumber: Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna, 2010-2012

Melihat pencapaian K4 di tahun 2012, maka target K4 sesuai Renstra Dinas


Kesehatan Kabupaten Natuna 2011-2016 yaitu (95%) dan SPM 2015 (95%) masih
perlu usaha yang cukup keras.

4.1.2 Cakupan persalinan


Cakupan persalinan adalah cakupan ibu bersalin yang mendapat pertolongan
persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi kebidanan (Dokter atau
Bidan) , di suatu wilayah kerja dalam kurun waktu tertentu.
Cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan pada tahun 2008, mencapai
(73,37%) dari jumlah ibu bersalin. Pada tahun 2009 cakupan persalinan oleh tenaga
kesehatan menurun menjadi (38,18%) dari jumlah ibu bersalin menurun jauh dari
tahun 2008. Sedangkan pada tahun 2010, meningkat kembali menjadi(79,62%), ini
masih dibawah target IIS 2010 yaitu 90,00%. Sedangkan ditahun 2011 cakupan
persalinan oleh tenaga kesehatan meningkat mencapai (97,97%) dari 1.673 ibu
bersalin di seluruh Kabupaten Natuna. Kemudian pada tahun 2012 persalinan tenaga
oleh tenaga kesehatan turun menjadi (91,85%). Walau terjadi penurunan persentase
persalinan oleh tenaga kesehatan, angka ini masih berada di atas target SPM tahun

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 48


2015 yaitu (90%) maupun taerget Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna tahun
2011-2016.
Meningkatnya persalinan oleh tenaga kesehatan ini selain didukung oleh
sarana dan prasarana kesehatan yang mendukung, juga dibantu oleh penyebaran
tenaga bidan yaitu sampai tahun 2012jumlah tenaga bidan mencapai 124 bidan yang
telah tersebar dari tingkat Kabupaten (RSUD dan TNI AU) sampai ketingkat desa
seperti di Pustu dan Polindes. Selain itu terlaksananya program Dokter Keluarga sejak
tahun 2011 juga tidak dipungkiri meningkatkan cakupan persalinan oleh tenaga
kesehatan. Walau belum menyeluruh ke seluruh desa, upaya ini akan tetap
dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan kedepannya. Untuk data yang lebih terinci lihat
pada lampiran profil tabel 28.

4.1.3 Deteksi kehamilan resiko tinggi


Deteksi dini resiko tinggi ibu hamil adalah kegiatan penjaringan terhadap ibu-
ibu hamil yang terdeteksi mengalami kehamilan resiko tinggi pada suatu wilayah
tertentu atau kegiatan yang dilakukan untuk menemukan ibu hamil yang mempunyai
faktor risiko dan komplikasi kebidanan. Oleh karenanya deteksi dini oleh tenaga
kesehatan dan masyarakat tentang adanya faktor resiko dan komplikasi, serta
penanganan yang adekuat sedini mungkin, merupakan kunci keberhasilan dalam
penurunan angka kematian ibu dan bayi yang dilahirkannya
Banyak dari faktor risiko ini sudah dapat diketahui sejak sebelum konsepsi
terjadi. Sebelum hamil, wanita bisa memiliki suatu keadaan yang menyebabkan
meningkatnya resiko selama kehamilan, selain itu 5-10% dari kehamilan termasuk
kehamilan dengan risiko tinggi, wanita dengan kehamilan risiko tinggi harus
mempersiapkan diri dengan lebih memperhatikan perawatan kesehatannya dalam
menghadapi kehamilan. Dengan perawatan yang baik, 90-95% ibu hamil yang
termasuk kehamilan dengan risiko tinggi dapat melahirkan dengan selamat dan
mendapatkan bayi yang sehat.
Deteksi resiko tinggi yang ditemukan oleh tenaga kesehatan pada tahun 2010
mencapai 225 (12,82%) dari ibu hamil meningkat dibandingkan tahun 2009 yang
hanya mencapai 169 ibu hamil (6,10%) dari 2,772 ibu hamil.
Sedangkan pada tahun 2011 terdapat 160 (45,58%) ibu hamil resiko tinggi dari 351
sasaran ibu hamil resiko tinggi. Pada tahun 2012 terdapat 443 (24,56%) bumil risti

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 49


terdeksi dari 1.804 ibu hamil. Dimana (82,39%) terdeksi oleh tenaga kesehatan dan
sisanya (17,61%) terdeteksi oleh masyarakat.

4.1.4 Cakupan imunisasi TT ibu hamil.

Tetanus disebabkan oleh bakteri yang masuk melalui luka terbuka dan
menghasilkan racun yang kemudian menyerang sistem saraf pusat. Penderita
mengalami kejang otot serta diikuti kesulitan menelan dan bahkan bernafas.Tetanus
khususnya beresiko pada bayi-bayi yang dilahirkan dengan bantuan dukun bayi di
rumah dengan peralatan yang tidak steril. Mereka juga beresiko ketika alat-alat yang
tidak bersih digunakan untuk memotong tali pusar dan olesan-olesan tradisional atau
abu digunakan untuk menutup luka bekas potongan.Upaya pencegahan tetanus
neonatorum dilakukan dengan memberikan imunisasi TT (Tetanus Toksoid) pada ibu
hamil. Konsep imunisasi TT adalah life long imunization yaitu pemberian imunisasi
imunisasi TT 1 sampai dengan TT 5.

Imunisasi Tetanus Toksoid adalah proses untuk membangun kekebalan sebagai


upaya pencegahan terhadap infeksi tetanus (Idanati, 2005). Vaksin Tetanus yaitu
toksin kuman tetanus yang telah dilemahkan dan kemudian dimurnikan (Setiawan,
2006).

Persentase cakupan imunisasi TT pada ibu hamil Kabupaten Natuna pada


tahun 2012, TT1 sebesar (45,12%), TT2 sebesar (34,04%), TT3 sebesar (5,04%), TT4
sebesar (2,11%),TT5 sebesar (2,00%) dan TT2+ sebesar (43,18%) dari jumlah sasaran
ibu hamil pada kurun waktu yang sama.

4.1.5 Cakupan HB ibu hamil


Cakupan pelayanan HB Bumil di Kabupaten Natuna tidak ada data sampai
penyusunan profil ini, masih banyak Puskesmas yang tidak melakukan pemeriksaan
haemoglobin(HB) pada bumil.

4.1.6 Pelayanan keluarga berencana (KB)

Keluarga berencana (disingkat KB) adalah gerakan untuk membentuk keluarga


yang sehat dan sejahtera dengan membatasi kelahiran. Itu bermakna adalah

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 50


perencanaan jumlah keluarga dengan pembatasan yang bisa dilakukan dengan
penggunaan alat-alat
alat kontrasepsi atau penanggulangan kelahiran seperti kondom,
spiral, IUD,, dan sebagainya. Jumlah anak dalam sebuah keluarga yang dianggap ideal
adalah dua. Gerakan ini mulai dicanangkan pada tahun akhir 1970
1970-an.

Sejak tahun 2009 pelayanan keluarga berencana


berencana berada dibawah wewenang
Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana.. Berdasarkan data Badan
Pemberdayaan Perempuan dan KB pada tahun 2012, jumlah peserta KB aktif
berjumlah 8.169
169 (69,00%)
(69,00 dari jumlah pasangan usia subur (PUS), sedangkan untuk
peserta KB baru berjumlah 1.428 (12,06%)
(12,06 dari jumlah PUS.

Jumlah alat kontrasepsi yang digunakan untuk peserta KB aktif dengan


persentase tertinggi adalah pengunaan alat kontrasepsi suntik yaitu sebesar (54,55%)
dan disusul pil sebesar (40,79%), sedangkan diurutan ketiga adalah kondom dengan
persentase (0,66%) dari jumlah peserta KB aktif.
GAMBAR.4.2
PERSENTASE PENGGUNAAN ALAT KONTRASEPSIPESERTA KB AKTIF
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

2,82 0,64
0,66 0,54

Suntik

Pil
54,55
40,79 Kondom

Implan

IUD

MOW

Sumber : Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB Kabupaten Natuna, tahun 2012

Untuk
ntuk peserta KB baru didominasi oleh penggunaan alat kontras
kontrasepsi suntik
yaitu mencapai (47,55%),
(47,55 diikuti oleh pengunaan alat kontrasepsi pil sebesar

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 51


(37,11%) dan kondom sebesar (18,92%) dari jumlah peserta KB baru. Untuk data
lebih jelas dapat dilihat pada gambar dibawah ini atau lampiran tabel 33 dan 34.

GAMBAR.4.3
PERSENTASE PENGUNAAN ALAT KONTRASEPSI PESERTA KB BAR
BARU
DIKABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

5,04 1,61 1,54

18,92
Suntik

47,55 Pil

Kondom

Implant

MOP/MOW

IUD
37,11

Sumber : Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB Kabupaten Natuna, tahun 2012

4.2 Kesehatan anak


4.2.1 Cakupan Imunisasi Bayi
Salah satu target Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna 2011
2011-2016
adalah kerberhasilan kegiatan imunisasi adalah tercapainya Universal Child
Immunization (UCI), yaitu cakupan imunisasi lengkap bayi secara merata pada bayi di
100%
% desa/kelurahan pada akhir periode.
periode

Di Kabupaten Natuna Cakupan desa UCI ada tahun 2009 mencapai 32 desa
(43,84%) dari 73 Desa/Kelurahan.
D Tahun 2010 jumlah desa UCI turun menjadi 16
desa (21,92%) dengan persentase DO (15,63%) dan di tahun 2011 pencapaian
persentase desa UCI mengalami kenaikan yaitu 41 desa (56,16%) dengan persentase
DO mencapai (12,43%).Sedangkan di tahun 2012 pencapaian pe
persentase desa UCI
mengalami penurunan yaitu hanya mencapai 27 desa (36,99%) dari 73 desa dan
kelurahan. Melihat pencapaian di tahun 2012, Kabupaten Natuna masih

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 52


membutuhkan usaha keras untuk mengejar target sesuai Renstra Dinas Kesehatan
Kabupaten Natuna tahun 2011-2016
2016 yaitu (100%) di tahun 2016, sementara target
tersebut mencapai (60%) di tahun 2012.

Dari 12 Kecamatan, terdapat 3 Kecamatan yang telah mencapai target sesuai


Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna 2012 yaitu Kecamatan Bunguran Timur
yaituu desa UCI mencapai (100%), Kecamatan Pulau Laut mencapai (66,67%) dan
Kecamatan Bunguran Tengah (66,67%). Untuk
ntuk data yang lebih terinci dapat dilihat
pada lampiran profil tabel 38.
38
GAMBAR.4.4
PERSENTASE DESA UCI PER KECAMATAN
DIKABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012
012

100,00
100,00

90,00

80,00

66,67 66,67
70,00
Terget
60,00
Persentase

Rennstra
50,00 50,00 2012, 60%

50,00

36,99 Desa UCI


40,00 33,33

25,00 25,00 25,00


30,00

20,00 14,29

10,00
0,00 0,00

0,00
Midai Bung. Serasan Bung. Bung. Subi Pulau Pulau Bung. Bung. Bung. Serasan Kab.
Barat Timur Utara Laut Tiga Tengah Tmr Laut Selatan Timur Natuna

Kecamatan

Sumber: Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna, 2012

4.2.2 Cakupan pelayanan


pelayan kesehatan neonatal
Bayi Baru Lahir (BBL) sangat rentan terhadap infeksi yang disebabkan oleh
paparan atau kontaminasi mikroorganisme selama proses persalinan berlangsung
maupun beberapa saat setelah lahir. Beberapa mikroorganisme harus diwaspadai
karena dapat ditularkan melaluipercikan
percikan darah dan cairan tubuh misalnya virus HIV,
Hepatitis B dan Hepatitis C. Upaya kesehatan yang dilakukan untuk mengurangi risiko

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 53


tersebut antara lain dengan melakukan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan
dan pelayanan kesehatan pada neoratus (0-28 hari) minimal 2 kali, satu kali pada umur
0-7 hari dan satu kali lagi pada umur 8-28 hari. Pada tahun 2010, terdapat 966 atau
52,24% kunjungan neonatal angka ini masih berada dibawah target IIS 2010 sebesar
90,00%.
Pada tahun 2011, jumlah kunjungan neonatus pertama (KN 1) sebanyak
1.216neonatal (74,42%) dari 1.634 bayi lahir hidup. Sedangkan kunjungan ketiga
(KN lengkap), sebanyak 940 neonatus (57,53%) dari jumlah bayi lahir hidup.
Sedangkan tahun 2012 persentase KN1 mencapai (89,36%) dan KN lengkap mencapai
(82,95%)dari jumlah bayi lahir hidup. Dengan neonatusresiko tinggi tertangani
sebanyak411neonatal (175,64%) dari 234 perkiraan noenatal resiko tinggi yaitu
(15%) dari jumlah bayi lahir hidup. Melihat pencapaian pada tahun 2012, Kabupaten
Natuna telah mencapai target Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna tahun 2012
yaitu (65%) sedangkan untuk target 2016 sebesar (90%) diperlukan sedikit kerja keras.

4.3 Perbaikan gizi masyarakat


4.3.1 Pemantauan pertumbuhan balita
Pemantauan pertumbuhan balitadapat dilihat dari pemantaun penimbangan
diseluruh posyandu pada wilayah kerja Kabupaten Natuna yaitu 115 posyandu secara
rutin setiap bulannya. Pada tahun 2012, di Kabupaten Natuna tercatat jumlah balita
yang ditimbang sebanyak 3.844 balita (40,23%) dari 9,555 sasaran balita yang ada .
Hasil penimbangan menunjukkan bahwa, (62,07%)balita dengan berat badan yang
naik. Sementara itu, persentase balita dengan berat badan di bawah garis merah
(BGM) tahun 2012, sebesar (2,71%).Data lebih terinci dapat dilihat pada lampiran
tabel 44.

4.3.2 Pemberian kapsul vitamin A


Vitamin A merupakan salah satu jenis vitamin larut dalam lemak yang berperan penting
dalam pembentukan sistem penglihatan yang baik atau berperan dalam pembentukan indra
penglihatan bagi manusia.Cakupan pemberian kapsul vitamin A dilaksanakan sebanyak
dua kali dalam satu tahun (yaitu dibulan Febuari dan Agustus) pada seluruh
balita.Tahun 2012, dilaporkan jumlah bayi mendapat kapsul Vitamin A sebanyak 960
bayi (61,54%) dari 1.560 bayi lahir hidup. Sedangkan jumlah balita mendapat kapsul
Vitamin A sebanyak 6.346 balita (82,38%) dari 7.703 balita. Persentase cakupan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 54


pemberian vitamin A ini meningkat dibandingkan tahun lalu yaitu hanya mencapai
(52,74%) dari jumlah sasaran balita yang ada pada tahun yang sama.

4.3.3 Pemberian tablet besi


Tablet Zat besi (Fe) adalah suatu tablet mineral yang sangat dibutuhkan untuk
membentuk sel darah merah (haemoglobin). Tablet ini sangat diperlukan oleh ibu
hamil. Sudah selayaknya seorang ibu hamil akan mendapatkan minimal 60 tablet Fe
atau selama kehamilannya 90 tablet dan diberikan secara gratis.Pil atau tablet tambah
darah diperlukan waktu hamil paling sedikit 1 tablet setiap hari selama 90 hari.Tablet Fe
sangat penting bagi kesehatan ibu hamil, diantaranya yaitu :Pembentukan darah calon
bayi dan persediaan untuk menyusui; mencegah terjadinya anemi defisiensi besi;
mencegah terjadinya perdarahan pada saat persalinan; dapat meningkatkan asupan
nutrisi bagi janin; anemi dan perdarahan dapat dicegah, maka kematian ibu pun dapat
diturunkan.
Pada tahun 2012, cakupan pemberian tablet besi Fe1 (30 tablet) pada ibu
hamil, tercatat sebesar (91,52%) meningkat dibandingkan tahun 2011 (85,19%)dan
2010 yaitu (68,38%). Sementara cakupan pemberian tablet besi Fe3 (90 tablet),
sebanyak (86,09%) meningkat dibandingkan tahun 2011 yang hanya (75,33%) dari
jumlah sasaran ibu hamil.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 55


BAB V
SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN

Pembangunan kesehatan merupakan bagian dari pembangunan yang bertujuan


meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan masyarakat untuk hidup sehat bagi setiap
orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi - tingginya. Pembangunan
kesehatan tersebut merupakan upaya seluruh potensi bangsa Indonesia baik masyarakat,
swasta, maupun pemerintah. Berhasilnya pembangunan kesehatanharus didukung dengan
ketersediaan berbagai sumber daya kesehatan disertai dengan perencanaan yang baik untuk
memastikan terselenggaranya pelayanan kesehatan yang berkualitas dan merata sehingga
dapat terus meningkatkan derajat kesehatan masyarakat secara meluruh. Sumber daya
kesehatan akan dijabarkan antara lain sarana kesehatan, tenaga kesehatan, serta pembiayaan
bidang kesehatan untuk pembangunan kesehatan.

5.1 Sarana kesehatan


Pada bagian ini diuraikan tentang sarana kesehatan di antaranya Puskesmas, rumah
sakit dan sarana produksi dan distribusi farmasi dan alat kesehatan, sarana upaya kesehatan
bersumber masyarakat (UKBM), dan institusi pendidikan tenaga kesehatan.

5.1.1 Puskesmas
Puskesmas atau Pusat Kesehatan Masyarakat,berdasarkan Keputusan Menteri
Kesehatan RI Nomor 128 Tahun 2004 tentang Kebijakan Dasar Puskesmas adalah unit
pelaksanaan teknis (UPT) Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang bertanggung jawab
menyelenggarakan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya. Wilayah kerja
Puskesmas meliputi wilayah kerja administratif, yaitu satu wilayah Kecamatan, atau
beberapa Desa/Kelurahan di suatu Kecamatan.Dengan fungi menyelenggarakan upaya
kesehatan yang bersifat menyeluruh, terpadu, merata, dapat diterima dan terjangkau
oleh masyarakat, dengan peran serta aktif masyarakat dan menggunakan hasil
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna, dengan biaya yang dapat
dipikul oleh pemerintah dan masyarakat. Upaya kesehatan tersebut diselenggarakan
dengan menitikberatkan kepada pelayanan untuk masyarakat luas guna mencapai
derajat kesehatan yang optimal, tanpa mengabaikan mutu pelayanan kepada
perorangan.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 56


Dalam memberikan pelayanan di masyarakat, puskesmas biasanya memiliki
sub-unit pelayanan seperti puskesmas pembantu (Pustu), puskesmas keliling (Puskel),
posyandu, pos kesehatan desa (Poskesdes) maupun pos bersalin desa (Polindes).
Berdasarkan Pusat data dan Informasi Kemenkes RI, secara nasional jumlah
Puskesmas pada tahun 2011 mencapai 9.321 unit dengan 3.019 unit Puskesmas
Perawatan dan 6.321 unit Puskesmas non perawatan. Dengan rasio terhadap 100.000
penduduk mencapai 3,86. Angka ini mengalami kenaikan dibandingkan tahun lalu
yaitu hanya mencapai 9.005 unit.
Untuk Kabupaten Natunatahun 2012 jumlah Puskesmas (perawatan dan non
perawatan) sebanyak 12 Puskesmas dengan rasio terhadap 100.000 penduduk 14,59,
sedangkan tahun 2011 rasio terhadap 100.000 penduduk sebesar 16,82. Terjadi
penurunan rasio jumlah Puskesmas karen terjadi penambahan jumlah penduduk dari
tahun 2011. Untuk meningkatkan pelayanan kesehatan terhadap masyarakat 8
puskesmas telah ditingkatkan menjadi puskesmas perawatan yaitu Puskesmas Ranai,
Puskesmas Sedanau, Puskesmas Midai, Puskesmas Pulau Laut, Puskesmas Pulau Tiga,
Puskesmas Kelarik, Puskesmas Serasan, dan Puskesmas Subi selebihnya merupakan
Puskesmas rawat jalan.
Untuk lebih mengoptimalkan pelayanan sampai ke tingkat desa, maka
Puskesmas dibantu oleh Puskesmas Pembantu yang sampai tahun 2012 berjumlah 31
puskesmas pembantu yang tersebar di seluruh Kecamatan. Rasio Puskesmas pembantu
terhadap 100.000 penduduk adalah 37,69.Untuk data lebih lengkap dapat dilihat pada
lampiran Profil Kabupaten Natuna tabel 70.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 57


GAMBAR.5.1
JUMLAH PUSKESMAS
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2007-2012

18
16 16
16

14
12 12 12 12
12

10

0
2007 2008 2009 2010 2011 2012

Jumlah Puskesmas

Sumber: Laporan Subdin Yankes, Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2007-2012

Terjadi penurunan jumlah Puskesmas di tahun 2009, disebabkan oleh


pemekaran wilayah secara administratif yaitu pemekaran Kabupaten baru pecahan dari
Kabupaten Natuna yaitu Kabupaten Anambas. Dimana 4 unit Puskesmas terletak di
wilayah kerja Kabupaten Anambas. Termasuk salah satu unit Rumah Sakit yaitu
Rumah Sakit Lapangan yang terletak di Kecamatan Palmatak yang masuk wilayah
kerja Kabupaten Anambas.

