You are on page 1of 28

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Dr. Ir. Reda Rizal, B.Sc., M.Si. lahir pada tanggal 25 Agustus 1959 di kota Padangpanjang

Dr. Ir. Reda Rizal, M.Si.


Sumatera Barat. Pada tahun 1982 menyelesaikan pendidikan tinggi teknik dan manajemen
industri, tahun 1983 menjadi Pegawai Negeri Sipil pada Kementerian Pertahanan yang ditugaskan
sebagai Dosen Tetap di UPN ”Veteran” Jakarta. Pada tahun 1998 menyelesaikan pendidikan
pascasarjana pada Program Magister Sains Ilmu Lingkungan di Universitas Indonesia, dan pada
tahun 2008 menyelesaikan pendidikan Doktor bidang Ilmu Lingkungan di Universitas Indonesia.
Pendidikan tambahan yang pernah diikuti antara lain Kursus Pengembangan Teknologi bidang Dr. Ir. Reda Rizal, M.Si
Desain dan Industri Tekstil, Pengembangan Manajemen Industri Tekstil, Kursus Amdal Tipe A dan
Tipe B (penyusun Amdal) serta Audit Lingkungan.
Pada tahun 2008 penulis memperoleh Sertifikat Dosen Professional Bidang Teknik dan Manajemen
Industri dari Kementerian Pendidikan Nasional. Pada tahun 2012 ditunjuk oleh Kementerian
Pendidikan dan Kebudayaan sebagai Dosen Asesor untuk Beban Kinerja Dosen bidang Teknik dan
Manajemen Indusri.
Sejak tahun 1986 Penulis telah menulis 11 (sebelas) buah buku yaitu; 1) Buku Teknologi dan
Material Tekstil Ramah Lingkungan, 2) Buku Teknologi Garmen, 3) Buku Prosedur Pengendalian
Mutu Garment, 4) Buku Ekologi yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan Nasional
Universitas Terbuka, 5) Buku Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah yang diterbitkan oleh
Kementerian Dalam Negeri-Lembaga Adminstrasi Negara, 6) Buku Ilmu Pengetahuan Lingkungan,
7) Buku Manajemen Ekologi Industri yang diterbitkan di UI.Press, 8) Apparel Handbook for
Garment Companies and Education Institutes, 9) Buku Monitoring, Pengendalian Mutu dan
Penjaminan Mutu Produk Industri Garment, 10) Buku Analisis Kualitas Lingkungan, 11) Buku

AMDAL, UKL-UPL dan SPPL


Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (AMDAL).
Sejak tahun 1990 hingga sekarang Penulis aktif menulis di berbagai Jurnal Ilmiah diantaranya
Jurnal Bina Widya, Jurnal Bina Teknika, Jurnal Matematika, Sains dan Teknologi (JMST) Universitas
Terbuka, dan Jurnal Pusat Studi Lingkungan Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia, Lingkungan &
Pembangunan Universitas Indonesia, dan telah menghasilkan tulisan ilmiah lebih dari 40 topik
yang diterbitkan di berbagai jurnal lembaga perguruan tinggi.
Sampai saat ini Penulis bekerja sebagai tenaga pengajar tidak tetap pada Program Studi Ilmu
Lingkungan Program Pascasarjana Universitas Indonesia, pengajar tetap pada Fakultas Teknik dan
Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan UPN ”Veteran” Jakarta, tenaga pengajar senior pada International
Garment Training Center, dan sebagai tenaga ahli peneliti bidang Ekologi Industri di Pusat
Penelitian Sumberdaya Manusia dan Lingkungan Program Pascasarjana Universitas Indonesia
(PPSML PPs-UI).
Profesi peneliti bidang lingkungan hidup telah dilakukan pada berbagai proyek kajian bidang
lingkungan hidup pada berbagai kegiatan pembangunan daerah di seluruh Indonesia, termasuk
penelitian bekerjasama dengan lembaga internasional seperti GTZ, GIZ, Swisscontact dan
Konsorsium Mott MacDonald Limited dilakukan dalam rangka perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup serta ekologi industri di Indonesia.

Buku Ajar Matakuliah AMDAL


Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan
Penerbit Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat UPN “Veteran” Jakarta
Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Jakarta
Jl. R.S. Fatmawati, Pondok Labu, Jakarta Selatan 12450 Tahun 2014-2015
Telp./Fax. 021-7656971 Ext. 234
E-mail: lppm@upnvj.acd
AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

Buku Ajar Matakuliah AMDAL


Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan
UPN “Veteran” Jakarta
Tahun 2014-2015

Reda Rizal

Penerbit Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat


Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Jakarta

2014
Perpustakaan Nasional RI: Katalog Dalam Terbitan (KDT)

Reda Rizal
AMDAL, UKL-UPL dan SPPL/Reda Rizal.
--Jakarta: Penerbit Lembaga Penelitian dan Pengabdian
Masyarakat Universitas Pembangunan Nasional “Veteran”
Jakarta (LPPM UPNVJ), 2014.
vii, 202 hlm: 21 cm

Bibliografi hlm. 202


ISBN xxxxxxxxxxx

1. AMDAL, UKLA-UPL dan SPPL. I. Judul

© Hak pengarang dan penerbit dilindungi Undang-Undang


Cetakan Pertama, 2014

Pengarang: Reda Rizal


Dicetak oleh: Penerbit Lembaga Penelitian dan Pengabdian
Masyarakat Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Jakarta
Jl. R.S. Fatmawati, Pondok Labu, Jakarta Selatan 12450
Telp./Fax. 021-7656971 Ext. 234
e-mail: lppm@upnvj.acd
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

KATA PENGANTAR
Pembangunan berkelanjutan di semua bidang dapat dimaknai
sebagai membangun saat ini dengan fokus memperhatikan
kepentingan generasi mendatang, kondisi kualitas lingkungan hari
ini yang kita nikmati harus dapat pula dinikmati oleh generasi
mendatang. Pendayagunaan sumber daya alam pada kegiatan
pembangunan sebagai esensi kemakmuran rakyat dilaksanakan
secara bertanggung jawab, sesuai dengan kemampuan daya
dukungnya dengan mengutamakan sebesar-besar bagi kemakmuran
rakyat serta memperhatikan kelestarian fungsi dan keseimbangan
lingkungan hidup bagi kegiatan pembangunan secara berkelanjutan.

