You are on page 1of 9

JOURNAL READING

THYROID HORMONE THERAPY FOR OLDER ADULTS


WITH SUBCLINICAL HYPOTHYROIDISM

Disusun Oleh :
Anjar Puspitaningrum
2012730118

Pembimbing Klinik :
Dr. H. Abdul Wahid Usman, Sp.PD

STASE ILMU KESEHATAN PENYAKIT DALAM


RUMAH SAKIT UMUM DAERAH CIANJUR
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah yang Maha Esa,


karena atas berkat dan Rahmat-Nya penyusun dapat menyelesaikan
makalah refreshing ini tepat pada waktunya, journal reading yang berjudul
THYROID HORMONE THERAPY FOR OLDER ADULTS WITH SUBCLINICAL
HYPOTHYROIDISM ini disusun dalam rangka mengikuti kepanitraan Klinik
di bagian/SMF Ilmu penyakit dalam Rumah Sakit Umum Daerah Cianjur

Pada kesempatan ini, penyusun ingin mengucapkan terimakasih


yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah banyak
memberikan bimbingan kepada penulis:
1. dr. H. Abdul Wahid Usman, Sp.PD selaku dokter pembimbing serta
dokter spesialis ilmu penyakit dalam rumah sakit umum daerah
cianjur.
2. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu yng telah
memberikan bantuan kepada penyusun
Akhirnya penyusun menyadari bahwa dalam penulisan tugas ini
masih banyak kekurangan. Oleh akrena itu, semoga refreshing ini dapat
memberikan manfaat dan tambahan pengetahuan khususnya kepada
penyusun dan kepada pembaca.terimakasih

Cianjur, April 2017

Penyusun
Terapi Hormon Tiroid untuk Dewasa Tua dengan Hypothyroidism
Subklinis

LATAR BELAKANG

Penggunaan levothyroxine untuk mengobati subklinis hipotiroidisme masih kontroversi.


Bertujuan untuk mengetahui apakah levothyroxine memberikan manfaat klinis pada orang tua
dengan kondisi seperti ini.

METODE

Kami melakukan double-blind, acak, placebo terkontrol, percobaan kelompok paralel


melibatkan 737 orang dewasa yang setidaknya 65 tahun dan yang memiliki subklinis
persisten hipotiroidisme (tingkat thyrotropin, 4,60-19,99 mIU per liter; tingkat tiroksin bebas
dalam rentang referensi). Sebanyak 368 pasien ditugaskan untuk menerima levothyroxine
(dosis awal 50 mg setiap hari, atau 25 mg jika berat badan adalah <50 kg atau pasien
memiliki penyakit jantung koroner), dengan penyesuaian dosis sesuai dengan tingkat
thyrotropin; 369 pasien ditugaskan untuk menerima plasebo dengan penyesuaian dosis pura-
pura. Dua hasil utama adalah perubahan Gejala hipotiroid skor dan skor Kelelahan pada
kualitas-hidup kuesioner terkait tiroid pada 1 tahun (kisaran masing-masing skala adalah 0
sampai 100, dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan lebih gejala atau kelelahan, masing-
masing; minimum perbedaan penting secara klinis, 9 poin).

HASIL

Usia rata-rata pasien adalah 74,4 tahun, dan 396 pasien (53,7%) adalah perempuan. mean (
SD) tingkat thyrotropin adalah 6.40 2,01 mIU per liter pada awal; pada 1 tahun, tingkat ini
telah menurun menjadi 5,48 mIU per liter pada kelompok plasebo, dibandingkan dengan 3,63
mIU per liter pada kelompok levothyroxine (P <0,001), dengan dosis median 50 ug. Kami
tidak menemukan perbedaan dalam perubahan nilai mean pada 1 tahun di Gejala hipotiroid
skor (0,2 15,3 pada kelompok plasebo dan 0,2 14,4 pada kelompok levothyroxine; antara
kelompok berbeda, 0,0; 95% confidence interval [CI], -2,0 untuk 2.1) atau skor Kelelahan
(3,2 17,7 dan 3,8 18,4, masing-masing; antara kelompok berbeda, 0,4; 95% CI, -2,1
menjadi 2,9). Tidak ada efek menguntungkan dari levothyroxine terlihat pada langkah-
langkah hasil sekunder. Tidak ada kelebihan signifikan dari efek samping yang serius yang
ditetapkan sebelumnya sebagai kepentingan khusus.

