You are on page 1of 19

Asuhan Gizi Klinik 3rd

Aspek Medis Alergi dan


Intoleransi

Trauma, Alergi dan Kritis

The Author: Fadhillah A.

1 edition
st

dr. Emy Huriyati


1 September 2014

ALERGI
A. Definisi
Istilah alergi pertama kali diciptakan oleh Clemens von Pirquet pada (1906
untuk menggambarkan perubahan reaktivitas sistem kekebalan tubuh
untuk protein asing, terlepas dari apakah ini mengakibatkan kekebalan
atau efek berbahaya. Namun, saat ini kebanyakan dokter membatasi
penggunaan istilah untuk kondisi hipersensitivitas, hasil dari reaktivitas tinggi
atau perubahan dari sistem kekebalan tubuh dalam merespons zat eksternal.
Zat-zat asing yang memprovokasi alergi disebut alergen dan masuk ke
dalam tubuh baik jika terhirup, menelan, injeksi, atau kontak dengan kulit,
mata atau saluran udara. The Royal College of Physicians melaporkan bahwa
alergen umum termasuk : rumput, gulma dan serbuk sari pohon, zat hadir dalam
debu rumah, terutama kotoran tungau (housedust), spora jamur, produk hewani,
makanan tertentu, dan berbagai bahan kimia yang ditemukan di rumah dan di
tempat kerja.
Alergi bukanlah penyakit tetapi sebuah mekanisme yang berperan pada
sejumlah gangguan. Alergi meliputi : Asma, rhinitis, anafilaksis, alergi obat,
makanan dan serangga, eksim dan utikaria serta angiodema.
B. Prevalensi
Prevalensi alergi di seluruh dunia meningkat secara drastis baik di negara
maju maupun negara berkembang. Peningkatan terutama pada kasus anak-anak,
yang menanggung beban terbesar dari tren kenaikan yang telah terjadi selama
dua dekade terakhir. Sebuah peningkatan yang stabil pada prevalensi
penyakit alergi secara global telah terjadi sekitar 30-40% (1 dari 5 orang)
dari populasi dunia sekarang sedang dipengaruhi oleh satu atau lebih kondisi
alergi. Alergi adalah kondisi yang sangat umum, yang mempengaruhi lebih dari
20% dari populasi sebagian besar negara maju.
C. Etiologi
Immunoglobulins adalah suatu grup dari molekul-molekul protein yang bekerja
sebagai antibodi-antibodi. Ada 5 macam tipe-tipe yang berbeda: IgA, IgM, IgG,
IgD, dan IgE. IgE adalah antibodi alergi.
D. Patogenesis
Penjelasan :
Alergen yang masuk ke dalam tubuh akan mengaktivasi sel-sel sebagai berikut :
1

1. Sel mast : dengan mediasi IgE akan mengeluarkan mediator yaitu histamine
dan leukotriens
Pengeluaran histamine akan menyebabkan gejala akut seperti : bersin,
spasme saluran udara, gatal, ruam, atau pembengkakan jaringan. Gejala
tersebut biasanya muncul pada rhinitis alergi, sindrom alergi oral, dan
urticaria akut. Atau bisa juga muncul pada asthma, perennial allergic, dan
angiodema. Jika pengeluaran histamine terlalu banyak akan menyebabkan
anaphylaxis.
Sedangkan pengeluaran leukotrienes menyebabkan gejala dalam jangka
waktu lama seperti : penyempitan saluran napas, kesulitan bernapas, mengi.
Gejala tersebut biasanya muncul pada kondisi : asthma, perennial allergic,
rhinitis, dan angiodema.
2. Sel T helper (1 dan 2) : akan mengeluarkan cytokines dan chemokines.
Biasanya muncul pada keadaan :
a. asthma, perennial allergic, rhinitis, dan angiodema.
b. Atopic dermatitis (atopic eczema)
c. Contact dermatitis
3. Sel T lainnya
4. Biasanya muncul pada keadaan : celiac disease, alergi ekstrinsik, alveolitis