Ketika suatu perusahan atau perseorangan hendak mendirikan atau


membangun suatu proyek, maka 3 (tiga) jenis studi kelayakan yang
harus dilakukannya adalah; 1) studi kelayakan teknis, 2) studi
kelayakan ekonomi, dan 3) studi kelayakan lingkungan.

Analisis mengenai dampak lingkungan hidup, (AMDAL) merupakan


studi kelayakan terhadap suatu proyek atau rencana
kegiatan/usaha yang akan dilakukan; apakah
proyek/kegiatan/usaha yang akan direncanakan telah layak secara
lingkungan ataukah tidak. AMDAL adalah kajian mengenai dampak
penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada
lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan
keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan.
Proses AMDAL hanya dipergunakan untuk kegiatan pembangunan
yang “akan direncanakan” atau “kegiatannya belum ada”, sedangkan
bagi kegiatan yang sudah berlangsung atau sudah beroperasi, maka
proses-proses AMDAL tidak lagi diperlukan.
UKL-UPL adalah pengelolaan dan pemantauan terhadap Usaha
dan/atau Kegiatan yang tidak berdampak penting terhadap
lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan
keputusan tentang penyelenggaraan Usaha dan/atau Kegiatan.
Surat Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan dan Pemantauan
Lingkungan Hidup (SPPL) adalah pernyataan kesanggupan dari
penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan untuk melakukan
pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup atas dampak

i
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL
lingkungan hidup dari usaha dan/atau kegiatannya di luar Usaha
dan/atau kegiatan yang wajib amdal atau UKL-UPL.

Buku AMDAL, UKL-UPL dan SPPL akan memberikan pengetahuan


secara umum kepada masyarakat tentang: bagaimana melakukan
pengelolaan lingkungan dari pengaruh suatu usaha/kegiatan dalam
kerangka proses perizinan lingkungan dan pembuatan dokumen
lingkungan; bagaiman kualitas lingkungan hidup seharusnya ada;
mengapa diperlukan AMDAL bagi setiap rencana kegiatan/usaha
yang akan dibangun, apa kriteria dan jenis rencana kegiatan/usaha
apa yang wajib memiliki AMDAL, bagaimana tahapan-tahapan
proses atau prosedur AMDAL, UKL-UPL dan SPPL, bagaimana
pelibatan masyarakat yang akan terkena dampak dalam proses-
proses AMDAL dan siapa yang harus melakukan studi AMDAL, serta
bagaimana perencanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan
atas pelaksanaan rencana kegiatan/usaha yang akan dilakukan oleh
pemrakarsa (developer) dan berbagai pihak terkait (stakeholder).

Substansi buku ini jauh dari kesempurnaan sebagaimana makna


Sunatullah, bahwa tidak ada sesuatu apapun di dunia ini yang
sempurna selain kesempurnaan Allah subhana wata’ala. Kritik dan
saran pembaca, penulis harapkan guna meminimumkan
ketidaksempurnaan (entropy) tulisan buku ini di masa datang.

Ucapan terimakasih disampaikan kepada semua pihak yang dapat


memanfaatkan seluruh isi buku ini.

Kota Tangerang Selatan, Agustus 2014

Penulis

Dr. Ir. Reda Rizal, B.Sc., M.Si.

ii
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

Daftar Isi
KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
DAFTAR TABEL iii
DAFTAR GAMBAR iv

Pendahuluan 1
Gambaran Umum Lingkungan Hidup 7
Filosofi Kajian Lingkungan Hidup 14
Definisi AMDAL 23
Manfaat AMDAL 26
Proses AMDAL 30
Prosedur Melakukan Kajian Lingkungan Hidup 35
Kajian Aspek Lingkungan Fisik-Kimia 54
Kajian Aspek Lingkungan Sosial Ekonomi dan Budaya 57
Kajian Aspek Kesehatan masyarakat 74
Penapisan kegiatan Pembangunan yang Wajib Memiliki AMDAL 88
Daftar kawasan Lindung 149
Format Penulisan Dokumen KA-ANDAL 159
Format Penulisan Dokumen ANDAL 167
Format Penulisan Dokumen RKL-RPL 179
Format Pengisian Formulir UKL-UPL 189
Format Penulisan Dokumen SPPL 201
Daftar Pustaka 203