KESIMPULAN

Levothyroxine tidak memberikan keuntungan yang didapatkan pada orang tua dengan
subklinis hipotiroidisme. (Funded by European Union FP7 and others; TRUST
ClinicalTrials.gov number, NCT01660126.)
Hipoksiroidisme subklinis didefinisikan sebagai tingkat tirotropin serum yang
meningkat dan tingkat tiroksin bebas serum dalam kisaran referensi. Antara 8% dan 18%
orang dewasa berusia 65 tahun atau lebih memiliki ciri biokimia ini, dan prevalensinya lebih
tinggi di kalangan wanita daripada di kalangan pria.
Hipoksiroidisme subklinis adalah kemungkinan kontributor banyak masalah pada
orang tua. Hormon tiroid memiliki banyak efek, karena mereka bertindak sebagai faktor
pengatur penting dalam banyak sistem fisiologis, termasuk pohon vaskular dan jantung, otak
(termasuk kognisi), 4 otot rangka, dan tulang. Kelelahan adalah gejala hipotiroidisme yang
paling penting, namun sebagian besar pasien dengan hipotiroidisme subklinis tidak memiliki
gejala atau memiliki gejala nonspesifik. Ada hubungan epidemiologi yang meyakinkan
dengan penyakit jantung koroner berikutnya.
Percobaan acak terkontrol penggantian levothyroxine untuk pengobatan
hipotiroidisme subklinis telah kecil dan hanya menghasilkan bukti terbatas mengenai
kemungkinan manfaat dan risiko pengobatan. Kami bertujuan untuk menentukan apakah ada
manfaat klinis dari penggantian levothyroxine pada orang lanjut usia dengan hipotiroidisme
subklinis.

METODE
Ikhtisar Percobaan
Protokol uji coba, yang telah dipublikasikan sebelumnya dan tersedia dengan teks
lengkap artikel ini di NEJM.org, telah disetujui oleh komite etika dan otoritas pengatur yang
relevan di semua negara yang terlibat dalam persidangan. Peserta memberikan informed
consent tertulis.
Uji coba ini dilakukan sesuai dengan prinsip-prinsip Deklarasi Helsinki dan pedoman
Good Clinical Practice. Robertson Centre for Biostatistics di University of Glasgow adalah
pusat data percobaan dan biostatistik.
Uni Eropa FP7 memberikan dukungan finansial utama untuk pelaksanaan
persidangan. Pasokan levothyroxine dan plasebo yang sesuai diberikan secara gratis oleh
Merck (Darmstadt, Germany). Penyumbang dana, sponsor percobaan (NHS Greater Glasgow
dan Clyde Health Board dan University of Glasgow, Inggris; University College Cork,
Irlandia; Leiden University Medical Center, Belanda; dan University of Bern dan Bern
University Hospital, Switzerland), dan Merck Tidak berperan dalam perancangan, analisis,
atau pelaporan persidangan. Sponsor utama (NHS Greater Glasgow dan Clyde Health Board)
berkontribusi pada penulisan protokol. Tak satu pun dari sponsor memiliki keterlibatan dalam
analisis atau pelaporan hasilnya. Penulis menjamin keakuratan dan kelengkapan data dan
analisis yang dilaporkan dan kesetiaan uji coba terhadap protokol.