5.1.2 Rumah sakit


Ruang lingkup pembnagunan kesehatan selain upaya promotif dan preventif, di
dalamnya juga terdapat pembangunan kesehatan bersifat kuratif dan rehabilitatif.
Rumah sakit merupakan pelayanan kesehatan pada masyrakat yang terutama
menyelenggarakan upaya kuratif fan rehabilitatif. Rumah sakit juga berfungsi sebagai
sarana pelayanan kesehatan rujukan. Rumah sakit adalah sebuah institusi perawatan
kesehatan profesional yang pelayanannya disediakan oleh dokter, perawat, dan tenaga
ahli kesehatan lainnya. Indikator yang digunakan untuk menilai perkembangan sarana
rumah sakit antara lain dengan melihat perkembangan fasilitas perawatan yang

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 58


biasanya dapat diukur dengan jumlah rumah sakit dan tempat tidurnya serta rasionya
terhadap jumlah penduduk.
Tugas dan fungsi rumah sakit berhubungan dengan kelas dan type rumah sakit
yang di Indonesia terdiri dari rumah sakit umum dan rumah sakit khusus, kelas A, B,
C, D. Berbentuk badan dan sebagai unit pelaksana teknis daerah. Perubahan kelas
rumah sakit dapat saja terjadi sehubungan dengan turunnya kinerja rumah sakit yang
ditetapkan oleh Menteri Kesehatan RI melalui keputusan Dirjenyanmedik.
Pada tahun 2012, terdapat 2 rumah sakit umum di Kabupaten Natuna yaitu
Rumah Sakit Umum Daerah Natuna(RSUD) bertipe C dan Rumah Sakit TNI AU.
Dengan jumlah termpat tidur masing-masing yaitu : RSUD sebanyak 99 tempat tidur;
dan RS TNI AU sebanyak 10 tempat tidur. Untuk lebih jelas dapat melihat pada
lampiran tabel 60. Dengan rasio terhadap 100.000 penduduk adalah 2,43.

5.1.3 Sarana produksi dan distribusi sediaan farmasi dan alat kesehatan.
Salah satu indikator penting untuk menggambarkan ketersediaan sarana
pelayanan kesehatan adalah jumlah sarana produksi farmasi dan alat kesehatan.
Jumlah sarana produksi farmasi di Kabupaten Natuna tahun 2012 belum ada (kecuali
obat tradisional). Sedangkan untuk jumlah sarana distribusi sediaan farmasi dan alat
kesehatan pada tahun yang sama tercatat 20 apotik dan 6 toko obat.
Di Puskesmas, distribusi sediaan farmasi dan alat kesehatan milik pemerintah
dikelola dan diatur oleh unit pengelola obat.Untuk tingkat Kabupaten diatur oleh
pengelola Gudang Farmasi Kabupaten (GFK). Pada tahun 2010, telah berberoperasi
GFK baru dengan dengan anggaran APBN tahun 2009. Dengan bangunan yang lebih
luas sangat membantu penataan dan pelaporan obat dengan baik sehingga
mempermudah segala kegiatan operasional di gudang, selain itu sirkulasi yang baik
membuat suasana kerja menjadi lebih baik. Selain itu juga didukung oleh 1 unit mobil
operasional GFK yang di biayai dari dana DAK tahun 2009, untuk lebih
mempermudah pendistribusian obat dari GFK ke sarana kesehatan lainnya.

5.1.4 Sarana kesehatan bersumberdaya masyarakat


Mengingat pembangunan kesehatan merupakan tanggung jawab bersama
pemerintah dan seluruh lapisan masyrakat. Upaya kesehatan berbasis masyarakat
(UKBM) di antaranya adalah Posyandu, Polindes, (Pondok Bersalin Desa), Toga
(Taman Obat Keluarga), POD (Pos Obat Desa), Pos UKK (Pos Upaya Kesehatan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 59


Kerja) dan sebagainya memegang peranan yang tidak kalah penting untuk
meningkatkan derajat kesehatan setiap anggota masyakat.
Posyandu merupakan salah satu bentuk UKBM(Upaya
UKBM(Upaya Kesehatan Berbasis
Masyarakat) yang paling dikenal
d di masyarakat semenjak
emenjak dicetus pada tahun 1984
1984.Di
Posyandu dilaksanakan beberapa program puskesmas, minimal program prioritas,
yaitu kesehatan ibu dan anak, keluarga berencana, perbaikan gizi, imunisasi dan
penanggulangan diare. Untuk memantau perkembangannya,
perkembangannya, posyandu dikelompokkan
ke dalam 4 strata, yaitu Posyandu Pratama, Posyandu Mayda, Posyandu Purnama dan
Posyandu Mandiri.
Pada tahun 2011 berjumlah 113 unit posyandu, meningkat menjadi 115 unit di tahun
2012 dengan persentase
persenta Posyandu Mandiri sebesar 1,74%,
%, Posyandu Purnama
22,61%,
%, Posyandu Madya 57,39% dan Posyandu Pratama18,26
18,26% dengan Posyandu
Aktif sebesar 24,35%.
24,35%. Untuk data lebih lengkap dapat dilihat pada lampiran Profil
Kabupaten Natuna tabel 72.
GAMBAR.5.2
PERSENTASE STATUS POSYANDU
DI KABUPATEN NATUNA, TAHUN 2012

Pratama Madya Purnama Mandiri


1,74%

18,26%
22,61%

57,39%

Sumber: Laporan Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

Sedangkan program UKBM lainnya yaitu Desa Siaga, bertujuan untuk


meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarkat akan pentingnya kesehatan,
meningkatkan
ningkatkan kemampuan dan kemauan masyarakat desa menolong diri sendiri di

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 60


bidang kesehatan, meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan masyarakat desa
sehingga masyarakat dapat mengetahui berbagai resiko dan bahaya yang dapat
menimbulkan ganguan kesehatan, seperti bencana dan wabah penyakit. Pada tahun
2010 telah terbentuk Desa Siaga sebayak 73 desa (100%) dengan Desa Siaga aktif
tahun 2012 sebanyak 73 desa (100%).

5.2 Tenaga kesehatan


Sumber daya manusia kesehatan (SDMK) merupakan bagian vital dalam sistem
kesehatan karena SDM merupakan garda depan dan pelaksana sistem kesehatan yang
berhubungan langsung dengan masyarakat. SDM kesehatan yang berkualitas dan dalam
jumlah yang cukup dan terdistribusi telah terbukti memberikan efek positif bagi outcome
kesehatan. Selain itu, SDMK menempati porsi terbesar dalam anggaran kesehatan, sehingga
diperlukan kebijakan dan maajemen yang tepat agar investasi besar tersebut tidak mubazir.
Sumber Daya Manusia (SDM)bidang Kesehatan adalah tenaga kesehatan profesi dan
non profesi serta tenaga pendukung/penunjang kesehatan, yang terlibat dan bekerja serta
mengabdikan dirinya dalam upaya yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat.
Tenaga kesehatan profesi adalah tenaga kesehatan yang telah melalui pendidikan vokasi atau
pendidikan akademis dan profesi di bidang kesehatan. Sedangkan tenaga kesehatan non
profesi adalah tenaga kesehatan yang telah melalui pendidikan vokasi, pendidikan akademis
tanpa melalui pendidikan profesi dalam bidang kesehatan.
Tenaga pendukung/penunjang kesehatan adalah setiap tenaga yang telah memiliki
ijasah pendidikan vokasi atau pendidikan akademis dan profesi pendidikan di luar kesehatan
dan mengabdikan dirinya di bidang kesehatan sesuai keahliannya serta tenaga lainnya yang
telah mengikuti pelatihan di bidang kesehatan sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan
dalam mendukung penyelenggaraan pembangunan/pelayanan kesehatan.
Saat ini, jumlah tenaga kesehatan di Kabupaten Natuna yang tercatat sebanyak 585
orang (tenaga kesehatan) dengan proporsi tenaga kesehatan yang tersebar adalah perawat dan
bidan yaitu 68,38% ( 400 orang), kemudian medis sebesar 12,31% (72 orang). Dan sisanya
tenaga kefarmasian sebanyak 5,47% (32 orang), tenaga Gizi 2,75%, tenaga Kesehatan
masyarakat 4,27%, tenaga sanitasi 1,71%, tenaga teknisi medis 4,27% dan tenaga Fisioterapi
sebanyak 0,85%. Rincian distribusi tenaga kesehatan dapat dilihat pada lampiran format Tabel
74-78.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 61


5.2.1 Tenaga medis
Yang tergolong ke dalam tenaga medis adalah dokter spesialis, dokter umum,
dokter gigi dan dokter keluarga. Hingga tahun 2012 di Kabupaten Natuna tercatat
jumlah tenaga medis sebanyak 72 orang terjadi penurunan jumlah tenaga medis dari
tahun sebelumnya yaitu 77 tenagamedis. Jumlah ini termasuk jumlah tenaga medis
yang merupakan program dari Pemerintah pusat yaitu Dokter Keluarga yang mana
direncanakan akan menempati seluruh Desa dan Kelurahan yang telah berjalan sejak
tahun 2011.
Persentase jumlah dokter spesialis terhadap jumlah tenaga medis sebesar
11,11% dengan rasio terhadap 100.000 penduduk adalah 9,73, persentase dokter
umum sebesar 69,44% dengan rasio terhadap 100.000 penduduk adalah 60,80dan
persentase dokter gigi 19,44% dengan rasio terhadap 100.000 penduduk sebesar 17,02.
Untuk lebih rinci dapat dlihat pada lampiran format Tabel 74.

5.2.2 Tenaga Kefarmasian dan Gizi


Pada tahun 2012 jumlah tenaga kefarmasian sebanyak 34 orang yang terdiri
dari Apoteker, Sarjana Farmasi, D III Farmasi dan Asisten Apoteker. Dimana tersebar
di Puskesmas sebanyak 10 orang, rumah sakit 14 orang dan Dinas Kesehatan
Kabupaten 8 orang, dengan rasio tenaga Apoteker terhadap 100.000 penduduk sebesar
20,67. Sedangkan jumlah tenaga gizi sebanyak 16 orang, dengan penyebaran 9 orang
di Puskesmas dan 6 orang di Rumah sakit dan 1 di Dinas Kesehatan Kabupaten.
Dengan rasio terhadap 100.000 penduduk sebesar 19,45. Untuk lebih rinci dapat dlihat
pada lampiran format Tabel 76.

5.2.3 Tenaga keperawatan


Yang tergolong ke dalam tenaga keperawatan adalah Perawat dan Bidan
dengan total sebanyak 400 tenaga. Dimana jumlah perawat sebanyak 276 orang
dengan rasio terhadapa 100.000 penduduk adalah 335,59. Dengan rincian Sarjana
Keperawatan sebanyak 11 orang, perawat gigi sebanyak 9 orang dan sisanya DII, DI
dan SLTA Keperawatan sebanyak 256 orang.
Sedangkan jumlah tenaga bidan sebanyak 124 dengan rasio tenaga bidan
terhadap 100.000 penduduk adalah 150,77. Data terinci pada Lampiran Tabel 75.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 62


5.2.4 Tenaga kesehatan masyarakat dan Sanitasi
Jumlah tenaga kesehatan masyarakat di Natuna tahun 2012 mencapai 25 orang
dengan rasio terhadap 100.000 penduduk sebesar 30,40. Sementara itu, pada tahun
yang sama jumlah tenaga sanitasi mencapai jumlah 10 orang dengan rasio
terhadap100.000 penduduk sebesar 12,16. Data terinci dapat dilihat pada Lampiran
Tabel 77.

Demikian gambaran singkat mengenai situasi sumber daya kesehatan di Kabupaten


Natuna sampai dengan tahun 2012. Melihat letak goegrafis Kabupaten Natuna pada
umumnya Program distribusi dan manajemen karier SDM Kesehatan juga harus dapat
dilaksanakan dalam rangka mendukung pemerataan dan peningkatan pelayanan kesehatan.
Oleh karena itu dibutuhkan upaya-upaya perencanaan, pendayagunaan dan pengadaan,
pembinaan dan pengawasan, SDM Kesehatan yang efektif dan efisien.

5.3 Pembiayaan kesehatan


Pembiayaan kesehatan merupakan suatu proses yang terus-menerus dan terkendali,
agar tersedia dana kesehatan yang memadai dan berkesinambungan, yang bersumber dari
masyarakat, pemerintah, dunia usaha, dan sumber lainnya. Perencanaan dan pengaturan
pembiayaan kesehatan merupakan hal yang penting agar dapat dimobilisasi sumber-sumber
dana kesehatan, mengalokasikannya secara rasional serta menggunakannya secara efisien dan
efektif serta diarahkan pada hal-hal pokok yakni kesinambungan pembiayaan program
kesehatan prioritas, menghilangkan hambatan biaya untuk mendapatkan pelayanan kesehatan
dikarenakan pembiayaan tunai perorangan, pemerataan dalam akses pelayanan, peningkatan
efisiensi dan efektifitas alokasi sumber daya serta kualitas pelayanan. Pembiayaan kesehatan
yang mengutamakan pemerataan serta berpihak kepada masyarakat miskin akan mendorong
tercapainya akses yang universal.
Untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan tersebut, pemerintah telah melakukan
berbagai upaya pelayanan kesehatan dasar yang menitikberatkan pada upaya pencegahan dan
penyuluhan kesehatan. Dalam melaksanakan upaya pelayanan kesehatan tersebut diperlukan
pembiayaan, baik yang bersumber dari pemerintah maupun masyarakat, termasuk swasta.
Sejak dilaksanakannya kebijakan desentralisasi pada tahun 2001, biaya untuk pelaksanaan
upaya kesehatan dari pemerintah diharapkan sebagian besar berasal dari Pemerintah Daerah.
Sesuai dengan data yang berhasil dikumpulkan, untuk menggambarkan situasi
pembiayaan kesehatan di Kabupaten Natuna, berikut ini akan diuraikan tentangpembiayaan

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 63


kesehatan oleh pemerintah yaitu mengenai alokasi anggaran pembangunan nasional (APBN)
dan alokasi APBD kab/kota untuk kesehatan, dan juga uraian tentang salah satu wujud
pembiayaan kesehatan oleh masyarakat yaitu mengenai jaminan pemeliharaan kesehatan.

5.3.1 Anggaran pembangunan Dinas Kesehatan


Tahun 2012 total alokasikan dana Kesehatan di Kabupaten Natuna secara
keseluruhan sebanyak Rp. 81.025.509.599,- atau sekitar 4,31% yang bersumber dari
APBD Kabupaten Natuna, angka ini mengalami kenaikan dibandingkan tahun lalu
yaitu Rp. 76.313.771.913,- atau sekitar 4,05% dari APBD Kabupaten Natuna pada
tahun yang sama.

5.3.2 Anggaran pembangunan daerah


Adapun total alokasi dan realisasi anggaran tahun 2012 untuk Kabupaten
Natuna yang bersumber dari Dana Alokasi Umum, Dana Daerah maupun Dana
Alokasi Khusus adalah Rp. 5.056.297.273,- sedangkan dana Askeskin sebesar
Rp.829.335.000,- dan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) sebesar
Rp.1.075.800.000,- dengan total Rp. 6.961.432.273,- anggaran Dinas Kesehatan dari
APBN. Dengan anggaran kesehatan per kapita Rp. 985.208,-.

5.3.3 Pembiayaan kesehatan bagi masyarakat


Sejak lama sudah dikembangkan berbagai cara untuk memberikan jaminan
kesehatan bagi masyarakat. Pada saat ini berkembang berbagai cara pembiayaan
kesehatan pra-upaya, yaitu dana sahat, asuransi kesehatan, asuransi tenaga kerja
(Astek/Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek), Jaminan Pemeliharaan Kesehatan
Masyarakat (JPKM) dan asuransi jiwa lain. Untuk penduduk miskin disediakan Kartu
Sehat, sehingga mereka tidak perlu membayar pelayanan kesehatan yang
digunakannya (karena telah dibayar oleh pemerintah).
Pada Tabel 55, dapat dilihat hampir semua penduduk di Kabupaten Natuna
memiliki kartu jaminan pemeliharaan kesehatan sebanyak64.417 jiwa atau 78,33%
dicakup dalam Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (JPKM) baik pusat
ataupun daerah. Dan seluruh masyarakat miskin Natuna telah dicakup oleh JPKM
miskin sebesar 15.047 atau 18,30% dari jumlah penduduk.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 64


BAB VI
PENUTUP

Melakukan evaluasi dan upaya pemantauan program, kegiatan pertama yang harus
dilakukan adalah mengumpulkan data.Penyusunan Profil Kesehatan Kabupaten Natuna juga
merupakan hasil evaluasi dan pemantauan program, tersusunnya profil kesehatan kabupaten
Natuna ini adalah hasil pencatatan dan pengumpulan data baik dari kegiatan dalam gedung
maupun luar gedung.Sedangkan Proses pengumpulan data untuk analisis situasi dilakukan
denganMembahas pelaksanaan program kesehatan masyarakat di lapangan, bersama para
petugas lapangan kesehatan (bidan di desaatau bersama dukun bersalin yang ada di wilayah
kerja Puskesmas, Membaca laporan kegiatan program kesehatan pada pusat-pusat pelayanan
kesehatan di suatu wilayah, Mempelajari peta wilayah, sensus penduduk, statistik
kependudukan di Kecamatan, Laporan khusus, hasil survei, peraturan-peraturan atau petunjuk
pelaksanaan (Juklak) program kesehatan dan laporan tahunan Puskesmas.
Profil kesehatan Kabupaten Natuna disusun dengan tujuan sebagai dasar bagi penentu
kebijakan dalam merumuskan masalah agar perencanaan program kesehatan ke depannya
lebih efektif. Meski demikian sangat disadari dalam proses penyusunan profil kesehatan ini
banyak ditemui kendaladilapangan terutama dalam proses pengumpulan data dan informasi di
tingkat unit pelaksana teknis dinas (puskesmas), sehingga akan berimplikasi pada data
kualitas serta kelengkapan data dan informasi yang tersedia. Kendati demikian, diharapkan
Profil Kesehatan Kabupaten Natuna ini tetap dapat memberikan gambaran secara garis besar
dan menyeluruh tentang seberapa jauh perubahan dan perbaikan keadaan kesehatan
masyarakat yang telah dicapai.
Oleh karena itu, dalam rangka meningkatkan kualitas Profil Kesehatan Kabupaten
Natuna, Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna senantiasa mencari terobosan-terobosan dalam
hal mekanisme pengumpulan data dan informasi secara cepat untuk mengisi ketidaktersediaan
data dan informasi khususnya yang bersumber dari Puskesmas.