iii
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

Daftar Gambar
Gambar 1. Kerusakan Lingkungan Hidup Akibat Aktivitas 11
Lapindo Brantas
Gambar 2. Kerusakan Lingkungan Hidup Akibat Aktivitas 11
Industri Secara Global
Gambar 3. Kerusakan Lingkungan Hidup Akibat Aktivitas 12
Pertambangan
Gambar 4. Kerusakan Lingkungan Hidup Akibat Aktivitas 12
Lapindo brantas
Gambar 5. Kerusakan Lingkungan Hidup Akibat Aktivitas 13
Pertambangan
Gambar 6. Genangan Air di Tengah Ibukota Jakarta 13
Gambar 7. Filosofi Analisis Dampak Lingkungan Hidup 15
(ANDAL)
Gambar 8. Hubungan AMDAL dengan Entropy Kegiatan 17
Gambar 9. Tiga Pilar Pembangunan Berkelanjutan 20
Gambar 10. Manajemen Lingkungan Hidup Tingkat Global- 21
Regional dan Local
Gambar 11. Bagan Alir Pelingkupan Dampak 39
Gambar 12. Ilustrasi Kasus Pengembangan Lapangan Minyak 42
Gambar 13. Ilustrasi Kasus Pengembangan Lapangan Minyak 43
Gambar 14. Ilustrasi Kasus Pengembangan Lapangan Minyak 44
Gambar 15. Lokasi Proyek AMDAL 59
Gambar 16. Bagan Alir Tata Cara Penapisan Untuk 146
Menentukan Wajib Tidaknya Suatu Rencana
Usaha / Kegiatan Memiliki AMDAL

iv
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

Daftar Tabel
Tabel 1. Contoh Matrik Evaluasi Dampak (Fisher dan 40
Davies)
Tabel 2. Contoh Matrik Evaluasi Dampak (Beattle dan 41
Columbus)
Tabel 3. Komponel dan Parameter Lingkungan Sosial 58
Ekonomi dan Budaya
Tabel 4. Teknik Pengumpulan Data Parameter Kesehatan 82
Lingkungan
Tabel 5. Parameter dan Teknik Analisis Data Kesehatan 85
Lingkungan
Tabel 6. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Multisektor 90
Tabel 7. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Pertahanan 93
Tabel 8. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Pertanian 94
Tabel 9. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Perikanan 95
dan Kelautan
Tabel 10. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Kehutanan 97
Tabel 11. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Perhubungan 98
Tabel 12. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Satelit 102
Tabel 13. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Perindustrian 105
Tabel 14. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Pekerjaan 112
Umum
Tabel 15. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Perumahan 120
dan Permukiman
Tabel 16. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Sumber Daya 122
Mineral
Tabel 17. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Pariwisata 132
Tabel 18. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang 133
Ketenaganukliran
Tabel 19. Jenis Kegiatan Wajib AMDAL Bidang Pengelolaan 140
Limbah B3
Tabel 20. Daftar Pertanyaan Untuk Penapisan AMDAL 151
Tabel 21. Daftar Pertanyaan Menilai Karakteristik Kegiatan 152
Tabel 22. Daftar Ringkasan Informasi Awal Kegiatan Proyek 155
Tabel 23. Ringkasan Proses Pelingkupan 161
Tabel 24. Ringkasan Metode Studi 164
Tabel 25. Ringkasan ANDAL 175
Tabel 26. Contoh Matriks Rencana Pengelolaan Lingkungan 181

v
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL
Hidup (RKL)
Tabel 27. Contoh Matriks Rencana Pemantauan Lingkungan 186
Hidup (RPL)
Tabel 28. Contoh Matriks UKL-UPL 197

vi
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Daftar Pustaka

Anonym. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang


Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
Anonym. Peraturan Pemerintah RI Nomor 27 Tahun 2012
tentang Izin Lingkungan.
Anonym. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 05 Tahun 2012 tentang Jenis Rencana
Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan Hidup.
Anonym. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 16 Tahun 2012 tentang Pedoman
Penulisan Dokumen Lingkungan Hidup.
Anonym. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 13 Tahun 2010 tentang Jenis Rencana
Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib UKL-UPL
dan SPPL.
Anonym. Keputusan Kepala BAPEDAL Nomor KEP-
299/11/1996 tentang Pedoman Teknis Kajian
Aspek Sosial Dalam Penyusunan AMDAL.
Anonym. Keputusan Kepala BAPEDAl Nomor 124/12/1997
tentang Panduan Kajian Aspek Kesehatan
Masyarakat Dalam Penyusunan AMDAL.
Anonym. Keputusan Kepala BAPEDAL Nomor 17 Thn 2001
tentang Keterlibatan Masyarakat dan
Keterbukaan Informasi Dalam Proses AMDAL.
Anonym. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 05 Thn 2008 tentang Tata Kerja Komisi
Penilai Analisis Mengenai Dampak Lingkungan.
Anonym. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 24 Thn 2009 tentang Panduan Penilaian
Dokumen AMDAL.
Anonym. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup
Nomor 15 Tahun 2010 tentang Persyaratan Dan
Tata Cara Lisensi Komisi Penilai AMDAL
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

Anderson. J. M. 1981. Ecology For Enviromental Sciences


Biosphere, Ecosystem and Man. Edward Arnold
Ltd. London.
Cohen, Joel. 1995. How Many People Can the Earth Support.
New York: W. W. Norton, 1995.
Enger, Eldon D. et al. 1998. Environmental Science, A Study of
Interrelationships. 6th Edition. McGraw-Hill. Boston :
xxi + 456 hlm.
Nebel, B.J., and R.T. Wright. Environmental Science: The
Way the World Works. Seventh Edition. Prentice
Hall, New Jersey, 2000.
Pulliam, H.R., and N.M. Haddad. 1994. Human population
growth and the carrying capactiy concept. Bulletin
of the Ecological Society of America, 1994, 75:
141-157.
Reda, R. 2013. Manajemen Ekologi Industri, UI-Press,
Universitas Indonesia.
Reda, R. 2012. Analisis Kualitas Lingkungan, Fakultas Ilmu-
Ilmu Kesehatan Universitas Pembangunan
Nasional Veteran Jakarta.
Reda, R. et al 2010. Ekologi, Buku Materi Pokok
MMPI5101/3SKS/MODUL 1 – 9 Universitas
Terbuka. Penerbit Universitas Terbuka,
Departemen Pendidikan Nasional. ISBN: 978-979-
011-325-1.
Reda, R. et al 2006. Ekologi, Buku Materi Pokok BIOL4215/3
SKS/MODUL 1 – 9 Universitas Terbuka. Penerbit
Universitas Terbuka, Departemen Pendidikan
Nasional. ISBN: 978-979-011-325-1.
Roughgarden, J. 1979. A Local Concept of Structural
Homology for Ecological Communities with
Examples from Communities of West Indian Anolis
Lizards. In U. Halbach and J. Jacobs (Eds.),
Population Ecology, Fortschritte der 149-158.
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