PESERTA
Peserta diidentifikasi dari laboratorium klinis dan database praktik umum dan catatan.
Kriteria inklusi adalah usia 65 tahun atau lebih dan hipotiroidisme subklinis yang persisten,
yang didefinisikan sebagai tingkat tirotropin yang tinggi (4,60 sampai 19,99 mIU per liter)
yang diukur pada setidaknya dua kesempatan yang berbeda 3 bulan sampai 3 tahun, dengan
bebas Tingkat tiroksin dalam kisaran referensi. Kriteria eksklusi utama untuk uji coba adalah
resep levothyroxine saat ini, Obat antitiroid, amiodaron, atau litium; Operasi tiroid atau
penerimaan yodium radioaktif dalam 12 bulan sebelumnya; Demensia; Rawat inap untuk
penyakit berat atau operasi elektif dalam 4 minggu sebelumnya; Sindrom koroner akut
(termasuk infark miokard atau angina tidak stabil) dalam 4 minggu sebelumnya; Dan
penyakit terminal.
Desain dan Regimen Percobaan
Kami melakukan uji coba levothyroxine versus plasebo secara acak, double-blind,
paralel. Pasien menjalani pengacakan dalam rasio 1: 1, dengan stratifikasi menurut negara,
jenis kelamin, dan dosis awal, dengan penggunaan blok permutasi secara acak.
Intervensi aktif dimulai dengan levothyroxine dengan dosis 50 g setiap hari (atau 25
g pada pasien dengan berat badan <50 kg atau dengan penyakit jantung koroner yang
diketahui [infark miokard sebelumnya atau gejala angina pektoris]) atau plasebo yang sesuai.
Penyesuaian dosis pada kelompok levothyroxine bertujuan menghasilkan tingkat tirotropin
dalam kisaran referensi (0,40 sampai 4,59 mIU per liter). Rincian tentang bagaimana dosis
disesuaikan dan penyesuaian tiruan pada kelompok plasebo diberikan dalam Lampiran
Tambahan, tersedia di NEJM.org. Semua penyesuaian dosis dihasilkan dan dilakukan dengan
komputer tanpa intervensi dokter. Peserta, penyidik, dan dokter yang merawat tidak
mengetahui hasil pengukuran tirotropin selama persidangan.