Profil Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012 65


LAMPIRAN
TABEL PROFIL KESEHATAN
KABUPATEN NATUNA
TAHUN 2012
RESUME PROFIL KESEHATAN
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
A. GAMBARAN UMUM
1 Luas Wilayah 2.001,30 Km2 Tabel 1
2 Jumlah Desa/Kelurahan 73 Desa/Kel Tabel 1
3 Jumlah Penduduk 42.544 39.698 82.242 Jiwa Tabel 2
4 Rata-rata jiwa/rumah tangga 5 Jiwa Tabel 1
5 Kepadatan Penduduk /Km2 41,09 Jiwa/Km2 Tabel 1
6 Rasio Beban Tanggungan 46,67 Tabel 2
7 Rasio Jenis Kelamin 107,17 Tabel 2
8 Penduduk 10 tahun ke atas melek huruf 91,21 90,85 90,51 % Tabel 4
9 Penduduk 10 tahun ke atas dengan pendidikan tertinggi
SMP+ 40,31 35,49 38,00 % Tabel 5

B. DERAJAT KESEHATAN
B.1 Angka Kematian
10 Jumlah Lahir Hidup 809 751 1.560 Bayi Tabel 6
11 Angka Lahir Mati (dilaporkan) 13,41 14,44 13,91 Bayi Tabel 6
12 Jumlah Bayi Mati 5 4 9 Bayi Tabel 7
13 Angka Kematian Bayi (dilaporkan) 6,18 5,33 5,77 per 1.000 KH Tabel 7
14 Jumlah Balita Mati 5 4 9 Balita Tabel 7
15 Angka Kematian Balita (dilaporkan) 6,18 5,33 5,77 per 1.000 KH Tabel 7
16 Jumlah Kematian Ibu 5 Ibu Tabel 8
17 Angka Kematian Ibu (dilaporkan) 320,51 per 100.000 KH Tabel 8

B.2 Angka Kesakitan


18 AFP Rate (non polio) < 15 th - per 100.000 pend <15thn Tabel 9
19 Angka Insidens TB Paru 44,66 25,19 35,26 per 100.000 penduduk Tabel 10
20 Angka Prevalensi TB Paru 51,71 25,19 38,91 per 100.000 penduduk Tabel 10
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
21 Angka kematian akibat TB Paru 0,00 0,00 - per 100.000 penduduk Tabel 10
22 Angka Penemuan Kasus TB Paru (CDR) 31,48 32,43 31,87 % Tabel 11
23 Success Rate TB Paru 80,00 86,67 84,00 % Tabel 12
24 Pneumonia Balita ditemukan dan ditangani 4,85 4,78 4,81 % Tabel 13
25 Jumlah Kasus Baru HIV 5 8 13 Kasus Tabel 14
26 Jumlah Kasus Baru AIDS 3 0 3 Kasus Tabel 14
27 Jumlah Infeksi Menular Seksual Lainnya 24 0 24 Kasus Tabel 14
28 Jumlah Kematian karena AIDS 4 0 4 Jiwa Tabel 14
29 Donor darah diskrining positif HIV 0,37 0,20 0,29 % Tabel 15
30 Persentase Diare ditemukan dan ditangani 63,71 65,52 64,58 % Tabel 16
31 Jumlah Kasus Baru Kusta (Pausi Basiler) 0 1 1 Kasus Tabel 17
32 Jumlah Kasus Baru Kusta (Multi Basiler) 2 0 2 Kasus Tabel 17
33 Angka penemuan kasus baru kusta (NCDR) 5 3 4 per 100.000 penduduk Tabel 17
34 Persentase Kasus Baru Kusta 0-14 Tahun 0,00 0,00 0,00 % Tabel 18
35 Persentase Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta 0,00 0,00 0,00 % Tabel 18
36 Angka Prevalensi Kusta 0,47 0,25 0,36 per 10.000 Penduduk Tabel 19
37 Penderita Kusta PB Selesai Berobat (RFT PB) 0,00 0,00 0,00 % Tabel 20
38 Penderita Kusta MB Selesai Berobat (RFT MB) 0,00 0,00 0,00 % Tabel 20
39 Jumlah Kasus Difteri 0 0 0 Kasus Tabel 21
40 Case Fatality Rate Difteri 0 % Tabel 21
41 Jumlah Kasus Pertusis 0 0 0 Kasus Tabel 21
42 Jumlah Kasus Tetanus (non neonatorum) 0 0 0 Kasus Tabel 21
43 Case Fatality Rate Tetanus (non neonatorum) 0 % Tabel 21
44 Jumlah Kasus Tetanus Neonatorum 0 0 0 Kasus Tabel 21
45 Case Fatality Rate Tetanus Neonatorum 0 % Tabel 21
46 Jumlah Kasus Campak 7 6 13 Kasus Tabel 22
47 Case Fatality Rate Campak 0 % Tabel 22
48 Jumlah Kasus Polio 0 0 0 Kasus Tabel 22
49 Jumlah Kasus Hepatitis B 0 0 0 Kasus Tabel 22
50 Incidence Rate DBD 42,31 40,30 41,34 per 100.000 penduduk Tabel 23
51 Case Fatality Rate DBD 0,00 0,00 0,00 % Tabel 23
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
52 Angka Kesakitan Malaria (Annual Parasit Incidence ) 0,49 0,35 0,43 per 1.000 penduduk Tabel 24
53 Case Fatality Rate Malaria 0,00 0,00 0,00 % Tabel 24
54 Angka Kesakitan Filariasis 14,10 0,00 7,30 per 100.000 penduduk Tabel 25

B.3 Status Gizi


55 Bayi baru lahir ditimbang 100,00 100,00 100,00 % Tabel 26
56 Berat Badan Bayi Lahir Rendah (BBLR) 2,10 1,73 1,92 % Tabel 26
57 Balita Gizi Baik 82,50 79,37 80,96 % Tabel 27
58 Balita Gizi Kurang 15,46 24,55 19,93 % Tabel 27
59 Balita Gizi Buruk 3,94 4,92 4,42 % Tabel 27

C. UPAYA KESEHATAN
C.1 Pelayanan Kesehatan
60 Kunjungan Ibu Hamil (K1) 100,06 % Tabel 28
61 Kunjungan Ibu Hamil (K4) 85,81 % Tabel 28
62 Persalinan ditolong Tenaga Kesehatan 91,86 % Tabel 28
63 Pelayanan Ibu Nifas 60,58 % Tabel 28
64 Ibu hamil dengan imunisasi TT2+ 43,18 % Tabel 29
65 Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe3 86,09 % Tabel 30
66 Bumil Risti/Komplikasi ditangani 143,02 % Tabel 31
67 Neonatal Risti/Komplikasi ditangani 176,35 174,88 175,64 % Tabel 31
68 Bayi Mendapat Vitamin A 57,97 65,38 61,54 % Tabel 32
69 Anak Balita Mendapat Vitamin A 77,62 87,50 82,38 % Tabel 32
70 Ibu Nifas Mendapat Vitamin A 79,53 % Tabel 32
71 Peserta KB Baru 12,06 % Tabel 35
72 Peserta KB Aktif 69,00 % Tabel 35
73 Kunjungan Neonatus 1 (KN 1) 89,37 89,35 89,36 % Tabel 36
74 Kunjungan Neonatus 3 kali (KN Lengkap) 82,82 83,09 82,95 % Tabel 36
75 Kunjungan Bayi (minimal 4 kali) 91,10 91,08 91,09 % Tabel 37
76 Desa/Kelurahan UCI 36,99 % Tabel 38
77 Cakupan Imunisasi Campak Bayi 91,09 % Tabel 39
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
78 Drop-Out Imunisasi DPT1-Campak 10,57 % Tabel 39
79 Bayi yang diberi ASI Eksklusif 10,14 13,18 11,60 % Tabel 41
80 Pemberian MP-ASI pada anak 6-23 bulan dari Gakin 100,00 100,00 100,00 % Tabel 42
81 Cakupan Pelayanan Anak Balita (minimal 8 kali) 35,84 35,93 35,88 % Tabel 43
82 Balita ditimbang 39,47 41,05 40,23 % Tabel 44
83 Balita berat badan naik 61,26 62,91 62,07 % Tabel 44
84 Balita berat badan di bawah garis merah (BGM) 2,05 3,39 2,71 % Tabel 44
85 Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan 100,00 100,00 100,00 % Tabel 45
86 Cakupan Penjaringan Kesehatan Siswa SD dan 78,76 86,07 82,04 % Tabel 46
Setingkat
87 Cakupan Pelayanan Kesehatan Siswa SD dan 29,63 43,56 36,18 % Tabel 47
Setingkat
88 Pelayanan Kesehatan Usila (60 tahun +) 6,35 6,36 6,36 % Tabel 48
89 Sarkes dgn kemampuan yan. gadar level 1 100,00 % Tabel 49
90 Desa/Kel. terkena KLB ditangani < 24 jam 100,00 % Tabel 51
91 Rasio Tumpatan/Pencabutan Gigi Tetap 0,73 0,62 0,67 Tabel 52
92 SD/MI yang melakukan sikat gigi massal - sekolah Tabel 49
93 SD/MI yang mendapat pelayanan gigi 85,00 sekolah Tabel 49
94 Murid SD/MI Diperiksa (UKGS) 14,93 14,93 14,93 % Tabel 53
95 Murid SD/MI Mendapat Perawatan (UKGS) 100,00 100,00 100,00 % Tabel 53
96 Siswa SD dan setingkat mendapat perawatan gigi dan
mulut 100,00 100,00 100,00 % Tabel 53

C.2 Akses dan Mutu Pelayanan Kesehatan


97 Peserta Jaminan Pemeliharaan Kes. Pra Bayar 78,81 77,81 78,33 % Tabel 55
98 Penduduk Miskin (dan hampir miskin) dicakup
Askeskin/Jamkesmas 100,00 100,00 100,00 % Tabel 56
99 Pasien Maskin (dan hampir miskin) Mendapat 25,62 25,49 25,55 %
Pelayanan Rawat Jalan di Sarana Kes. Strata 1 Tabel 56
100 Pasien Maskin (dan hampir miskin) Mendapat - - - %
Pelayanan Rawat Jalan di Sarana Kes. Strata 2&3 Tabel 56
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
101 Pasien Maskin (dan hampir miskin) Mendapat - - - %
Pelayanan Rawat Inap di Sarana Kes. Strata 1 Tabel 57
102 Pasien Maskin (dan hampir miskin) Mendapat - - - %
Pelayanan Rawat Inap di Sarana Kes. Strata 2&3 Tabel 57
103 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan 124,87 163,95 143,73 % Tabel 58
104 Cakupan Kunjungan Rawat Inap 5,05 6,48 5,74 % Tabel 58
105 Gross Death Rate (GDR) di RS 1,68 1,71 1,69 per 100.000 pasien keluar Tabel 59
106 Nett Death Rate (NDR) di RS 0,89 0,90 0,89 per 100.000 pasien keluar Tabel 59
107 Bed Occupation Rate (BOR) di RS 23,84 % Tabel 60
108 Length of Stay (LOS) di RS 2,11 Hari Tabel 60
109 Turn of Interval (TOI) di RS 6,75 Hari Tabel 60

C.3 Perilaku Hidup Masyarakat


110 Rumah Tangga ber-PHBS 20,72 % Tabel 61

C.4 Keadaan Lingkungan


111 Rumah Sehat 28,34 % Tabel 62
112 Rumah/bangunan bebas jentik nyamuk Aedes 50,67 % Tabel 63
113 Keluarga dengan sumber air minum terlindung 14,97 % Tabel 65
114 Keluarga memiliki Jamban Sehat 62,60 % Tabel 66
115 Keluarga memiliki Tempat Sampah Sehat 41,37 % Tabel 66
116 Keluarga memiliki Pengelolaan Air Limbah Sehat 28,49 % Tabel 66
117 TUPM Sehat 55,36 % Tabel 67
118 Institusi dibina kesehatan lingkungannya 76,38 % Tabel 68

D. SUMBERDAYA KESEHATAN
D.1 Sarana Kesehatan
119 Jumlah Rumah Sakit Umum 2 Tabel 70
120 Jumlah Rumah Sakit Khusus - Tabel 70
121 Jumlah Puskesmas Perawatan 8 Tabel 70
122 Jumlah Puskesmas non-Perawatan 5 Tabel 70
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
123 Jumlah Apotek 20 Tabel 70
124 Sarkes yang memiliki laboratorium kesehatan 100,00 % Tabel 71
125 Sarkes yang memiliki 4 spesialis dasar 50,00 % Tabel 71
126 Jumlah Posyandu 115 Posyandu Tabel 72
127 Posyandu Aktif 24,35 % Tabel 72
128 Rasio posyandu per 100 balita 1,96 per 100 balita Tabel 72
129 Jumlah Desa Siaga 73 Desa Tabel 73
130 Desa Siaga Aktif 100,00 % Tabel 73
131 Jumlah Poskesdes 22 Poskesdes Tabel 73

D.2 Tenaga Kesehatan


132 Jumlah Dokter Spesialis 6 2 8 Orang Tabel 74
133 Rasio Dokter Spesialis 14,10 5,04 9,73 per 100.000 penduduk Tabel 74
134 Jumlah Dokter Umum 29 21 50 Orang Tabel 74
135 Rasio Dokter Umum 68,16 52,90 60,80 per 100.000 penduduk Tabel 74
136 Jumlah Dokter Gigi 6 8 14 Orang Tabel 74
137 Jumlah Bidan 15 109 124 Orang Tabel 75
138 Rasio Bidan per 100.000 penduduk 148 Tabel 75
139 Jumlah Perawat 69 198 267 Orang Tabel 75
140 Jumlah Tenaga Kefarmasian 6 26 32 Orang Tabel 76
141 Jumlah Tenaga Gizi 4 12 16 Orang Tabel 76
142 Jumlah Tenaga Kesmas 13 12 25 Orang Tabel 77
143 Jumlah Tenaga Sanitasi 7 3 10 Orang Tabel 77
144 Jumlah Tenaga Teknisi Medis 17 8 25 Orang Tabel 78
145 Jumlah Fisioterapis 1 4 5 Orang Tabel 78

D.3 Pembiayaan Kesehatan


146 Total Anggaran Kesehatan 81.025.509.599,00 Rp Tabel 79
147 APBD Kesehatan thd APBD Kab/Kota 4,31 % Tabel 79
148 Anggaran Kesehatan Perkapita 985.208,40 Rp Tabel 79
TABEL 1

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA,


DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

LUAS JUMLAH JUMLAH RATA-RATA KEPADATAN


JUMLAH
NO KECAMATAN WILAYAH RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK
2 DESA KELURAHAN DESA+KEL. PENDUDUK 2
(km ) TANGGA TANGGA per km
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Midai 26,10 5 1 6 5.761 1.410 4,09 220,73
2 Bunguran Barat 448,46 8 1 9 13.098 2.696 4,86 29,21
3 Serasan 43,65 4 1 5 5.558 1.140 4,88 127,33
4 Bunguran Timur 146,83 3 3 6 26.745 6.029 4,44 182,15
5 Bunguran Utara 404,71 8 - 8 4.714 1.003 4,70 11,65
6 Subi 160,93 8 - 8 2.988 692 4,32 18,57
7 Pulau Laut 37,69 3 - 3 2.516 518 4,86 66,76
8 Pulau Tiga 67,87 10 - 10 5.764 1.144 5,04 84,93
9 Bunguran Tengah 172,71 3 - 3 3.689 707 5,22 21,36
10 Bunguran Timur Laut 235,01 7 - 7 5.051 1.111 4,55 21,49
11 Bunguran Selatan 233,99 4 - 4 3.144 647 4,86 13,44
12 Serasan Timur 23,35 4 - 4 3.214 672 4,78 137,64
JUMLAH (KAB/KOTA) 2.001,30 67 6 73 82.242 17.769 4,63 41,09

Sumber: Dinas Kependudukan dan catatan sipil tahun 2012


TABEL 2

JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN, KELOMPOK UMUR,


RASIO BEBAN TANGGUNGAN, RASIO JENIS KELAMIN, DAN KECAMATAN
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

RASIO
JUMLAH PENDUDUK RASIO
JUMLAH BEBAN
NO KECAMATAN LAKI-LAKI PEREMPUAN JENIS
PENDUDUK TANG
KELAMIN
0-4 5-14 15-44 45-64 >=65 JUMLAH 0-4 5-14 15-44 45-64 >=65 JUMLAH GUNGAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
1 Midai 5.761 143 605 1.486 545 142 2.921 146 534 1.368 539 253 2.840 46,29 102,85
2 Bunguran Barat 13.098 422 1.398 3.524 1.147 342 6.833 408 1.340 3.262 1.080 175 6.265 45,32 109,07
3 Serasan 5.558 170 547 1.387 541 175 2.820 160 531 1.325 564 158 2.738 45,61 102,99
4 Bunguran Timur 26.745 1.247 2.868 7.519 1.833 355 13.822 1.146 2.850 7.069 1.553 305 12.923 48,80 106,96
5 Bunguran Utara 4.714 126 482 1.302 422 111 2.443 128 490 1.166 368 119 2.271 44,69 107,57
6 Subi 2.988 97 295 795 249 75 1.511 99 295 777 233 73 1.477 45,47 102,30
7 Pulau Laut 2.516 87 272 674 221 46 1.300 69 269 643 185 50 1.216 46,02 106,91
8 Pulau Tiga 5.764 182 646 1.601 483 113 3.025 175 598 1.399 451 116 2.739 46,52 110,44
9 Bunguran Tengah 3.689 136 375 1.037 290 101 1.939 141 353 933 260 63 1.750 46,39 110,80
10 Bunguran Timur Laut 5.051 179 524 1.340 455 133 2.631 166 478 1.244 411 121 2.420 46,41 108,72
11 Bunguran Selatan 3.144 128 333 822 286 56 1.625 115 321 784 238 61 1.519 47,61 106,98
12 Serasan Timur 3.214 96 307 907 286 78 1.674 107 289 788 281 75 1.540 42,09 108,70
JUMLAH (KAB/KOTA) 82.242 3.013 8.652 22.394 6.758 1.727 42.544 2.860 8.348 20.758 6.163 1.569 39.698 46,67 107,17

Sumber: Dinas Kependudukan dan catatan sipil tahun 2012

Catatan : Jumlah kolom 3 = jumlah kolom 9 + jumlah kolom 15, yaitu sebesar: 82.242
TABEL 3

JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH PENDUDUK
NO KELOMPOK UMUR (TAHUN)
LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI+PEREMPUAN
1 2 3 4 5

1 0-4 3.013 2.890 5.903


2 5-9 4.498 4.332 8.830
3 10 - 14 4.154 3.986 8.140
4 15 - 19 3.662 3.406 7.068
5 20 - 24 3.491 3.408 6.899
6 25 - 29 4.163 3.974 8.137
7 30 - 34 4.383 4.072 8.455
8 35 - 39 3.683 3.227 6.910
9 40 - 44 3.092 2.591 5.683
10 45 - 49 2.294 2.094 4.388
11 50 - 54 1.934 1.786 3.720
12 55 - 59 1.469 1.322 2.791
13 60 - 64 1.065 957 2.022
14 65 - 69 744 669 1.413
15 70 - 74 527 482 1.009
16 75+ 372 502 874

JUMLAH 42.544 39.698 82.242

Sumber: Dinas Kependudukan dan catatan sipil tahun 2012


TABEL 4

PERSENTASE PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF MENURUT JENIS KELAMIN DAN KECAMATAN
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2011

JUMLAH PENDUDUK USIA 10 KE ATAS


LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN
NO KECAMATAN
MELEK MELEK MELEK
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
HURUF HURUF HURUF
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Midai 2.702 2.491 92,18 2.627 2.497 95,04 5.330 4.988 93,59
2 Bunguran Barat 6.236 5.505 88,27 5.690 5.444 95,69 11.926 10.949 91,81
3 Serasan 2.582 2.388 92,50 2.512 2.305 91,77 5.093 4.693 92,14
4 Bunguran Timur 12.217 11.001 90,05 11.421 10.221 89,49 23.637 21.222 89,78
5 Bunguran Utara 2.257 2.065 91,50 2.082 1.895 91,03 4.339 3.960 91,28
6 Subi 1.377 1.268 92,08 1.341 1.219 90,89 2.718 2.487 91,49
7 Pulau Laut 1.179 1.078 91,43 1.113 1.013 90,98 2.292 2.091 91,22
8 Pulau Tiga 2.762 2.519 91,19 2.489 2.043 82,07 5.252 4.562 86,87
9 Bunguran Tengah 1.756 1.586 90,31 1.565 1.442 92,15 3.321 3.028 91,18
10 Bunguran Timur Laut 2.387 2.166 90,76 2.194 2.020 92,06 4.581 4.186 91,38
11 Bunguran Selatan 1.455 1.309 89,94 1.364 1.247 91,43 2.819 2.556 90,66
12 Serasan Timur 1.540 1.426 92,62 1.397 1.301 93,14 2.937 2.727 92,87
JUMLAH (KAB/KOTA) 38.450 34.802 90,51 35.795 32.647 91,21 74.244 67.449 90,85

Sumber: Dinas Kependudukan dan catatan sipil tahun 2012


TABEL 5

PERSENTASE PENDUDUK LAKI-LAKI DAN PEREMPUAN BERUSIA 10 TAHUN KE ATAS


MENURUT TINGKAT PENDIDIKAN TERTINGGI YANG DITAMATKAN DAN KECAMATAN
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2011

LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN


TIDAK/ TIDAK/ TIDAK/ TIDAK/ TIDAK/ TIDAK/
NO KECAMATAN SMA/ AK/ SMA/ AK/ SMA/ AK/
BELUM BELUM SMP/ UNIVER BELUM BELUM SMP/ UNIVER BELUM BELUM SMP/ UNIVER
PERNAH TAMAT
SD/MI SMK/ DIPLO JUMLAH PERNAH
SD/MI SMK/ DIPLO JUMLAH PERNAH
SD/MI SMK/ DIPLO JUMLAH
MTs SITAS TAMAT MTs SITAS TAMAT MTs SITAS
SEKOLAH SD/MI MA MA SEKOLAH MA MA SEKOLAH MA MA
SD/MI SD/MI
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26
1 Midai 2,98 13,25 39,55 23,21 15,73 1,11 1,87 97,70 5,15 15,10 41,53 21,78 11,12 0,97 2,04 97,69 4,06 14,17 40,54 22,50 13,44 1,04 1,96 97,71
2 Bunguran Barat 3,01 16,40 41,81 18,23 14,82 0,83 2,23 97,33 4,14 16,40 43,84 17,87 12,01 0,88 1,81 96,95 3,55 16,40 42,78 18,06 13,48 0,85 2,03 97,15
3 Serasan 1,30 14,70 46,59 17,84 14,59 0,45 1,52 96,99 2,55 14,80 47,22 17,44 12,07 0,96 1,19 96,23 1,92 14,75 46,91 17,64 13,34 0,71 1,36 96,63
4 Bunguran Timur 2,21 11,04 24,50 17,10 31,14 2,04 7,39 95,42 3,37 12,20 29,45 17,28 24,85 0,74 6,06 93,95 2,76 11,59 26,85 17,18 28,15 2,60 6,76 95,89
5 Bunguran Utara 7,00 16,01 46,73 13,57 11,92 0,39 2,72 98,34 11,45 15,33 47,95 12,05 8,57 1,15 1,01 97,51 9,11 15,69 47,31 12,85 10,33 0,75 1,91 97,95
6 Subi 4,94 22,09 45,64 12,43 9,50 0,68 2,81 98,09 5,06 23,46 47,32 11,14 9,30 0,81 1,31 98,40 5,00 22,76 46,46 11,80 9,40 0,74 2,08 98,24
7 Pulau Laut 3,37 22,05 43,19 10.93 14,74 0,67 2,59 86,61 9,01 22,65 45,43 10,44 7,85 1,29 1,16 97,83 6,00 22,33 44,24 10,70 11,52 0,96 1,92 97,67
8 Pulau Tiga 2,78 26,15 45,31 12,78 8,93 0,60 1,49 98,04 4,75 26,23 46,29 11,30 7,54 1,07 1,54 98,72 3,68 26,19 45,76 12,10 8,30 0,81 1,51 98,35
9 Bunguran Tengah 5,17 19,83 31,98 21,07 14,31 0,52 2,33 95,21 10,13 20,27 34,56 16,51 12,22 1,70 1,99 97,38 7,54 20,04 33,21 18,90 13,31 1,08 2,17 96,25
10 Bunguran Timur Laut 4,35 25,16 42,03 14,69 10,03 0,35 1,68 98,29 6,80 28,49 41,78 13,37 6,92 0,74 0,74 98,84 5,53 26,77 41,91 14,06 8,53 0,54 1,23 98,57
11 Bunguran Selatan 3,85 16,13 51,52 14,23 9,94 0,51 1,22 97,40 4,50 19,38 50,64 14,05 9,31 0,64 0,54 99,06 4,17 17,71 51,09 14,14 9,64 0,57 0,89 98,21
12 Serasan Timur 6,09 26,92 40,07 13,26 9,71 0,71 1,06 97,82 10,74 26,94 37,20 12,01 9,20 0,58 0,77 97,44 8,32 26,93 38,69 12,66 9,47 0,64 0,92 97,63
JUMLAH (KAB/KOTA) 3,25 16,48 36,81 16,64 18,79 1,12 3,76 96,85 5,18 17,34 39,23 15,99 14,89 1,69 2,92 97,24 4,17 16,69 37,97 16,33 16,92 1,39 3,36 96,83