DEFINISI, PROSES DAN MANFAAT AMDAL

 Pendahuluan

Permasalahan lingkungan hidup global masa kini


diindikasikan oleh beberapa hal antara lain: terjadinya
kerusakan atmosfir yang berakibat pada perubahan iklim,
terjadinya kerusakan lapisan ozon, kerusakan dan
menipisnya sumberdaya hutan, menipisnya keanekaragaman
hayati, pencemaran dan menipisnya sumberdaya kelautan,
konsumsi yang berlebihan, dan terjadinya kemiskinan dan
penurunan kualitas hidup.
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan
dan Pengelolaan Lingkungan Hidup lahir untuk mengatasi
permasalahan lingkungan hidup tersebut di atas. Kata
“Perlindungan” pada nama Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2009 tersebut memberikan penegasan bahwa lingkungan
hidup harus menjadi prioritas dalam penetapan dan
implementasi kebijakan pembangunan. Urgensi untuk
memprioritaskan lingkungan hidup itu ditandai antara lain
oleh pengendalian pemanfaatan sumberdaya alam. Hal
demikian itu menunjukkan bahwa pengendalian kerusakan
dan pencemaran lingkungan hidup bukan hanya dilaksanakan
terhadap dampaknya, malainkan sejak perencanaan
pemanfaatan sumberdaya yang selama ini hanya
dilaksanakan oleh sektor-sektor yang mengelola sumberdaya
alam.
Persoalan yang mungkin dihadapi adalah, dengan kebijakan
pembangunan seperti tersebut di atas tidak serta merta
diikuti oleh pembenahan kelembagaan dan relokasi
sumberdaya yang diperlukan. Diperlukannya data dan
informasi untuk pengendalian kerusakan dan pencemaran
lingkungan hidup akan dapat dipenuhi apabila lembaga-
lembaga sektoral ataupun dinas-dinas di daerah melakukan
inventarisasi, monitoring dan evaluasi terhadap pengelolaan
sumberdaya alam yang ada sehingga terhimpun data untuk
(1)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Gambaran Umum Lingkungan Hidup

Indonesia adalah salah satu negara dengan tingkat


keanekaragaman hayati tertinggi di dunia. Hutan dan laut di
negara ini, termasuk ekosistem terkaya di dunia, memberikan
lapangan kerja dan pendapatan kepada jutaan penduduk
Indonesia. Akan tetapi, lingkungan hidup negara ini
mengalami tekanan hebat akibat kegiatan-kegiatan manusia.
Eksploitasi sumber daya alam merupakan bagian yang
penting dari perekonomian negara akibatnya berbagai sektor
yang berhubungan dengan pengelolaan sumber daya alam
seperti sektor kehutanan berada dalam keadaan yang
memprihatinkan karena sumber dayanya terus menipis.
Negara ini juga menghadapi berbagai tantangan lingkungan
hidup lainnya seperti polusi udara atau sulitnya akses
terhadap sumber daya air. Karena berperan penting bagi
pembangunan jangka panjang Indonesia, penanganan
masalah lingkungan hidup menjadi semakin mendesak dalam
kaitannya dengan isu perubahan iklim. Indonesia merupakan
penghasil emisi gas rumah kaca yang besar sekaligus negara
yang secara khusus, rentan terhadap dampak perubahan
iklim seperti misalnya, kenaikan muka air laut atau gangguan
terhadap sektor pertanian dan ketahanan pangan.
Menanggapi masalah tersebut di atas, selama bertahun-tahun
Komisi Eropa telah menjalin kerja sama dengan Indonesia di
bidang lingkungan hidup. Sektor kehutanan dan sumber daya
alam khususnya, telah menjadi sektor prioritas dalam kerja
sama Komisi Eropa dan Indonesia sejak tahun 1990-an.
Tinjauan Tengah Waktu (Mid-Term Review) yang baru-baru
ini dimuat dalam Country Strategy Paper tahun 2007-2013
menekankan pentingnya sektor lingkungan hidup dan
terutama isu perubahan iklim, sebagai bagian dari kerja sama
bilateral antara Komisi Eropa dan Pemerintah Indonesia.
Masyarakat sipil juga merupakan mitra penting dalam kerja
sama bidang lingkungan hidup Komisi Eropa di Indonesia dan
(7)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Filosofi Kajian Lingkungan Hidup

Secara filosofis kajian terhadap lingkungan hidup yang


menjadi ancaman dari suatu rencana kegiatan pembangunan
atau suatu proyek adalah entropy atau kerugian atau ketidak
seimbangan yang ditimbulkan dari kegiatan yang
menggunakan sumber daya alam (SDA) dan lingkungan hidup
(LH) untuk kepentingan proyek.
Umumnya kegiatan pembangunan atau proyek dapat
dipastikan akan menggunakan SDA & LH dalam kegiatannya
menuju keuntungan ekonomi semata dan menghiraukan
keberlanjutan SDA & LH.