Prosedur dan Hasil


Dua hasil utama untuk uji coba adalah perubahan dari awal sampai 12 bulan pada skor
Gejala Hypothyroid Thinroid-Related Quality of the Life Pasien-Terlapor (ThyPRO) skor (4
item) dan skor Ketrampilan (7 item); Setiap skala berkisar antara 0 sampai 100, dengan skor
lebih tinggi menunjukkan gejala dan kelelahan lebih banyak. Sebuah tinjauan sistematis baru-
baru ini merekomendasikan ThyPRO sebagai alat ukur pilihan untuk penilaian kualitas hidup
terkait kesehatan pada pasien dengan penyakit tiroid jinak. The ThyPRO dan instrumen
lainnya diberikan dalam bahasa Inggris, Prancis, Jerman, atau Belanda yang sesuai. Awalnya
kami merencanakan kejadian kardiovaskular dan kualitas hidup tiroid untuk menjadi dua
hasil utama. Namun, rencana ini dimodifikasi selama uji coba ke skor kualitas tiroid yang
spesifik karena dua hasil utama dan kejadian kardiovaskular sebagai hasil sekunder ketika
menjadi jelas bahwa persidangan akan kurang bertenaga untuk kejadian kardiovaskular
karena penundaan dan kesulitan dalam perekrutan.
Hasil sekunder mencakup perubahan dari garis dasar kualitas hidup terkait kesehatan
generik (seperti yang dinilai oleh Kuesioner Self-Report 5-Dimensi Kelompok EuroQoL
[EQ] [EQ-5D]; skor pada kisaran indeks deskriptif EQ-5D dari -0,59 Sampai 1,00, dan skor
pada skala visualanalogeline EQ berkisar antara 0 sampai 100, dengan nilai yang lebih tinggi
menunjukkan kualitas hidup yang lebih baik), kualitas hidup tiroid yang komprehensif
(seperti yang dinilai oleh skor ThyPRO-39, versi yang lebih pendek dari ukuran ThyPRO ,
Pada tindak lanjut akhir saja), kekuatan handgrip (seperti yang dinilai dengan dinamika
dinamometer Jamar, dengan skor tercatat sebagai yang terbaik dari tiga ukuran di tangan
dominan), Fungsi kognitif eksekutif (seperti yang dinilai dengan tes pengkodean huruf-huruf,
yang mengindikasikan kecepatan pemrosesan sesuai dengan jumlah respons yang benar
dalam mencocokkan sembilan huruf dengan sembilan angka dalam 90 detik; skor minimum,
0, dengan nilai yang lebih tinggi menunjukkan fungsi executivecognitive yang lebih baik. ,
Tidak ada nilai maksimum), tekanan darah (sistolik dan diastolik), berat badan, indeks massa
tubuh, lingkar pinggang, aktivitas kehidupan sehari-hari (seperti yang dinilai oleh Indeks
Barthel tingkat fungsional dalam aktivitas kehidupan sehari-hari, dalam skala yang berkisar
Dari 0 sampai 20, dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan kinerja yang lebih baik),
Aktivitas Instrumental Skor Kehidupan Sehari-hari (dalam skala 0 sampai 14, dengan skor
yang lebih tinggi menunjukkan kinerja yang lebih baik dalam aktivitas kehidupan sehari-
hari), dan kejadian kardiovaskular fatal dan nonfatal. Tindak lanjut minimum adalah 1 tahun,
dan tindak lanjut maksimal adalah 3 tahun.
Keselamatan dan Pencatatan Peristiwa Buruk
Kejadian buruk dinilai, dikelola, dicatat, dilaporkan, dan dianalisis sesuai dengan
Peraturan Obat-obatan untuk Penggunaan Manusia (Uji Klinis) 2004 (sebagaimana telah
diubah). Efek samping dari minat khusus termasuk fibrilasi atrium baru, gagal jantung, patah
tulang, dan diagnosis baru osteoporosis. Skor pada Skala Gejala Hipertiroid ThyPRO dicatat
sebagai ukuran kemungkinan efek samping (pada skala 0 sampai 100, dengan skor lebih
tinggi menunjukkan lebih banyak gejala; perbedaan klinis minimum penting diperkirakan 9
poin).

Analisis statistik
Gejala Hipotiroid dan Tingkat Kelelahan dari ThyPRO14 adalah dua hasil utama,
dengan nilai P yang diperlukan untuk signifikansi statistik dibagi rata untuk setiap tes (0,05 /
2 = 0,025 untuk setiap tes). Kami mengasumsikan standar deviasi untuk data pada 1 tahun
13,3 dan 18,3 pada skala 100 poin, masing-masing, setelah disesuaikan dengan nilai awal.
Perhitungan ini memberikan uji coba dengan kekuatan 80% untuk mendeteksi perubahan
dengan pengobatan levothyroxine (vs plasebo) sebesar 3,0 poin pada skor Gejala Hipotiroid
dan 4,1 poin pada skor Lelah dengan jumlah maksimum yang diperkirakan maksimum yang
direkrut dari 750 peserta, dan dengan Masing masing 3,5 poin dan 4,9 poin, dengan jumlah
minimum yang diharapkan dari 540 peserta. Pembenaran untuk perhitungan daya ini
disediakan dalam protokol uji coba.
Metode analisis hasil efikasi berkelanjutan yang melibatkan pengukuran pada awal
dan tindak lanjut dianalisis pada setiap titik waktu untuk perbandingan dua kelompok
percobaan, dengan penyesuaian untuk variabel stratifikasi (negara, jenis kelamin, dan dosis
awal levothyroxine) dan garis dasar Tingkat variabel yang sama dengan penggunaan regresi
linier multivariat (lihat Lampiran Tambahan). Analisis efikasi dan keamanan dilakukan dalam
niat yang dimodifikasi untuk mengobati populasi, termasuk peserta dengan data hasil minat.
Pasien yang menghentikan rejimen uji coba terus diikuti untuk niat modifikasi untuk
mengobati analisis. Analisis ini didukung dengan analisis sensitivitas yang menggunakan
model efek campuran dan beberapa imputasi untuk data yang hilang. Hasil primer dan
sekunder pada 12 bulan juga dianalisis pada subkelompok yang telah ditentukan berdasarkan
jenis kelamin dan tingkat tirotropin awal. Analisis diulang pada populasi perprotocol,
termasuk peserta yang terus mengambil rejimen uji coba per protokol uji coba.