Sumber: Kantor Statistik Kabupaten/Kota tahun 2011


TABEL 6

JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KELAHIRAN

NO KECAMATAN NAMA PUSKESMAS LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN


HIDUP + HIDUP + HIDUP +
HIDUP MATI HIDUP MATI HIDUP MATI
MATI MATI MATI
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 31 - 31 31 1 32 62 1 63
2 Bunguran Barat Sedanau 100 2 102 92 1 93 192 3 195
3 Serasan Serasan 52 - 52 51 - 51 103 - 103
4 Bunguran Timur Ranai 317 8 325 292 6 298 609 14 623
5 Bunguran Utara Kelarik 41 - 41 39 - 39 80 - 80
6 Subi Subi 31 - 31 29 1 30 60 1 61
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 - 31 28 - 28 59 - 59
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 - 50 43 - 43 93 - 93
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 - 40 38 1 39 78 1 79
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 1 48 44 - 44 91 1 92
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 - 35 33 - 33 68 - 68
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 - 34 31 1 32 65 1 66
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 11 820 751 11 762 1.560 22 1.582
ANGKA LAHIR MATI (DILAPORKAN) 13,41 14,44 13,91

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

Keterangan : Angka Lahir Mati (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan Angka Lahir Mati yang sebenarnya di populasi
TABEL 7

JUMLAH KEMATIAN BAYI DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KEMATIAN

NO KECAMATAN PUSKESMAS LAKI - LAKI PEREMPUAN LAKI - LAKI + PEREMPUAN


ANAK ANAK ANAK
BAYI BALITA BAYI BALITA BAYI BALITA
BALITA BALITA BALITA
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 1 - 1 - - - 1 - 1
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan - - - 2 - 2 2 - 2
4 Bunguran Timur Ranai 1 - 1 - - - 1 - 1
5 Bunguran Utara Kelarik - - - 1 - 1 1 - 1
6 Subi Subi - - - 1 - 1 1 - 1
7 Pulau Laut Pulau Laut 1 - 1 - - - 1 - 1
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1 - 1 - - - 1 - 1
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1 - 1 - - - 1 - 1
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 5 - 5 4 - 4 9 - 9
ANGKA KEMATIAN (DILAPORKAN) 6,18 - 6,18 5,33 - 5,33 5,77 - 5,77

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

Keterangan : Angka Kematian (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan AKB/AKABA yang sebenarnya di populasi
TABEL 8
JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KEMATIAN IBU


JUMLAH LAHIR
NO KECAMATAN PUSKESMAS KEMATIAN IBU HAMIL KEMATIAN IBU BERSALIN KEMATIAN IBU NIFAS JUMLAH KEMATIAN IBU
HIDUP
< 20 Thn 20-34 Thn ≥35 Thn JUMLAH < 20 Thn 20-34 Thn ≥35 Thn JUMLAH < 20 Thn 20-34 Thn ≥35 Thn JUMLAH < 20 Thn 20-34 Thn ≥35 Thn JUMLAH
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Midai Midai 62 - - - - - - - - - 1 - 1 - 1 - 1
2 Bunguran Barat Sedanau 192 - - - - - - - - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan 103 - - - - - 2 - 2 - - - - - 2 - 2
4 Bunguran Timur Ranai 609 - - - - - - - - - - 1 1 - - 1 1
5 Bunguran Utara Kelarik 80 - - - - - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi 60 - - - - - - - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 59 - - - - - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 93 - - - - - - 1 1 - - - - - - 1 1
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 78 - - - - - - - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 91 - - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 68 - - - - - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 65 - - - - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 1.560 - - - - - 2 1 3 - 1 1 2 - 3 2 5
ANGKA KEMATIAN IBU (DILAPORKAN) 320,51

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan:
- Jumlah kematian ibu = jumlah kematian ibu hamil + jumlah kematian ibu bersalin + jumlah kematian ibu nifas
- Angka Kematian Ibu (dilaporkan) tersebut di atas belum bisa menggambarkan AKI yang sebenarnya di populasi
TABEL 9

JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) DAN AFP RATE (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH PENDUDUK JUMLAH KASUS AFP RATE


NO KECAMATAN PUSKESMAS
<15 TAHUN AFP (NON POLIO) (NON POLIO)

1 2 3 4 5 6
1 Midai Midai 1.428 - -
2 Bunguran Barat Sedanau 3.568 - -
3 Serasan Serasan 1.408 - -
4 Bunguran Timur Ranai 8.111 - -
5 Bunguran Utara Kelarik 1.226 - -
6 Subi Subi 786 - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 697 - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1.601 - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 1.005 - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.347 - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 897 - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 799 - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 22.873 - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di di RS

Catatan : Jumlah kolom 4 = jumlah penduduk < 15 tahun pada tabel 3, yaitu sebesar: 22.873
TABEL 10

JUMLAH KASUS BARU TB PARU DAN KEMATIAN AKIBAT TB PARU MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KASUS TB PARU


PREVALENSI JUMLAH KEMATIAN
JUMLAH PENDUDUK KASUS BARU +
NO KECAMATAN PUSKESMAS KASUS BARU KASUS LAMA (PER 100.000 PENDUDUK) AKIBAT TB PARU
KASUS LAMA
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21
1 Midai Midai 2.921 2.840 5.761 3 - 3 - - - 3 - 3 103 - 52 - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 6.833 6.265 13.098 3 2 5 - - - 3 2 5 44 32 38 - - -
3 Serasan Serasan 2.820 2.738 5.558 5 2 7 1 - 1 6 2 8 213 73 144 - - -
4 Bunguran Timur Ranai 13.822 12.923 26.745 2 2 4 1 - 1 3 2 5 22 15 19 - - -
5 Bunguran Utara Kelarik 2.443 2.271 4.714 - - - - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi 1.511 1.477 2.988 - - - - - - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 1.300 1.216 2.516 - - - - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 3.025 2.739 5.764 3 1 4 - - - 3 1 4 99 37 69 - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 1.939 1.750 3.689 1 1 2 - - - 1 1 2 52 57 54 - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 2.631 2.420 5.051 1 1 2 - - - 1 1 2 38 41 40 - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 1.625 1.519 3.144 1 1 2 1 - 1 2 1 3 123 66 95 - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 1.674 1.540 3.214 - - - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 42.544 39.698 82.242 19 10 29 3 - 3 22 10 32 52 25 39 - - -

ANGKA INSIDENS PER 100.000 PENDUDUK 44,66 25,19 35,26 KEMATIAN PER 100.000 PENDUDUK - - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
Catatan : Jumlah kolom 6 = jumlah kolom 7 pada Tabel 1, yaitu sebesar: 82242
TABEL 11

JUMLAH KASUS DAN ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

TB PARU
JUMLAH PERKIRAAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS KASUS BARU ANGKA PENEMUAN
KLINIS BTA (+)
KASUS (CDR)
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Midai Midai 4 3 7 2 0 2 0 1 1 0,00 33,33 14,29
2 Bunguran Barat Sedanau 8 6 14 0 1 1 5 3 8 62,50 50,00 57,14
3 Serasan Serasan 4 2 6 3 0 3 3 2 5 75,00 100,00 83,33
4 Bunguran Timur Ranai 17 13 30 2 2 4 4 3 7 23,53 23,08 23,33
5 Bunguran Utara Kelarik 3 2 5 0 0 0 0 0 0 0,00 0,00 0,00
6 Subi Subi 2 1 3 0 0 0 0 0 0 0,00 0,00 0,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 2 1 3 0 0 0 0 0 0 0,00 0,00 0,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 4 2 6 0 0 0 0 1 1 0,00 50,00 16,67
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 2 2 4 0 0 0 3 1 4 150,00 50,00 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 4 2 6 0 0 0 1 1 2 25,00 50,00 33,33
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 2 1 3 0 1 1 1 0 1 50,00 0,00 33,33
12 Serasan Timur Serasan Timur 2 2 4 1 0 1 0 0 0 0,00 0,00 0,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 54 37 91 8 4 12 17 12 29 31,48 32,43 31,87

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 12

JUMLAH KASUS DAN KESEMBUHAN TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2011

TB PARU
BTA (+) DIOBATI KESEMBUHAN PENGOBATAN LENGKAP ANGKA KESUKSESAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS
L P L+P L P L+P L P L+P (SUCCESS RATE/SR)
JUMLAH JUMLAH JUMLAH JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21
1 Midai Midai - 1 1 - - - - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 3 - 3 1 33,33 1 - 2 66,67 1 33,33 - - 1 33,33 66,67 - 100,00
3 Serasan Serasan - 3 3 - - 2 66,67 2 66,67 - - 1 33,33 1 33,33 - 100,00 100,00
4 Bunguran Timur Ranai - 1 1 - - - - - - - - 1 100,00 1 100,00 - 100,00 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik 1 2 3 1 100,00 2 100,00 3 100,00 - - - - - - 100,00 100,00 100,00
6 Subi Subi 2 - 2 1 50,00 - - 1 50,00 - - - - - - 50,00 - 50,00
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 2 2 4 2 100,00 1 50,00 3 75,00 - - 1 50,00 1 25,00 100,00 100,00 100,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - 3 3 - - 1 33,33 1 33,33 - - 1 33,33 1 33,33 - 66,67 66,67
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 2 2 4 2 100,00 2 100,00 4 100,00 - - - - - - 100,00 100,00 100,00
12 Serasan Timur Serasan Timur - 1 1 - - - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 10 15 25 7 70,00 9 60,00 16 64,00 1 10,00 4 26,67 5 20,00 80,00 86,67 84,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 13

PENEMUAN KASUS PNEUMONIA BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PNEUMONIA PADA BALITA


JUMLAH BALITA JUMLAH PERKIRAAN PENDERITA DITEMUKAN DAN DITANGANI
NO KECAMATAN PUSKESMAS
PENDERITA L P L+P
L P L+P L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Midai Midai 349 344 693 35 34 69 - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 782 727 1.509 78 73 151 1 1,28 - - 1 0,66
3 Serasan Serasan 315 309 624 32 31 62 - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 1.645 1.513 3.158 165 151 316 19 11,55 18 11,90 37 11,72
5 Bunguran Utara Kelarik 273 256 529 27 26 53 - - - - - -
6 Subi Subi 181 176 357 18 18 36 4 22,10 4 22,73 8 22,41
7 Pulau Laut Pulau Laut 159 141 300 16 14 30 - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 357 311 668 36 31 67 - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 205 187 392 21 19 39 - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 308 288 596 31 29 60 - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 181 170 351 18 17 35 - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 196 182 378 20 18 38 - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 4.951 4.604 9.555 495 460 956 24 4,85 22 4,78 46 4,81

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 14

JUMLAH KASUS BARU HIV, AIDS, DAN INFEKSI MENULAR SEKSUAL LAINNYA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KASUS BARU


JUMLAH KEMATIAN AKIBAT
INFEKSI MENULAR SEKSUAL
NO KECAMATAN PUSKESMAS HIV AIDS AIDS
LAINNYA
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Midai Midai - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan - - - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 5 8 13 3 - 3 4 - 4 4 - 4
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - 18 - 18 - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - 2 - 2 - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 5 8 13 3 - 3 24 - 24 4 - 4

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Ket: Jumlah kasus baru adalah seluruh kasus baru yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 15

PERSENTASE DONOR DARAH DISKRINING TERHADAP HIV-AIDS MENURUT JENIS KELAMIN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

DONOR DARAH
NO UNIT TRANSFUSI DARAH SAMPEL DARAH DIPERIKSA POSITIF HIV
JUMLAH PENDONOR
L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 17
1 RSUD Kabupaten Natuna 535 498 1.033 535 100,00 498 100,00 1.033 100,00 2 0,37 1 0,20 0,29
2 RS TNI AU Ranai - - - - - - - - - - - - - -

JUMLAH 535 498 1.033 535 100,00 498 100,00 1.033 100,00 2 0,37 1 0,20 0,29

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 16

KASUS DIARE YANG DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

DIARE
JUMLAH PENDUDUK JUMLAH PERKIRAAAN DIARE DITANGANI
NO KECAMATAN PUSKESMAS KASUS L P L+P
L P L+P L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Midai Midai 2.921 2.840 5.761 120 117 237 36 29,99 27 23,13 63 26,61
2 Bunguran Barat Sedanau 6.833 6.265 13.098 281 257 538 197 70,15 212 82,33 409 75,98
3 Serasan Serasan 2.820 2.738 5.558 116 113 228 48 41,41 44 39,10 92 40,27
4 Bunguran Timur Ranai 13.822 12.923 26.745 568 531 1.099 279 49,11 240 45,19 519 47,22
5 Bunguran Utara Kelarik 2.443 2.271 4.714 100 93 194 74 73,70 87 93,21 161 83,10
6 Subi Subi 1.511 1.477 2.988 62 61 123 76 122,38 84 138,37 160 130,29
7 Pulau Laut Pulau Laut 1.300 1.216 2.516 53 50 103 67 125,40 67 134,06 134 129,58
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 3.025 2.739 5.764 124 113 237 65 52,28 48 42,64 113 47,70
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 1.939 1.750 3.689 80 72 152 66 82,82 81 112,62 147 96,95
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 2.631 2.420 5.051 108 99 208 76 70,28 72 72,39 148 71,29
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 1.625 1.519 3.144 67 62 129 71 106,31 62 99,31 133 102,93
12 Serasan Timur Serasan Timur 1.674 1.540 3.214 69 63 132 59 85,75 45 71,10 104 78,73
JUMLAH (KAB/KOTA) 42.544 39.698 82.242 1.749 1.632 3.380 1.114 63,71 1.069 65,52 2.183 64,58

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 17

JUMLAH KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

KASUS BARU
Pausi Basiler (PB)/ Kusta kering Multi Basiler (MB)/ Kusta Basah
NO KECAMATAN PUSKESMAS PB + MB
0-14 TAHUN ≥ 15 TAHUN JUMLAH 0-14 TAHUN ≥ 15 TAHUN JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
1 Midai Midai - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - - - - - - - - 1 - 1 1 - 1 1 - 1
3 Serasan Serasan - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai - - - - 1 1 - 1 1 - - - 1 - 1 1 - 1 1 1 2
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - - 1 1 - 1 1 - - - 2 - 2 2 - 2 2 1 3
ANGKA PENEMUAN KASUS BARU (NCDR/NEW CASE DETECTION RATE ) PER 100.000 PENDUDUK 4,70 2,52 3,65

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 18

KASUS BARU KUSTA 0-14 TAHUN DAN CACAT TINGKAT 2 MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

KASUS BARU
PENDERITA KUSTA 0-14 TAHUN CACAT TINGKAT 2
NO KECAMATAN PUSKESMAS PENDERITA KUSTA
L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 Midai Midai - - - - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 1 - 1 - - - - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan - - - - - - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 1 1 2 - - - - - - - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 2 1 3 - - - - - - - - - - - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 19

JUMLAH KASUS DAN ANGKA PREVALENSI PENYAKIT KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

KASUS TERCATAT
NO KECAMATAN PUSKESMAS PB MB JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau - - - 1 - 1 1 - 1
3 Serasan Serasan - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai - 1 1 1 - 1 1 1 2
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - 1 1 2 - 2 2 1 3
ANGKA PREVALENSI PER 10.000 PENDUDUK 0,47 0,25 0,36

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 20

PERSENTASE PENDERITA KUSTA SELESAI BEROBAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

KUSTA (PB) KUSTA (MB)


PENDERITA PB RFT PB PENDERITA MB RFT MB
NO KECAMATAN PUSKESMAS
2011 L P L+P 2010 L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21
1 Midai Midai - - - - - - - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - - - - - - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan - - - - - - - - - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai - - - - - - - - - - - - - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - - - - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - - - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012

Keterangan : Penderita PB tahun X - 1, Penderita MB tahun X - 2


X = tahun data.
TABEL 21

JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KASUS PD3I

DIFTERI TETANUS (NON NEONATORUM) TETANUS NEONATORUM


NO KECAMATAN PUSKESMAS PERTUSIS
JUMLAH KASUS MENING- JUMLAH KASUS MENING- JUMLAH KASUS MENING-
L P L+P GAL L P L+P L P L+P GAL L P L+P GAL
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 Midai Midai - - - - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - - - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan - - - - - - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai - - - - - - - - - - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - - - - - - - - - - - - -
CASE FATALITY RATE (%) - - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 22

JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KASUS PD3I


CAMPAK
NO KECAMATAN PUSKESMAS POLIO HEPATITIS B
JUMLAH KASUS
MENINGGAL
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
1 Midai Midai - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 7 5 12 - - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - 1 1 - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 7 6 13 - - - - - - -
CASE FATALITY RATE (%) -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 23

JUMLAH KASUS DBD MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)


NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH KASUS MENINGGAL CFR (%)
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 1 1 2 - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 1 1 2 - - - - - -
3 Serasan Serasan 14 13 27 - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai - - - - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 2 1 3 - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 18 16 34 - - - - - -
INCIDENCE RATE PER 100.000 PENDUDUK 42,31 40 41,34

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 24

KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

MALARIA
PENDERITA
NO KECAMATAN PUSKESMAS TANPA PEMERIKSAAN DENGAN PEMERIKSAAN MENINGGAL CFR
SEDIAAN DARAH SEDIAAN DARAH
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Midai Midai 4 4 8 - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 59 54 113 3 4 7 - - - - - -
3 Serasan Serasan 1 - 1 - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 150 138 288 5 4 9 - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik 14 14 28 1 - 1 - - - - - -
6 Subi Subi 2 2 4 - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 12 10 22 - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 103 91 194 11 4 15 - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 10 9 19 - 1 1 - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 32 29 61 1 1 2 - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 10 10 20 - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 397 361 758 21 14 35 - - - - - -

ANGKA KESAKITAN (API) PER 1.000 PENDUDUK 0,49 0,35 0,43

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 25

PENDERITA FILARIASIS DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PENDERITA FILARIASIS
NO KECAMATAN PUSKESMAS KASUS BARU DITEMUKAN JUMLAH SELURUH KASUS
L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9
1 Midai Midai - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - -
3 Serasan Serasan - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 6 - 6 6 - 6
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - -
6 Subi Subi - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 6 - 6 6 - 6
ANGKA KESAKITAN PER 100.000 PENDUDUK (KAB/KOTA) 14,10 - 7,30

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 26

BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BAYI BARU LAHIR DITIMBANG BBLR


JUMLAH LAHIR HIDUP
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 Midai Midai 31 31 62 31 100,00 31 100,00 62 100,00 1 3,23 - - 1 1,61
2 Bunguran Barat Sedanau 100 92 192 98 98,00 91 98,91 189 98,44 - - - - - -
3 Serasan Serasan 52 51 103 51 98,08 50 98,04 101 98,06 - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 317 292 609 315 99,37 290 99,32 605 99,34 14 4,44 13 4,48 27 4,46
5 Bunguran Utara Kelarik 41 39 80 40 97,56 37 94,87 77 96,25 1 2,50 - - 1 1,30
6 Subi Subi 31 29 60 29 93,55 29 100,00 58 96,67 1 3,45 - - 1 1,72
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 28 59 29 93,55 26 92,86 55 93,22 - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 43 93 54 108,00 47 109,30 101 108,60 - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 38 78 41 102,50 38 100,00 79 101,28 - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 44 91 51 108,51 47 106,82 98 107,69 - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 33 68 37 105,71 34 103,03 71 104,41 - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 31 65 33 97,06 31 100,00 64 98,46 - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 751 1.560 809 100,00 751 100,00 1.560 100,00 17 2,10 13 1,73 30 1,92