Secara filosofis bahwa SDA & LH pada dasar menyediakan


MATERI dan ENERGY untuk berbagai keperluan
pembangunan atau kegiatan proyek tertentu. Pada hal, kita
sadar bahwa terdapat keterbatasan ketersediaan SDA & LH
untuk kepentingan banyak makhluk hidup, termasuk
kepentingan manusia dalam melakukan kegiatan
pembangunan.

(14)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Definisi AMDAL

Secara harfiah AMDAL adalah singkatan dari lima suku kata;


Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup. Analisis
mengenai dampak lingkungan hidup (AMDAL), adalah kajian
mengenai dampak penting suatu usaha dan/atau kegiatan
yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan
bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan
usaha dan/atau kegiatan. (Pasal 1 UU No.23 tahun 2009
tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
Analisis Dampak Lingkungan Hidup (ANDAL), adalah
telaahan secara cermat dan mendalam tentang dampak
penting suatu rencana Usaha dan/atau Kegiatan (Pasal 1
Peraturan Pemerintah Nomor 27 tahun 2012 tentang Izin
Lingkungan). Kerangka Acuan adalah ruang lingkup kajian
analisis dampak lingkungan hidup yang merupakan hasil
pelingkupan.
ANDAL adalah singkatan dari empat suku kata; Analisis
Dampak Lingkungan Hidup. ANDAL adalah kajian atau
telaahan secara cermat dan mendalam tentang dampak besar
dan penting suatu rencana usaha/kegiatan terhadap
komponen lingkungan hidup. Pelingkupan adalah proses
pemusatan studi pada hal-hal penting yang berkaitan dengan
dampak penting.
Munn mendefinisikan AMDAL sebagai suatu aktivitas untuk
mengidentifikasi, menduga dampak lingkungan biogeofisik
dan kesehatan serta kesejahteraan manusia sebagai akibat
dari suatu peraturan, kebijaksanaan, program, proyek dan
lain sebagainya. Jain mendefinisikan AMDAL sebagai suatu
studi terhadap kemungkinan perubahan berbagai aspek
sosial ekonomi dan karakteristik biofisik lingkungan yang
diakibatkan oleh suatu rencana kegiatan.
Untuk apakah AMDAL itu?; dari aspek teknis adalah: i) untuk
menghindari dan meminimumkan dampak lingkungan hidup
sehingga terwujud pembangunan yang berkelanjutan; ii)
untuk kegiatan survey lingkungan hidup, iii) untuk
(23)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Fungsi dan Manfaat AMDAL

Secara umum fungsi dan manfaat AMDAL antara lain adalah;


Fungsi;
• Memberi masukan dalam pengambilan keputusan;
• Memberi pedoman dalam upaya pencegahan,
pengendalian dan pemantauan dampak lingkungan hidup;
dan
• Memberikan informasi dan data bagi perencanaan
pembangunan suatu wilayah.

Manfaat;
• Mengetahui sejak awal dampak positif dan negatif akibat
kegiatan proyek;
• Menjamin aspek keberlanjutan proyek pembangunan
• Menghemat penggunaan Sumber Daya Alam;
• Kemudahan dalam memperoleh perizinan dan
memperoleh kredit bank.

Manfaat AMDAL dapat dikelompokkan menjadi empat


kelompok yaitu; 1) manfaat AMDAL bagi pemilik
usaha/kegiatan, 2) manfaat AMDAL bagi pemerintah, 3)
manfaat AMDAL bagi masyarakat, dan 4) manfaat AMDAL
bagi lingkungan.

1. Manfaat AMDAL bagi Pemilik Usaha/Kegiatan


(Pemrakarsa Proyek):
a. AMDAL memberikan gambaran yang jelas atas
manfaat, risiko dan sasaran usaha/kegiatan/proyek
yang ditangani.
b. AMDAL memberikan gambaran yang jelas atas
kondisi lingkungan baik biogeofisik, sosial ekonomi
dan budaya masyarakat di sekitar lokasi
usaha/kegiatan/proyek yang ditangani.
c. AMDAL dapat dijadikan sebagai bahan penguji secara
komprehensif atas perencanaan proyek sehingga
(26)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Proses AMDAL

Prinsip dasar yang terkandung dalam proses-proses AMDAL


antara lain adalah: i) lokasi kegiatan AMDAL wajib mengikuti
rencana tata ruang wilayah (RTRW) setempat, ii) AMDAL
bagian integral dari Studi Kelayakan Kegiatan Pembangunan,
iii) AMDAL bertujuan menjaga keserasian hubungan antara
berbagai kegiatan agar dampak dapat diperkirakan sejak
awal perencanaan, iv) AMDAL berfokus pada analisis: Potensi
masalah, Potensi konflik, Kendala SDA, Pengaruh kegiatan
sekitar terhadap proyek, dan v) dengan AMDAL, pemrakarsa
dapat menjamin bahwa proyeknya bermanfaat bagi
masyarakat, aman terhadap lingkungan kehidupan.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012


ditetapkan tiga jenis pendekatan studi AMDAL bagi rencana
usaha/kegiatan yang masuk dalam kriteria wajib AMDAL
yaitu :
a. AMDAL Kegiatan Tunggal; yaitu AMDAL bagi suatu
rencana usaha/kegiatan yang berada dalam wewenang
suatu instansi sektoral. Contoh AMDAL kegiatan tunggal
adalah AMDAL Pembangunan Rumah Sakit, AMDAL
Pembangunan Hotel 200 kamar, dan lain sebagainya.
b. AMDAL Kegiatan Terpadu; yaitu AMDAL bagi suatu
rencana usaha/kegiatan terpadu (baik dalam hal
perencanaannya, proses produksinya maupun proses
pengelolaannya) dan direncanakan berada dalam satu
kesatuan hamparan ekosistem serta melibatkan
kewenangan lebih dari satu instansi yang bertanggung
jawab. Contoh : AMDAL Pembangunan Industri Pulp dan
Kertas yang dilengkapi dengan HTI dan pelabuhannya.
c. AMDAL Kegiatan dalam Kawasan; yaitu AMDAL bagi
suatu rencana usaha/kegiatan ddalam satu kawasan yang
telah ditetapkan dengan peraturan perundangan dan
berada di bawah kewenangan satu instansi yang