Hasil
Populasi Percobaan
Kami menyaring 2647 orang yang tinggal di masyarakat yang berusia setidaknya 65
tahun dan yang diidentifikasi memiliki hipotiroidisme subklinis biokimia. Sebanyak 737
peserta menjalani pengacakan, 369 di antaranya ditugaskan untuk menerima plasebo dan 368
untuk menerima levothyroxine (Gambar 1). Karakteristik pada awal sama pada kedua
kelompok (Tabel 1, dan Tabel S1 pada Lampiran Tambahan). Usia rata-rata pasien adalah
74,4 tahun, dan 396 pasien (53,7%) adalah wanita. Skor 0 (tidak menunjukkan gejala) pada
awal pengamatan pada 199 dari 737 peserta (27,0%) pada skala Gejala Hipotiroid dan pada
64 (8,7%) pada skala Lelah; 36 peserta (4,9%) memiliki skor 0 di kedua domain tersebut.
Sebanyak 337 peserta (91,3%) yang ditugaskan secara acak ke kelompok plasebo
menyelesaikan follow up 12 bulan, seperti yang dilakukan pada kelompok levothyroxine
(33,2 (90,2%). Median follow-up untuk semua peserta yang menjalani pengacakan (termasuk
peserta yang menghentikan rejimen uji coba) adalah 17,3 bulan (kisaran interkuartil, 12,0
sampai 24,4) pada kelompok plasebo dan 18,0 bulan (kisaran interkuartil, 11,0 sampai 25,4)
pada levothyroxine kelompok. Dosis rata-rata levothyroxine pada 1 tahun adalah 50 g.
Jumlah pasien yang termasuk dalam analisis disajikan pada Gambar 1.
Tes Fungsi Tiroid
Tingkat rata-rata ( SD) thyrotropin pada awal adalah 6,40 2,01 mIU per liter.
Tingkat tirotropin berkurang dari awal sampai batas yang lebih tinggi pada kelompok
levothyroxine dibandingkan pada kelompok plasebo pada semua titik waktu peninjauan,
dengan perbedaan antara betweengroup rata-rata 2,29 mIU per liter pada 6 sampai 8 minggu
setelah pengacakan (P <0,001) Tabel S2 dalam Lampiran Tambahan). Pada 12 bulan, tingkat
tirotropin rata-rata adalah 5,48 2,48 mIU per liter pada kelompok plasebo, dibandingkan
dengan 3,63 2,11 mIU per liter pada kelompok levothyroxine, menghasilkan perbedaan
antara kelompok 1,92 mIU per liter (P <0,001 ) (Tabel 2 dan Gambar 2). Ada interaksi yang
signifikan antara kelompok percobaan dan kunjungan kantor (P = 0,03), dengan penurunan
tingkat tirotropin menjadi yang terbesar pada 6 sampai 8 minggu.
Tingkat tiroksin gratis tidak diukur secara rutin, walaupun datanya tersedia dalam
subkelompok pasien. Tingkat tiroksin bebas rata-rata adalah 2,3 pmol per liter (0,2 ng per
desiliter) lebih tinggi pada kelompok levothyroxine dibandingkan kelompok plasebo baik
pada 6 sampai 8 minggu dan pada 12 bulan (P <0,001 untuk kedua perbandingan) (Tabel S3
di Supplementary Lampiran).