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 27

STATUS GIZI BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BALITA

NO KECAMATAN PUSKESMAS BALITA DITIMBANG GIZI LEBIH GIZI BAIK GIZI KURANG GIZI BURUK
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30
1 Midai Midai 175 164 339 - - - - - - 157 89,71 144 87,80 301 88,79 8 4,57 14 8,54 22 6,49 - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 365 351 716 7 1,92 11 3,13 18 2,51 287 78,63 250 71,23 537 75,00 38 10,41 114 32,48 152 21,23 29 7,95 35 9,97 64 8,94
3 Serasan Serasan 100 91 191 13 13,00 2 2,20 15 7,85 74 74,00 64 70,33 138 72,25 35 35,00 27 29,67 62 32,46 18 18,00 7 7,69 25 13,09
4 Bunguran Timur Ranai 445 407 852 1 0,22 2 0,49 3 0,35 390 87,64 334 82,06 724 84,98 72 16,18 165 40,54 237 27,82 4 0,90 6 1,47 10 1,17
5 Bunguran Utara Kelarik 147 174 321 2 1,36 1 0,57 3 0,93 138 93,88 162 93,10 300 93,46 5 3,40 6 3,45 11 3,43 1 0,68 - - 1 0,31
6 Subi Subi 115 108 223 4 3,48 3 2,78 7 3,14 74 64,35 65 60,19 139 62,33 27 23,48 33 30,56 60 26,91 7 6,09 25 23,15 32 14,35
7 Pulau Laut Pulau Laut 98 82 180 9 9,18 4 4,88 13 7,22 46 46,94 43 52,44 89 49,44 76 77,55 56 68,29 132 73,33 10 10,20 6 7,32 16 8,89
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 128 150 278 3 2,34 6 4,00 9 3,24 114 89,06 128 85,33 242 87,05 7 5,47 7 4,67 14 5,04 2 1,56 5 3,33 7 2,52
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 87 94 181 1 1,15 5 5,32 6 3,31 67 77,01 71 75,53 138 76,24 10 11,49 21 22,34 31 17,13 3 3,45 2 2,13 5 2,76
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 101 90 191 - - - - - - 90 89,11 80 88,89 170 89,01 6 5,94 1 1,11 7 3,66 - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 92 71 163 - - 1 1,41 1 0,61 82 89,13 62 87,32 144 88,34 0 0,00 0 0,00 0 0,00 2 2,17 5 7,04 7 4,29
12 Serasan Timur Serasan Timur 101 108 209 1 0,99 1 0,93 2 0,96 93 92,08 97 89,81 190 90,91 18 17,82 20 18,52 38 18,18 1 0,99 2 1,85 3 1,44
JUMLAH (KAB/KOTA) 1.954 1.890 3.844 41 2,10 36 1,90 77 2,00 1.612 82,50 1.500 79,37 3.112 80,96 302 15,46 464 24,55 766 19,93 77 3,94 93 4,92 170 4,42

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 28

CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL, PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN, DAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS
MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

IBU HAMIL IBU BERSALIN IBU NIFAS


NO KECAMATAN PUSKESMAS DITOLONG MENDAPAT
JUMLAH K1 % K4 % JUMLAH % JUMLAH %
NAKES YANKES
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14
1 Midai Midai 131 85 64,89 58 44,27 125 62 49,60 125 63 50,40
2 Bunguran Barat Sedanau 285 205 71,93 190 66,67 272 195 71,69 272 68 25,00
3 Serasan Serasan 118 138 116,95 124 105,08 112 103 91,96 112 91 81,25
4 Bunguran Timur Ranai 596 578 96,98 519 87,08 569 623 109,49 569 349 61,34
5 Bunguran Utara Kelarik 100 122 122,00 88 88,00 95 80 84,21 95 63 66,32
6 Subi Subi 67 65 97,01 71 105,97 64 60 93,75 64 53 82,81
7 Pulau Laut Pulau Laut 57 74 129,82 56 98,25 54 59 109,26 54 46 85,19
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 126 130 103,17 109 86,51 120 93 77,50 120 94 78,33
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 74 104 140,54 75 101,35 71 79 111,27 71 65 91,55
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 113 115 101,77 93 82,30 107 92 85,98 107 65 60,75
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 66 97 146,97 83 125,76 63 68 107,94 63 37 58,73
12 Serasan Timur Serasan Timur 71 92 129,58 82 115,49 68 66 97,06 68 48 70,59
JUMLAH (KAB/KOTA) 1.804 1.805 100,06 1.548 85,81 1.720 1.580 91,86 1.720 1.042 60,58

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 29

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA IBU HAMIL MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA IBU HAMIL


JUMLAH IBU
NO KECAMATAN PUSKESMAS TT-1 TT-2 TT-3 TT-4 TT-5 TT2+
HAMIL
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
1 Midai Midai 131 16 12,21 9 6,87 - - - - - - 9 6,87
2 Bunguran Barat Sedanau 285 142 49,82 105 36,84 2 0,70 - - - - 107 37,54
3 Serasan Serasan 118 27 22,88 26 22,03 25 21,19 11 9,32 7 5,93 69 58,47
4 Bunguran Timur Ranai 596 276 46,31 187 31,38 18 3,02 5 0,84 5 0,84 215 36,07
5 Bunguran Utara Kelarik 100 55 55,00 59 59,00 12 12,00 - - 1 1,00 72 72,00
6 Subi Subi 67 49 73,13 45 67,16 - - - - 1 1,49 46 68,66
7 Pulau Laut Pulau Laut 57 42 73,68 19 33,33 - - - - - - 19 33,33
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 126 102 80,95 75 59,52 - - - - 3 2,38 78 61,90
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 74 18 24,32 13 17,57 15 20,27 9 12,16 8 10,81 45 60,81
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 113 24 21,24 15 13,27 4 3,54 1 0,88 1 0,88 21 18,58
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 66 19 28,79 26 39,39 15 22,73 12 18,18 10 15,15 63 95,45
12 Serasan Timur Serasan Timur 71 44 61,97 35 49,30 - - - - - - 35 49,30
JUMLAH (KAB/KOTA) 1.804 814 45,12 614 34,04 91 5,04 38 2,11 36 2,00 779 43,18

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 30

JUMLAH IBU HAMIL YANG MENDAPATKAN TABLET FE1 DAN FE3


MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH FE1 (30 TABLET) FE3 (90 TABLET)


NO KECAMATAN PUSKESMAS
IBU HAMIL JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Midai Midai 131 78 59,54 72 54,96
2 Bunguran Barat Sedanau 285 195 68,42 192 67,37
3 Serasan Serasan 118 138 116,95 129 109,32
4 Bunguran Timur Ranai 596 486 81,54 446 74,83
5 Bunguran Utara Kelarik 100 111 111,00 92 92,00
6 Subi Subi 67 66 98,51 79 117,91
7 Pulau Laut Pulau Laut 57 63 110,53 65 114,04
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 126 129 102,38 128 101,59
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 74 91 122,97 84 113,51
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 113 113 100,00 93 82,30
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 66 89 134,85 82 124,24
12 Serasan Timur Serasan Timur 71 92 129,58 91 128,17
JUMLAH (KAB/KOTA) 1.804 1.651 91,52 1.553 86,09

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 31

JUMLAH DAN PERSENTASE IBU HAMIL DAN NEONATAL RISIKO TINGGI/KOMPLIKASI DITANGANI
MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BUMIL NEONATAL RISTI/KOMPLIKASI DITANGANI


PERKIRAAN NEONATAL
JUMLAH BUMIL RISTI/ RISTI/KOMPLIKASI JUMLAH LAHIR HIDUP
NO KECAMATAN PUSKESMAS RISTI/KOMPLIKASI
IBU HAMIL KOMPLIKASI DITANGANI L P L+P
S % L P L+P L P L+P S % S % S %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19
1 Midai Midai 131 26 - - 31 31 62 5 5 9 1 21,51 1 21,51 2 21,51
2 Bunguran Barat Sedanau 285 57 28 49,12 100 92 192 15 14 29 18 120,00 17 123,19 35 121,53
3 Serasan Serasan 118 24 2 8,47 52 51 103 8 8 15 1 12,82 2 26,14 3 19,42
4 Bunguran Timur Ranai 596 119 443 371,64 317 292 609 48 44 91 178 374,34 163 372,15 341 373,29
5 Bunguran Utara Kelarik 100 20 13 65,00 41 39 80 6 6 12 2 32,52 3 51,28 5 41,67
6 Subi Subi 67 13 10 74,63 31 29 60 5 4 9 1 21,51 1 22,99 2 22,22
7 Pulau Laut Pulau Laut 57 11 3 26,32 31 28 59 5 4 9 2 43,01 2 47,62 4 45,20
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 126 25 1 3,97 50 43 93 8 6 14 2 26,67 1 15,50 3 21,51
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 74 15 10 67,57 40 38 78 6 6 12 4 66,67 3 52,63 7 59,83
10 Bunguran Timur Laut
Bunguran Timur Laut 113 23 1 4,42 47 44 91 7 7 14 3 42,55 2 30,30 5 36,63
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 66 13 5 37,88 35 33 68 5 5 10 1 19,05 1 20,20 2 19,61
12 Serasan Timur Serasan Timur 71 14 - - 34 31 65 5 5 10 1 19,61 1 21,51 2 20,51
JUMLAH (KAB/KOTA) 1.804 361 516 143,02 809 751 1.560 121 113 234 214 176,35 197 174,88 411 175,64

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 32

CAKUPAN PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI, ANAK BALITA, DAN IBU NIFAS MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BAYI ANAK BALITA (1-4 TAHUN) IBU NIFAS


BAYI 6-11 BULAN MENDAPAT VIT A MENDAPAT VIT A 2X MENDAPAT
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH JUMLAH
L P L+P L P L+P JUMLAH VIT A
L P L+P S % S % S % L P L+P S % S % S % S %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
1 Midai Midai 31 31 62 40 129,03 40 129,03 80 129,03 281 278 559 207 73,67 148 53,24 355 63,51 125 60 48,00
2 Bunguran Barat Sedanau 100 92 192 52 52,00 42 45,65 94 48,96 630 586 1.216 321 50,95 314 53,58 635 52,22 272 196 72,06
3 Serasan Serasan 52 51 103 17 32,69 18 35,29 35 33,98 254 249 503 145 57,09 153 61,45 298 59,24 112 100 89,29
4 Bunguran Timur Ranai 317 292 609 197 62,15 169 57,88 366 60,10 1.326 1.219 2.545 1.635 123,30 1.782 146,19 3.417 134,26 569 422 74,17
5 Bunguran Utara Kelarik 41 39 80 13 31,71 22 56,41 35 43,75 219 207 426 97 44,29 128 61,84 225 52,82 95 80 84,21
6 Subi Subi 31 29 60 14 45,16 14 48,28 28 46,67 146 142 288 102 69,86 96 67,61 198 68,75 64 59 92,19
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 28 59 10 32,26 8 28,57 18 30,51 128 114 242 90 70,31 79 69,30 169 69,83 54 59 109,26
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 43 93 26 52,00 21 48,84 47 50,54 288 251 539 103 35,76 124 49,40 227 42,12 120 104 86,67
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 38 78 15 37,50 16 42,11 31 39,74 165 151 316 115 69,70 121 80,13 236 74,68 71 74 104,23
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 44 91 51 108,51 116 263,64 167 183,52 249 232 481 154 61,85 180 77,59 334 69,44 107 82 76,64
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 33 68 14 40,00 11 33,33 25 36,76 146 137 283 83 56,85 69 50,36 152 53,71 63 66 104,76
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 31 65 20 58,82 14 45,16 34 52,31 158 147 305 45 28,48 55 37,41 100 32,79 68 66 97,06
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 751 1.560 469 57,97 491 65,38 960 61,54 3.990 3.713 7.703 3.097 77,62 3.249 87,50 6.346 82,38 1.720 1.368 79,53

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 33

PROPORSI PESERTA KB AKTIF MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PESERTA KB AKTIF
MKJP NON MKJP MKJP + % MKJP +
NO KECAMATAN PUSKESMAS
KON OBAT LAIN NON NON
IUD % MOP % MOW % IM PLAN % JUMLAH % SUNTIK % PIL % % % % JUMLAH % MKJP MKJP
DOM VAGINA NYA
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27
1 Midai Midai 2 0,90 - - - - 7 3,15 9 4,05 107 48,20 106 47,75 - - - - - - 213 95,95 222 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau 17 1,10 - - - - 102 6,60 119 7,70 826 53,46 593 38,38 7 0,45 - - - - 1.426 92,30 1.545 100,00
3 Serasan Serasan 2 0,30 - - - - 19 2,87 21 3,17 338 50,98 303 45,70 1 0,15 - - - - 642 96,83 663 100,00
4 Bunguran Timur Ranai 20 0,85 - - 44 1,87 49 2,08 113 4,80 1.289 54,76 923 39,21 29 1,23 - - - - 2.241 95,20 2.354 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - 5 1,11 5 1,11 304 67,41 142 31,49 - - - - - - 446 98,89 451 100,00
6 Subi Subi - - - - - - 6 2,33 6 2,33 118 45,74 133 51,55 1 0,39 - - - - 252 97,67 258 100,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 5 1,36 - - - - 8 2,17 13 3,53 153 41,58 200 54,35 2 0,54 - - - - 355 96,47 368 100,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 2 0,29 - - - - - - 2 0,29 401 57,45 294 42,12 1 0,14 - - - - 696 99,71 698 100,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 4 0,85 - - - - 14 2,98 18 3,83 269 57,23 179 38,09 4 0,85 - - - - 452 96,17 470 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - 5 0,82 5 0,82 313 51,14 286 46,73 8 1,31 - - - - 607 99,18 612 100,00
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - 13 10,66 13 10,66 78 63,93 30 24,59 1 0,82 - - - - 109 89,34 122 100,00
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - 2 0,49 2 0,49 260 64,20 143 35,31 - - - - - - 403 99,51 405 100,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 52 0,64 - - 44 0,54 230 2,82 326 3,99 4.456 54,55 3.332 40,79 54 0,66 - - - - 7.842 96,01 8.168 100,00

Sumber : Kantor Pemberdayaan Perempuan dan KB Tahun 2012


Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang
TABEL 34

PROPORSI PESERTA KB BARU MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PESERTA KB BARU
MKJP NON MKJP MKJP +
NO KECAMATAN PUSKESMAS % MKJP +
OBAT NON
IUD % MOP % MOW % IMPLAN % JUMLAH % SUNTIK % PIL % KONDOM % % LAIN NYA % JUMLAH % NON MKJP
VAGINA MKJP
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27
1 Midai Midai 1 100,00 - - - - - - 1 100,00 - - - - - - - - - - - - 1 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau - - - - - - 7 4,17 7 4,17 117 69,64 44 26,19 - - - - - - 161 95,83 168 100,00
3 Serasan Serasan - - - - - - 3 6,00 3 6,00 22 44,00 25 50,00 - - - - - - 47 94,00 50 100,00
4 Bunguran Timur Ranai 19 2,13 - - 23 2,58 46 5,16 88 9,88 364 40,85 347 38,95 92 10,33 - - - - 803 90,12 891 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik - - - - - - - - - - 23 67,65 11 32,35 - - - - - - 34 100,00 34 100,00
6 Subi Subi - - - - - - - - - - 14 56,00 11 44,00 - - - - - - 25 100,00 25 100,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 2 4,00 - - - - 5 10,00 7 14,00 22 44,00 16 32,00 5 10,00 - - - - 43 86,00 50 100,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - - - 14 63,64 8 36,36 - - - - - - 22 100,00 22 100,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - 3 4,41 3 4,41 50 73,53 13 19,12 2 2,94 - - - - 65 95,59 68 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - 1 1,82 1 1,82 29 52,73 25 45,45 - - - - - - 54 98,18 55 100,00
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - 7 18,92 7 18,92 22 59,46 5 13,51 3 8,11 - - - - 30 81,08 37 100,00
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - - - - - - - 2 7,41 25 92,59 - - - - - - 27 100,00 27 100,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 22 1,54 - - 23 1,61 72 5,04 117 8,19 679 47,55 530 37,11 102 18,92 - - - - 1.311 91,81 1.428 100,00

Sumber : Kantor Pemberdayaan Perempuan dan KB Tahun 2012


Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang
TABEL 35

JUMLAH PESERTA KB BARU DAN KB AKTIF MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PESERTA KB BARU PESERTA KB AKTIF


NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH PUS
JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Midai Midai 859 1 0,12 222 25,84
2 Bunguran Barat Sedanau 1.869 168 8,99 1.545 82,66
3 Serasan Serasan 773 50 6,47 663 85,77
4 Bunguran Timur Ranai 3.912 891 22,78 2.354 60,17
5 Bunguran Utara Kelarik 655 34 5,19 451 68,85
6 Subi Subi 442 25 5,66 258 58,37
7 Pulau Laut Pulau Laut 372 50 13,44 368 98,92
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 828 22 2,66 698 84,30
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 486 68 13,99 470 96,71
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 739 55 7,44 612 82,81
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 435 37 8,51 122 28,05
12 Serasan Timur Serasan Timur 468 27 5,77 405 86,54
JUMLAH (KAB/KOTA) 11.838 1.428 12,06 8.168 69,00

Sumber : Kantor Pemberdayaan Perempuan dan KB Tahun 2012


TABEL 36

CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATUS MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

KUNJUNGAN NEONATUS 1 KALI (KN1) KUNJUNGAN NEONATUS 3 KALI (KN LENGKAP)


JUMLAH BAYI LAHIR HIDUP
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P L P L+P
L P L +P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 Midai Midai 31 31 62 32 103,23 32 103,23 64 103,23 32 103,23 32 103,23 64 103,23
2 Bunguran Barat Sedanau 100 92 192 104 104,00 97 105,43 201 104,69 87 87,00 82 89,13 169 88,02
3 Serasan Serasan 52 51 103 46 88,46 46 90,20 92 89,32 46 88,46 44 86,27 90 87,38
4 Bunguran Timur Ranai 317 292 609 261 82,33 240 82,19 501 82,27 240 75,71 221 75,68 461 75,70
5 Bunguran Utara Kelarik 41 39 80 37 90,24 34 87,18 71 88,75 36 87,80 34 87,18 70 87,50
6 Subi Subi 31 29 60 28 90,32 27 93,10 55 91,67 28 90,32 27 93,10 55 91,67
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 28 59 24 77,42 22 78,57 46 77,97 26 83,87 23 82,14 49 83,05
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 43 93 51 102,00 44 102,33 95 102,15 51 102,00 45 104,65 96 103,23
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 38 78 40 100,00 37 97,37 77 98,72 32 80,00 30 78,95 62 79,49
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 44 91 44 93,62 41 93,18 85 93,41 40 85,11 37 84,09 77 84,62
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 33 68 27 77,14 25 75,76 52 76,47 26 74,29 24 72,73 50 73,53
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 31 65 29 85,29 26 83,87 55 84,62 26 76,47 25 80,65 51 78,46
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 751 1.560 723 89,37 671 89,35 1.394 89,36 670 82,82 624 83,09 1.294 82,95

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 37

CAKUPAN KUNJUNGAN BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

KUNJUNGAN BAYI (MINIMAL 4 KALI)


JUMLAH BAYI
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 31 31 62 32 103,23 32 103,23 64 103,23
2 Bunguran Barat Sedanau 100 92 192 110 110,00 103 111,96 213 110,94
3 Serasan Serasan 52 51 103 36 69,23 36 70,59 72 69,90
4 Bunguran Timur Ranai 317 292 609 292 92,11 268 91,78 560 91,95
5 Bunguran Utara Kelarik 41 39 80 35 85,37 33 84,62 68 85,00
6 Subi Subi 31 29 60 26 83,87 26 89,66 52 86,67
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 28 59 21 67,74 19 67,86 40 67,80
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 43 93 55 110,00 47 109,30 102 109,68
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 38 78 30 75,00 28 73,68 58 74,36
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 44 91 48 102,13 44 100,00 92 101,10
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 33 68 25 71,43 23 69,70 48 70,59
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 31 65 27 79,41 25 80,65 52 80,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 751 1.560 737 91,10 684 91,08 1.421 91,09

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 38

CAKUPAN DESA/KELURAHAN UCI MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH DESA/KEL DESA/KEL UCI % DESA/KEL UCI

1 2 3 4 5 6
1 Midai Midai 6 0 -
2 Bunguran Barat Sedanau 9 3 33,33
3 Serasan Serasan 5 0 -
4 Bunguran Timur Ranai 6 6 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik 8 2 25,00
6 Subi Subi 8 4 50,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 3 2 66,67
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 10 5 50,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 3 2 66,67
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 7 1 14,29
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 4 1 25,00
12 Serasan Timur Serasan Timur 4 1 25,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 73 27 36,99

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 39

CAKUPAN IMUNISASI DPT, HB, DAN CAMPAK PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BAYI DIIMUNISASI
DO RATE (%)
JUMLAH BAYI DPT1+HB1 DPT3+HB3 CAMPAK
NO KECAMATAN PUSKESMAS
L P L+P L P L+P L P L+P
L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27
1 Midai Midai 31 31 62 37 119,35 36 116,13 73 117,74 38 122,58 37 119,35 75 120,97 32 103,23 32 103,23 64 103,23 13,51 11,11 12,33
2 Bunguran Barat Sedanau 100 92 192 122 122,00 113 122,83 235 122,40 113 113 105 114,13 218 113,54 110 110,00 103 111,96 213 110,94 9,84 8,85 9,36
3 Serasan Serasan 52 51 103 50 96,15 49 96,08 99 96,12 35 67,308 35 68,63 70 67,96 36 69,23 36 70,59 72 69,90 28,00 26,53 27,27
4 Bunguran Timur Ranai 317 292 609 331 104,42 305 104,45 636 104,43 324 102,21 297 101,71 621 101,97 292 92,11 268 91,78 560 91,95 11,78 12,13 11,95
5 Bunguran Utara Kelarik 41 39 80 44 107,32 41 105,13 85 106,25 47 114,63 45 115,38 92 115,00 35 85,37 33 84,62 68 85,00 20,45 19,51 20,00
6 Subi Subi 31 29 60 28 90,32 28 96,55 56 93,33 31 100 30 103,45 61 101,67 26 83,87 26 89,66 52 86,67 7,14 7,14 7,14
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 28 59 18 58,06 15 53,57 33 55,93 24 77,419 21 75,00 45 76,27 21 67,74 19 67,86 40 67,80 -16,67 -26,67 -21,21
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 43 93 57 114,00 50 116,28 107 115,05 67 134 59 137,21 126 135,48 55 110,00 47 109,30 102 109,68 3,51 6,00 4,67
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 38 78 30 75,00 27 71,05 57 73,08 30 75 27 71,05 57 73,08 30 75,00 28 73,68 58 74,36 0,00 -3,70 -1,75
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 44 91 54 114,89 50 113,64 104 114,29 44 93,617 42 95,45 86 94,51 48 102,13 44 100,00 92 101,10 11,11 12,00 11,54
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 33 68 24 68,57 23 69,70 47 69,12 32 91,429 30 90,91 62 91,18 25 71,43 23 69,70 48 70,59 -4,17 0,00 -2,13
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 31 65 29 85,29 28 90,32 57 87,69 25 73,529 24 77,42 49 75,38 27 79,41 25 80,65 52 80,00 6,90 10,71 8,77
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 751 1.560 824 101,85 765 101,86 1.589 101,86 810 100,12 752 100,13 1.562 100,13 737 91,10 684 91,08 1.421 91,09 10,56 10,59 10,57