(30)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Prosedur Melakukan Kajian Lingkungan


Hidup

Prosedur untuk melakukan kajian lingkungan hidup


merupakan tahapan-tahapan yang harus dilaksanakan
terhadap “sesuatu rencana kegiatan” yang akan dilakukan,
baik oleh institusi swasta maupun pemerintah, apakah suatu
rencana kegiatan wajib melakukan kajian lingkungan hidup
dengan dokumen AMDAL ataukah cukup dengan dokumen
UKL-UPL ataupun dengan dokumen SPPL. Untuk penetapan
bentuk kajian, maka dilakukanlah proses screening atau
penapisan kegiatan yang wajib AMDAL atau tidak wajib
AMDAL disajikan pada bagian berikutnya.

Setelah dilakukan proses penapisan, dan telah ditetapkannya


rencana pembangunan ataupun kegiatan proyek wajib
AMDAL, maka tahap selanjutnya adalah melakukan tahapan
studi AMDAL yaitu melakukan pra studi lapangan dan studi
literatur terkait dengan tipologi rencana kegiatan dan tipologi
lingkungan dimana kegiatan tersebut dilaksanakan.
Tahap pra-studi harus menghasilkan hasil studi dalam bentuk
kerangka acuan analisis dampak lingkungan (disingkat KA-
ANDAL). Setelah dilakukan sidang-diskusi dengan komisi
penilai AMDAL dan pemangku kepentingan (stake-holders)
maka ditetapkanlah/disetujui KA-ANDAL sebagai dokumen
kerangka acuan untuk melakukan studi analisis dampak
lingkungan hidup (ANDAL), dan menyusun rencana
pengelolaan lingkungan hidup (RKL), serta menyusun
rencana pemantauan atau monitoring lingkungan hidup
(RPL).

Pada saat melakukan studi ANDAL, maka di dalam proses


penyusunan dokumen ini harus melakukan berbagai kegiatan
identifikasi dampak potensial, evaluasi dampak potensial, dan
(35)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Kajian Aspek Lingkungan Fisik-Kimia

Faktor-faktor ataupun aspek lingkungan fisik-kimia yang


lazim dikaji dalam ANDAL antara lain:
1. Tata Ruang
a. Apakah lokasi kegiatan telah sesuai dengan tata
ruang nasional dan regional
b. Tata letak bangunan & infrastruktur
c. Tata letak bangunan dan ruangan telah secara efisien
menggunakan materi dan energi (sumberdaya alam),
dan lain sebagainya.

2. Lahan dan tanah


a. Apakah wet-land atau dry-land?
b. Apakah lahan termasuk lahan pertanian, hutan
produksi, hutan lindung?,
c. Apakah derajat kemiringan lahan telah sesuai dengan
kebutuhan?
d. Apakah derajat keasaman tanah (pH) telah sesuai
dengan peruntukannya?, dan lain sebagainya.

3. Abrasi; apakah dengan adanya proyek akan terjadi abrasi


atau pengikisan pantai ataukah tidak.

4. Longsor; apakah dengan adanya proyek akan terjadi


tanah longsor ataukah tidak.

5. Sedimentasi; apakah dengan adanya proyek akan terjadi


sedimentasi pada sungai/laut/drainase dan lain
sebagainya.

6. Iklim (suhu, kelembaban, kecepatan angin, jumlah hari


hujan); apakah dengan adanya proyek akan terjadi
perubahan iklim lokal atau global ataukah tidak.

7. Hidrologi (air tanah dan air permukaan)


(54)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Kajian Aspek Lingkungan Sosial Ekonomi


dan Budaya

Keputusan Kepala BAPEDAL Nomor 299 Tahun 1996


menyebutkan bahwa komponen aspek sosial merupakan
bagian yang perlu dikaji secara mendalam dalam penyusunan
analisis mengenai dampak lingkungan sehingga dampak
negatif akibat suatu kegiatan terhadap komponen tersebut
dapat dikelola dengan baik
A. Komponen lingkungan sosial yang ditelaah meliputi:
1. Demografi
2. Ekonomi, dan
3. Budaya.

B. Kajian aspek sosial dilakukan untuk setiap dokumen:


1. Kerangka Acuan (KA) ANDAL
2. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)
3. Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL)
4. Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL)

Daftar Komponen, sub-komponen, dan parameter aspek


sosial berikut ini harus diseleksi lebih lanjut dan disesuaikan
dengan karakteristik rencana usaha atau kegiatan dan kondisi
lingkungan hidup setempat (bersifat spesifik lokasi).

(57)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Kajian Aspek Kesehatan Masyarakat

Kesehatan Masyarakat dan Kesehatan Lingkungan Hidup


Kesehatan masyarakat adalah kondisi ketahanan fisik dan
psikis dari suatu komunitas di daerah tertentu yang
merupakan implementasi dan interaksi antara perilaku yang
merupakan cermin dan kebiasaan hidup, dengan kualitas
kesehatan lingkungannya. Kesehatan lingkungan hidup
adalah kondisi kualitas berbagai media lingkungan (air,
udara, tanah, makanan, manusia, vektor penyakit) yang
tercermin dalam sifat fisik, biologis dan kimia dan kualitas
parameter-parameter lingkungan yang berpengaruh terhadap
kesehatan masyarakat.