Thyroid Specific Quality of Life


Skor Mean Hypothyroid Symptoms pada 12 bulan (dengan penyesuaian untuk skor
awal) adalah 16,7 17,5 pada kelompok plasebo dan 16,6 16,9 pada kelompok
levothyroxine (P = 0,99). Skor Lelah rata-rata adalah 28,6 19,5 pada kelompok plasebo dan
28,7 20,2 pada kelompok levothyroxine (P = 0,77). Kami tidak menemukan perbedaan
dalam perubahan rata-rata pada 1 tahun pada skor Gejala Hipotiroid (0,2 15,3 pada
kelompok plasebo dan 0,2 14,4 pada kelompok levothyroxine) atau skor Ketrampilan (3,2
17,7 dan 3,8 18,4) (Tabel 2). Tidak ada perbedaan antar kelompok yang signifikan dalam
salah satu dari tindakan ini pada 6 sampai 8 minggu (Tabel S4 di Lampiran Tambahan). Ada
perbedaan kecil antara perbedaan kelompok dalam skor Lelah, dengan nilai yang lebih
rendah pada kelompok levothyroxine dibandingkan kelompok plasebo (perbedaan, -3,49; P =
0,05) pada tinjauan lanjutan (Tabel 2). Analisis prespecified menurut jenis kelamin dan
tingkat thyrotropin awal tidak menunjukkan subkelompok pasien yang mendapat pengobatan
dengan levothyroxine. Analisis per-protokol dan analisis sensitivitas dengan penggunaan
beberapa imputasi nilai yang hilang menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan antara
kelompok levothyroxine dan kelompok plasebo (Tabel S4 dan S5 pada Lampiran Tambahan).

Ukuran Hasil Lainnya


Indeks deskriptif EQ-5D menunjukkan kemunduran kecil pada 12 bulan (perbedaan
rata-rata antara kelompok levothyroxine dan kelompok plasebo, -0,025; P = 0,05) namun
sedikit perbaikan pada tindak lanjut yang diperpanjang (perbedaan rata-rata 0,040; P = 0,03 );
Tidak ada perbedaan antar kelompok yang signifikan pada 6 sampai 8 minggu. Tidak ada
perbedaan antara kelompok yang signifikan dalam skor pada skala analog visual EQ (Tabel 2,
dan Tabel S2 dalam Lampiran Tambahan).
Tidak ada efek signifikan yang terlihat pada ukuran hasil sekunder lainnya, baik
dalam analisis niat-to-treat atau per-protocol yang dimodifikasi atau pada subkelompok yang
telah ditentukan sebelumnya (Tabel 2, dan Tabel S4, S6, S7, dan S8 di Lampiran Tambahan).
Hasil mengenai kejadian kardiovaskular dan mortalitas total dan kardiovaskular diberikan
pada Tabel 3 dan pada Gambar S1 dan S2 dalam Lampiran Tambahan.

Efek dan Peristiwa Buruk


Kami tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam skor Gejala Hipertiroid
(menurut penilaian ThyPRO) dengan levothyroxine, dibandingkan dengan plasebo, setiap
saat (Tabel 2, dan Tabel S2 dalam Lampiran Tambahan). Kejadian kejadian buruk yang serius
dengan minat khusus (atrial fibrillation, gagal jantung, patah tulang, atau diagnosis
osteoporosis baru) serupa pada kedua kelompok (Tabel 3). Jumlah pasien dengan setidaknya
satu kejadian buruk yang serius sedikit lebih tinggi pada kelompok plasebo dibandingkan
kelompok levothyroxine (P = 0,049), seperti jumlah kejadian buruk yang serius. Namun,
kami tidak melihat pola jenis acara yang berkontribusi terhadap perbedaan ini. Proporsi
pasien yang menghentikan rejimen persidangan atau yang mengundurkan diri dari tindak
lanjut serupa pada kedua kelompok (Tabel 3).