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 40

CAKUPAN IMUNISASI BCG DAN POLIO PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BAYI DIIMUNISASI
JUMLAH BAYI BCG POLIO3
NO KECAMATAN PUSKESMAS
L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 Midai Midai 31 31 62 30 96,77 29 93,55 59 95,16 22 70,97 22 70,97 44 70,97
2 Bunguran Barat Sedanau 100 92 192 119 119,00 110 119,57 229 119,27 113 113,00 105 114,13 218 113,54
3 Serasan Serasan 52 51 103 44 84,62 43 84,31 87 84,47 41 78,85 41 80,39 82 79,61
4 Bunguran Timur Ranai 317 292 609 308 97,16 284 97,26 592 97,21 328 103,47 302 103,42 630 103,45
5 Bunguran Utara Kelarik 41 39 80 44 107,32 41 105,13 85 106,25 46 112,20 44 112,82 90 112,50
6 Subi Subi 31 29 60 32 103,23 31 106,90 63 105,00 27 87,10 26 89,66 53 88,33
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 28 59 22 70,97 19 67,86 41 69,49 27 87,10 23 82,14 50 84,75
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 43 93 59 118,00 52 120,93 111 119,35 57 114,00 49 113,95 106 113,98
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 38 78 24 60,00 22 57,89 46 58,97 28 70,00 26 68,42 54 69,23
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 44 91 48 102,13 45 102,27 93 102,20 46 97,87 42 95,45 88 96,70
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 33 68 23 65,71 22 66,67 45 66,18 30 85,71 28 84,85 58 85,29
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 31 65 28 82,35 26 83,87 54 83,08 27 79,41 26 83,87 53 81,54
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 751 1.560 781 96,54 724 96,40 1.505 96,47 792 97,90 734 97,74 1.526 97,82

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 41

JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF


JUMLAH BAYI
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 31 31 62 4 12,90 3 9,68 7 11,29
2 Bunguran Barat Sedanau 100 92 192 23 23,00 29 31,52 52 27,08
3 Serasan Serasan 52 51 103 8 15,38 7 13,73 15 14,56
4 Bunguran Timur Ranai 317 292 609 14 4,42 21 7,19 35 5,75
5 Bunguran Utara Kelarik 41 39 80 5 12,20 4 10,26 9 11,25
6 Subi Subi 31 29 60 1 3,23 1 3,45 2 3,33
7 Pulau Laut Pulau Laut 31 28 59 2 6,45 3 10,71 5 8,47
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 50 43 93 7 14,00 9 20,93 16 17,20
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 40 38 78 6 15,00 7 18,42 13 16,67
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 47 44 91 4 8,51 7 15,91 11 12,09
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 35 33 68 2 5,71 2 6,06 4 5,88
12 Serasan Timur Serasan Timur 34 31 65 6 17,65 6 19,35 12 18,46
JUMLAH (KAB/KOTA) 809 751 1.560 82 10,14 99 13,18 181 11,60

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 42

PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI ANAK USIA 6-23 BULAN KELUARGA MISKIN
MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

ANAK 6-23 BULAN


NO KECAMATAN PUSKESMAS DARI KELUARGA MISKIN MENDAPAT MP-ASI %
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 7 9 16 7 9 16 100,00 100,00 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau 15 19 34 15 19 34 100,00 100,00 100,00
3 Serasan Serasan 7 13 20 7 13 20 100,00 100,00 100,00
4 Bunguran Timur Ranai 9 20 29 9 20 29 100,00 100,00 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik 1 1 2 1 1 2 100,00 100,00 100,00
6 Subi Subi 4 2 6 4 2 6 100,00 100,00 100,00
7 Pulau Laut Pulau Laut - 2 2 - 2 2 - 100,00 100,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1 2 3 1 2 3 100,00 100,00 100,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 3 1 4 3 1 4 100,00 100,00 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 11 9 20 11 9 20 100,00 100,00 100,00
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 3 3 6 3 3 6 100,00 100,00 100,00
12 Serasan Timur Serasan Timur 3 3 6 3 3 6 100,00 100,00 100,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 64 84 148 64 84 148 100,00 100,00 100,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 43

CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

ANAK BALITA (12-59 BULAN)


MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (MINIMAL 8 KALI)
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH
L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 281 278 559 119 42,35 118 42,45 237 42,40
2 Bunguran Barat Sedanau 630 586 1.216 279 44,29 260 44,37 539 44,33
3 Serasan Serasan 254 249 503 69 27,17 67 26,91 136 27,04
4 Bunguran Timur Ranai 1.326 1.219 2.545 271 20,44 249 20,43 520 20,43
5 Bunguran Utara Kelarik 219 207 426 138 63,01 130 62,80 268 62,91
6 Subi Subi 146 142 288 82 56,16 80 56,34 162 56,25
7 Pulau Laut Pulau Laut 128 114 242 79 61,72 69 60,53 148 61,16
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 288 251 539 104 36,11 91 36,25 195 36,18
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 165 151 316 72 43,64 65 43,05 137 43,35
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 249 232 481 71 28,51 67 28,88 138 28,69
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 146 137 283 64 43,84 61 44,53 125 44,17
12 Serasan Timur Serasan Timur 158 147 305 82 51,90 77 52,38 159 52,13
JUMLAH (KAB/KOTA) 3.990 3.713 7.703 1.430 35,84 1.334 35,93 2.764 35,88

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 44

JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BALITA
DITIMBANG BB NAIK BGM
NO KECAMATAN PUSKESMAS BALITA YANG ADA
L P L+P L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
1 Midai Midai 349 344 693 175 50,14 164 47,67 339 48,92 167 95,43 155 94,51 322 94,99 1 0,57 1 0,61 2 0,59
2 Bunguran Barat Sedanau 782 727 1.509 365 46,68 351 48,28 716 47,45 190 52,05 183 52,14 373 52,09 8 2,19 15 4,27 23 3,21
3 Serasan Serasan 315 309 624 100 31,75 91 29,45 191 30,61 50 50,00 43 47,25 93 48,69 7 7,00 7 7,69 14 7,33
4 Bunguran Timur Ranai 1.645 1.513 3.158 445 27,05 407 26,90 852 26,98 293 65,84 277 68,06 570 66,90 2 0,45 5 1,23 7 0,82
5 Bunguran Utara Kelarik 273 256 529 147 53,85 174 67,97 321 60,68 115 78,23 145 83,33 260 81,00 5 3,40 7 4,02 12 3,74
6 Subi Subi 181 176 357 115 63,54 108 61,36 223 62,46 49 42,61 49 45,37 98 43,95 3 2,61 9 8,33 12 5,38
7 Pulau Laut Pulau Laut 159 141 300 98 61,64 82 58,16 180 60,00 27 27,55 25 30,49 52 28,89 8 8,16 7 8,54 15 8,33
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 357 311 668 128 35,85 150 48,23 278 41,62 103 80,47 118 78,67 221 79,50 4 3,13 8 5,33 12 4,32
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 205 187 392 87 42,44 94 50,27 181 46,17 51 58,62 56 59,57 107 59,12 - - 1 1,06 1 0,55
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 308 288 596 101 32,79 90 31,25 191 32,05 70 69,31 64 71,11 134 70,16 1 0,99 1 1,11 2 1,05
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 181 170 351 92 50,83 71 41,76 163 46,44 44 47,83 34 47,89 78 47,85 1 1,09 3 4,23 4 2,45
12 Serasan Timur Serasan Timur 196 182 378 101 51,53 108 59,34 209 55,29 38 37,62 40 37,04 78 37,32 - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 4.951 4.604 9.555 1.954 39,47 1.890 41,05 3.844 40,23 1.197 61,26 1.189 62,91 2.386 62,07 40 2,05 64 3,39 104 2,71

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 45

CAKUPAN BALITA GIZI BURUK YANG MENDAPAT PERAWATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BALITA GIZI BURUK


MENDAPAT PERAWATAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH
L P L+P
L P L+P S % S % S %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 29 35 64 29 100,00 35 100,00 64 100,00
3 Serasan Serasan 18 7 25 18 100,00 7 100,00 25 100,00
4 Bunguran Timur Ranai 4 6 10 4 100,00 6 100,00 10 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik 1 - 1 1 - - - 1 100,00
6 Subi Subi 7 25 32 7 100,00 25 100,00 32 100,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 10 6 16 10 100,00 6 100,00 16 100,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 2 5 7 2 - 5 - 7 -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 3 2 5 3 100,00 2 100,00 5 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 2 5 7 2 100,00 5 100,00 7 100,00
12 Serasan Timur Serasan Timur 1 2 3 1 100,00 2 100,00 3 100,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 77 93 170 77 100,00 93 100,00 170 100,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 46

CAKUPAN PENJARINGAN KESEHATAN SISWA SD & SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

MURID KELAS 1 SD DAN SETINGKAT


MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH
L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 86 74 160 59 68,60 60 81,08 119 74,38
2 Bunguran Barat Sedanau 160 141 301 119 74,38 127 90,07 246 81,73
3 Serasan Serasan 59 46 105 57 96,61 41 89,13 98 93,33
4 Bunguran Timur Ranai 343 270 613 329 95,92 252 93,33 581 94,78
5 Bunguran Utara Kelarik 61 41 102 - - - - - -
6 Subi Subi 33 33 66 33 100,00 31 93,94 64 96,97
7 Pulau Laut Pulau Laut 38 24 62 25 65,79 23 95,83 48 77,42
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 82 76 158 75 91,46 96 126,32 171 108,23
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 47 38 85 43 91,49 35 92,11 78 91,76
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 46 37 83 - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 43 35 78 39 90,70 37 105,71 76 97,44
12 Serasan Timur Serasan Timur 38 25 63 37 97,37 21 84,00 58 92,06
JUMLAH (KAB/KOTA) 1.036 840 1.876 816 78,76 723 86,07 1.539 82,04
CAKUPAN PENJARINGAN KESEHATAN SISWA SD & SETINGKAT 78,76 86,07 82,04

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 47

CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN SISWA SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

MURID SD DAN SETINGKAT


MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN SESUAI STANDAR
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH
L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 400 364 764 88 22,00 94 25,82 182 23,82
2 Bunguran Barat Sedanau 892 800 1.692 26 2,91 31 3,88 57 3,37
3 Serasan Serasan 331 314 645 71 21,45 81 25,80 152 23,57
4 Bunguran Timur Ranai 1.656 1.489 3.145 1.205 72,77 1.610 108,13 2.815 89,51
5 Bunguran Utara Kelarik 272 293 565 42 15,44 49 16,72 91 16,11
6 Subi Subi 177 181 358 102 57,63 105 58,01 207 57,82
7 Pulau Laut Pulau Laut 155 168 323 46 29,68 58 34,52 104 32,20
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 404 347 751 0 0,00 0 0,00 0 0,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 435 200 635 0 0,00 0 0,00 0 0,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 319 301 620 21 6,58 23 7,64 44 7,10
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 228 204 432 0 0,00 0 0,00 0 0,00
12 Serasan Timur Serasan Timur 195 183 378 18 9,23 59 32,24 77 20,37
JUMLAH (KAB/KOTA) 5.464 4.844 10.308 1.619 29,63 2.110 43,56 3.729 36,18

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 48

CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN USIA LANJUT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

USILA (60TAHUN+)
NO KECAMATAN PUSKESMAS
JUMLAH MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN
L P L+P L % P % L+P %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 195 193 388 0 - - - 0 -
2 Bunguran Barat Sedanau 437 407 844 4 0,92 4 0,98 8 0,95
3 Serasan Serasan 176 173 349 18 10,23 17 9,83 35 10,03
4 Bunguran Timur Ranai 921 847 1.768 48 5,21 44 5,19 92 5,20
5 Bunguran Utara Kelarik 153 143 296 5 3,27 5 3,50 10 3,38
6 Subi Subi 101 99 200 15 14,85 15 15,15 30 15,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 89 79 168 5 5,62 5 6,33 10 5,95
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 200 174 374 11 5,50 9 5,17 20 5,35
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 115 105 220 28 24,35 26 24,76 54 24,55
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 173 161 334 19 10,98 18 11,18 37 11,08
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 101 95 196 23 22,77 21 22,11 44 22,45
12 Serasan Timur Serasan Timur 110 102 212 0 - - - 0 -
JUMLAH (KAB/KOTA) 2.771 2.578 5.349 176 6,35 164 6,36 340 6,36

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 49

PERSENTASE SARANA KESEHATAN DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN GAWAT DARURAT (GADAR ) LEVEL I
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

MEMPUNYAI KEMAMPUAN YAN. GADAR LEVEL I


NO SARANA KESEHATAN JUMLAH SARANA
JUMLAH %
1 2 3 4 5

1 RUMAH SAKIT UMUM 2 2 100,00

2 RUMAH SAKIT JIWA 0 0 -

3 RUMAH SAKIT KHUSUS LAINNYA 0 0 -

4 PUSKESMAS PERAWATAN 8 8 100,00

5 SARANA YANKES.LAINNYA 0 0 -

JUMLAH (KAB/KOTA) 10 10 100,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 50

JUMLAH PENDERITA DAN KEMATIAN PADA KLB MENURUT JENIS KLB


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

YANG TERSERANG JUMLAH PENDUDUK


JENIS KEJADIAN LUAR JUMLAH PENDERITA ATTACK RATE (%) JUMLAH KEMATIAN CFR (%)
NO JUMLAH JUMLAH TERANCAM
BIASA
KEC DESA L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19
1 DBD 2 6 4.494 4.278 8.772 15 15 30 0,33 0,35 0,34 0 0 0 - - 0

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 51

DESA/KELURAHAN TERKENA KLB YANG DITANGANI < 24 JAM MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

DESA/KELURAHAN TERKENA KLB

JUMLAH RATA2 KEJADIAN


NO KECAMATAN PUSKESMAS DESA/KELURAHAN DITANGANI <24
DESA/KELURAHAN JUMLAH %
KLB PER JUMLAH JAM
DESA/KELURAHAN

1 2 3 4 5 6 7 8
1 Midai Midai 6 - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 9 - - - -
3 Serasan Serasan 5 4 0,80 4 100,00
4 Bunguran Timur Ranai 6 - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik 8 - - - -
6 Subi Subi 8 - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 3 - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 10 - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 3 - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 7 - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 4 - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 4 2 0,50 2 100,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 73 6 0,08 6 100,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 52

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT


RASIO TUMPATAN/
NO KECAMATAN PUSKESMAS TUMPATAN GIGI TETAP PENCABUTAN GIGI TETAP
PENCABUTAN
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Midai Midai 3 5 8 - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 7 6 13 19 25 44 0,37 0,24 0,30
3 Serasan Serasan 2 4 6 54 56 110 0,04 0,07 0,05
4 Bunguran Timur Ranai 361 444 805 349 508 857 1,03 0,87 0,94
5 Bunguran Utara Kelarik 7 12 19 21 31 52 0,33 0,39 0,37
6 Subi Subi 20 24 44 43 55 98 0,47 0,44 0,45
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - 46 58 104 - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 5 2 7 8 12 20 0,63 0,17 0,35
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 2 1 3 16 58 74 0,13 0,02 0,04
JUMLAH (KAB/ KOTA) 407 498 905 556 803 1.359 0,73 0,62 0,67

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 53

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA ANAK SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

UKGS (PROMOTIF DAN PREVENTIF)


JUMLAH JUMLAH JUMLAH MURID SD/MI MURID SD/MI DIPERIKSA PERLU PERAWATAN MENDAPAT PERAWATAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH SD/MI DGN SD/MI
% %
SD/MI SIKAT GIGI MENDAPAT
MASSAL YAN. GIGI L P L+P L % P % L+P % L P L+P L % P % L+P %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26
1 Midai Midai 7 - - 7 100 400 364 764 59 14,75 60 16,48 119 15,58 60 59 119 60 100,00 59 100,00 119 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau 15 - - 15 100 892 800 1.692 119 13,34 127 15,88 246 14,54 86 80 166 86 100,00 80 100,00 166 100,00
3 Serasan Serasan 7 - - 7 100 331 314 645 57 17,22 41 13,06 98 15,19 44 43 87 44 100,00 43 100,00 87 100,00
4 Bunguran Timur Ranai 12 - - 12 100 1.656 1.489 3.145 329 19,87 252 16,92 581 18,47 161 149 310 161 100,00 149 100,00 310 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik 5 - - - - 272 293 565 - - - - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi 5 - - 5 100 177 181 358 33 18,64 31 17,13 64 17,88 20 19 39 20 100,00 19 100,00 39 100,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 3 - - 3 100 155 168 323 25 16,13 23 13,69 48 14,86 9 8 17 9 100,00 8 100,00 17 100,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 7 - - 7 100 404 347 751 75 18,56 96 27,67 171 22,77 19 16 35 19 100,00 16 100,00 35 100,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 3 - - 3 100 435 200 635 43 9,89 35 17,50 78 12,28 38 35 73 38 100,00 35 100,00 73 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 7 - - - - 319 301 620 - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 6 - - 6 100 228 204 432 39 17,11 37 18,14 76 17,59 28 26 54 28 100,00 26 100,00 54 100,00
12 Serasan Timur Serasan Timur 3 - - 3 100 195 183 378 37 18,97 21 11,48 58 15,34 30 28 58 30 100,00 28 100,00 58 100,00
JUMLAH (KAB/ KOTA) 80 - - 68 85 5.464 4.844 10.308 816 14,93 723 14,93 1.539 14,93 495 463 958 495 100,00 463 100,00 958 100,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 54

JUMLAH KEGIATAN PENYULUHAN KESEHATAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PENYULUHAN KESEHATAN
JUMLAH SELURUH
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH KEGIATAN
KEGIATAN
PENYULUHAN
PENYULUHAN
MASSA
KELOMPOK
1 2 3 4 5
1 Midai Midai - -
2 Bunguran Barat Sedanau - -
3 Serasan Serasan - 5
4 Bunguran Timur Ranai 24 11
5 Bunguran Utara Kelarik 7 2
6 Subi Subi 56 48
7 Pulau Laut Pulau Laut - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 186 239
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 63 63
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 1 -
12 Serasan Timur Serasan Timur - -
SUB JUMLAH I 337 368
1 Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota - -
2 Rumah Sakit 2 3
JUMLAH (KAB/KOTA) 339 371

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 55

CAKUPAN JAMINAN PEMELIHARAAN KESEHATAN PRA BAYAR MENURUT JENIS JAMINAN, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH PESERTA JAMINAN KESEHATAN PRA BAYAR


JUMLAH PENDUDUK
NO KECAMATAN PUSKESMAS ASKES JAMSOSTEK ASKESKIN/JAMKESMAS LAINNYA JUMLAH %
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
1 Midai Midai 2.921 2.840 5.761 78 68 146 - - - 388 384 772 1.916 1.894 3.810 2.382 2.346 4.728 81,55 82,61 82,07
2 Bunguran Barat Sedanau 6.833 6.265 13.098 135 124 259 - - - 1.346 1.252 2.598 3.763 3.502 7.265 5.244 4.878 10.122 76,75 77,86 77,28
3 Serasan Serasan 2.820 2.738 5.558 91 77 168 - - - 646 633 1.279 1.244 1.221 2.465 1.981 1.931 3.912 70,25 70,53 70,39
4 Bunguran Timur Ranai 13.822 12.923 26.745 987 742 1.729 - - - 1.695 1.558 3.253 7.935 7.296 15.231 10.617 9.596 20.213 76,81 74,26 75,58
5 Bunguran Utara Kelarik 2.443 2.271 4.714 48 37 85 - - - 508 478 986 1.353 1.272 2.625 1.909 1.787 3.696 78,14 78,69 78,40
6 Subi Subi 1.511 1.477 2.988 62 32 94 - - - 371 363 734 844 826 1.670 1.277 1.221 2.498 84,51 82,67 83,60
7 Pulau Laut Pulau Laut 1.300 1.216 2.516 44 27 71 - - - 202 179 381 904 797 1.701 1.150 1.003 2.153 88,46 82,48 85,57
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 3.025 2.739 5.764 52 33 85 - - - 294 256 550 2.190 1.912 4.102 2.536 2.201 4.737 83,83 80,36 82,18
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 1.939 1.750 3.689 59 35 94 - - - 553 505 1.058 853 777 1.630 1.465 1.317 2.782 75,55 75,26 75,41
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 2.631 2.420 5.051 58 53 111 - - - 1.218 1.136 2.354 921 860 1.781 2.197 2.049 4.246 83,50 84,67 84,06
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 1.625 1.519 3.144 46 32 78 - - - 222 209 431 1.077 1.013 2.090 1.345 1.254 2.599 82,77 82,55 82,67
12 Serasan Timur Serasan Timur 1.674 1.540 3.214 41 17 58 - - - 337 314 651 1.046 976 2.022 1.424 1.307 2.731 85,07 84,87 84,97
JUMLAH (KAB/KOTA) 42.544 39.698 82.242 1.701 1.277 2.978 - - - 7.780 7.267 15.047 24.046 22.346 46.392 33.527 30.890 64.417
PERSENTASE (KAB/KOTA) 4,00 3,22 3,62 - - - 18,29 18,31 18,30 56,52 56,29 56,41 78,81 77,81 78,33 78,81 77,81 78,33