Gambar 1. Patogenesis
E. Mekanisme Alergi Atopik (IgE-mediated)
Kondisi alergi atopik muncul ketika individu menghasilkan peningkatan
jumlah yang alergi antibodi imunoglobulin E, sejenis antibodi yang mengikat
sangat kuat dengan reseptor spesifik pada sel mast (sel-sel khusus yang
ditemukan dalam jaringan ikat dan saluran udara). Ketika sel-terkait IgE datang
2

ke dalam kontak dengan alergen tertentu terhadap yang diarahkan, molekulmolekul IgE menjadi "cross-linked" oleh alergen, dan sel mast menjadi aktif. Hal
ini menyebabkan pelepasan bahan kimia inflamasi seperti histamin dan
leukotrien.
Gejala akut alergi seperti bersin, spasme saluran udara, gatal, ruam dan
pembengkakan jaringan yang disebabkan oleh histamin, dan ketika ada rilis besar
ke dalam sirkulasi, seperti pada anafilaksis, histamin menyebabkan penurunan
tekanan darah. Leukotrien memiliki masa beraksi lebih lama, menyebabkan
penyempitan saluran napas dan pembengkakan yang menyebabkan sesak napas
dan mengi. Gejala gangguan alergi kronis, seperti hidung tersumbat terus
menerus atau mengi berlangsung, mungkin hasil dari jalur molekuler lain yang
melibatkan sel-sel imun yang dikenal sebagai T helper 2 (Th2) sel. Jalur ini
melibatkan pelepasan sitokin dan chemokines, utusan protein kecil yang
merekrut sel-sel lain dalam reaksi.
Sebagian besar orang yang menderita IgE-mediated alergi dikatakan
"atopik". Akademi Eropa Allergology and Clinical Immunology (EAACI)
mendefinisikan atopi sebagai "kecenderungan pribadi atau keluarga untuk
memproduksi antibodi IgE dalam menanggapi dosis rendah alergen,
biasanya protein, dan, sebagai akibatnya berkembang gejala khas seperti
asma, rhinoconjunctivitis atau eksim / dermatitis atopik sindrom (AED).
Ini berarti bahwa individu atopik lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi
ini alergi daripada individu non-atopik. Namun, tidak semua individu atopik
melakukannya. Atopi dikaitkan dengan gangguan seperti hayfever, asma
karena alergi dan eksim.
Beberapa kondisi tidak tergantung pada IgE tapi masih melibatkan
respon imun abnormal berbagai agen lingkungan eksternal. Kondisi ini
dikenal sebagai non-atopik (non-IgE-mediated). Mekanisme penyakit nonatopik kurang dipahami tetapi beberapa gangguan (yaitu dermatitis kontak)
mungkin melibatkan subset yang berbeda dari sel-sel imun yang dikenal sebagai
T helper 1 (Th1)
F. Kriteria/klasifikasi
Dua kelompok besar reaksi kekebalan yang diperantarai IgE dan non-IgEmediated :
1. Reaksi IgE-mediated biasanya dibagi menjadi reaksi onset langsung
(langsung dalam waktu) dan segera ditambah akhir-fase (di mana gejala onset
segera diikuti oleh gejala berkepanjangan atau berlangsung).
2. Reaksi non-IgE-mediated, yang buruk didefinisikan baik secara klinis dan
ilmiah, diyakini T-diperantarai sel. Mereka biasanya tertunda di awal, dan
terjadi 4-28 jam setelah konsumsi makanan.
3. Reaksi yang merugikan non-imun atau non-alergi yang disebut intoleransi
makanan, misalnya, reaksi farmakologis atau intoleransi terhadap laktosa.
Alergi berperan dalam berbagai gangguan dan reaksi alergi dapat bersifat
akut, kronis, ringan atau berat. Untuk kondisi seperti asma, rhinitis, eksim
dan urtikaria, umumnya dianggap sebagai alergi yang asli, alergi berperan pada
3

