You are on page 1of 5

ANALISA KOTA SURABAYA BERDASARKAN 5 (LIMA) ELEMEN POKOK YANG MELAMBANGKAN CITRA SEBUAH KOTA THE IMAGE OF THE

E CITY)

Disusun oleh : DINIKASARI NRP : 0925110202-P

PROGRAM STUDI ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS TRIDINANTI PALEMBANG

TAHUN 2011

I. Sejarah Kota Surabaya

Surabaya Kota lama

Nama Surabaya muncul sejak awal pertumbuhan kerajaan Majapahit. Nama

Surabaya diambil dari simbol ikan Sura dan Buaya. Simbol itu sesungguhnya untuk

menggambarkan peristiwa heroik yang terjadi di kawasan Ujung Galuh (nama daerah

Surabaya di masa silam), yakni pertempuran antara tentara yang dipimpin Raden Widjaja dengan pasukan tentara Tar Tar pada tanggal 31 Mei 1293. Tanggal itulah yang kemudian
Peta Surabaya dari buku panduan perjalanan dari Inggris tahun 1897

ditetapkan Surabaya.

sebagai

hari

lahirnya

Kota

Awalnya Surabaya adalah kawasan perkampungan atau pedesaan di pinggiran sungai. Nama-nama kampung yang kini masih ada seperti Kaliasin, Kaliwaron, Kalidami, Ketabangkali, Kalikepiting, Darmokali, dan sebagainya adalah bukti yang menjelaskan bahwa kawasan Surabaya adalah kawasan yang memiliki banyak aliran air / sungai. Secara geografis ini sangat masuk akal, karena memang kawasan Surabaya merupakan kawasan yang berada di dekat laut dan aliran sungai besar (Brantas, dengan anak kalinya). Lokasi Surabaya yang berada di pinggir pantai, merupakan wilayah

yang menjadi lintasan hilir mudik manusia dari berbagai wilayah. Surabaya, menjadi pertemuan antara orang pedalaman pulau Jawa dengan orang dari luar. Pada tahun 1612 Surabaya sudah merupakan bandar perdagangan yang ramai. Peranan Surabaya sebagai kota pelabuhan sangat penting sejak lama. Saat itu sungai Kalimas merupakan sungai yang dipenuhi perahuperahu yang berlayar menuju pelosok Surabaya. Banyak pedagang Portugis membeli rempah-rempah dari pedagang pribumi. Di bawah kekuasaan Trunojoyo, Surabaya menjadi pelabuhan transit dan tempat penimbunan barang-barang dari daerah subur, yaitu delta Brantas. Sementara, Kalimas menjadi sungai emas yang membawa barangbarang berharga dari pedalaman. Kota Surabaya juga sangat berkaitan dengan revolusi kemerdekaan Republik Indonesia. Sejak penjajahan Belanda maupun Jepang, rakyat Surabaya (Arek Suroboyo) bertempur habis-habisan untuk merebut

kemerdekaan. Puncaknya pada tanggal 10 Nopember 1945, Arek Suroboyo berhasil menduduki Hotel Oranye (sekarang Hotel Mojopahit) yang saat itu menjadi simbol kolonialisme. Karena kegigihannya itu, maka setiap Tanggal 10 Nopember, Indonesia memperingatinya sebagai Hari Pahlawan. Hingga saat ini bekas-bekas masa penjajahan terlihat dengan masih cukup banyaknya bangunan kuno bersejarah di sini. Kota Surabaya adalah ibukota Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Surabaya merupakan kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta. Dengan jumlah penduduk metropolisnya yang mencapai 3 juta jiwa, Surabaya merupakan pusat bisnis, perdagangan, industri, dan pendidikan di kawasan Indonesia timur. Surabaya terkenal dengan sebutan Kota Pahlawan karena sejarahnya yang sangat diperhitungkan dalam perjuangan merebut kemerdekaan bangsa Indonesia dari penjajah. Kata Surabaya konon berasal dari cerita mitos pertempuran antara sura (ikan hiu) dan baya (buaya) dan akhirnya menjadi kota Surabaya

II. Analisa Kota Berdasarkan 5 (lima) Elemen Pokok yang Melambangkan Citra Sebuah Kota Menurut Kevin Lynch, 1990 elemen-elemen pembetuk ruang kota atau biasa disebut dengan citra kota dibagi dalam lima elemen, yaitu : 1. Pathway (Jalur) Path merupakan rute-rute sirkulasi yang biasanya digunakan orang untuk melakukan pergerakan secara umum, yakni jalan, gang-gang utama, jalan transit, lintasan kereta api, saluran dan lain sebagainya. Path mempunyai identitas yang lebih baik kalau memiliki tujuan rute sirkulasi yang besar (tugu, alun-alun, dan lain sebagainya), serta ada penampakan yang kuat (misal fasade, pohon, dan lain-lain), atau ada belokan yang jelas, mempunyai karakter spesifik.Karakteristik Path meliputu : Pola Jaringan jalan, Pencapaian bangunan, dan kekhasan Jalan.

2.

Edges Edges adalah elemen linier yang tidak dipakai sebagai path. Edge berada

pada batas antara dua kawasan tertentu dan berfungsi sebagai pemutus linier, misalnya : pantai, tembok, lintasan jalan, dan jalur kereta api. Edge merupakan penghalang walaupun kadang-kadang ada tempat masuk. Edges merupakan pengakhiran sebuah district. Edges memiliki identitas yang lebih baik apabila kontinuitas tampak jelas batasnya. Demikian pula fungsi batasnya harus jelas, membagi atau menyatukan. Edges ini terbentuk karena pengaruh dari fasade bangunan, kondisi alam, maupun karakteristik fungsi kawasan. Pada kawasan edge berupa pembatas kawasan yang berupa fisik, pada kawasan koridor edge dapat juga berupa tepian jalan (sebagai pembatas kawasan koridor).

3.

Distrik (Kawasan) Sebuah district memiliki ciri khas yang mirip (bentuk, pola dan wujudnya) dan

khas pula dalam batasnya, orang akan merasa harus mengakhiri atau memulainya. District mempunyai identitas yang baik jika batasnya dibentuk dengan jelas tampilannya dan dapat dilihat homogen, serta fungsi dan posisinya jelas (introvert/ekstrovert; berdiri sendiri atau dikaitkan dengan yang lain). Citra

distrik ini tidak boleh hilang, karena bila hal ini terjadi akan mengaburkan citra kawasan.

4.

Nodes (Simpul) Nodes merupakan simpul atau lingkaran daerah strategis yang arah atau

aktivitasnya saling bertemu dan dapat dirubah ke arah atau ke aktivitas lain, misalnya persimpangan lalu lintas, pasar, taman dan lain sebagainya (catatan : tidak semua persimpangan jalan adalah nodes). Adalah suatu tempat yang orang mempunyai perasaan masuk dan keluar dalam tempat yang sama. Nodes mempunyai identitas yang lebih baik jika tempatnya memiliki bentuk yang jelas (karena lebih mudah diingat) serta tampilan berbeda dari lingkungannya (fungsi dan bentuk).

5.

Landmark (Tetanger) Landmark merupakan titik referensi, atau elemen eksternal dan merupakan

bentuk visual yang paling menonjol dari sebuah kota. Landmark adalah elemen penting dari bentuk kota karena membantu orang untuk mengorientasikan diri di dalam kota dan membantu orang mengenali suatu daerah. Landmark mempunyai identitas yang lebih baik jika bentuknya jelas dan unik dalam lingkungannya, ada sekuens dari beberapa landmark (merasa nyaman dalam orientasi) serta ada perbedaan skala .