Diskusi
Dalam percobaan multisenter, double blind, acak, terkontrol plasebo, kelompok
paralel yang melibatkan peserta yang lebih tua dengan hipotiroidisme subklinis, pengobatan
dengan levothyroxine dikaitkan dengan tingkat tirotropin serum yang terus turun lebih rendah
daripada plasebo (perbedaan antara kelompok, sekitar 2 mIU per Liter), dengan efek
maksimal yang terlihat pada saat review pertama (6 sampai 8 minggu). Kami menemukan
bahwa levothyroxine tidak memiliki efek menguntungkan yang konsisten pada gejala terkait
tiroid. Temuan ini benar terjadi pada pria yang lebih tua dan wanita yang lebih tua dan tingkat
tirotropin yang berbeda pada awal. Uji coba kami memiliki kekuatan statistik yang baik untuk
mendeteksi efek bermakna secara klinis terhadap kualitas hidup tiroid terkait, dengan interval
kepercayaan 95% yang menyingkirkan efek menguntungkan lebih besar dari 2,1 poin (dalam
skala 0 sampai 100) di salah satu dari dua hasil utama. Jika ada manfaat gejala yang akan
terjadi, diperkirakan akan terjadi pada 12 bulan.
Kelebihan kecil berikutnya antara perbedaan kelompok dalam kelelahan dengan
levothyroxine versus plasebo pada subkelompok pasien yang telah melakukan tindak lanjut
kemungkinan besar merupakan temuan kebetulan. Sebaliknya, sebuah penelitian
observasional mengenai pengobatan hipotiroidisme autoimun pada peserta usia menengah
(tingkat medio thyrotropin rata-rata, 8,1 mIU per liter) menunjukkan bahwa skor Lelah
meningkat dengan nyata (pengurangan 12 poin pada 6 bulan) dan skor gejala hipotiroid Juga
berkurang (dengan 2 poin). Penurunan kecil pada kelelahan sebelumnya telah ditunjukkan
dalam percobaan jangka pendek levothyroxine untuk pengobatan hipotiroidisme subklinis
pada 120 partisipan usia menengah.23 Ada data terbatas dari uji coba terkontrol dan
berkualitas tinggi mengenai efek penggantian levothyroxine. Pada orang tua dengan
hipotiroidisme subklinis. Studi pada umumnya bersifat kecil (120 peserta) dan kurang
bertenaga, sering kali ditujukan pada peserta yang lebih muda dan dengan durasi tindak lanjut
yang singkat.
Perawatan Levothyroxine tidak menghasilkan efek menguntungkan yang signifikan
pada berbagai ukuran hasil sekunder. Kami menemukan sedikit kemerosotan (signifikansi
statistik batas) dalam indeks deskriptif EQ-5D dengan levothyroxine versus plasebo pada 12
bulan namun terjadi peningkatan dibandingkan plasebo pada subkelompok pasien yang
menyelesaikan follow up lanjutan (median, 24,5 bulan). Efek yang kami amati berada dalam
arah yang berlawanan pada titik waktu yang berbeda ini dan memiliki besaran yang sangat
kecil (-0,025 pada 12 bulan dan 0,040 pada tindak lanjut yang diperpanjang), dan oleh karena
itu kemungkinan ini merupakan temuan kebetulan secara acak. Diperkirakan perbedaan yang
sangat penting dalam indeks deskriptif EQ-5D yang telah dilaporkan untuk kondisi lain
dirangkum dalam tinjauan baru-baru ini yaitu antara 0,037 dan 0,069,24. Tidak ada pengaruh
perlakuan terhadap skor skala analog-EQ visual. Oleh karena itu, tampak bahwa
levothyroxine tidak memiliki efek klinis yang signifikan terhadap kualitas hidup terkait
kesehatan generik.
Fungsi otot telah digambarkan sebagai terpengaruh oleh tiroid kurang aktif. Namun,
kami menemukan bahwa kekuatan pegangan tangan tidak berubah dari awal secara signifikan
lebih banyak dengan pengobatan levothyroxine dibandingkan dengan plasebo. Demikian
pula, telah disarankan bahwa kecepatan pengolahan informasi diperlambat pada orang
dengan hipotiroidisme subklinis. Namun, kami tidak menemukan manfaat dengan