beberapa pasien tetapi tidak pada orang lain. Sebagai contoh, asma dapat dipicu
oleh alergi, tetapi juga dapat disebabkan oleh infeksi virus, polusi dan stres.
Gangguan kulit seperti dermatitis, urtikaria dan angioedema, dapat disebabkan
oleh kedua mekanisme alergi atopik dan non-atopik serta jalur non-alergi.
Jadi, meskipun pembengkakan, gatal dan kemerahan ditemukan di banyak
kondisi ini seringkali sangat sulit untuk membangun hubungan yang jelas antara
alergi tertentu dan penyakit kulit. The Royal College of Physicians laporan
'mencatat bahwa pentingnya alergi juga dapat berubah seiring dengan
waktu. Misalnya, alergi susu dan telur yang lazim pada anak-anak tetapi ini
sering digantikan oleh alergi lainnya sebagai usia individu. Sepanjang laporan ini
istilah "penyakit alergi" digunakan sebagai istilah umum untuk mengacu pada
gangguan dimana alergi dapat memainkan peran.
G. Macam-macam Alergi
1. Allergic Rhinitis (AR) alergi pada saluran pernapasan
Hasil dari IgE-mediated peradangan pada mukosa hidung. Penyakit ini saat ini
mempengaruhi antara 10% dan 30% dari populasi. Studi menunjukkan bahwa
tingkat prevalensi meningkat di seluruh dunia. Pedoman klasifikasi diusulkan
untuk AR dan dampaknya pada Asma (ARIA) yg berguna untuk tata laksana
pengobatan. Gejalanya berupa bersin > 5 x tanpa henti.
AR merupakan faktor risiko untuk asma. Co-morbiditas (penyebab
kesakitan) dari AR meliputi Co-morbiditas primer dan sekunder. Yang termasuk
co-morbiditas primer antara lain: asthma, atopic dermatitits, sinusitis, poliposis
(polip banyak) hidung, konjungtivitis, otitis media dengan efusi (keluar
cairan dari telinga), ISPA. Sedangkan co-morbiditas sekunder meliputi :
penururnan kualitas hidup, learning and attention impairement,
bernapas melalui mulut, dan gangguan tidur.
AR memiliki dampak yang signifikan pada pasien berdasarkan tingkat
keparahan gejala mereka. Memiliki efek psikologis, mengganggu interaksi
sosial, dan menciptakan beban ekonomi tidak hanya untuk subyek penderita, tapi
untuk keluarga dan untuk masyarakat luas. Manajemen didasarkan pada
pendidikan pasien, langkah-langkah pengendalian lingkungan, farmakoterapi dan
imunoterapi spesifik.
2. Allergic Conjungtivis (AC)
Konjungtivitis alergi merupakan penyakit alergi yang semakin marak, dengan
gravity klinis yang sama seperti asma karena alergi dan alergi rhinitis. Payung
Istilah "konjungtivitis alergi" meliputi entitas klinis yang berbeda, dari bentuk
ringan namun mengganggu karena IgE sensitisasi terhadap aeroalergen, bentukbentuk keratoconjunctivitis (peradangan alergi yang parah), dengan keterlibatan
kornea, lebih sulit untuk mendiagnosis dan mengobati, dan dapat menyebabkan
kerusakan mata permanen dan bahkan hilangnya penglihatan
Konjungtivitis alergi adalah penyebab paling umum dari mata merah, yang
mempengaruhi lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia. Ada beberapa
bentuk klinis dari konjungtivitis alergi :
a. Intermiten atau musiman (SAC)
b. Persisten atau tahunan (PAC)
4

c. Vernal (VKC)
d. Atopik (AKC)
e. Disebabkan oleh lensa kontak (CLC).