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 56

CAKUPAN PELAYANAN RAWAT JALAN MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENURUT STRATA SARANA KESEHATAN, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN)


MENDAPAT YANKES RAWAT JALAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS DICAKUP ASKESKIN/JAMKESMAS PELAYANAN KESEHATAN DASAR PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN
JUMLAH YANG ADA
(PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 1) (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 2 DAN STRATA
L P L+P L P L+P L P3) L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
1 Midai Midai 388 384 772 388 100,00 384 100,00 772 100,00 - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 1.346 1.252 2.598 1.346 100,00 1.252 100,00 2.598 100,00 660 49,03 614 49,04 1.274 49,04 - - - - - -
3 Serasan Serasan 646 633 1.279 646 100,00 633 100,00 1.279 100,00 238 36,84 233 36,81 471 36,83 - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 1.695 1.558 3.253 1.695 100,00 1.558 100,00 3.253 100,00 98 5,78 90 5,78 188 5,78 - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik 508 478 986 508 100,00 478 100,00 986 100,00 96 18,90 90 18,83 186 18,86 - - - - - -
6 Subi Subi 371 363 734 371 100,00 363 100,00 734 100,00 66 17,79 66 18,18 132 17,98 - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 202 179 381 202 100,00 179 100,00 381 100,00 - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 294 256 550 294 100,00 256 100,00 550 100,00 258 87,76 225 87,89 483 87,82 - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 553 505 1.058 553 100,00 505 100,00 1.058 100,00 202 36,53 184 36,44 386 36,48 - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.218 1.136 2.354 1.218 100,00 1.136 100,00 2.354 100,00 173 14,20 162 14,26 335 14,23 - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 222 209 431 222 100,00 209 100,00 431 100,00 - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 337 314 651 337 100,00 314 100,00 651 100,00 202 59,94 188 59,87 390 59,91 - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 7.780 7.267 15.047 7.780 100,00 7.267 100,00 15.047 100,00 1.993 25,62 1.852 25,49 3.845 25,55 - - - - - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 57

CAKUPAN PELAYANAN RAWAT INAP MASYARAKAT MISKIN (DAN HAMPIR MISKIN) MENURUT STRATA SARANA KESEHATAN, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

MASYARAKAT MISKIN DAN HAMPIR MISKIN


MENDAPAT YANKES RAWAT INAP
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH YANG ADA PELAYANAN KESEHATAN DASAR PELAYANAN KESEHATAN RUJUKAN
(PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 1) (PASIEN MASKIN DI SARKES STRATA 2 DAN STRATA 3)
L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 Midai Midai 388 384 772 - - - - - - - - - - - -
2 Bunguran Barat Sedanau 1.346 1.252 2.598 - - - - - - - - - - - -
3 Serasan Serasan 646 633 1.279 - - - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 1.695 1.558 3.253 - - - - - - - - - - - -
5 Bunguran Utara Kelarik 508 478 986 - - - - - - - - - - - -
6 Subi Subi 371 363 734 - - - - - - - - - - - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 202 179 381 - - - - - - - - - - - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 294 256 550 - - - - - - - - - - - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 553 505 1.058 - - - - - - - - - - - -
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.218 1.136 2.354 - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 222 209 431 - - - - - - - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 337 314 651 - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 7.780 7.267 15.047 - - - - - - - - - - - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 58

JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN , RAWAT INAP, DAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH KUNJUNGAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA


NO SARANA PELAYANAN KESEHATAN RAWAT JALAN RAWAT INAP JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Puskesmas Midai 1.007 1.140 2.147 23 27 50 - - -
2 Puskesmas Bunguran Barat 2.525 2.378 4.903 3 2 5 - - -
3 Puskesmas Serasan 1.622 1.937 3.559 44 45 89 12 16 28
4 Puskesmas Ranai 3.288 3.414 6.702 - - - 2 - 2
5 Puskesmas Kelarik 1.684 2.179 3.863 13 6 19 - - -
6 Puskesmas Subi 1.975 1.773 3.748 19 23 42 - - -
7 Puskesmas Pulau Laut 2.514 2.554 5.068 14 16 30 - - -
8 Puskesmas Pulau Tiga 2.243 2.805 5.048 - - - 1 - 1
9 Puskesmas Bunguran Tengah 19.188 24.330 43.518 - - - 119 - 119
10 Puskesmas Bunguran Timur Laut 367 693 1.060 - - - - - -
11 Puskesmas Bunguran Selatan 2.989 3.598 6.587 - - - - - -
12 Puskesmas Serasan Timur 1.016 1.528 2.544 - - - - - -
SUB JUMLAH I 40.418 48.329 88.747 116 119 235 134 16 150
1 RSUD Natuna 12.706 16.754 29.460 2.026 2.455 4.481 - - -
2 RS TNI AU Natuna 1 - 1 6 - 6 - - -
SUB JUMLAH II 12.707 16.754 29.461 2.032 2.455 4.487 - - -
1 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) - - - - - - - - -
2 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) - - - - - - - - -
3 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) - - - - - - - - -
4 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) - - - - - - - - -
- - -
SUB JUMLAH III - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 53.125 65.083 118.208 2.148 2.574 4.722 134 16 150
JUMLAH PENDUDUK KAB/KOTA 42.544 39.698 82.242 42.544 39.698 82.242
CAKUPAN KUNJUNGAN (%) 124,87 163,95 143,73 5,05 6,48 5,74

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 59

ANGKA KEMATIAN PASIEN DI RUMAH SAKIT


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH PASIEN KELUAR PASIEN KELUAR MATI


NAMA RUMAH PASIEN KELUAR MATI GDR NDR
NO JENIS RSb TEMPAT (HIDUP + MATI) ≥ 48 JAM DIRAWAT
SAKITa
TIDUR L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19
1 RSUD Natuna Type C 99 2.026 2.455 4.481 34 42 76 18 22 40 1,68 1,71 1,70 0,9 0,9 0,9
2 RS TNI AU Natuna Type C 10 3 3 6 - - - - - - - - - - - -

KABUPATEN/KOTA 109 2.029 2.458 4.487 34 42 76 18 22 40 1,68 1,71 1,69 0,9 0,9 0,9

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan: a termasuk rumah sakit swasta
b
Jenis rumah sakit RS umum atau RS khusus, untuk RS khusus sebutkan jenis kekhususannya (RS Jiwa, RS TB Paru, RS Kusta, dll)
TABEL 60

INDIKATOR KINERJA PELAYANAN DI RUMAH SAKIT


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH PASIEN
JUMLAH
NAMA RUMAH b JUMLAH HARI
NO a JENIS RS TEMPAT PASIEN KELUAR BOR LOS TOI
PASIEN KELUAR PASIEN KELUAR
SAKIT
TIDUR MATI ≥ 48 JAM PERAWATAN
(HIDUP + MATI) MATI
DIRAWAT
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 RSUD Natuna Type C 99 4.481 76 40 9.471 26,2 2,1 6,0
2 RS TNI AU Natuna Type C 10 6 - - 15 0,4 2,5 605,8

KABUPATEN/KOTA 109 4487 76 40 9.486 23,8 2,1 6,8

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


a
Keterangan: termasuk rumah sakit swasta
b
Jenis rumah sakit RS umum atau RS khusus, untuk RS khusus sebutkan jenis kekhususannya (RS Jiwa, RS TB Paru, RS Kusta, dll)
TABEL 61

PERSENTASE RUMAH TANGGA BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

RUMAH TANGGA
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH
JUMLAH % DIPANTAU BER PHBS * %
DIPANTAU
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Midai Midai 1.410 1.220 86,52 128 10,49
2 Bunguran Barat Sedanau 2.696 704 26,11 231 32,81
3 Serasan Serasan 1.140 913 80,09 139 15,22
4 Bunguran Timur Ranai 6.029 3.230 53,57 1.082 33,50
5 Bunguran Utara Kelarik 1.003 971 96,81 128 13,18
6 Subi Subi 692 718 103,76 50 6,96
7 Pulau Laut Pulau Laut 518 518 100,00 90 17,37
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1.144 938 81,99 80 8,53
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 707 672 95,05 191 28,42
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.111 877 78,94 269 30,67
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 647 626 96,75 60 9,58
12 Serasan Timur Serasan Timur 672 724 107,74 61 8,43
JUMLAH (KAB/KOTA) 17.769 12.111 68,16 2.509 20,72

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 62

PERSENTASE RUMAH SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

RUMAH
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH YANG JUMLAH YANG JUMLAH YANG % RUMAH
% DIPERIKSA
ADA DIPERIKSA SEHAT SEHAT
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Midai Midai 1.413 823 58,24 706 85,78
2 Bunguran Barat Sedanau 3.244 1.583 48,80 275 17,37
3 Serasan Serasan 1.140 272 23,86 80 29,41
4 Bunguran Timur Ranai 6.176 4.182 67,71 1.146 27,40
5 Bunguran Utara Kelarik 1.017 858 84,37 122 14,22
6 Subi Subi 691 518 74,96 102 19,69
7 Pulau Laut Pulau Laut 522 449 86,02 55 12,25
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1.145 866 75,63 9 1,04
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 707 677 95,76 425 62,78
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.125 325 28,89 120 36,92
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 652 476 73,01 102 21,43
12 Serasan Timur Serasan Timur 682 476 69,79 119 25,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 18.514 11.505 62,14 3.261 28,34

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 63

PERSENTASE RUMAH/BANGUNAN BEBAS JENTIK NYAMUK AEDES MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH RUMAH/BANGUNAN BEBAS JENTIK


RUMAH/BANGUNAN DIPERIKSA
NO KECAMATAN PUSKESMAS RUMAH/BANGUNAN
YANG ADA
JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Midai Midai 1.413 806 57,04 806 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau 3.244 - - - -
3 Serasan Serasan 1.140 4 0,35 1 25,00
4 Bunguran Timur Ranai 6.176 763 12,35 516 67,63
5 Bunguran Utara Kelarik 1.017 217 21,34 154 70,97
6 Subi Subi 691 510 73,81 - -
7 Pulau Laut Pulau Laut 522 81 15,52 60 74,07
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1.145 893 77,99 298 33,37
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 707 60 8,49 26 43,33
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.125 44 3,91 - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 652 715 109,66 213 29,79
12 Serasan Timur Serasan Timur 682 - - - -
JUMLAH ( KAB/KOTA) 18.514 4.093 22,11 2.074 50,67

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 64

PERSENTASE KELUARGA MENURUT JENIS SARANA AIR BERSIH YANG DIGUNAKAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH JENIS SARANA AIR BERSIH


JUMLAH KELUARGA %
NO KECAMATAN PUSKESMAS KELUARGA DIPERIKSA KELUARGA KEMASAN LEDENG SPT SGL MATA AIR PAH LAINNYA JUMLAH
YANG ADA SUMBER AIR DIPERIKSA
BERSIHNYA JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22
1 Midai Midai 1.410 685 48,58 - - 685 100,00 - - - - - - - - - - 685 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau 2.696 149 5,53 - - 87 58,39 - - 29 19,46 - - 1 0,67 32 21,48 149 100,00
3 Serasan Serasan 1.140 21 1,84 - - 21 100,00 - - - - - - - - - - 21 100,00
4 Bunguran Timur Ranai 6.029 160 2,65 - - 126 78,75 - - 23 14,38 - - 11 6,88 - - 160 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik 1.003 206 20,54 - - 164 79,61 - - 42 20,39 - - - - - - 206 100,00
6 Subi Subi 692 445 64,31 - - - - 26 5,84 419 94,16 - - - - - - 445 100,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 518 108 20,85 8 7,41 34 31,48 - - 66 61,11 - - - - - - 108 100,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1.144 302 26,40 - - 89 29,47 - - 15 4,97 - - 198 65,56 - - 302 100,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 707 500 70,72 - - - - 1 0,20 459 91,80 - - 29 5,80 11 2,20 500 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.111 53 4,77 - - 53 100,00 - - - - - - - - - - 53 100,00
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 647 161 24,88 - - - - - - 161 100,00 - - - - - - 161 100,00
12 Serasan Timur Serasan Timur 672 152 22,62 - - 152 100,00 - - - - - - - - - - 152 100,00
JUMLAH (KAB/KOTA) 17.769 2.942 16,56 8 0,27 1.411 47,96 27 0,92 1.214 41,26 - - 239 8,12 43 1,46 2.942 100,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 65

PERSENTASE KELUARGA MENURUT SUMBER AIR MINUM YANG DIGUNAKAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH SUMBER AIR MINUM KELUARGA


KELUARGA KELUARGA DENGAN
DIPERIKSA LEDING LEDING SUMUR MATA AIR SUMUR TAK MATA AIR TAK SUMBER AIR MINUM
NO KECAMATAN PUSKESMAS AIR KEMASAN AIR ISI ULANG POMPA AIR HUJAN AIR SUNGAI LAIN-LAIN TERLINDUNG
SUMBER METERAN ECERAN TERLINDUNG TERLINDUNG TERLINDUNG TERLINDUNG
AIR
MINUMNYA JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31
1 Midai Midai 1.410 - - - - 685 48,58 - - - - - - - - - - - - - - - - - - 685 48,58
2 Bunguran Barat Sedanau 2.696 - - - - 87 3,23 - - - - 29 1,08 - - 1 0,04 - - - - - - 32 1,19 116 4,30
3 Serasan Serasan 1.140 - - - - 21 1,84 - - - - - - - - - - - - - - - - - - 21 1,84
4 Bunguran Timur Ranai 6.029 - - - - 126 2,09 - - - - 23 0,38 - - 11 0,18 - - - - - - - - 149 2,47
5 Bunguran Utara Kelarik 1.003 - - - - 164 16,35 - - - - 42 4,19 - - - - - - - - - - - - 206 20,54
6 Subi Subi 692 - - - - - - - - 26 3,76 419 60,55 - - - - - - - - - - - - 445 64,31
7 Pulau Laut Pulau Laut 518 8 1,54 - - 34 6,56 - - - - 66 12,74 - - - - - - - - - - - - 108 20,85
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1.144 - - - - 89 7,78 - - - - 15 1,31 - - 198 17,31 - - - - - - - - 104 9,09
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 707 - - - - - - - - 1 0,14 459 64,92 - - 29 4,10 - - - - - - 11 1,56 460 65,06
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.111 - - - - 53 4,77 - - - - - - - - - - - - - - - - - - 53 4,77
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 647 - - - - - - - - - - 161 24,88 - - - - - - - - - - - - 161 24,88
12 Serasan Timur Serasan Timur 672 - - - - 152 22,62 - - - - - - - - - - - - - - - - - - 152 22,62
JUMLAH (KAB/KOTA) 17.769 8 0,05 - - 1.411 7,94 - - 27 0,15 1.214 6,83 - - 239 1,35 - - - - - - 43 0,24 2.660 14,97

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 66

PERSENTASE KELUARGA DENGAN KEPEMILIKAN SARANA SANITASI DASAR MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JAMBAN TEMPAT SAMPAH PENGELOLAAN AIR LIMBAH


JUMLAH KELUARGA KELUARGA KELUARGA KELUARGA KELUARGA KELUARGA
NO KECAMATAN PUSKESMAS SEHAT SEHAT SEHAT
KELUARGA DIPERIKSA MEMILIKI DIPERIKSA MEMILIKI DIPERIKSA MEMILIKI
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22
1 Midai Midai 1.410 275 19,50 140 50,91 134 95,71 549 38,94 227 41,35 73 32,16 549 38,94 107 19,49 44 41,12
2 Bunguran Barat Sedanau 2.696 149 5,53 149 100,00 92 61,74 126 4,67 99 78,57 87 87,88 88 3,26 74 84,09 55 74,32
3 Serasan Serasan 1.140 - - - - - - - - - - - - - - - - - -
4 Bunguran Timur Ranai 6.029 160 2,65 145 90,63 145 100,00 160 2,65 127 79,38 127 100,00 156 2,59 126 80,77 98 77,78
5 Bunguran Utara Kelarik 1.003 146 14,56 95 65,07 38 40,00 146 14,56 61 41,78 11 18,03 125 12,46 - - - -
6 Subi Subi 692 589 85,12 333 56,54 79 23,72 610 88,15 452 74,10 159 35,18 589 85,12 160 27,16 47 29,38
7 Pulau Laut Pulau Laut 518 108 20,85 65 60,19 16 24,62 108 20,85 20 18,52 4 20,00 108 20,85 32 29,63 8 25,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1.144 26 2,27 6 23,08 2 33,33 302 26,40 14 4,64 4 28,57 302 26,40 15 4,97 3 20,00
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 707 500 70,72 443 88,60 350 79,01 500 70,72 444 88,80 170 38,29 500 70,72 437 87,40 36 8,24
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 1.111 - - - - - - - - - - - - - - - - - -
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 647 194 29,98 194 100,00 184 94,85 56 8,66 56 100,00 38 67,86 - - - - - -
12 Serasan Timur Serasan Timur 672 152 22,62 144 94,74 33 22,92 152 22,62 146 96,05 8 5,48 152 22,62 151 99,34 23 15,23
JUMLAH (KAB/KOTA) 17.769 2.299 12,94 1.714 74,55 1.073 62,60 2.709 15,25 1.646 60,76 681 41,37 2.569 14,46 1.102 42,90 314 28,49

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 67

PERSENTASE TEMPAT UMUM DAN PENGELOLAAN MAKANAN (TUPM) SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

HOTEL RESTORAN/R-MAKAN PASAR TUPM LAINNYA JUMLAH TUPM

JUMLAH YG

JUMLAH YG

JUMLAH YG

JUMLAH YG

JUMLAH YG
DIPERIKSA

DIPERIKSA

DIPERIKSA

DIPERIKSA

DIPERIKSA
% SEHAT

% SEHAT

% SEHAT

% SEHAT

% SEHAT
JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH
SEHAT

SEHAT

SEHAT

SEHAT

SEHAT
NO KECAMATAN PUSKESMAS

ADA

ADA

ADA

ADA

ADA
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 20 21 22 23 24
1 Midai Midai 1 1 1 100,00 5 4 4 100,00 2 2 2 100,00 - - - - 8 7 7 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau 4 3 3 100,00 13 8 8 100,00 1 1 - - - - - - 18 12 11 91,67
3 Serasan Serasan 1 1 1 100,00 9 8 - - - - - - - - - - 10 9 1 11,11
4 Bunguran Timur Ranai 5 5 4 80,00 38 32 20 62,50 3 3 - - - - - - 46 40 24 60,00
5 Bunguran Utara Kelarik 1 - - - 5 - - - - - - - - - - - 6 0 0 -
6 Subi Subi 2 2 - - 4 4 - - - - - - - - - - 6 6 0 -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - - - 4 4 2 50,00 2 2 2 100,00 - - - - 6 6 4 66,67
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 1 1 - - 6 5 1 20,00 1 - - - - - - - 8 6 1 16,67
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - 9 9 4 44,44 - - - - - - - - 9 9 4 44,44
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - 3 3 1 33,33 1 1 1 100,00 - - - - 4 4 2 50,00
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan - - - - 20 12 8 66,67 - - - - - - - - 20 12 8 66,67
12 Serasan Timur Serasan Timur - - - - 1 1 - - - - - - - - - - 1 1 0 -
JUMLAH (KAB/KOTA) 15 13 9 69,23 117 90 48 53,33 10 9 5 55,56 0 0 0 - 142 112 62 55,36

