You are on page 1of 3

ANALISA LANDASAN FILOSOFIS,SOSIOLOGIS DAN YURIDIS UNDANGUNDANG NOMOR 10 TAHUN 1998 TENTANG PERUBAHAN UNDANGUNDANG NOMOR 7 TAHUN 1992

TENTANG PERBANKAN
Landasan Filosofis
1. Pembangunan nasional merupakan upaya pembangunan yang
berkesinambungan dalam rangka mewujudkan masyarakat indonesia yang adil
dan makmur berdasarkan pancasila dan undang- undang dasar 1945.
2. Bawa dalam menghadapi perkembangan perekonomian nasional yang
senantiasa bergerak cepat,kompetitif dan terintegrasi dengan tantangan yang
semakin kompleks serta sistem keuangan yang semakin maju,di perlukan
penyesuaian kebijakan di bidang ekonomi,termasuk perbankan.
3. Penjelasan umum : Perkembangan ekonomi nasional dewasa ini menunjukkan
arah yang semakin menyatu dengan ekonomi regional dan internasional yang
dapat menunjang sekaligus dapat berdampak kurang menguntungkan.
Sementara itu, perkembangan perekonomian nasional senantiasa bergerak cepat
dengan tantangan yang semakin kompleks. Oleh karena itu, diperlukan berbagai
penyesuaian kebijakan di bidang ekonomi termasuk sektor perbankan sehingga
diharapkan akan dapat memperbaiki dan memperkukuh perekonomian nasional.
Analisa :
1. Tujuan di bentuknya undang undang ini adalah untuk mewujudkan
pembangunan nasional yag berkesinambungan yang konkret, sesuai dengan
amanah yang tekandung dalam pancasila dan undang- undang dasar 1945.
2. Namun yang perlu kita berikan sorotan lebih adalah,bahwa landasan filosofis
dalam undang-undang nomor 10 tahun 1998 sudah tidak menyertakan unsurunsur keserasian, keselarasan, dan keseimbangan unsur-unsur Trilogi
Pembangunan dalam pedoman pembangunan nasional seperti halnya dalam
undang- undang nomor 7 tahun 1992. Padahal unsur- unsur tersebut merupakan
ciri dalam asas ekonomi kekeluargaan.
3. Bahwa revisi UU perbankan ini merupakan salah satu bentuk upaya kita untuk
menjawab dinamika perkembangan nilai- nilai kehidupan termasuk di bidang
ekonomi.Oleh karena itu di butuhkan sebuah Undang- Undang yang mampu
meng cover dinamika dunia perkembangan di era perkembangan teknologi
seperti sekarang ini.
Landasan sosiologis
1. Bahwa dalam era globalisasi dan dengan telah di ratifikasi beberapa perjanjian
internasional dibidang barang dan jasa, di perlukan penyesuaian terhadap
peraturan perundang undangan di bidang perekonomian khususnya di sektor
perbankan.
2. Sektor perbankan yang memiliki posisi strategis sebagai lembaga intermediasi
dan penunjang sistem perbankan merupakan faktor yang sangat menentukan
dalam proses penyesuaian dimaksud. Sehubungan dengan itu, diperlukan
penyempurnaan terhadap sistem perbankan nasional yang bukan hanya
mencakup upaya penyehatan bank secara individual melainkan juga penyehatan
sistem Perbankan secara menyeluruh. Upaya penyehatan Perbankan nasional
menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah, bank-bank itu sendiri dan
masyarakat pengguna jasa bank. Adanya tanggung jawab bersama tersebut

dapat membantu memelihara tingkat kesehatan Perbankan nasional sehingga


dapat berperan secara maksimal dalam perekonomian nasional.
3. Agar pembinaan dan pengawasan bank dapat terlaksana secara efektif,
kewenangan dan tanggung jawab mengenai perizinan bank, yang semula berada
pada Menteri Keuangan, menjadi berada pada Pimpinan Bank Indonesia
sehingga Bank Indonesia memiliki kewenangan dan tanggung jawab yang utuh
untuk menetapkan perizinan, pembinaan dan pengawasan bank serta
pengenaan sanksi terhadap bank yang tidak mematuhi peraturan perbankan
yang berlaku. Dengan demikian, Bank Indonesia kewenangan dan tanggung
jawab untuk menilai dan memutuskan kelayakan pendirian suatu bank dan/atau
pembukaan kantor cabang.
Analisa Landasan sosiologis
Landasan sosiologis
1. Sangat terang terlihat jika perjanjian internasional mengambil peranan besar
dalam proses pembentukan atau revisi undang undang perbankan ini. Berbagai
kesepakatan ekonomi dalam penanggulangan bahaya krisis moneter indonesia
era tahun 1998 menjadi ikatan bagi Indonesia untuk segera meratifikasi konensi
internasional tersebut. Sehingga ratifikasi tersebut yang kemudian kita kenal
sebagai revisi undang undang perbankan ini. Tentu saja,banyak nilai nilai filosofis
khas bangsa Indonesia yang menjadi terkesampingkan demi menanggulangi
bahaya krisis saat itu. Sehingga tanpa sadar dan telak kita telah di belokkan
dengan ideologi sistem ekonomi liberal yang sama sekali tidak sesuai dengan
azas kekeluargaan bangsa Indonesia.
2. Dalam revisi undang- undang ini terdapat pula landasan berpikir yang segar
yaitu tentang pengawasan dan penyehatan perbankan. Hal ini memberi sinyal
penting bahwa Indonesia aktif dalam membina kestabilan politik serta keamanan
nasional yang dapat di benarkan dengan pengawasan secara langsung melalui
Bank sentral.
Landasan yuridis :
a. bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut pada huruf a, huruf b, dan huruf c
di atas, dipandang perlu mengubah Undang-undang Nomor 7 Tahun 1992
tentang Perbankan dengan Undang-undang;
b. Pasal 5 ayat (1), Pasal 20 ayat (1), Pasal 23, dan Pasal 33 Undang-Undang
Dasar 1945;
c. Undang-undang Nomor 13 Tahun 1968 tentang Bank Sentral (Lembaran
Negara Tahun 1968 Nomor 63 Tambahan Lembaran Negara Nomor 2865);
Undang-undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang Perbankan (Lembaran Negara
Tahun 1992 Nomor 31, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3472);
Analisa Landasan yuridis :
a. Bahwa pembentuk hukum tidak pula menyebutkan tentang klauusul yang
terdapat dalam konsensi internasional tentang reformasi sistem
perbankan,padahal telah dinyatakan di atas bahwa revisi undang undang ini
merupakan langkah praktis dari ratifikasi konsensi tersebut.
b. Oleh karena itu,seharusnya setelah kondisi moneter nasional

membaik,undang undang ini perlu segera di revisi ulang mengenai landasanlandasan yuridisnya.
Read more from KARYA ANDA
LEGAL OPINION
Share your thoughts, post a comment.