Gambar 2. Allergic Conjunctivitis


3.Rhinosinusitis (RS)
Rinosinusitis (RS) adalah salah satu yang paling umum dan kondisi medis
yang mahal. RS terjadi dalam berbagai bentuk, yang paling umum yang baik akut
atau kronis. Gejala awal berupa pusing di pagi hari kemudian siang hari pusingnya
menghilang. Perawatan awal dari RS biasanya dengan primary care physician
(PCP) dan jika tidak berhasil, PCP harus merujuk baik untuk ahli bedah atau ahli
alergi untuk perawatan khusus. Pada sebagian besar kasus, RS dikendalikan oleh
manajemen medis yang tepat tanpa perlu untuk operasi.
Pembedahan harus dipertimbangkan hanya pada pasien yang dikelola
dengan baik tetapi dalam sejumlah program pengobatan medis gagal. Para ahli
alergi, yang terlatih dalam alergi, imunologi, mikrobiologi, intern obat-obatan dan /
atau pediatri dikombinasikan dengan pengetahuan ahli hidung dan sinus anatomi
dan farmakologi yang tepat, yang paling cocok untuk mengelola RS.
RS mempengaruhi sekitar 31 subyek di AS per tahun dan frekuensinya antara
rhinitis dan asma. Biaya tahunan hampir sama seperti untuk asma, membuat RS
salah satu dari 10 kondisi yang paling mahal. Alergi Rhinitis dan rhinopathy nonalergi penyebab paling umum yang mendasar, tetapi kelainan anatomi, kepekaan
terhadap nonsteroid obat anti-inflamasi (NSAID) dan kekebalan kekurangan juga
sering ditemukan.
4.
Asma
5

Asma adalah gangguan inflamasi kronis saluran udara seumur hidup, yang
berhubungan dengan perubahan struktural variabel, yaitu mempengaruhi anakanak dan orang dewasa dari segala usia. Hal ini terkait dengan respon
berlebih napas dan obstruksi aliran udara yang sering reversibel baik
secara spontan maupun dengan pengobatan. Bila tidak terkontrol, asma
dapat menyebabkan kematian, dan nyata dapat mengganggu aktivitas normal,
serius mempengaruhi kualitas individu hidup.
Karena diagnosis dan pengobatan yang tidak memadai, asma menyajikan
masalah kesehatan masyarakat yang serius di seluruh dunia, terutama di negara
berpenghasilan rendah dan menengah Atopi - kecenderungan genetik untuk
mengembangkan Sensitivitas IgE-mediated untuk aeroalergen umum adalah
faktor predisposisi terkuat diidentifikasi untuk perkembangan asma, terutama
pada anak-anak. Ada dasar genetik yang kuat untuk kerentanan mengembangkan
asma, bagaimanapun, dampak lingkungan faktor dominan dalam menentukan
prevalensi asma dalam populasi tertentu.
Kecenderungan genetik untuk mengembangkan IgE sensitivitas dimediasi
aeroalergen umum adalah terkuat diidentifikasi faktor predisposisi untuk
pengembangan asma, terutama pada anak-anak. Faktor lainnya termasuk
paparan asap tembakau lingkungan, polusi udara, awal kehidupan infeksi virus
pernapasan, obat-obatan tertentu, dan stres. Sekarang penting untuk
membedakan keadaan asma dari saluran udara pada individu yang terkena
dampak yang disebabkan oleh terus-menerus kronis peradangan dari eksaserbasi
akut dipicu oleh tidak memadai pengobatan dan berbagai faktor lingkungan.
Prevalensi asma di berbagai negara bervariasi luas, namun kesenjangan yang
menyempit akibat naiknya prevalensi di negara-negara berpenghasilan rendah
dan menengah karena mereka mengadopsi gaya hidup yang lebih Barat-jenis. Hal
ini plateauing di negara berpenghasilan tinggi. Kortikosteroid inhalasi saat ini
yang paling efektif obat anti-inflamasi untuk mengobati asma persisten.