Berdasarkan atas Keputusan Kepala BAPEDAL Nomor 124


tahun 1997 tentang Kajian Aspek Kesehatan Masyarakat
dalam Penyusunan AMDAL, menjelaskan bahwa; untuk
menggambarkan potensi besarnya dampak dan keterkaitan
(asosiasi) antara parameter lingkungan dengan masyarakat
yang terpajan, dapat dipergunakan pendekatan Analisis
Dampak Kesehatan Lingkungan, yang menggambarkan
kondisi pengukuran pada:
a. sumber, emisi/ambien,
b. masyarakat terpajan (biomarker), dan
c. dampak interaksi (prevalensi dan insidensi penyakit,
kejadian keracunan, dan kecelakaan).

Dalam Analisis Mengenai Dampak lingkungan (AMDAL),


terdapat dua komponen pokok yang tidak terpisahkan
berkaitan dengan kajian aspek kesehatan masyarakat, yaitu
analisis terhadap potensi besarnya dampak, dan pengelolaan
dampak. Dua komponen pokok tersebut mencakup berbagai
metoda, model pendekatan seperti epidemiologi, keselamatan
dan kesehatan kerja (K3), higiene, dan sanitasi, kinerja
laboratorium, serta kajian komunikasi massa untuk
diseminasi informasi.
(74)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Penapisan Kegiatan Pembangunan yang


Wajib Memiliki AMDAL

Penapisan ataupun screening terhadap jenis kegiatan yang


wajib dilengkapi dengan AMDAL didasarkan atas kriteria
usaha/kegiatan yang berdampak penting terhadap
Lingkungan Hidup.

Pasal 23 UU 32/2009 PPLH: kriteria usaha dan/atau kegiatan


yang berdampak penting yang wajib dilengkapi dengan amdal
terdiri atas:
a. pengubahan bentuk lahan dan bentang alam;
b. eksploitasi sumber daya alam, baik yang terbarukan
maupun yang tidak terbarukan;
c. proses dan kegiatan yang secara potensial dapat
menimbulkan pencemaran dan/atau kerusakan
lingkungan hidup serta pemborosan dan kemerosotan
sumber daya alam dalam pemanfaatannya;
d. proses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi
lingkungan alam, lingkungan buatan, serta lingkungan
sosial dan budaya;
e. proses dan kegiatan yang hasilnya akan mempengaruhi
pelestarian kawasan konservasi sumber daya alam
dan/atau perlindungan cagar budaya;
f. introduksi jenis tumbuh-tumbuhan, hewan, dan jasad
renik;
g. pembuatan dan penggunaan bahan hayati dan nonhayati;
h. kegiatan yang mempunyai risiko tinggi dan/atau
mempengaruhi pertahanan negara; dan/atau
i. penerapan teknologi yang diperkirakan mempunyai
potensi besar untuk mempengaruhi lingkungan hidup.

(88)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Daftar Kawasan Lindung

Kawasan Lindung yang dimaksud dalam Peraturan Menteri


ini adalah sebagai berikut:
1. kawasan hutan lindung;
2. kawasan bergambut; dan
3. kawasan resapan air.
4. sempadan pantai;
5. sempadan sungai;
6. kawasan sekitar danau atau waduk;
7. suaka margasatwa dan suaka margasatwa
8. cagar alam dan cagar alam laut;
9. kawasan pantai berhutan bakau;
10. taman nasional dan taman nasional laut;
11. taman hutan raya;
12. taman wisata alam dan taman wisata alam laut;
13. kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan;
14. kawasan cagar alam geologi ;
15. kawasan imbuhan air tanah;
16. sempadan mata air;
17. kawasan perlindungan plasma nutfah;
18. kawasan pengungsian satwa;
19. terumbu karang; dan
20. kawasan koridor bagi jenis satwa atau biota laut yang
dilindungi

(149)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Format Penulisan KA-ANDAL, ANDAL RKL-


RPL Berdasarkan PERMENLH 16/2012

 Format Penulisan Dokumen KA-ANDAL

BAB I Pendahuluan
1. Latar belakang
• Justifikasi dilaksanakannya rencana kegiatan
• Alasan mengapa rencana kegiatan ini wajib memiliki
Amdal, dan pendekatan studi yang digunakan
(tunggal, terpadu, atau kawasan)
• Alasan mengapa rencana kegiatan ini dinilai oleh
Komisi Penilai Amdal (KPA) Pusat, Provinsi, atau
Kabupaten/Kota

2. Tujuan Rencana Kegiatan


• Tujuan Dilaksanakannya Rencana Kegiatan
• Manfaat Rencana Kegiatan (bagi masyarakat sekitar
dan peranannya thd pembangunan nasional/daerah,)

3. Pelaksanaan Studi
a. Pelaksana dan Penanggung Jawab
b. Pelaksana Studi Amdal

BAB II Pelingkupan
1. Deskripsi Rencana Kegiatan
• Status studi amdal
• Kesesuaian lokasi rencana kegiatan dengan RTRW
sesuai peraturan perundangan

(159)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Format Penulisan Dokumen ANDAL

BAB I Pendahuluan

Memuat ringkasan deskripsi rencana usaha/kegiatan,


dampak penting hipotetik (DPH), batas wilayah studi dan
batas waktu kajian berdasarkan hasil pelingkupan dalam
Kerangka Acuan (KA).