levothyroxine berkenaan dengan fungsi kognitif eksekutif yang diukur dengan tes
pengkodean huruf-digit. Juga tidak ada efek pengobatan terhadap tekanan darah, berat badan,
lingkar pinggang, indeks massa tubuh, atau Indeks Barthel atau Aktivitas Instrumental Skor
Kehidupan Sehari-hari.
Peserta dipantau secara ketat untuk efek buruk dari pengobatan levothyroxine. Kami
tidak menemukan peningkatan gejala hipertiroid setelah dimulainya pengobatan, dan tidak
ada kelebihan signifikan dari efek samping serius yang diminati, termasuk fibrilasi atrium,
gagal jantung, patah tulang, atau diagnosis osteoporosis baru. Kami percaya bahwa sedikit
kelebihan pasien yang memiliki efek samping serius pada kelompok plasebo adalah
kesempatan menemukan; Peristiwa itu menyebar di antara berbagai sistem tubuh, dan tidak
ada pola tertentu yang diamati. Studi observasional juga belum menunjukkan hubungan
pengobatan hipotiroidisme subklinis dengan peningkatan risiko kejadian buruk.
Banyak orang lanjut usia dengan hasil biokimia yang konsisten dengan hipotiroidisme
subklinis akan memiliki pengembalian ke keadaan eutiroid jika ditindaklanjuti tanpa
pengobatan. Secara keseluruhan, kira-kira tiga dari lima orang yang kita diskrining untuk
masuk ke dalam percobaan berdasarkan tingkat tirotropin yang sebelumnya meningkat
memiliki perubahan pada hasil biokimia tiroid normal dan oleh karena itu dikeluarkan dari
persidangan. Data ini konsisten dengan beberapa kelompok observasional dan uji coba
lainnya yang menunjukkan proporsi peserta yang tinggi dengan tingkat tirotropin yang tinggi
yang memiliki pemulihan terhadap eutiroidisme biokimia selama masa tindak lanjut.
Persidangan kami memiliki kekuatan tertentu. Persidangan mencakup jumlah peserta
yang cukup untuk memberikan kekuatan statistik yang baik untuk tidak menunjukkan
manfaat mengenai gejala. Kami menggunakan ukuran yang divalidasi dari kualitas hidup
spesifik tiroid yang telah terbukti sensitif terhadap perubahan, dan juga serangkaian hasil
sekunder dari relevansi klinis. Namun, persidangan juga memiliki keterbatasan tertentu.
Pertama, kami memilih untuk menetapkan target tirotropin 0,40-4,60 mIU per liter dengan
pengobatan levothyroxine, yang merupakan pendekatan yang mencerminkan pedoman
terbaru, terutama untuk orang tua. Namun, beberapa pihak berwenang merekomendasikan
target thyrotropin yang lebih rendah (mis., 0,40 sampai 2,50 mIU per liter) .29 Kita tidak
dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa pendekatan perawatan yang lebih agresif ini
mungkin bermanfaat. Kedua, karena beberapa peserta memiliki tingkat thyrotropin awal lebih
dari 10 mIU per liter, kita tidak dapat mengatasi apakah ada manfaat dari perawatan dalam
subkelompok ini. Ketiga, tingkat gejala saat persalinan rendah, jadi kita tidak bisa
mengecualikan kemungkinan manfaat pada orang dengan gejala yang lebih banyak. Keempat,
kami tidak mengukur kadar antibodi tiroid. Pasien antibodi-positif lebih mungkin
dibandingkan pasien dengan antibodi-negatif yang memiliki hipotiroidisme progresif dan
oleh karena itu mungkin lebih cenderung mendapat manfaat dari pengobatan levothyroxine
jangka panjang. Akhirnya, percobaan kami kurang mampu untuk mendeteksi efek
levothyroxine terhadap kejadian kejadian kardiovaskular atau kematian. Oleh karena itu, kita
tidak dapat mengecualikan kemungkinan bahwa pengobatan dengan levothyroxine dapat
memberikan perlindungan kardiovaskular atau menyebabkan kerusakan.
Kesimpulannya, percobaan ini menunjukkan bahwa pengobatan dengan levothyroxine
pada orang lanjut usia dengan hipotiroidisme subklinis tidak memberikan manfaat
simtomatik.