Gambar 3. Atshma
5. Atopic Eczema (AE)
Eksim atopik (AE) adalah umum, paradigmatis, secara patofisiologi sangat
kompleks, penyakit inflamasi kulit kronis . Karena spektrum klinis yang
sangat besar kondisi ini, diasumsikan bahwa fenotip
klinis AE mungkin
merupakan ekspresi peradangan kronis yang muncul terhadap latar belakang
genetik kompleks, dan diubah oleh faktor lingkungan. Salah satu tanda-tanda
kardinal AE adalah kulit kering, yang mencerminkan disfungsi penghalang
epidermis. Hal ini menyebabkan peningkatan penetrasi lingkungan alergen
melalui kulit dengan peningkatan risiko untuk IgE-mediated sensitisasi
terhadap lingkungan (misalnya makanan, serbuk sari, tungau debu
rumah) dan alergen kerja. Dengan prevalensi life time dari 15-30% pada anakanak dan 2-10% pada orang dewasa kejadian AE telah meningkat dua sampai
tiga kali lipat di negara industri selama tiga dekade terakhir.

Gambar 4. Atopic Eczema


6. Anaphylaxis
World Allergy Organisation (WAO) mendefinisikan anafilaksis sebagai
berikut: "anafilaksis alergi" adalah kekebalannya dimediasi dan
melibatkan IgE, IgG dan kompleks imun, sedangkan "anafilaksis nonalergi mengacu pada anafilaksis dari apa pun non-imunologi
menyebabkan dan menggantikan istilah "anaphilactoid". Anafilaksis
meliputi alergi dan non-alergi.

7.

Food Allergy
Secara global, 220-520 juta orang mungkin menderita alergi makanan. Alergi
makanan secara signifikan mempengaruhi kualitas hidup penderita (terutama
anak-anak). Para pemangku kepentingan harus siap untuk memenuhi kebutuhan
pasien dengan meningkatkan proses diagnostik, tanggung jawab penelusuran
makanan, dan ketersediaan makanan pengganti, membantu pasien rawat inap,
dan mencegah kematian. Wilayah yang luas di dunia yg kurang peraturan pada
label makanan.
Strategi keputusan sebagai diagnostik dan terapeutik tidak jelas, pedoman
berbasis bukti yang diperlukan untuk dokter, pasien, pemerintah dan industri
untuk menangani tantangan alergi makanan. Pedoman seperti, misalnya, para
Rekomendasi WAO pada Diagnosis dan Pemikiran Terhadap Alergi Susu Sapi
9

(DRACMA) yang tersedia dan siap untuk dilaksanakan.Epidemiologi studi


diperlukan, khususnya, di wilayah dunia yg kurang berkembang. Desensitisasi
oral merupakan pendekatan yang menjanjikan untuk mengurangi beban penyakit
yang disebabkan oleh alergi makanan.

8.

Urticaria
Urtikaria adalah sekelompok heterogen penyakit sub-tipe ditandai dengan
bercak (ketinggian sekilas kulit berlangsung sekitar 24 jam) dan / atau
angioedema (pembengkakan kulit yang lebih dalam dan lendir
membran). Tiga kategori utama ada: a) kejadian spontan bintul, terkait dengan
urtikaria akut dan kronis; b) bintul dan angioedema ditimbulkan oleh rangsangan
tertentu, dan urtikaria fisik tertentu, dan c) lainnya urtikaria gangguan seperti
latihan-induced urtikaria. Urtikaria sering terjadi, dengan prevalensi seumur hidup
di atas 20%. Kecuali untuk urtikaria akut, diagnostik dan terapeutik prosedur
dapat menjadi kompleks dan rujukan ke dokter spesialis adalah sering diperlukan.
Tanpa diobati, urtikaria kronis memiliki dampak
yang parah pada kualitas hidup dan produktivitas
merusak hingga 30%. Dampak sosial-ekonomi dari
urtikaria besar, karena penyakit yang terutama
terjadi pada orang usia kerja. Sedang untuk urtikaria
parah membutuhkan pengobatan spesialis. Dalam
banyak sistem perawatan kesehatan di seluruh dunia,
akses ke perawatan khusus tidak cukup

10

9.