Bab Pendahuluan pada dasarnya berisi informasi mengenai:


1. ringkasan deskripsi rencana usaha/kegiatan;
2. ringkasan DPH yang ditelaah/dikaji; yang mengacu
pada hasil pelingkupan; (agar dilengkapi dengan bagan
alir proses pelingkupan)
3. batas wilayah studi dan Batas waktu kajian; yang
menguraikan secara singkat batas wilayah studi dan
menampilkannya dalam bentuk peta atau data informasi
spasial batas wilayah studi yang dapat menggambarkan
batas wilayah proyek, ekologis, sosial dan administratif
dengan mengacu pada hasil pelingkupan dalam dokumen
KA.; yang menjelaskan batas waktu kajian yang akan
digunakan dalam melakukan prakiraan dan evaluasi
secara holistik terhadap setiap dampak penting hipotetik
yang akan dikaji dalam Andal dengan mengacu pada
batas waktu kajiaan hasil pelingkupan. Penentuan batas
waktu kajian ini selanjutnya digunakan sebagai dasar
untuk melakukan penentuan perubahan rona lingkungan
tanpa adanya rencana usaha/kegiatan dibandingkan
dengan perubahan rona lingkungan dengan adanya
rencana usaha/kegiatan.
4. Masing-masing butir yang diuraikan tsb di atas disusun
dengan mengacu pada hasil pelingkupan dalam dokumen
KA.

(167)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Format Penulisan Dokumen RKL-RPL

Bab I Pendahuluan
Menjelaskan/menguraikan hal-hal sebagai berikut:
a. Pernyataan tentang maksud dan tujuan pelaksanaan
RKL-RPL secara umum dan jelas. Pernyataan ini harus
dikemukakan secara sistematis, singkat dan jelas.
b. Pernyataan kebijakan lingkungan dari pemrakarsa.
Uraikan dengan singkat tentang komitmen pemrakarsa
usaha dan/atau kegiatan untuk memenuhi
(melaksanakan) ketentuan peraturan perundang-
undangan di bidang lingkungan yang relevan, serta
komitmen untuk melakukan penyempurnaan
pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup secara
berkelanjutan dalam bentuk mencegah, menanggulangi
dan mengendalikan dampak lingkungan yang disebabkan
oleh kegiatan-kegiatannya serta melakukan pelatihan
bagi karyawannya di bidang pengelolaan lingkungan
hidup.

Bab II Rencana Pengelolaan LH

Menguraikan dan menjelaska bentuk-bentuk pengelolaan LH


yang dilakukan atas dampak yang ditimbulkan dalam rangka
untuk menghindari, mencegah, meminimisasi dan/atau
mengendalikan dampak negatif dan meningkatkan dampak
positif.

Uraian tersebut dicantumkan secara singkat dan jelas dalam


bentuk matrik atau tabel yang berisi pengelolaan terhadap
terhadap dampak yang ditimbulkan, dengan menyampaikan
elemen-elemen sebagai berikut:
a. Dampak lingkungan (dampak penting dan dampak
lingkungan hidup lainnya).

(179)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Format Pengisian Formulir UKL-UPL

A. Identitas Pemrakarsa

1 Nama Pemrakarsa*)
2 Alamat Kantor, Kode Pos,
No. Telp dan Fax. email
*) harus ditulis dengan jelas identitas pemrakarsa, termasuk
institusi dan orang yang bertanggung jawab atas rencana
kegiatan yang diajukannya.
Jika tidak ada nama badan usaha/instansi pemerintah, hanya
ditulis nama pemrakarsa (untuk perseorangan)

B. Rencana Usaha dan/atau Kegiatan

1 Nama Rencana Usaha


2 Lokasi rencana usaha
dan/atau kegiatan dan
dilampirkan peta yang
sesuai dengan kaidah
kartografi dan/atau
ilustrasi lokasi dengan
skala yang memadai
3 Skala/Besaran rencana Keterangan:
Usaha dan/atau Kegiatan
Tuliskan ukuran luasan dan
atau panjang dan/atau
volume dan/atau kapasitas
atau besaran lain yang dapat
digunakan untuk
memberikan gambaran
tentang skala kegiatan.
Sebagai contoh antara lain:
1. Bidang Industri: jenis dan
kapasitas produksi, jumlah
bahan baku dan penolong,
(189)
Reda Rizal, 2014. AMDAL, UKL-UPL dan SPPL

 Format Penulisan Dokumen SPPL

FORMAT
SURAT PERNYATAAN KESANGGUPAN PENGELOLAAN DAN
PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP (SPPL)

Kami yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama : ……………………………………………………..
Jabatan : ……………………………………………………..
Alamat : ……………………………………………………..
Nomor Telp. : ……………………………………………………..

Selaku penanggung jawab atas pengelolaan lingkungan dari:


Nama Perusahaan/Usaha : …………………………………………
Alamat Perusahaan/Usaha : …………………………………………
Nomor telp. Perusahaan : …………………………………………
Jenis Usaha/Sifat Usaha : …………………………………………
Kapasitas Produksi : …………………………………………

Dengan dampak lingkungan yang terjadi berupa:


1…………………………………………………………………………………
2…………………………………………………………………………………
3…………………………………………………………………………………
4………………………………………………………………………………….
5..dst.

Merencanakan untuk melakukan pengelolaan dan


pemantauan dampak lingkungan melalui:
1…………………………………………………………………………………
2…………………………………………………………………………………
3…………………………………………………………………………………
4………………………………………………………………………………….
5..dst.

Pada prinsipnya bersedia untuk dengan sungguh-sungguh


melaksanakan seluruh pengelolaan dan pemantauan dampak
(201)