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 68

PERSENTASE INSTITUSI DIBINA KESEHATAN LINGKUNGANNYA MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

INSTALASI
SARANA PELAYANAN
PENGOLAHAN AIR SARANA PENDIDIKAN SARANA IBADAH PERKANTORAN SARANA LAIN JUMLAH
NO KECAMATAN PUSKESMAS KESEHATAN
MINUM
JUMLAH DIBINA % JUMLAH DIBINA % JUMLAH DIBINA % JUMLAH DIBINA % JUMLAH DIBINA % JUMLAH DIBINA % JUMLAH DIBINA %
1 2 3 4 5 6 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21
1 Midai Midai 4 4 100,00 - - - 8 8 100,00 2 2 100,00 3 3 100,00 2 2 100,00 19 19 100,00
2 Bunguran Barat Sedanau 11 - - - - - 22 7 31,82 15 8 53,33 8 - - - - - 56 15 26,79
3 Serasan Serasan 9 9 100,00 - - - 11 4 36,36 8 8 100,00 14 - - 2 - - 44 21 47,73
4 Bunguran Timur Ranai - - - - - - 19 19 100,00 16 16 100,00 - - - 16 16 100,00 51 51 100,00
5 Bunguran Utara Kelarik 13 8 61,54 - - - 25 25 100,00 17 17 100,00 10 10 100,00 13 13 100,00 78 73 93,59
6 Subi Subi 7 7 100,00 - - - 9 9 100,00 10 10 100,00 10 10 100,00 - - - 36 36 100,00
7 Pulau Laut Pulau Laut 1 1 100,00 - - - 7 5 71,43 5 5 100,00 2 1 50,00 - - - 15 12 80,00
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 7 5 71,43 - - - 21 10 47,62 6 2 33,33 17 - - - - - 51 17 33,33
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 7 7 100,00 - - - 6 6 100,00 20 20 100,00 8 8 100,00 - - - 41 41 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 6 6 100,00 - - - 8 8 100,00 15 15 100,00 17 17 100,00 39 39 100,00 85 85 100,00
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 6 6 100,00 - - - 19 14 73,68 22 15 68,18 16 11 68,75 - - - 63 46 73,02
12 Serasan Timur Serasan Timur 6 - - - - - 5 5 100,00 9 9 100,00 4 - 0,00 - - - 24 14 58,33
JUMLAH (KAB/KOTA) 77 53 68,83 - - 0 160 120 75,00 145 127 87,586 109 60 55,05 72 70 97,22 563 430 76,38

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 69

KETERSEDIAAN OBAT MENURUT JENIS OBAT


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

TINGKAT PERSENTASE
STOCK OBAT PEMAKAIAN RATA-
NO NAMA OBAT SATUAN KECUKUPAN TINGKAT
RATA/ BULAN
(BULAN) KECUKUPAN
1 2 3 4 5 6 7
1 Amoksisilin sirup kering 125 mg/ml Btl 60 ml 20.400 748 27,27 151,52
2 Amoksisilin kapsul 500 mg Ktk @ 120 kap 2.311 152 15,20 84,47
3 Antasida DOEN tablet Btl @ 1000 tab 120 70 1,71 9,52
4 Antalgin tablet 500 mg Btl @ 1000 tab 2.228 63 35,37 196,47
5 Deksametason inj 5 mg/ml – 2ml Ktk @ 100 ampul 187 6 31,17 173,15
6 Dekstrometorfan Sirup 10 mg/5ml Btl 60 ml 802 213 3,77 20,92
7 Dekstrometorfan Tab 15 mg Btl @ 1000 tab 860 26 33,08 183,76
8 Difenhidramin HCl inj 10 mg/ml-1ml Ktk @ 100 ampul 185 5 37,00 205,56
9 Gliserin Guaiakolat tab 100 mg Btl @ 1000 tab 183 10 18,30 101,67
10 Glukosa Larutan Infus 5 % steril Btl 500 ml 9.000 40 225,00 1250,00
11 Ibuprofen tablet 200 mg Btl @ 100 tab 774 21 36,86 204,76
12 Kloramfenikol kapsul 250 mg Btl @ 250 Kapsul 10 6 1,67 9,26
13 Kotrimoksazol tablet 480 mg Btl @ 100 tab 2.140 29 73,79 409,96
14 Kotrimoksazol tablet 120 mg Btl @ 100 tab 208 6 34,67 192,59
15 Kotrimoksazol Sirup Btl 60 ml 9.352 236 39,63 220,15
16 Klorfeniramini Maleat tab 4 mg Tablet 789 14 56,36 313,10
17 Kloroquin tablet Tablet 90 - - -
18 Natrium Klorida Infus 0,9 % steril Btl 500 ml 16.720 120 139,33 774,07
19 Parasetamol Tablet 500 mg Btl @ 1000 tab 13.238 146 90,67 503,73
20 Ringer Laktat Infus steril Btl 500 ml 19.880 118 168,47 935,97
21 Vitamin B Kompleks Kapsul Btl @ 1000 Kapsul 550 4 137,50 763,89
22 Retinol 200.000 IU Btl @ 30 Kapsul 304 6 50,67 281,48
23 Tablet Tambah darah Ktk @ 30 Tablet 799 3 266,33 1479,63
24 Multivitamin Sirup Botol 5.400 515 10,49 58,25
25 Garam Oralit Bungkus 238 7 34,00 188,89
26 OAT Kat 1 Pkt 234 - - -
27 OAT Kat 2 Pkt - - - -
28 OAT Kat 3 Pkt 20 - - -
29 OAT Kat Sisipan Pkt - - - -
30 OAT Kat Anak Pkt 34 - - -
31 Pyrantel Pamoat 125 mg tablet Btl @ 1000 Tablet 8 3 2,67 14,81
32 Salep 2-4 Pot - - - -
33 Infus set dewasa Kantong 570 66 8,64 47,98
34 Infus set anak Kantong 275 24 11,46 63,66

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 70

JUMLAH SARANA PELAYANAN KESEHATAN MENURUT KEPEMILIKAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

PEMILIKAN/PENGELOLA
NO FASILITAS KESEHATAN
KEMENKES PEM.PROV PEM.KAB/KOTA TNI/POLRI BUMN SWASTA JUMLAH

1 2 3 4 5 6 7 8 9

1 RUMAH SAKIT UMUM - - 1 1 - - 2


2 RUMAH SAKIT JIWA - - - - - - -
3 RUMAH SAKIT BERSALIN - - - - - - -
4 RUMAH SAKIT KHUSUS LAINNYA - - - - - - -
5 PUSKESMAS PERAWATAN 8
6 PUSKESMAS NON PERAWATAN 5
7 PUSKESMAS KELILING 16
8 PUSKESMAS PEMBANTU 31
9 RUMAH BERSALIN - - - - - 1 1
10 BALAI PENGOBATAN/KLINIK - - - 1 - 2 3
11 PRAKTIK DOKTER BERSAMA - 3 3
12 PRAKTIK DOKTER PERORANGAN - 12 12
13 PRAKTK PENGOBATAN TRADISIONAL - - -
14 POSKESDES 22
15 POSYANDU 115
16 APOTEK - - 13 1 - 6 20
17 TOKO OBAT - - - - - 6 6
18 GFK - - 1 - - - 1
19 INDUSTRI OBAT TRADISIONAL - - - - - - -
20 INDUSTRI KECIL OBAT TRADISIONAL - - - - - - -

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 71

SARANA PELAYANAN KESEHATAN DENGAN KEMAMPUAN LABKES DAN MEMILIKI 4 SPESIALIS DASAR
KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

LABORATORIUM KESEHATAN 4 (EMPAT) SPESIALIS DASAR


NO SARANA KESEHATAN JUMLAH
JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7

1 RUMAH SAKIT UMUM 2 2 100,00 1 50,00

2 RUMAH SAKIT JIWA 0 0 0,00

3 RUMAH SAKIT KHUSUS 0 0 0,00

4 PUSKESMAS 13 13 100,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 15 15 100,00

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 72

JUMLAH POSYANDU MENURUT STRATA, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

POSYANDU
POSYANDU AKTIF
NO KECAMATAN PUSKESMAS PRATAMA MADYA PURNAMA MANDIRI JUMLAH
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Midai Midai - - 8 100,00 - - - - 8 100,00 - -
2 Bunguran Barat Sedanau 1 6,25 9 56,25 6 37,50 - - 16 100,00 6 37,50
3 Serasan Serasan 1 11,11 4 44,44 4 44,44 - - 9 100,00 4 44,44
4 Bunguran Timur Ranai 10 50,00 6 30,00 3 15,00 1 5,00 20 100,00 4 20,00
5 Bunguran Utara Kelarik - - 11 100,00 - - - - 11 100,00 - -
6 Subi Subi - - 8 100,00 - - - - 8 100,00 - -
7 Pulau Laut Pulau Laut - - 5 100,00 - - - - 5 100,00 - -
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 2 15,38 11 84,62 - - - - 13 100,00 - -
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah - - - - 3 75,00 1 25,00 4 100,00 4 100,00
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut - - - - 7 100,00 - - 7 100,00 7 100,00
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 7 100,00 - - - - - - 7 100,00 - -
12 Serasan Timur Serasan Timur - - 4 57,14 3 42,86 - - 7 100,00 3 42,86
JUMLAH (KAB/KOTA) 21 18,26 66 57,39 26 22,61 2 1,74 115 100,00 28 24,35
RASIO POSYANDU PER 100 BALITA 1,96

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 73

UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) MENURUT KECAMATAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

JUMLAH
NO KECAMATAN PUSKESMAS DESA/ DESA SIAGA DESA SIAGA AKTIF
POSKESDES POSYANDU
KELURAHAN JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9
1 Midai Midai 6 6 100,00 6 100,00 1 8
2 Bunguran Barat Sedanau 9 9 100,00 9 100,00 2 16
3 Serasan Serasan 5 5 100,00 5 100,00 2 9
4 Bunguran Timur Ranai 6 6 100,00 6 100,00 3 20
5 Bunguran Utara Kelarik 8 8 100,00 8 100,00 4 11
6 Subi Subi 8 8 100,00 8 100,00 2 8
7 Pulau Laut Pulau Laut 3 3 100,00 3 100,00 1 5
8 Pulau Tiga Pulau Tiga 10 10 100,00 10 100,00 3 13
9 Bunguran Tengah Bunguran Tengah 3 3 100,00 3 100,00 1 4
10 Bunguran Timur Laut Bunguran Timur Laut 7 7 100,00 7 100,00 1 7
11 Bunguran Selatan Bunguran Selatan 4 4 100,00 4 100,00 1 7
12 Serasan Timur Serasan Timur 4 4 100,00 4 100,00 1 7
JUMLAH (KAB/KOTA) 73 73 100,00 73 100,00 22 115

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 74

JUMLAH TENAGA MEDIS DI SARANA KESEHATAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

DR SPESIALIS a DOKTER UMUM JUMLAH DOKTER GIGI b


NO UNIT KERJA
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 12 13 14 9 10 11
1 Puskesmas Midai - - - 2 - 2 2 - 2 - 1 1
2 Puskesmas Bunguran Barat - - - 4 1 5 4 1 5 - 1 1
3 Puskesmas Serasan - - - 1 2 3 1 2 3 - 1 1
4 Puskesmas Ranai - - - 2 7 9 2 7 9 - 2 2
5 Puskesmas Kelarik - - - 4 - 4 4 - 4 1 - 1
6 Puskesmas Subi - - - 2 - 2 2 - 2 1 - 1
7 Puskesmas Pulau Laut - - - 2 - 2 2 - 2 - - -
8 Puskesmas Pulau Tiga - - - 1 1 2 1 1 2 - - -
9 Puskesmas Bunguran Tengah - - - 1 2 3 1 2 3 - 1 1
10 Puskesmas Bunguran Timur Laut - - - 1 1 2 1 1 2 - 1 1
11 Puskesmas Bunguran Selatan - - - - 1 1 - 1 1 - - -
12 Puskesmas Serasan Timur - - - 1 - 1 1 - 1 1 - 1
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - - - 21 15 36 21 15 36 3 7 10
1 RSUD Natuna 5 2 7 7 6 13 12 8 20 1 1 2
2 RS TNI AU Natuna 1 - 1 1 - 1 2 - 2 1 - 1
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) 6 2 8 8 6 14 14 8 22 2 1 3
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - - - - - - -
RASIO TERHADAP 100.000 PDDK 14,10 5,04 9,73 68,16 52,90 60,80 82,27 57,94 70,52 11,75 20,15 15,81
INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - - - -
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - - - - - - - - 1 - 1
JUMLAH (KAB/KOTA) 6 2 8 29 21 50 35 23 58 6 8 14

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan : a termasuk S3
b
termasuk Dokter Gigi Spesialis
TABEL 75

JUMLAH TENAGA KEPERAWATAN DI SARANA KESEHATAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

BIDAN PERAWAT
b
PERAWAT GIGI
NO UNIT KERJA SARJANA KEPERAWATAN a PERAWAT PERAWAT D I JUMLAH
BIDAN DIII BIDAN JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 18 19 20 15 16 17
1 Puskesmas Midai 2 1 3 - - - 3 5 8 - - - 3 5 8 - 1 1
2 Puskesmas Bunguran Barat 2 11 13 - - - 10 16 26 - - - 10 16 26 - - -
3 Puskesmas Serasan 2 4 6 - - - 3 11 14 - - - 3 11 14 - - -
4 Puskesmas Ranai 7 12 19 - - - 1 12 13 - - - 1 12 13 1 1 2
5 Puskesmas Kelarik - 7 7 - - - 3 11 14 - - - 3 11 14 - - -
6 Puskesmas Subi - 3 3 - - - 7 4 11 - - - 7 4 11 - 1 1
7 Puskesmas Pulau Laut - 3 3 - - - 2 7 9 - - - 2 7 9 - - -
8 Puskesmas Pulau Tiga - 6 6 1 - 1 3 10 13 - - - 4 10 14 - - -
9 Puskesmas Bunguran Tengah - 11 11 - - - - 6 6 - - - - 6 6 - - -
10 Puskesmas Bunguran Timur Laut - 10 10 - - - 2 15 17 - - - 2 15 17 - 1 1
11 Puskesmas Bunguran Selatan - 6 6 - - - - 5 5 - - - - 5 5 - - -
12 Puskesmas Serasan Timur - 4 4 - - - 1 8 9 - - - 1 8 9 - 1 1
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 13 78 91 1 - 1 35 110 145 - - - 36 110 146 1 5 6
1 RSUD Natuna 2 28 30 - 10 10 29 77 106 - - - 29 87 116 2 1 3
2 RS TNI AU Natuna - 1 1 - - - 2 - 2 - - - 2 - 2 - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) 2 29 31 - 10 10 31 77 108 - - - 31 87 118 2 1 3
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - - - - - - - - - - - - -
RASIO TERHADAP 100.000 PDDK 148,34 157,48 496,25 321,00
INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - - - - - - - - - -
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - 2 2 - - - 2 1 3 - - - 2 1 3 - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 15 109 124 1 10 11 68 188 256 - - - 69 198 267 3 6 9

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan : a termasuk S2 dan S3
b
termasuk SLTA, D-I, dan D-III
TABEL 76

JUMLAH TENAGA KEFARMASIAN DAN GIZI DI SARANA KESEHATAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

TENAGA KEFARMASIAN TENAGA GIZI


APOTEKER DAN D-III FARMASI DAN a
NO UNIT KERJA a JUMLAH D-IV/SARJANA GIZI DI DAN D-III GIZI JUMLAH
SARJANA FARMASI ASS APOTEKER
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Puskesmas Midai - - - - - - - - - - - - 1 - 1 1 - 1
2 Puskesmas Bunguran Barat - - - - - - - - - - - - - 1 1 - 1 1
3 Puskesmas Serasan - - - 1 - 1 1 - 1 - - - - 1 1 - 1 1
4 Puskesmas Ranai - - - - 4 4 - 4 4 - - - - 2 2 - 2 2
5 Puskesmas Kelarik - - - - 1 1 - 1 1 - - - - - - - - -
6 Puskesmas Subi - - - - 1 1 - 1 1 - - - - 1 1 - 1 1
7 Puskesmas Pulau Laut - - - - - - - - - - - - - 1 1 - 1 1
8 Puskesmas Pulau Tiga - - - - - - - - - - - - - - - - - -
9 Puskesmas Bunguran Tengah - - - - - - - - - - - - - 1 1 - 1 1
10 Puskesmas Bunguran Timur Laut - 1 1 - - - - 1 1 - - - - 1 1 - 1 1
11 Puskesmas Bunguran Selatan - - - - 1 1 - 1 1 - - - - - - - - -
12 Puskesmas Serasan Timur - 1 1 - - - - 1 1 - - - - - - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - 2 2 1 7 8 1 9 10 - - - 1 8 9 1 8 9
1 RSUD Natuna - 7 7 2 4 6 2 11 13 - - - 2 4 6 2 4 6
2 RS TNI AU Natuna 1 - 1 - - - 1 - 1 - - - - - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) 1 7 8 2 4 6 3 11 14 - - - 2 4 6 2 4 6
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - - - - - - - - - - - - -
RASIO TERHADAP 100.000 PDDK 9,40 50,38 29,18 7,05 30,23 18,24
INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - - - - - - - - - -
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA 2 5 7 - 1 1 2 6 8 - - - 1 - 1 1 - 1
JUMLAH (KAB/KOTA) 3 14 17 3 12 15 6 26 32 - - - 4 12 16 4 12 16

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan : a termasuk S2 dan S3
TABEL 77

JUMLAH TENAGA KESEHATAN MASYARAKAT DAN SANITASI DI SARANA KESEHATAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

TENAGA KESMAS TENAGA


a b
NO UNIT KERJA SARJANA KESMAS D-III KESMAS JUMLAH SANITASI
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14
1 Puskesmas Midai 1 - 1 - - - 1 - 1 1 - 1
2 Puskesmas Bunguran Barat - 1 1 - - - - 1 1 - - -
3 Puskesmas Serasan - - - - - - - - - 1 - 1
4 Puskesmas Ranai - 1 1 - - - - 1 1 1 - 1
5 Puskesmas Kelarik - - - - - - - - - - - -
6 Puskesmas Subi - - - - - - - - - 1 - 1
7 Puskesmas Pulau Laut - - - - - - - - - - - -
8 Puskesmas Pulau Tiga - - - - - - - - - - 1 1
9 Puskesmas Bunguran Tengah 1 - 1 - - - 1 - 1 - - -
10 Puskesmas Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - -
11 Puskesmas Bunguran Selatan - 1 1 - - - - 1 1 - 1 1
12 Puskesmas Serasan Timur - - - - - - - - - - 1 1
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 2 3 5 - - - 2 3 5 4 3 7
1 RSUD Natuna 3 1 4 - - - 3 1 4 1 - 1
2 RS TNI AU Natuna - - - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) 3 1 4 - - - 3 1 4 1 - 1
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - - - - - - -
RASIO TERHADAP 100.000 PDDK 11,75 10,08 10,94 11,75 7,56 9,73
INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - - - -
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA 8 8 16 - - - 8 8 16 2 - 2
JUMLAH (KAB/KOTA) 13 12 25 - - - 13 12 25 7 3 10

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


Keterangan: a termasuk S2 dan S3
b
termasuk D-I
TABEL 78

JUMLAH TENAGA TEKNISI MEDIS DAN FISIOTERAPIS DI SARANA KESEHATAN


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

TENAGA TEKNISI MEDIS


FISIOTERAPIS
NO UNIT KERJA ANALIS LAB. TEM & P.RONTG P.ANESTESI JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
1 Puskesmas Midai - - - - - - - - - - - - - - -
2 Puskesmas Bunguran Barat - 1 1 - - - - - - - 1 1 - - -
3 Puskesmas Serasan 1 - 1 - - - - - - 1 - 1 - - -
4 Puskesmas Ranai - 3 3 - - - - - - - 3 3 - 1 1
5 Puskesmas Kelarik - - - - - - - - - - - - - - -
6 Puskesmas Subi - - - - - - - - - - - - - - -
7 Puskesmas Pulau Laut - - - - - - - - - - - - - - -
8 Puskesmas Pulau Tiga - - - - - - - - - - - - - - -
9 Puskesmas Bunguran Tengah 1 - 1 - - - - - - 1 - 1 - 1 1
10 Puskesmas Bunguran Timur Laut - - - - - - - - - - - - - 1 1
11 Puskesmas Bunguran Selatan - 1 1 - - - - - - - 1 1 - - -
12 Puskesmas Serasan Timur - - - - - - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 2 5 7 - - - - - - 2 5 7 - 3 3
1 RSUD Natuna 5 2 7 9 1 10 - - - 14 3 17 1 1 2
2 RS TNI AU Natuna - - - - - - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) 5 2 7 9 1 10 - - - 14 3 17 1 1 2
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - - - - - - - - - -
RASIO TERHADAP 100.000 PDDK 37,61 20,15 29,18 2,35 10,08 6,08
INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - - - - - - -
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA 1 - 1 - - - - - - 1 - 1 - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) 8 7 15 9 1 10 - - - 17 8 25 1 4 5

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012


TABEL 79

ANGGARAN KESEHATAN KABUPATEN/KOTA


KABUPATEN/KOTA NATUNA
TAHUN 2012

ALOKASI ANGGARAN KESEHATAN


NO SUMBER BIAYA
Rupiah %
1 2 3 4

ANGGARAN KESEHATAN BERSUMBER:

1 APBD KAB/KOTA 73.959.817.326 91,28

a. Belanja Langsung 54.184.791.124 66,87

b. Belanja Tidak Langsung 19.775.026.202 24,41

2 APBD PROVINSI 104.260.000 0,13

3 APBN : 6.961.432.273 8,59

- Dana Dekonsentrasi - 0,00

- Dana Alokasi Khusus (DAK) 5.056.297.273 6,24

- ASKESKIN 829.335.000 1,02


- BOK 1.075.800.000 1,33

4 PINJAMAN/HIBAH LUAR NEGERI (PHLN) - 0,00

(sebutkan project dan sumber dananya)

5 SUMBER PEMERINTAH LAIN - 0,00

TOTAL ANGGARAN KESEHATAN 81.025.509.599 100,00

TOTAL APBD KAB/KOTA 1.714.814.079.999

% APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA 4,31

ANGGARAN KESEHATAN PERKAPITA 985.208,40

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Natuna Tahun 2012