Adverse Drug Reaction (ADR)


Reaksi obat yang merugikan (ADR) dapat mempengaruhi hingga 1/10 dari
penduduk dunia dan mempengaruhi hingga 20% dari semua pasien rumah sakit.
Lebih dari 10% dari semua ADR adalah obat tak terduga Reaksi hipersensitivitas
(DHR). Baik under-diagnosis maupun over-diagnosis yang umum terjadi. DHR
paling umum melibatkan antibiotik seperti penisilin dan sefalosporin,
sulfonamid, aspirin dan non steroid anti-inflamasi obat. Spektrum klinis
DHR melibatkan berbagai organ, waktu dan tingkat keparahan.
DHR bisa parah, bahkan mengancam kehidupan, dan dikaitkan dengan
tingkat kematian yang signifikan. Obat mungkin bertanggung jawab untuk
20% dari kematian akibat anafilaksis. DHR memiliki dampak sosio-ekonomi
yang signifikan baik pada biaya langsung (manajemen reaksi dan rawat inap) dan
biaya tidak langsung (kehilangan pekerjaan / sekolah hari, obat alternatif).
Prosedur diagnostik untuk DHR juga harus berusaha untuk mengidentifikasi
mekanisme yang mendasari menyebabkan DHR. Diagnosis sangat penting
untuk manajemen DHR dan pencegahan. Pemilihan obat dan
desensitisasi alternatif diperlukan dalam beberapa kasus

11

10.Biologic Agents
Agen biologis seperti imunoglobulin, vaksin, sitokin, monoklonal
antibodi terhadap sitokin atau struktur permukaan sel dan reseptor dilarutkan,
dapat menyebabkan berbagai macam efek samping yang merugikan sangat
berbeda dari efek samping yang disebabkan oleh obat berat molekul rendah.

11.Hymenoptera Venom Allergy (HVA)


Masalah medis dan mengacu pada subyek yang memiliki sting-induced
lokal (LL) atau reaksi alergi sistemik yang besar (anafilaksis). Reaksi LL
didefinisikan sebagai reaksi yang lebih besar dari 10 cm dengan
diameter yang berlangsung lebih dari 24 jam di yang tanda-tanda dan
gejala yang terbatas pada jaringan berdekatan dengan lokasi sengatan. Reaksi
sistemik menyebabkan tanda-tanda umum dan gejala dan termasuk spektrum
manifestasi, mulai dari yang ringan sampai mengancam nyawa. Reaksi
sistemik ringan mungkin terbatas hanya pada kulit dan terdiri dari
pembilasan, urtikaria, dan angioedema. Reaksi sistemik berat dapat
melibatkan bronkospasme, edema laring, dan hipotensi. HVA dapat
berakibat anafilaksis fatal .
Tingkat morbiditas diremehkan; reaksi yang fatal mungkin tidak tepat
dicatat, akuntansi untuk ini diremehkan. Insiden antibodi IgE spesifik untuk
racun positif tinggi pada populasi umum, tetapi hanya sebagian kecil dari orang
tersebut mengalami reaksi sistemik. Dalam sampai dengan 50% dari individu
yang mengalami reaksi fatal tidak ada sejarah didokumentasikan dari reaksi
sistemik sebelumnya. HVA merusak jangka panjang kualitas-hidup (QOL) dan
12

merupakan penyebab masalah sosial-ekonomi yang besar. HVA dapat diobati


secara efektif dengan VIT dan tepat terapi racun.

H. OCCUPATIONAL ALLERGY

13

LANJUTAN OCCUPATIONAL ALLERGY :

I.

