You are on page 1of 14

INSTRUMEN KEUANGAN:

PENGAKUAN DAN PENGUKURAN


Group 5 Azerina. P - 200950014 Regina. P 200950054 Fersy 200950236 Yeni. W 200950364

PSAK 55
REVISI 2011

PENGUKURAN

Instrumen keuangan diukur pada pengakuan awal sebesar nilai wajar ditambah dengan biaya transaksi.

Harga pasar atas aset yang dimiliki atau liabilitas yang akan diterbitkan adalah harga penawaran (bid price) dan untuk aset yang akan dibeli atau liabilitas yang dimiliki adalah harga permintaan (asking price). Pengukuran instrumen keuangan sebesar nilai amortisasi, premium dan diskon dimartisasi dengan menggunakan effective interest rate.

4 KATEGORI ASET KEUANGAN :


1. Aset keuangan yang ditetapkan untuk diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi;
2. Investasi dimiliki hingga jatuh tempo;

3. Pinjaman yang diberikan atau piutang; dan


4. Aset keuangan tersedia untuk dijual.

K ETERANGAN
1. Aset keuangan yang ditetapkan untuk diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi;
Diperdagangkan:

Diperoleh/dimiliki untuk tujuan dijual/dibeli kembali dalam waktu dekat (trading);


Bagian dari portofolio instrumen keuangan tertentu yang memiliki pola ambil untung dalam jangka pendek; atau merupakan derivatif (kecuali derivatif yang ditetapkan sebagai instrumen lindung nilai dan efektif).

K ETERANGAN
2. Investasi dimiliki hingga jatuh tempo;
Kriteria:
a. b. c.

Asset keuangan non derivatif Pembayaran tetap/telah ditentukan Jatuh tempo telah ditetapkan

d.

Entitas memiliki maksud dan kemampuan untuk memiliki hingga jatuh tempo

K ETERANGAN
3. Pinjaman yang diberikan atau piutang;
Kriteria: -. Aset keuangan non derivatif

-. Pembayaran tetap/telah ditentukan


-. Tidak mempunyai kuotasi di pasar aktif

K ETERANGAN
4. Aset keuangan tersedia untuk dijual
Kriteria:

Aset keuangan non derivatif;

Ditetapkan sebagai AFS;


Tidak diklasifikasikan sbg: -.pinjaman yang diberikan/piutang, -.dimiliki hingga jatuh tempo, atau -.dinilai pada nilai wajar melalui L/R.

2 KATEGORI LIABILITAS KEUANGAN

1)

Kewajiban keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi Kewajiban lain

2)

TAINTING

Entitas tidak boleh mengklasifikasikan aset keuangan sebagai investasi dimiliki hingga jatuh tempo, jika dalam tahun berjalan atau dalam kurun waktu dua tahun sebelumnya, telah menjual atau mereklasifikasi investasi dimiliki hingga jatuh tempo dalam jumlah yang lebih dari jumlah yang tidak signifikan (more than insignificant) sebelum jatuh tempo.

TAINTING

Kecuali, penjualan atau reklasifikasi tersebut dilakukan:


Mendekati jatuh tempo ( < 3 Bulan) Setelah entitas telah memperoleh secara seluruh jumlah pokok aset keuangan tersebut sesuai jadwal pembayaran. Terkait dengan kejadiantertentu yang berada di luar kendali entitas, tidak berulang, dan tidak dapat diantisipasi secara wajar oleh entitas.

a. b.

c.

P ENURUNAN N ILAI

Aset keuangan atau kelompok aset keuangan mengalami penurunan nilai apabila:

Nilai tercatat/biaya perolehan diamortisasi > Nilai yang dapat diperoleh kembali Evaluasi atas apakah terdapat bukti objektik penurunan nilai harus dilakukan pada setiap tanggal neraca

Bila terdapat bukti objektif penurunan nilai, maka harus dilakukan estimasi nilai yang dapat diperoleh kembali dan mengakui kerugian penurunan nilai

P ENGHENTIAN PENGAKUAN
ASET KEUANGAN

Entitas menghentikan pengakuan aset keuangan, jika dan hanya jika:

(a) hak kontraktual atas arus kas yang berasal dari aset keuangan tersebut berakhir; atau (b) entitas mentransfer aset keuangan yang memenuhi kriteria penghentian pengakuan

P ENGHENTIAN PENGAKUAN
LIABILITAS KEUANGAN

Entitas mengeluarkan kewajiban keuangan (atau bagian dari kewajiban keuangan) dari neracanya, jika dan hanya jika,
Kewajiban keuangan tersebut berakhir, yaitu ketika kewajiban yang ditetapkan dalam kontrak dilepaskan atau dibatalkan atau kadaluwarsa. Pertukaran di antara peminjam dan pemberi pinjaman yang saat ini ada atas instrumen utang dengan persyaratan yang berbeda secara subtansial dicatat sebagai penghapusan kewajiban keuangan awal dan pengakuan kewajiban keuangan baru

a.

b.

P ENGHENTIAN PENGAKUAN
LIABILITAS KEUANGAN
c.

Demikian juga, modifikasi secara substansial atas ketentuan kewajiban keuangan yang saat ini ada atau bagian dari kewajiban keuangan tersebut dicatat sebagai penghapusan kewajiban keuangan awal dan pengakuan kewajiban keuangan baru.