Penatalaksanaan Komplikasi
Bahkan di negara maju, layanan untuk pasien dengan penyakit alergi
terfragmentasi dan jauh dari ideal. Sangat sedikit negara memiliki layanan di
bidang kedokteran yang komprehensif.

14

Referensi :
Douglass, Jo A., OHehir, Robyn E. Diagnosis,. 2006. Treatmen and Prevention
of Allergic Disease : The Basics. MJA 185 : 228 233.
Science and Technology Committee. 2007. 6th Report of Session 2006 07.
UK : House of Lord.
Pawankar, Ruby., etc. WAO White Book on Allergy 2011-2012 : Executive
Summary. ISBN : 10 065461824
15

Pawankar, Ruby., etc. WAO White Book on Allergy. 2011. USA : WHO. ISBN : 16
9780615461823
INTOLERANSI

A. Definisi
Intoleransi
laktosa (Inggris: Lactose
intolerance)
adalah
kondisi
di
mana laktase, sebuah enzim yang diperlukan untuk mencerna laktosa,
tidak diproduksi dalam masa dewasa. Untuk menguji batas toleransi
laktosa dapat dilakukan tes pernapasan hidrogen (hydrogen breath test)
atau
tes
keasaman
kotoran
(stool
acidity
test)
agar
didapatkan diagnosis klinis. Gejala batas toleransi laktosa yang muncul akibat
dari konsumsi laktosa yang terlalu banyak adalah produksi gas yang
berlebihan (kentut terus) atau serangan diare. Orang yang memiliki
kelainan batas toleransi laktosa dapat meminum sekitar 250 ml susu setiap
hari tanpa gejala yang parah. Kebanyakan orang dewasa di dunia adalah
penderita batas toleransi laktosa. Sebuah perubahan genetis membuat banyak
orang Eropa tetap memproduksi laktosa dalam usia dewasa, namun mereka
adalah minoritas
Meskipun banyak pasien menunjukkan reaksi hipersensitif terhadap
makanan, hanya beberapa kasus ini benar disebabkan oleh alergi makanan IgEmediated, seperti alergi terhadap kacang. Dalam kasus lain mungkin tidak ada
bukti yang menunjukkan bahwa masalah mereka dikaitkan dengan
perubahan dalam sistem kekebalan tubuh, sehingga kondisi mereka dikenal
sebagai "intoleransi makanan".
Contohnya adalah pasien yang tidak mampu mencerna laktosa (karena
kekurangan konstitusional enzim laktase), pasien yang menderita dari makananinduced migrain dan mereka yang menderita irritable bowel syndrome (kelainan
usus yang penyebabnya tidak diketahui). Berbagai kondisi lain mungkin
disebabkan agen eksternal tetapi tidak melibatkan sensitisasi alergi, seperti
intoleransi alkohol (yang disebabkan oleh kekurangan aldehyde dehydrogenase
enzim) dan reaksi terhadap sulfit, nitrit dan aditif makanan.
*perbedaan food allergy, intolerance, dan celiac disease

16

B. Gejala
Pemicu paling umum, termasuk susu, meskipun buncis dan kacang
polong bisa juga jadi penyebab. Anak-anak jarang bisa mengatasi intoleransinya.
Tidak melibatkan sistem kekebalan tubuh. Tubuh kekurangan enzim-enzim yang
membantu mencerna senyawa tertentu dalam makanan, seperti laktosa dalam
susu. Kadang diwariskan, tapi lebih sering tidak.
Gejala-gejala, termasuk : sakit perut, pup tidak padat, dan, sesekali,
muntah. Namun, gejala ini tidak akan muncul sampai beberapa jam setelah
makan. Makan dalam jumlah kecil tidak selalu menimbulkan masalah. Anak harus
menghindari atau makan sedikit sekali -- makanan pemicu intoleransi.
Tanyakan pada dokter anak apakah si kecil boleh mengonsumsi obat yang dijual
bebas.
Gejala Intoleransi Makanan termasuk :
Mual
Sakit perut
Gas, kram, atau kembung
Muntah
Mulas
Diare
Sakit kepala
Lekas marah atau nervousness
C. Etiologi
Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan intoleransi makanan. Dalam
beberapa kasus, seperti intoleransi laktosa, orang yang tidak memiliki
bahan kimia, yang disebut enzim, yang diperlukan untuk benar mencerna
protein tertentu yang ditemukan dalam makanan. Juga umum adalah intoleransi
17

pada beberapa bahan kimia ditambahkan ke makanan untuk


memberikan warna, meningkatkan rasa, dan melindungi terhadap
pertumbuhan bakteri. Bahan ini termasuk berbagai pewarna dan
monosodium glutamat (MSG), meningkatkan citarasa.
Substansi yang disebut sulfida juga merupakan sumber intoleransi bagi
beberapa orang. Mereka mungkin terjadi secara alami, seperti dalam anggur
merah atau dapat ditambahkan untuk mencegah pertumbuhan jamur. Salisilat
adalah kelompok tanaman bahan kimia yang ditemukan secara alami di
banyak buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kopi, jus, bir, dan
anggur. Aspirin juga adalah sebuah senyawa dari keluarga salisilat. Makanan
yang mengandung salisilat dapat memicu gejala alergi pada orang yang
sensitif terhadap aspirin. Tentu saja, setiap makanan yang dikonsumsi dalam
jumlah berlebihan dapat menyebabkan gejala pencernaan.
D. Diagnosis Intoleransi Makanan
Kebanyakan intoleransi makanan ditemukan melalui trial and error untuk
menentukan makanan atau makanan yang menyebabkan gejala. Anda mungkin
akan diminta untuk menyimpan catatan harian makanan untuk mencatat apa
yang Anda makan dan kapan Anda mendapatkan gejala, dan kemudian mencari
faktor-faktor umum. Cara lain untuk mengidentifikasi masalah makanan adalah
untuk mengikuti program diet eliminasi provokasi. Hal ini melibatkan
sepenuhnya menghapuskan setiap tersangka makanan dari diet sampai
bebas gejala. Kemudian mulai memperkenalkan kembali makanan, satu
per satu waktu. Hal ini dapat membantu Anda menunjukkan makanan yang
menyebabkan gejala. Mencari saran dari penyedia layanan kesehatan Anda atau
ahli diet terdaftar sebelum memulai diet eliminasi untuk memastikan diet dalam
keadaan gizi yang memadai.
E. Kriteria/klasifikasi
Intoleransi laktosa adalah ketidakmampuan atau kemampuan cukup untuk
mencerna laktosa, gula yang ditemukan dalam susu dan produk susu. Intoleransi
laktosa disebabkan oleh kekurangan enzim laktase, yang dihasilkan oleh sel-sel
yang melapisi usus kecil. Laktase memecah laktosa menjadi dua bentuk
sederhana dari gula yang disebut glukosa dan galaktosa, yang kemudian diserap
ke dalam aliran darah.
F. Perbedaan Alergi dan Intoleransi
Alergi makanan terjadi ketika sistem kekebalan tubuh salah mengira
dan menyerang protein makanan. Reaksi alergi pada makanan bervariasi dan
berpotensi fatal. Reaksi alergi kepada makanan beragam dengan kerasnya dan
bisa berpotensi fatal. Gejala termasuk sakit perut, ruam, eczema, gatal di kulit
atau mulut, pembengkakan (misalnya bibir atau tenggorokan) atau sulit bernafas.
Intoleransi makanan sederhananya adalah ketidakmampuan tubuh
untuk mencerna makanan tertentu, sebab itu penting untuk menyadari tipe
intoleransi tubuh, semacam intoleransi laktosa. Gejalanya termasuk kram perut,
kembung dan diare. Melibatkan reaksi fisiologis.
18

19